Martial God Asura – Chapter 1674 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1674 | Baca Novel Online

Lady Xiangyu

“Tuan Chu Feng, tolong tunjukkan keringanan hukuman!”

Melihat Du Wanwu telah dikalahkan oleh Chu Feng, orang-orang dari Klan Du semua berlari keluar dari gua. Di bawah kepemimpinan Penatua Xiuyuan dan yang lainnya, mereka semua berlutut di tanah dan mulai bersujud kepada Chu Feng, yang ada di langit, untuk memohon padanya agar menyelamatkan hidup Du Wanwu.

Seorang prajurit dapat dibunuh tetapi tidak dihina. Kalian semua, tunjukkan rasa hormat! Jangan memalukan reputasi Du Clan kami! “Du Wanwu berteriak dingin.

Begitu kata-kata itu didengar, orang-orang dari Du Clan segera menghentikan permintaan mereka. Namun, mereka masih berlutut dan menolak untuk mundur.

Anda adalah orang yang memiliki integritas. Namun, apakah Anda sudah memikirkan apa gunanya kehormatan dan martabat Anda jika saya melenyapkan seluruh Du Clan Anda? “Tanya Chu Feng.

” Kamu … persis apa yang kamu inginkan? “Mendengar apa Chu Feng kata, tubuh Du Wanwu menggigil. Bahkan nada bicaranya telah berubah. Terbukti, kata-kata Chu Feng telah menusuk titik rawannya.

“Dua syarat. Pertama, jangan menggertak penduduk desa di tempat ini lagi. Kembalikan kebebasan mereka kepada mereka sehingga mereka tidak lagi harus melayani Anda semua. “

” Tidak peduli apa, mereka adalah orang-orang dari desa yang sama dengan Anda. Terlalu berlebihan bagi kalian semua untuk memperlakukan mereka seperti budak, “kata Chu Feng.

” Itu adalah aturan yang telah diturunkan dari Leluhur kita. Saya tidak bisa mengubahnya, “kata Du Wanwu.

” Anda benar-benar keras kepala. Tampaknya, bagi Anda, apa yang disebut aturan itu lebih penting daripada kehidupan dan kematian Du Clan Anda, “kata Chu Feng.

” Heh, aku sudah mengatakannya. Seorang pejuang bisa terbunuh tetapi tidak dihina. Sebagai keturunan, saya tidak memiliki kualifikasi untuk mengubah aturan Leluhur saya. Jika Anda ingin membunuh saya, silakan dan lakukan. Aku, Du Wanwu, tidak akan berkedip atau cemberut. Jika aku berkerut sedikit pun, aku akan menjadi putramu, “Ketika Du Wanwu mengucapkan kata-kata itu, dia telah membuat tekad untuk menghadapi kematian.

” Jika kau ingin membunuh kami, maka silakan . Tidak ada seorang pun di Klan Du kami yang takut mati. “

Melihat tekad Du Wanwu, anggota klan Du lainnya juga berteriak serempak. Ketika mereka berbicara, mereka semua berdiri. Seperti Du Wanwu, mereka semua membuat resolusi untuk menghadapi kematian.

Menghadapi Du Clan, Chu Feng tersenyum ringan. Lalu, dia berkata, “Apakah kalian semua benar-benar berpikir bahwa aku, Chu Feng, tidak berani membunuh kalian semua?”

Saat Chu Feng berbicara, kilatan kedinginan bersinar melalui matanya.

Ketika kondisi pertamanya sudah ditolak oleh Du Clan, kondisi keduanya pasti akan ditolak oleh Du Clan juga.

Setelah semua, kondisi kedua adalah untuk mendapatkan Teknik Mendalam Abadi Api mereka.

Ketika mereka menolak untuk bahkan mengubah aturan yang ditetapkan oleh Poison Demon, bagaimana mungkin mereka bersedia menyerahkan Teknik Mendalam Abadi Api ? Dengan demikian, Chu Feng tahu bahwa dia sudah tidak punya cara untuk mendiskusikannya dengan Du Clan.

Justru karena ini yang Chu Feng merasa bahwa dia telah ditempatkan dalam situasi yang sangat sulit … < / p>

Sebenarnya, Chu Feng tidak bisa membunuh mereka. Namun, cepat atau lambat, dia harus meninggalkan tempat ini. Jika Chu Feng tidak membunuh orang-orang dari Klan Du dan hanya menggunakan teknik untuk mengikat mereka, jika orang-orang dari Klan Du dapat memecahkan ikatan yang Chu Feng kenakan, mereka yang akan menderita musibah adalah Goudaner dan penduduk desa lainnya.

Namun, Du Clan, pada akhirnya, adalah keturunan dari Poison Demon. Bagi mereka untuk bisa bertahan selama ini bukanlah tugas yang mudah. Selanjutnya, Chu Feng mengagumi perilaku mereka. Dengan demikian, dia tidak ingin menghilangkan klan yang pantang menyerah ini dipenuhi dengan cinta keluarga satu sama lain.

Tiba-tiba, Chu Feng tidak tahu apa yang harus dia lakukan.

” Teman kecil Chu Feng, tolong bersikap lunak dan tinggalkan jalan untuk bertahan hidup bagi Du Clan kami. “

Tepat pada saat ini, suara yang sudah tua tiba-tiba terdengar dari dalam gua.

Saat suara ini terdengar, belum lagi Chu Feng, bahkan orang-orang dari Du Clan tertegun.

“Langkah … langkah … langkah …”

Setelah suara itu terdengar, suara langkah kaki lambat bisa terdengar.

Pada saat ini, Chu Feng segera menggunakan Mata Langitnya untuk mengamati gua. Begitu dia melihat siapa yang datang, dia segera mulai cemberut.

Itu adalah seorang wanita tua. Dia memiliki penampilan yang sangat tua. Kerutan di tubuhnya terlalu banyak untuk dihitung. Semua gigi dan rambutnya rontok. Saat dia berjalan, dia membungkukkan punggungnya. Penampilan itu seperti seseorang yang keluar dari peti mati.

Usia wanita tua itu sangat tua. Kemungkinan, dalam beberapa tahun lagi, dia akan mati.

Namun, masalah yang menyebabkan Chu Feng merasa paling tertekan adalah bahwa bukan hanya wanita tua itu masih hidup, dia juga seorang Kaisar Bela Diri. < / p>

Du Clan sebenarnya memiliki Kaisar Bela Diri.

Mulut besar di desa mengatakan bahwa tidak ada Kaisar Bela Diri yang lahir dari Du Clan setelah Poison Demon. Namun, bukankah wanita tua ini seorang Kaisar Bela Diri?

Namun, memikirkannya, Chu Feng bisa mengerti. Para penduduk desa bahkan tidak berani mendekati tempat tinggal Du Clan. Dengan demikian, bagaimana mereka bisa tahu apakah ada Kaisar Bela Diri di Klan Du?

“Kamu?”

Setelah wanita tua itu berjalan keluar dari gua, orang-orang dari Du Clan juga memiliki ekspresi terkejut di wajah mereka ketika mereka melihatnya. Penampilan mereka tampaknya menunjukkan bahwa mereka belum pernah melihat wanita tua itu sebelumnya.

“Hahaha, wanita tua ini telah menjalani pelatihan tertutup begitu lama sehingga tidak ada yang mengingat saya sekarang.”

“Namun, aku masih ingat kalian semua. Saya menyaksikan kalian semua tumbuh dewasa, ?wanita tua itu tertawa terbahak-bahak. Kemudian, dia bertanya, “Namaku Du Xiangyu, apakah ada orang yang mengingatku?”

“Du Xiangyu, sebenarnya Lady Du Xiangyu, kau … kau sebenarnya masih hidup.” p>

“Kami memberi hormat kepada Lady Du Xiangyu.”

Setelah mengetahui nama wanita tua itu, orang-orang dari Klan Du segera berlutut ke tanah. Banyak dari mereka yang menangis tersedu-sedu, dan mereka sangat emosional. Mereka merasa seolah-olah sedang bermimpi dan tidak berani percaya segala sesuatu di depan mata mereka.

Bahkan sudut mata Du Wanwu mulai menjadi lembab.

Pada saat ini, Chu Feng menyadari bahwa wanita tua ini kemungkinan besar juga merupakan karakter tingkat leluhur di Du Clan.

Karena dia terlalu lama dalam pelatihan tertutup, kemungkinan semua orang dari generasinya sudah mati. Dengan demikian, semua keturunan Du Clan berpikir bahwa dia telah mati juga.

Namun, jelas bahwa wanita tua bernama Du Xiangyu ini memperhatikan perubahan yang terjadi di Du Clan selama pelatihan tertutupnya. Jadi, dia tahu tentang situasi Klan Du dengan sangat baik.

Bahkan, dia bahkan tahu tentang apa yang terjadi setelah Chu Feng tiba di sini. Lain, tidak mungkin baginya untuk mengetahui nama Chu Feng dan memintanya untuk bersikap lunak terhadap Du Clan.

Namun, terlepas dari itu, Chu Feng merasa sangat gelisah saat ini. Bagaimanapun, wanita tua ini adalah orang dari Klan Du. Selanjutnya, dia adalah seorang Kaisar Bela Diri. Tidak peduli seberapa kuat Chu Feng mungkin, dia tidak akan mampu melawan Kaisar Martial.

Memikirkan hal ini, Chu Feng mengeluarkan Cyan Rainbow Sword-nya dari tubuh Du Wanwu dan kemudian meletakkan kedua pedang itu jauh. Pada saat yang sama, ia juga melepas Thunder Armor dan Thunder Wings, mengembalikan kultivasinya ke kaisar Setengah Bela Diri peringkat dua.

Chu Feng memutuskan untuk tidak terus bertarung. Bukan karena Chu Feng pengecut dan tidak berani menggunakan Du Wanwu untuk mengancam wanita tua itu, melainkan karena dia benar-benar tidak ada cara baginya untuk bersaing melawan Kaisar Martial.

Jika Chu Feng berani menggunakan Du Wanwu sebagai sandera untuk mengancam Du Xiangyu, dia akan terlalu melebih-lebihkan kemampuannya. Bagaimanapun, satu pemikiran dari Kaisar Bela Diri akan mampu mengambil nyawa Chu Feng.

Dengan demikian, apa yang harus dilakukan Chu Feng sekarang adalah sama dengan apa yang telah ia rencanakan untuk lakukan sebelumnya. Itu, untuk mencapai penyelesaian damai. “Senior, saya yakin Anda telah melihat semua yang terjadi sebelumnya. Saya belum datang ke sini dengan niat jahat. Orang-orang yang menekan dan memaksa ke arahku adalah orang-orang Du Clan Anda, “Meskipun Chu Feng merasa sangat gelisah, nadanya tidak budak atau sombong. Dia bertingkah sangat tenang dan tenang. Teman kecil, aku memang telah melihat semua yang terjadi sebelumnya. Memang benar bahwa Anda tidak melakukan kesalahan, dan bahwa orang-orang Du Clan kami yang salah, “Wanita tua itu tersenyum ringan. Kemudian, dia menoleh ke klannya dan berkata, Apa yang kalian tunggu? Cepat minta maaf kepada teman kecil Chu Feng. “” Ini … “Orang-orang dari Du Clan semua terkejut mendengar kata-kata itu. Mereka tidak mengerti mengapa Lady Xiangyu mereka tidak akan membela mereka, dan sebaliknya membela Chu Feng. Namun, tetap saja Lady Xiangyu mereka adalah karakter tingkat leluhur untuk Du Clan mereka. Jadi, bagaimana mungkin mereka berani menentang keinginannya? Satu per satu, mereka mulai meminta maaf kepada Chu Feng. Bahkan Du Wanwu menundukkan kepalanya ke Chu Feng.Chu Feng juga sangat terkejut dengan ini. Dia tidak mengerti apa yang Du Duyuyu ingin lakukan. Apakah dia orang yang berpikiran luas, atau bisakah dia merencanakan sesuatu?