Martial God Asura – Chapter 1644 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1644 | Baca Novel Online

Kedua Sisi Menderita

Pedang besar itu sangat besar. Dalam hal ukuran, itu sama sekali tidak lebih kecil dari Roh Jahat Asura. Itu mampu menyembunyikan langit dan menutupi bumi. Panjangnya terus menerus untuk beberapa mil, dan itu meninggalkan bayangan besar di tanah.

Selain itu, pedang emas ini memancarkan jumlah yang sangat kuat dari Emperor’s Might. Tidak hanya ada naga raksasa yang diukir di pedang, pedang itu juga menghasilkan raungan naga ketika digunakan untuk menyerang.

Seseorang dapat dengan samar melihat bayangan naga raksasa bergerak di sekitar pedang naga emas yang sangat besar. Selain itu, bayangan naga raksasa ini bahkan lebih besar dari naga emas sebelumnya. Bahkan, itu bahkan lebih besar dari Roh Jahat Asura.

“Woosh ~~~”

Tiba-tiba, pedang naga emas raksasa tiba-tiba melesat. Itu berubah menjadi kabur emas dan kembali ke bawah. Itu benar-benar berhasil secara langsung meretas naga hitam yang dibentuk oleh Asura Evil Spirit menjadi dua.

“Woosh, woosh, woosh ~~~”

Setelah itu, pedang naga emas raksasa biarkan beberapa tebasan berturut-turut. Itu mengiris naga hitam yang dibentuk oleh Roh Jahat Asura menjadi beberapa bagian, mengubahnya menjadi banyak api gas hitam gelap yang mulai melarikan diri ke kejauhan.

Api gas hitam gelap pertama kali menembus formasi roh kota pembatas. Kemudian, mereka memasuki gunung. Setelah itu, ledakan keras terdengar. Itu jelas bahwa mereka telah menagih melalui penghalang pembentukan roh di luar gunung.

Roh Jahat Asura benar-benar dikalahkan. Tidak hanya itu dikalahkan, itu bahkan melarikan diri.

Melihat adegan ini, orang-orang dari Klan Kekaisaran Nangong semua tertegun. Pada saat ini, mereka bingung apa yang terjadi. Mereka benar-benar terkejut.

Awalnya, mereka semua mengira akan menghadapi bencana hari ini. Namun, pada saat mereka hampir menyerah, sebuah pedang naga emas yang sangat besar muncul entah dari mana. Dengan kekuatan absolut, ia telah mengalahkan Roh Jahat Asura yang tak terkalahkan.

“Itu Tuan Longjian! Itu Persenjataan Kekaisaran Tuan Longjian, Pedang Naga Emas Surgawi! “

” Pasti Tuan Longjian yang datang untuk menyelamatkan kita! “

” Itu benar, itu pasti Tuan Longjian. Hanya dia yang memiliki kemampuan untuk mengalahkan monster itu! ?

Tiba-tiba, beberapa orang mulai berteriak ketakutan. Setelah itu, tangisan alarm mulai muncul dari Klan Nangong Imperial berulang kali. Mereka semua berhasil bereaksi. Di Klan Kekaisaran Nangong, individu terkuat bukanlah Kepala Klan, juga bukan tiga Tetua Tertinggi. Sebaliknya, itu adalah Nangong Longjian.

Pada saat ini, meskipun Kekaisaran Nangong Kekaisaran telah menderita kehancuran ke kota mereka dan kematian yang tak terhitung jumlahnya, sorakan gembira mulai terdengar dari kota. Kerumunan itu sangat gembira dan penuh dengan kegembiraan.

Alasan mengapa mereka begitu gembira adalah karena mereka merasa telah memperoleh kesempatan hidup baru. Sebelum monster menakutkan itu, mereka berhasil bertahan hidup.

Namun, tepat pada saat Klan Kekaisaran Nangong bersorak, Pedang Naga Emas Naga Langit tiba-tiba bersinar dengan cahaya, lalu menghilang.

Jauh di pegunungan, jauh dari kota besar Klan Kekaisaran Nangong, Persenjataan Kekaisaran, Pedang Emas Naga Langit, muncul kembali. Hanya, ketika itu muncul kembali, itu bukan lagi pedang besar yang bisa menyembunyikan langit dan menutupi bumi. Sebaliknya, itu telah berubah menjadi pedang emas sepanjang sembilan kaki.

Pedang emas ini terbang ke hutan yang dalam dan tiba di tempat dengan pemandangan yang sangat indah.

Ada gunung puncak dan air terjun di tempat ini. Sebelum air terjun berdiri seorang pria. Pedang emas itu tiba dengan kuat di tangan pria itu.

Pria itu memiliki rambut hitam. Rambutnya mencapai pinggangnya, dan hitam seperti tinta. Saat rambutnya berkibar tertiup angin, dia mengeluarkan udara yang sangat luar biasa.

Pria ini memiliki penampilan yang sangat tampan. Meskipun usianya yang sebenarnya tidak diketahui, penampilannya saat ini adalah seorang pria paruh baya dengan karisma yang luar biasa.

Meskipun pria ini memiliki penampilan yang luar biasa dan mengeluarkan udara yang sangat mengesankan, tidak ada jejak emosi di matanya. Seolah-olah dia adalah orang tanpa emosi yang tidak terpengaruh oleh apa pun di dunia ini.

Pada saat ketika Persenjataan Kekaisaran memasuki tangannya, empat sosok mendarat dengan berturut-turut. Keempat orang ini adalah tiga Tetua Agung Klan Nangong dan Kepala Klan Nangong Kekaisaran, Nangong Beidou.

Setelah Nangong Beidou mendarat, dia segera menunjuk Nangong Longjian dan mulai memarahinya. Nangong Longjian, aku benar-benar tidak tahu bagaimana menceramahimu. Bagaimana kamu bisa bertindak dengan cara seperti itu ketika kamu membawa nama Klan Nangong kita? “

” Kamu jelas bisa menghentikan Asura Evil Spirit itu sejak lama. Namun, mengapa Anda tidak bertindak lebih cepat? Mengapa Anda hanya bertindak ketika Klan Kekaisaran Nangong kami menderita banyak korban? Mengapa Anda hanya bertindak setelah tiga Tetua Tertinggi terluka? “

” Untungnya, tiga Tetua Tertinggi memiliki kekuatan yang kuat. Lain, jika sesuatu terjadi pada mereka, Anda tidak akan dapat memikul tanggung jawab. “

“Apakah kamu menyalahkan saya? Saat itu, Ayah Kekaisaran menyerahkan status Kepala Klan kepada Anda, sehingga Anda dapat melindungi Klan Kekaisaran Nangong kami. “

” Namun sekarang, Anda tidak hanya gagal melindungi Klan Kekaisaran Nangong kami, Anda malah menyalahkan saya karenanya? ?Nangong Longjian melirik Nangong Beidou dengan dingin. Baik tatapan maupun ekspresinya sangat dingin.

Kamu hanya memutarbalikkan kata-kata dan memaksakan logika. Sebagai anggota Klan Kekaisaran Nangong, apakah Anda juga tidak memiliki kewajiban untuk melindungi Klan Kekaisaran Nangong kami? Apakah Anda menyiratkan bahwa Anda dapat menonton dengan tangan terlipat? “Nangong Beidou membantah.

” Saya mengikuti pelatihan tertutup. Jika bukan karena kebisingan mengganggu pelatihan saya, saya kemungkinan tidak akan terbangun. “

” Selain itu, penghalang di sekitar gunung tidak rusak. Itu berarti Asura Evil Spirit muncul dari dalam Klan Kekaisaran Nangong kami. “

” Hanya kamu yang tahu persis apa yang telah kamu lakukan. Jadi, dalam hal tanggung jawab untuk Roh Jahat Asura itu, semuanya ada pada Anda. “

Nada suara Nangong Longjian sangat tenang. Dia tampaknya tidak berdebat dengan Nangong Beidou. Namun, nadanya juga tidak seperti seseorang yang berbicara dengan kakak laki-laki seseorang. Alih-alih, nadanya tampaknya menjadi nada orang yang berargumentasi dengan orang asing. Sikap dari Nangong Longjian ini membuat Nangong Beidou merasa lebih marah.

Baiklah. Bahkan jika ini adalah tanggung jawab saya, mengapa Anda melepaskan Roh Jahat itu ketika Anda jelas bisa membunuhnya? Apakah Anda tidak takut bahwa itu akan kembali untuk membalas terhadap Klan Kekaisaran Nangong kami? Apakah Anda tidak takut bahwa itu hanya akan membunuh generasi muda Klan Nangong Kekaisaran kami di Domain Overlord? “

” Belas kasihan dan keringanan hukuman Anda telah meninggalkan bahaya tersembunyi untuk Klan Nangong Imperial Anda, “Nangong Beidou melanjutkan.

“Kamu bukan aku … bagaimana kamu tahu aku bisa membunuhnya?” Nangong Longjian balik bertanya.

“Kamu …”

< Cukup, Beidou, berhenti bicara. Jika bukan karena Longjian, kita semua tidak akan dapat melarikan diri dari bencana hari ini, "Tepat pada saat ini, salah satu dari tiga Penatua Tertinggi berbicara.

” Itu benar. Longjian, sudah lima ratus tahun sejak kita terakhir bertemu. Kultivasi Anda telah meningkat lagi. Saya tidak pernah berpikir bahwa Anda akan menjadi Kaisar Bela Diri peringkat lima. Anda telah melampaui kami tiga orang tua. Sudah lama sekali sejak seorang jenius sepertimu terakhir muncul di Klan Kekaisaran Nangong kami. “

” Longjian, apakah Klan Kekaisaran Nangong kita akan dapat melampaui Tiga Istana di masa depan semuanya akan bergantung pada Anda, “Dua Tetua Agung lainnya juga berbicara dengan senyum berseri-seri.

Melihat ini, kulit Nangong Beidou berubah menjadi hijau. Sebelumnya, tiga Tetua Tertinggi telah berbicara tentang mengajar Nangong Longjian. Namun, setelah mereka melihat Nangong Longjian, mereka sebenarnya memiliki seratus delapan puluh derajat perubahan sikap. Ini membuat Nangong Beidou tidak bisa berkata-kata. Tiga tetua, saya mengikuti pelatihan tertutup. Kali ini, saya dipaksa untuk keluar dari pelatihan tertutup saya, dan telah melukai vitalitas saya. Saya harus segera kembali ke pelatihan tertutup, ?kata Nangong Longjian dingin. Bahkan ketika menghadapi ketiga Penatua Tertinggi, dia masih memiliki wajah tanpa ekspresi, seolah-olah dia menghadapi beberapa orang asing. “Bagus, bagus, bagus, lebih penting untuk berlatih sepenuh hati,” Tiga Sesepuh Tertinggi mengangguk dengan senyum di wajah mereka. Longjian tidak mengatakan apa-apa. Dia langsung berbalik dan memasuki air terjun. “Beidou, bagaimana tepatnya Roh Jahat itu berada di sini?” Setelah Nangong Longjian pergi, tiga Tetua Tertinggi tiba-tiba menghapus senyum mereka dan mulai menanyai Nangong Beidou dengan ekspresi serius. “Tiga Agung Penatua, masalah ini adalah cerita yang sangat panjang. Mari kita kembali ke kota dulu. Perlahan aku bisa menceritakan semua yang terjadi sesudahnya, “Nangong Beidou memasang ekspresi sangat kecil saat dia mengucapkan kata-kata itu.” Baiklah, ini bukan tempat yang cocok untuk berbicara. Kami mungkin mengganggu pelatihan Longjian. Ayo pergi, ceritakan apa yang terjadi setelah kami kembali ke kota, “Tiga Tetua Tertinggi mulai terbang menuju kota. Pada saat ini, Nangong Beidou memiliki ekspresi yang sangat buruk di wajahnya. Tidak peduli apa, dia masih Kepala Klan. Namun, sikap ketiga Tetua Tertinggi ini terhadapnya dan Nangong Longjian terlalu berbeda. Namun, meskipun dia merasa sangat tidak senang, tidak ada yang bisa dia lakukan. Dia melirik tajam ke tempat Nangong Longjian sedang menjalani pelatihan tertutup dan kemudian berbalik untuk pergi. “Puu ~~~” Tepat setelah Nangong Beidou pergi, Nangong Longjian, yang baru saja memasuki air terjun, menjadi pucat pasi dan muntah seteguk darah. Kemudian, lututnya menjadi lemah, dan dia setengah berlutut di tanah.