Martial God Asura – Chapter 1739 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1739 | Baca Novel Online

Lebih Jauh Dan Lebih Jauh

Mendengar kata-kata itu, ekspresi pada para tetua yang mengutuk Chu Feng sebelumnya semua berubah. Wajah-wajah tua mereka mulai bergetar.

Kalau sudah sebelumnya, mereka tidak akan menempatkan Dugu Xingfeng di mata mereka sama sekali. Bagaimanapun, mereka memiliki senioritas yang lebih tinggi daripada Dugu Xingfeng.

Namun, Dugu Xingfeng telah menjadi Kaisar Bela Diri, sedangkan mereka hanya puncak Kaisar Setengah Bela Diri. Dengan demikian, mereka secara alami tidak akan berani bertindak kasar terhadapnya.

Oh Xingfeng, kata-kata macam apa itu? Anda tidak boleh salah paham dengan kami. Kita tentu bukan orang yang takut mati. Hanya, kami merasa bahwa itu benar-benar tidak akan sia-sia jika kami menghancurkan beberapa puluh ribu tahun yayasan Gunung Cyanwood kami karena satu Chu Feng, “Merasa tak berdaya, bahwa tetua berkulit merah tersenyum sopan dan berbicara untuk menjelaskan .

“Yayasan Cyanwood Mountain kami tidak akan hancur. Saya khawatir kalian semua terlalu banyak berpikir, ?Meskipun Dugu Xingfeng berbicara dengan nada yang sangat tenang, rasa dingin yang terkandung dalam nadanya tidak berkurang sedikit pun.

Merasakan gangguan Dugu Xingfeng, penatua itu hanya bisa melanjutkan untuk tersenyum sopan, Tentu saja, Anda benar, tentu saja. Namun, bahkan dengan itu, kita masih harus mengajari anggota generasi muda ini bagaimana menjaga mulut mereka tetap terkendali. Jika tidak, cepat atau lambat, mereka akan memprovokasi bencana. “

” Kamu … “

Mendengar kata-kata itu, Jiang Furong ingin terus berbicara kembali. Namun, pada saat ini, sebuah tangan tiba-tiba meraihnya. Itu adalah Tao Xiangyu.

Tao Xiangyu mulai berkedip dan menggelengkan kepalanya ke arah Jiang Furong untuk menunjukkan bahwa dia perlu berhenti berdebat dengan sesepuh itu.

“Kakak senior Jiang, itu akan lakukan untuk kita untuk mengingat rahmat junior saudara Chu Feng menunjukkan kepada kita di hati kita. Tidak perlu repot berdebat dengan sekelompok orang tua yang tidak fleksibel ini, “Pada saat yang sama, transmisi suara masuk ke telinga Jiang Furong. Itu Bai Yunxiao.

Pada saat ini, Jiang Furong memandang Bai Yunxiao dan yang lainnya. Dia menemukan bahwa mereka semua menatapnya. Penampilan mereka saat ini benar-benar berbeda dari sebelumnya.

Melihat ini, hati Jiang Furong tergerak. Tampaknya Chu Feng menyelamatkan mereka tidak hanya menyebabkan Bai Yunxiao dan yang lainnya mengingat rahmat yang telah ditunjukkannya di hati mereka, ia juga telah mengubah mereka.

Aku bisa mengurus murid-muridku sendiri . Tidak perlu kamu khawatir, ?Tepat pada saat ini, Dugu Xingfeng berbicara lagi. Pada saat dia mengucapkan kata-kata itu, dia bahkan melirik tajam pada penatua itu.

Pandangan sekilas dari Dugu Xingfeng menyebabkan wajah tetua berkulit merah memucat. Dia tidak bisa mengatakan apa-apa. Pada saat itu, dia merasa sangat tertekan.

Dia benar-benar tidak mengerti mengapa Dugu Xingfeng berbicara untuk seorang anggota generasi muda.

Tentu saja, mereka tidak tahu bahwa Dugu Xingfeng tidak berbicara untuk Jiang Furong. Sebaliknya, dia berbicara untuk Chu Feng.

“Yoh, ini benar-benar hidup di sini,” Tepat pada saat ini, bayangan hitam tiba-tiba muncul di langit dan turun di hadapan orang banyak dari Gunung Cyanwood. p>

Melihat orang ini, orang-orang dari Gunung Cyanwood segera merasakan penghormatan besar. Alasan untuk itu adalah karena orang yang telah tiba adalah Kompas Abadi.

“Kami memberi hormat kepada Kompas Abadi,” Dipimpin oleh Yin Chengkong, kerumunan dari Gunung Cyanwood segera membungkuk dengan sopan kepada Kompas Abadi. Bagaimanapun, Kompas Immortal adalah salah satu dari Sepuluh Dewa, salah satu ahli puncak Tanah Suci Martialisme.

Tanpa menyebut yang lain, hanya dengan fakta bahwa ia berhasil menekan Klan Klan Ximen Imperial Clan Ketua, Kepala Klan Nangong Klan Kekaisaran dan Avaricious Immortal sendirian sudah cukup untuk menunjukkan betapa kuatnya dia.

Namun, ini bukan aspek penting. Aspek penting adalah bahwa Immortal Kompas telah membantu mereka sebelumnya dan menunjukkan kepada mereka rahmat yang sangat besar.

“Yin Chengkong, kita pernah bertemu satu sama lain sebelumnya. Dengan demikian, kita bisa dikatakan kenalan. Tidak perlu bagimu untuk sopan seperti ini. Saya datang ke sini untuk menanyakan sesuatu, ?kata Compass Immortal dengan senyum berseri-seri. Meskipun dia gemuk dan jelek, dia tampak sangat ramah. Jadi, meskipun statusnya luar biasa, dia tidak menyebabkan orang lain merasa sangat terkekang di sekelilingnya.

“Abadi, tolong tanyakan,” kata Yin Chengkong.

“Boleh aku tahu dari mana Chu Feng berasal? “tanya The Compass Immortal.

Mendengar kata-kata itu, tatapan Dugu Xingfeng sedikit menyempit. Dia menjadi waspada. Terlepas dari apakah Kompas Immortal telah berbicara untuk mereka sebelumnya, tetap saja dia tidak mengenal Kompas Immortal dengan baik. Dengan demikian, dia tidak tahu persis apa jenis niat yang dimiliki Immortal Kompas bertanya tentang Chu Feng.

“Sejauh yang saya tahu, Chu Feng berasal dari Wilayah Laut Selatan. Selain itu, saya tahu sedikit tentang dia. Immortal, mengapa Anda bertanya tentang ini? “Yin Chengkong berkata.

” Bukan apa-apa, saya hanya memikirkannya, “Setelah Kompas Immortal mengucapkan kata-kata itu, ia berbalik dan berencana untuk pergi.

“Abadi, terima kasih telah berbicara untuk kami dalam kebenaran hari ini. Hanya karena Anda, kami berhasil melarikan diri dari musibah yang berpotensi. Anugerah besar yang Abadi telah tunjukkan kepada kita adalah sesuatu yang akan kita ukir di dalam hati kita. Jika Immortal akan melewati Gunung Cyanwood kami di masa depan, Anda pasti harus datang dan tinggal sebagai tamu agar kami dapat memperlakukan Anda dengan keramahan. “

Tepat pada saat ini, penatua berkulit merah itu berdiri maju dengan sopan dan berbicara dengan sangat bersemangat.

The Compass Immortal berbalik dan bertanya, “Siapa namamu?”

“Abadi, aku dipanggil Song Wanjie,” Melihat bahwa Immortal Kompas benar-benar berbicara dengannya, penatua merah tua itu segera mulai tersenyum. Dia sangat bersemangat sehingga dia tidak bisa menyembunyikan kebahagiaannya.

“Apa pendapatmu tentang Chu Feng?” Tanya Kompas Immortal.

“Chu Feng?” Mendengar kata-kata itu ‘Chu Feng’, penatua berkulit merah terkejut. Dia tidak mengerti mengapa Compass Immortal akan menanyakan itu. Namun, segera, dia mendapat inspirasi tiba-tiba. Sepertinya dia memikirkan sesuatu, dia berkata, Anak itu adalah aib yang sangat besar. Dia tidak menempatkan siapa pun di matanya dan diusir oleh Gunung Cyanwood kami sejak lama. Dia tidak lagi berhubungan dengan Gunung Cyanwood kita. “

” Kamu sepertinya menunjukkan bahwa kamu sangat membenci Chu Feng? “Tanya Compass Immortal.

” Sebenarnya, aku tidak hanya meremehkan anak itu, aku sangat membencinya. Jika memungkinkan, saya pasti akan melenyapkannya sendiri sehingga dia tidak akan membahayakan orang-orang di dunia di masa depan, ?Penatua berkulit merah itu membuat gerakan dengan tangan pisau untuk menunjukkan tekadnya.

< p> “Dalam hal ini, apakah Anda tahu mengapa saya telah membantu Anda semua?” Tanya Compass Immortal.

“Immortal adalah orang yang sangat saleh. Anda tidak dapat duduk dan menonton saat Klan Imperial menggertak yang lemah. Anda benar-benar orang yang memiliki kebajikan besar, benar-benar orang yang layak dipuji sebagai Immortal, “kata penatua berkulit merah itu.

” Kemampuan Anda untuk menyanjung cukup baik. Agar kamu bisa mendapatkan statusmu saat ini di Gunung Cyanwood, kamu pasti menyanjung beberapa orang dan melakukan banyak hal tercela, bukan? “Tanya Immortal Kompas sambil tersenyum.

” Eh … ini … ?Pada saat ini, penatua berkulit merah segera terpana. Dia benar-benar tidak pernah menyangka bahwa Immortal Kompas akan mengatakan hal seperti itu. Orang itu adalah Chu Feng. “

” Beberapa waktu yang lalu, Chu Feng pernah membantuku. Hari ini, aku hanya membalas budi bahwa aku berutang padanya. ?

“Karena Anda semua telah mengusir teman kecil Chu Feng dari Gunung Cyanwood Anda, Anda semua tidak lagi memiliki hubungan dengan teman kecil Chu Feng. Jadi, apa yang terjadi hari ini adalah satu hal. Saya berharap yang terbaik untukmu. ?Setelah mengucapkan kata-kata itu, Compass Immortal dengan dingin menyapu pandangannya ke arah kerumunan dari Gunung Cyanwood. Kemudian, dia menyikat lengan bajunya dan terbang. Hanya orang-orang dari Gunung Cyanwood yang tetap di sana. Mereka berdiri di sana seolah-olah mereka ketakutan. Terutama yang lebih tua kulit merah dan yang lain yang telah mengeluh tentang Chu Feng. Pada saat ini, mereka tertegun seperti ayam. Mereka merasa sangat malu sehingga mereka bahkan tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. Mereka benar-benar tidak pernah berharap bahwa Immortal Kompas telah membantu mereka karena Chu Feng. Namun, penatua merah-kulit benar-benar telah menghina Chu Feng sebelum Immortal Kompas. Dia benar-benar menjadi korban kecerdikannya sendiri. Hanya berpikir tentang bagaimana dia tanpa sadar telah menyinggung seseorang sekuat Kompas Immortal, dia merasa seperti sekarat. Mereka yang memfitnah Chu Feng semua takut tanpa alasan. Adapun Jiang Furong dan yang lainnya, jantung mereka berdetak cepat. Meskipun mereka tidak tahu apa yang telah dilakukan Chu Feng, hanya berpikir tentang bagaimana Kompas Immortal mengatakan bahwa Chu Feng telah membantunya, dan bahwa ia berutang budi pada Chu Feng, mereka tidak bisa tetap tenang. Emosi mereka sangat deras. Bahkan rambut mereka tegak. Alasan untuk itu adalah karena mereka tahu bahwa Chu Feng telah tumbuh semakin jauh dari mereka, bahwa ia telah melangkah ke tingkat yang luar biasa. Tingkat bahwa mereka mungkin tidak dapat menginjakkan kaki di seluruh mereka hidup.