Martial God Asura – Chapter 1698 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1698 | Baca Novel Online

Go For Broke

Pada saat ini, ada dua orang berdiri di langit.

Salah satunya adalah salah satu dari Lima Evildoer Besar, orang yang membunuh suami dan anak perempuan Bibi Lian, Evildoer Tie.

Adapun yang lainnya, dia adalah seseorang dari Klan Kekaisaran Beitang, orang yang membela Beitang Zimo di Pulau Abadi, yang memeringkat satu Kaisar Bela Diri yang mencoba membuat masalah untuk Chu Feng, Beitang Zhiqiang.

Beitang Zhiqiang ini benar-benar sombong. Dia sebenarnya bahkan tidak repot-repot menyembunyikan penampilannya. Dapat dilihat bahwa dia benar-benar tidak takut orang lain mengenalinya. Sepertinya, dia sudah membuat persiapan untuk membunuh siapa pun yang mengenalinya. Dan sebenarnya, dia memiliki kekuatan untuk melakukannya.

Beitang Zhiqiang dan Evildoer Tie bekerja bersama. Lebih jauh lagi, berdasarkan pada cara mereka bertindak, tampaknya mereka mendukung Black Fiend. Tidak perlu mempertanyakan apa yang sedang terjadi.

Jelas, tebakan Chu Feng benar. Benar saja, Kekaisaran Beitang Kekaisaran bekerja dengan Black Fiend.

Namun, yang mengejutkan Chu Feng, bukan hanya Black Fiend yang bekerja bersama Klan Beitang Imperial. Mereka sebenarnya juga bekerja sama dengan Evildoer Tie.

Ibuku tersayang! Sebenarnya ada dua Kaisar Martial. Kami benar-benar tidak bisa membantu Keluarga Luo lagi, tidak. Cepat, kita harus melarikan diri, “kata Goudan panik. Dapat dilihat bahwa dia benar-benar tidak ingin mati di sini.

“Chu Feng, kalian semua melarikan diri dengan cepat,” kata Du Wanwu.

“Bagaimana denganmu?” Chu Feng tanya.

“Karena aku, Du Wanwu, telah setuju untuk melindungi Keluarga Luo, aku pasti tidak akan membiarkan mereka mati dan melarikan diri di hadapan musuh. Bahkan jika aku mati, aku akan mati melindungi Keluarga Luo. “

Setelah Du Wanwu selesai mengatakan kata-kata itu, sebelum Chu Feng bisa mengatakan apa-apa, tubuhnya bergerak, dan dia terbang ke langit dan tiba di depan Kepala Keluarga Keluarga Luo. Dia melihat ke dua Kaisar Bela Diri di langit dan berteriak, “Kamu harus membunuhku terlebih dahulu jika kamu ingin membunuh Keluarga Luo.”

“Brat, siapa kamu?”

Baik Evildoer Tie dan Beitang Zhiqiang mengungkapkan ekspresi terkejut ketika melihat penampilan tiba-tiba Du Wanwu. Lagipula, di antara generasi muda, kekuatan Du Wanwu adalah yang terbaik.

Keduanya menduga bahwa Keluarga Luo tidak mungkin memelihara anggota generasi muda yang begitu kuat. Dengan demikian, hal pertama yang terlintas dalam pikiran mereka adalah Du Wanwu harus menjadi murid seorang ahli.

“Kalian semua tidak perlu tahu siapa aku,” Du Wanwu memiliki ekspresi yang ditentukan. Dia sudah siap menghadapi kematian.

Kultivasi Anda cukup bagus. Sayangnya, dengan kekuatan Anda saat ini, Anda masih tidak mampu melindungi Keluarga Luo. “

” Terlepas dari asal Anda dan siapa tuanmu, karena Anda telah menghubungkan diri Anda dengan Keluarga Luo, hari ini akan menjadi hari kamu mati, ?Beitang Zhiqiang sudah bertekad untuk membunuh. Terlepas dari seberapa berbakatnya Du Wanwu, ia tetap tidak akan membiarkannya hidup.

“Pria itu, ia benar-benar sebodoh yang seharusnya. Ya Tuhan, jangan ganggu dia. Ayo pergi, “desak Goudan Chu Feng.

” Tidak, saya tidak bisa melarikan diri ketika Du Wanwu ada di luar sana. Selain itu, Kaisar mungkin telah menyegel seluruh Keluarga Luo dan menutupi langit dan tanah. Tidak ada tempat bagi kita untuk melarikan diri, “Chu Feng menggelengkan kepalanya.

” Apa yang harus kita lakukan? “Setelah mendengar apa yang dikatakan Chu Feng, Goudan’er juga bingung apa yang harus dilakukan.

“Sebenarnya, kita hanya bisa bangkrut,” kata Chu Feng.

“Pergi untuk bangkrut? Bagaimana? Mereka adalah dua Kaisar Bela Diri! “Kata Goudaner.

” Aku punya metode yang mungkin bisa memberi kita cara untuk bertahan hidup. “

Saat Chu Feng berbicara, itu penampilannya mulai berubah. Segera, dia kembali ke penampilan aslinya. Pada saat yang sama, Chu Feng berjalan keluar dari ruangan, memandang Evildoer Tie di langit dan berkata sambil tersenyum, “Evildoer Tie, aku tidak akan pernah berharap untuk melihatmu lagi secepat ini.”

” Chu Feng, ini sebenarnya Anda? ?Beitang Zhiqiang dan Beitang Zimo sangat terkejut melihat Chu Feng. Mereka sama sekali tidak pernah berharap untuk bertemu Chu Feng di sini.

“Chu Feng? Kamu, kamu bocah dari masa itu, “Dibandingkan dengan Beitang Zhiqiang, ekspresi Evildoer Tie saat ini bukan hanya satu-satunya kejutan. Alih-alih, wajahnya dipenuhi ketakutan, dan bahkan tubuhnya mulai bergetar. Semua udara perkasa dan dominan yang telah dipancarkannya sebelumnya sudah tidak ada lagi.

Alasannya adalah karena dia tidak bisa melupakan apa yang terjadi di luar Lelang Hukum Surgawi hari itu. Hari itu, karena dia telah menyerang seorang pria muda bernama Chu Feng, dia hampir terbunuh oleh Kaisar Bela Diri yang kuat.

Itu masih sangat segar dalam ingatannya. Dia masih dipenuhi dengan rasa takut yang tersisa. Baginya, apa yang terjadi hari itu hanyalah mimpi buruk.

Namun, dia tidak akan pernah berharap untuk bertemu Chu Feng lagi, untuk bertemu mimpi buruk itu lagi.

“Sepertinya kamu masih ingat saya, “Chu Feng tersenyum lagi. Senyumnya benar-benar berisi jejak niat yang mengancam.

Tiba-tiba, Beitang Zimo melepas jubahnya, menunjuk ke Chu Feng dan berteriak dengan marah, “Chu Feng, ini benar-benar yang mereka maksud dengan musuh bepergian dengan cara yang sempit jalan. Saat itu, saya tidak dapat membunuh Anda di Pulau Abadi. Tidak akan pernah saya harapkan bertemu dengan Anda di sini. Sudahkah Anda membuat persiapan untuk mati? “Pada saat ini, tubuhnya menggigil dengan kebencian yang sangat besar untuk Chu Feng.

Saat itu, di luar Pulau Abadi, Chu Feng benar-benar telah mempermalukan Klan Kekaisaran Beitang. Bahkan dalam mimpinya, Beitang Zimo ingin membunuh Chu Feng. Dan sekarang, dia benar-benar bertemu Chu Feng di tempat ini. Secara alami, dia tidak akan membiarkan Chu Feng pergi.

“Beitang Zimo, kamu benar-benar lemah. Ketika saya adalah peringkat sembilan Martial King, Anda sudah peringkat tiga Half Martial Emperor. Dan sekarang, saya sudah peringkat dua Half Martial Emperor. Namun, Anda masih hanya peringkat tiga Half Martial Emperor. Dengan bakat sampah Anda, Anda ingin membunuh saya? “

Chu Feng mencibir. Dia tampak sangat tenang dan tenang. Tidak hanya itu, dia memiliki sikap yang sama sekali tidak menempatkan Beitang Zimo di matanya.

Kamu benar-benar seseorang yang tidak akan menangis sampai kamu melihat peti matimu. Jika aku ingin membunuhmu, itu akan sesederhana menghancurkan semut sampai mati. ?

Saat Beitang Zimo berbicara, dia tiba-tiba menyerang. Dia berubah menjadi sinar cahaya dan tiba di depan Chu Feng. Pada saat yang sama, dia melambaikan tangannya, yang mulai memancarkan cahaya keemasan, dan menghancurkannya ke kepala Chu Feng. Dia berencana menggunakan tinjunya untuk melumat kepala Chu Feng.

Tampaknya Beitang Zimo benar-benar merasakan kebencian yang sangat besar pada Chu Feng. Hanya dengan menghancurkan kepala Chu Feng dengan tinjunya sendiri ia dapat menghilangkan kebencian di hatinya.

“Paa ~~~”

Namun, tepat pada saat Beitang Tinju Zimo hendak menyerang Chu Feng, mata Chu Feng tiba-tiba bersinar dengan kilat. Armor Guntur miliknya muncul. Budidaya Chu Feng meningkat dari peringkat dua Half Martial Emperor ke peringkat tiga Half Martial Emperor. Pada saat yang sama, ia mengulurkan telapak tangannya dan dengan kuat menangkap tinju Beitang Zimo yang masuk.

Ternyata Anda bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menghancurkan semut sampai mati. Klan Kekaisaran Beitang telah benar-benar menyia-nyiakan semua sumber daya yang mereka tempatkan pada Anda, “Setelah Chu Feng memblokir serangan Beitang Zimo, dia tertawa mengejek.

Aku masih bisa membunuhmu. ?

Beitang Zimo tidak akan kalah. Karakter ‘Imperial’ yang keemasan dan mempesona muncul di dahinya. Setelah itu, darah seluruh tubuhnya mulai melonjak, dan kekuatan bertarungnya mulai meningkat dengan cepat.

Selanjutnya, semua kekuatannya dikumpulkan di tangan kanannya. Dia berencana untuk meninju telapak tangan Chu Feng dengan tinjunya.

Menjadi sangat keras kepala, Beitang Zimo bertekad untuk melumat kepala Chu Feng dengan tinjunya.

“Kamu yakin?” Bahkan ketika menghadapi tinju Beitang Zimo bahwa ia telah menempatkan semua kekuatannya, Chu Feng terus tersenyum. Setelah itu, telapak tangan Chu Feng yang memegang kepalan Beitang Zimo tiba-tiba mengencang. “Jepret,” cipratan darah. Tinju Beitang Zimo hancur berkeping-keping oleh Chu Feng.