Martial God Asura – Chapter 169

shadow

Martial God Asura – Chapter 169

Madman

“Melihat! Itu keterampilan terkenal Wu Jiu, Serangan Fatal! “

” Surga, ini benar-benar akan menjadi serangan fatal! Selesai. Semuanya selesai. Dengan Fatal Strike, Chu Feng pasti akan mati. “

Melihat pada tahap pertempuran kehitaman yang memiliki niat membunuh yang melekat di sekitarnya, semua orang tanpa henti menangis karena terkejut dan tidak ada yang bisa tetap tenang karena beberapa orang sudah mengakui bahwa itu adalah metode pembunuhan terkuat Wu Jiu.

Keterampilan bela diri itu bukan keterampilan bela diri dari Sekolah Azure Dragon, juga bukan keterampilan bela diri dari keluarga Wu Jiu. Itu adalah keterampilan bela diri yang hanya dimiliki Wu Jiu. Itu adalah keterampilan bela diri yang sangat kuat.

Ada banyak rumor tentang keterampilan itu. Beberapa orang mengatakan bahwa Wu Jiu menemukannya dalam beberapa peninggalan bersejarah. Ada juga orang yang mengatakan bahwa Wu Jiu menerima warisan ahli tertentu. Beberapa orang bahkan curiga alasan mengapa Zhongli Yihu mengambil Wu Jiu sebagai muridnya adalah karena dia ingin mendapatkan Fatal Strike Wu Jiu.

Strike Fatal memiliki kekuatan yang sangat menakutkan. Meskipun itu juga keterampilan bela diri peringkat 5, pada kenyataannya, kekuatannya bahkan bisa dibandingkan dengan keterampilan bela diri peringkat 6. Saat digunakan, itu hanya akan menampilkan satu tingkat kekuatan. Selama langit gelap dan tanah yang gelap, tatapan dingin akan menyapu. Itu akan menjadi saat kematian.

Ada juga jenis rumor lain. Ketika bertukar pukulan dengan Wu Jiu, jangan pernah biarkan dia menggunakan keterampilan itu karena jika dia melakukannya, lawannya pasti akan jatuh di bawah pedangnya. Bahkan jika kekuatan mereka di atas Wu Jiu, mereka tidak akan bisa bertahan melawannya.

Pada saat itu, karena Wu Jiu menggunakan keterampilan itu, hampir semua orang di tempat kejadian merasa bahwa Chu Feng sudah mati. Bahkan Su Mei dan Su Rou mengerutkan kening dan mengepalkan tangan mereka. Mereka sangat berkeringat dingin untuk Chu Feng.

* puchi *

Akhirnya, dalam kegelapan yang kacau, kilau dingin melesat melintasi dengan kurva setengah bulan. Darah segar juga menyembur keluar, dan pada saat itu, panggung yang gelap kembali ke penampilan semula.

“Surga, ini …”

Namun, ketika orang-orang melihat adegan itu pada panggung, ekspresi setiap orang dari mereka sangat berubah. Mereka tercengang dan sangat terkejut sehingga mereka bahkan tidak bisa menutup mulut. Lidah beberapa orang bahkan mulai bergetar.

Karena pada saat itu, Chu Feng masih berdiri di atas panggung. Belum lagi luka berdarah, bahkan tidak ada jejak luka di tubuhnya. Bahkan tidak ada debu di wajahnya. Itu adalah ketenangan. Itu adalah ketenangan. Itu sudah istirahat. Itu tidak terburu-buru. Itu disebut, benar-benar nyaman.

Melihat kembali Wu Jiu, lututnya jatuh ke tanah saat dia berlutut di sana. Dua aliran darah dengan cepat mengalir dari lututnya ketika mereka terjalin, menjadi lukisan darah yang indah.

“Ini …”

Pada saat itu, tidak ada yang bisa tetap tenang karena apa mereka membayangkan keberadaan Chu Feng dalam segala macam adegan yang menyedihkan. Namun, mereka tidak pernah menyangka bahwa ending adalah adegan di depan mereka. Wu Jiu, yang berada di tingkat ke-5 dari dunia Asal; Wu Jiu, yang berada di peringkat ke-9 di Papan Peringkat Azure Dragon; Wu Jiu, yang menggunakan Fatal Strike, dikalahkan oleh pedang Chu Feng dan dia benar-benar dikalahkan.

“Kamu kalah.” Tepat pada saat itu, longsword berwarna emas di tangan Chu Feng mendarat di Wu Bahu Jiu dan di sebelah lehernya.

Melihat itu, ekspresi semua orang berubah sekali lagi. Mereka bisa melihat niat membunuh yang melonjak dalam tatapan Chu Feng. Ketika mereka melihat senyum dingin yang tergantung di sudut mulut Chu Feng, dia sama sekali tidak bercanda. Chu Feng benar-benar akan membunuh.

Namun, tidak bisa dilupakan bahwa keluarga Wu Jiu adalah keluarga pedang yang telah ada selama beberapa generasi. Kakak Wu Jiu adalah Gong Luyun, dan tuan Wu Jiu adalah Zhongli Yihu. Chu Feng tidak bisa marah salah satu dari ketiganya. Jika Chu Feng berani membunuh Wu Jiu, dia pasti ingin mati.

Setelah itu, Chu Feng pindah. Pedangnya bergerak. Semua orang tahu bahwa Wu Jiu sudah mati. Tidak peduli bagaimana Chu Feng akan berakhir, pada saat itu juga, Wu Jiu ditakdirkan untuk dibunuh oleh Chu Feng.

“Berhenti!”

Pada saat itu, sebuah teriakan sengit tiba-tiba terdengar. Itu meledak seperti guntur dan mengguncang semua orang sampai-sampai telinga mereka berdering. Beberapa orang yang lebih lemah bahkan secara paksa kehilangan kesadaran.

Saat mereka melihat ke atas, mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap kosong. Seorang pria tua berdiri di luar Tahap Kehidupan dan Kematian, dan dengan mata tetap, dia menatap Chu Feng.

Pria tua itu mengenakan jubah berwarna hitam dan dia memiliki pedang panjang berwarna hitam di belakang nya kembali. Matanya sangat aneh dan mereka setajam elang. Pada saat itu, mereka bahkan menatap dengan dingin pada Chu Feng.

“Zhongli Yihu!” Mereka yang memiliki mata yang tajam mengenali siapa orang itu. Itu adalah tetua tamu terkenal dari Sekolah Azure Dragon, Zhongli Yihu.

Zhongli Yihu ada di sini! Wu Jiu diselamatkan. ?

Teman-teman Wu Jiu menghela nafas lega karena mereka merasa bahwa Chu Feng tidak mungkin membunuh Wu Jiu di depan orang itu. Di seluruh Sekolah Azure Dragon, ia menduduki peringkat sebagai salah satu karakter top.

Selain itu, karakter Zhongli Yihu cukup eksentrik dan dia selalu cukup bangga. Dengan amarahnya, jika Chu Feng berani membunuh Wu Jiu, dia pasti akan menyerang dan membunuh Chu Feng.

“Ya?” Chu Feng menghentikan pedang panjang berwarna emas yang berkedut dan dia dengan acuh tak acuh melirik Zhongli Yihu.

Teman, Wu Jiu adalah muridku. Bisakah Anda memberi saya wajah dan menyisihkan hidupnya? ?Zhongli Yihi dengan tenang berbicara, tetapi tidak ada satu helai niat pun untuk memohon dengan nada bicaranya. Sebaliknya, seolah-olah dia memesan.

“Hmph.” Chu Feng hanya dengan dingin mendengus mendengar kata-kata Zhongli Yihu. Setelah itu, dia tiba-tiba melambaikan tangannya dan kilau keemasan menyapu. Kepala Wu Jiu jatuh ke tanah.

“Ini …” Adegan itu membuat semua orang ketakutan. Chu Feng tidak hanya mengabaikan permintaan Zhongli Yihu, dia membunuh Wu Jiu di depan wajah Zhongli Yihu.

Dia bahkan memotong kepala Wu Jiu. Tindakan itu cukup gila. Sangat gila sehingga orang-orang kesulitan menerimanya. Namun, setelah Chu Feng mengucapkan kata-kata berikut, barulah orang tahu apa orang gila yang sebenarnya.

“Kau menyuruhku untuk menghindarkannya jadi aku menghindarkannya? Kamu pikir kamu siapa! “Chu Feng meraih kepala Wu Jiu dan dengan jijik mengatakan itu kepada Zhongli Yihu.