Martial God Asura – Chapter 1785 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1785 | Baca Novel Online

Untuk Kakak Seseorang, Putuskan

“Betul. Saat ini saya hanya di Immortal Fire First Layer Transformation. Namun, kultivasi saya telah meningkat sangat besar ke level saya saat ini. “

” Adapun ayah saya, dia telah mencapai Transformasi Lapisan Kedua Api Abadi. Meskipun dia tidak bisa dikatakan tak tertandingi di Tanah Suci Martialism, dia masih ahli langka.

“Adapun leluhur saya, Kaisar Gong dahulu kala, dia telah menguasai Tri-layer Immortal Fire Tri-layer Transformasi. Setelah menguasai Transformasi Tri-layer, bahkan Elf Era Kuno sejak saat itu sangat membuatnya takut. Selama zamannya, dia benar-benar tak tertandingi. “

” Ayah saya mengatakan bahwa selama saya bisa mendapatkan gelar Terkuat dari Generasi Muda, dia akan membantu saya membuka Lapisan Kedua Transformasi. Selama saya berhasil membuka Transformasi Lapisan Kedua, sementara saya tidak akan berani menjamin hal-hal lain, saya yakin bahwa saya akan dapat mencapai ranah Kaisar Bela Diri, “Setelah mengucapkan kata-kata ini, Zhang Tianyi menunjukkan wajah penuh dengan antisipasi.

“Untuk mencapai ranah Kaisar Martial secara langsung? Sungguh teknik misterius yang mendalam, “Mendengar kata-kata itu, Chu Feng mulai mengagumi teknik misterius Zhang Tianyi. Dengan pembukaan setiap lapisan, budidayanya akan meningkat secara dramatis. Ini benar-benar ajaib.

Sebenarnya, teknik misterius itu tidak sedalam itu. Yang paling kuat adalah leluhur saya, “kata Zhang Tianyi.

” Oh? Apa yang Anda maksud dengan itu? “Tanya Chu Feng.

” Setiap lapisan Transformasi Tri-layer Api Abadi lebih sulit daripada yang sebelumnya. Untuk melatih di dalamnya dapat dikatakan sama sulitnya dengan memanjat langit. Saat itu, leluhur saya memiliki bakat luar biasa dan berhasil menaklukkan Transformasi Tri-layer Api Abadi untuk menjadi penguasa. “

” Bagi kami, keturunannya, kami hanya berhasil mendapatkan rahmat dari leluhur kami. , “Kata Zhang Tianyi.

” Rahmat dari leluhurmu? Mungkinkah leluhurmu melakukan sesuatu? “Tanya Chu Feng.

” Itu benar. Pada saat yang sama ketika leluhur saya menguasai Transformasi Tri-layer Api Abadi, ia juga menyadari betapa sulitnya Transformasi Tri-layer Api Abadi. Untuk membantu keturunannya menguasai Transformasi Tri-layer Api Abadi dengan sukses, ia menggunakan metode khusus untuk meneruskan kekuatannya. “

” Ketika kekuatannya dikombinasikan dengan Transformasi Tri-lapisan Api Abadi, keturunannya akan mampu mencapai terobosan dengan cepat. Dibandingkan dengan memiliki keturunannya kereta dalam Transformasi Tri-layer Immortal Fire sendiri, metode ini jauh lebih mudah, “kata Zhang Tianyi.

“Jadi begitu. Nenek moyangmu benar-benar orang yang bijaksana, “kata Chu Feng.

” Itu benar. Dengan kemampuan leluhur saya, ia seharusnya bisa hidup selama lebih dari sepuluh ribu tahun atau bahkan lebih lama. Namun, untuk mempertahankan kekuatannya demi kepentingan keturunannya, leluhur saya meninggal sebelum ia mencapai usia lima ribu tahun, “kata Zhang Tianyi.

Mendengar kata-kata itu, Chu Feng terkejut. Jelas, Kaisar Gong telah mengorbankan dirinya untuk keturunannya. Semangat semacam itu benar-benar jarang didapat.

Tidak hanya itu, leluhur saya juga meninggalkan instruksi. Demi memungkinkan klan kami untuk melanjutkan, semua orang yang mampu menguasai Transformasi Tri-layer harus menggunakan metode yang sama untuk mempertahankan kekuatan mereka demi keuntungan keturunan mereka selama puncak mereka, “kata Zhang Tianyi.

“Ini …” Chu Feng kehilangan kata-kata. Sementara roh Kaisar Gong layak dikagumi, permintaannya benar-benar membuat hal-hal sulit bagi keturunannya.

Tidak peduli apa yang diputuskan untuk dilakukan sendiri, itu akan baik-baik saja. Namun, memaksa orang lain untuk melakukan hal yang sama akan selalu salah.

Selain itu, mereka yang berhasil menguasai Transformasi Tri-layer semuanya memenuhi syarat untuk menjadi tuan. Siapa yang mau mengorbankan diri di puncak mereka untuk kepentingan orang lain?

Tidak dapat menahan diri, Chu Feng bertanya, “Kalau begitu, apakah ada orang yang telah berhasil menguasai Immortal Fire Tri Transformasi-pemain? “

” Sementara nenek moyang saya meninggalkan metode, hanya orang-orang dengan bakat terkuat di klan kami yang memenuhi syarat untuk menerima kekuatannya. Itulah mengapa ada saya, penerus generasi kedelapan. “

” Namun, Transformasi Tri-layer Api Abadi terlalu sulit. Meskipun leluhur saya mengorbankan dirinya sendiri, mayoritas keturunannya hanya mampu mencapai Transformasi Lapisan Kedua Api Abadi. “

” Dari hari kematian leluhur saya sampai sekarang, kami memiliki total delapan generasi penerus. Di antara mereka, hanya satu senior yang mampu menguasai Transformasi Tri-layer Api Abadi. “

” Sayangnya, senior itu dilahirkan pada waktu yang salah. Meskipun dia telah menguasai Transformasi Tri-layer Api Abadi dan memperoleh kekuatan yang sama dengan leluhurku, dia secara kebetulan dilahirkan ke era yang sama dengan Kaisar Qing. “

” Kaisar Qing? “Mendengar kata-kata itu, Chu Ekspresi Feng berubah.

“Itu benar, Kaisar Qing, Kaisar Qing yang sama yang dianggap sebagai yang terkuat dari Lima Kaisar. Sebelum dia, tidak ada yang berani menyatakan diri mereka sebagai Kaisar. “Ketika menyebutkan masalah ini, Zhang Tianyi memiliki ekspresi penyesalan di wajahnya.

Adapun Chu Feng, hatinya juga tergerak. Dia bisa menebak siapa senior yang disebutkan oleh Zhang Tianyi. Kemungkinan besar, dia adalah orang yang sama yang telah meninggalkan untaian auranya di Desa Penyegelan Kuno.

Kekuatan Kaisar Qing hanyalah rumor. Mengapa Anda begitu yakin bahwa senior dari klan Anda lebih rendah dari Kaisar Qing? “Tanya Chu Feng.

” Mereka berdua saling bertarung secara pribadi sebelumnya. Meskipun pertempuran itu sangat tersembunyi dan, tidak ada orang lain selain senior klan saya dan Kaisar Qing yang tahu tentang itu, Anda harus tahu bagaimana pertempuran berakhir bahkan tanpa saya mengatakannya, “kata Zhang Tianyi.

” Saya mengerti sekarang, “Chu Feng benar-benar mengerti. Terbukti, pertempuran telah berakhir dengan kemenangan Kaisar Qing. Selain itu, penguasa zaman itu bukanlah Kaisar Qing. Alih-alih, mungkin senior Zhang Tianyi yang berbicara tentang itu.

“Setelah senior itu dikalahkan oleh Kaisar Qing, dia berlatih dengan pahit selama beberapa waktu untuk mencoba mengalahkan Kaisar Qing lagi. Sayangnya, Kaisar Qing menjadi semakin kuat. Dia mencapai keadaan di mana dia tidak bisa ditentang. “

” Tidak dapat melihat harapan untuk mengalahkan Kaisar Qing lagi, senior itu mengikuti instruksi nenek moyang saya dan mengorbankan dirinya untuk meneruskan kekuatannya. Sayangnya … generasi selanjutnya semuanya gagal menguasai Transformasi Tri-layer Api Abadi, “kata Zhang Tianyi.

Mendengar kata-kata itu, Chu Feng juga merasa menyesal untuk Keluarga Zhang. Namun, lebih dari itu, dia merenungkan seberapa kuat Kaisar Qing saat itu.

Dia benar-benar mampu membuat seseorang yang telah menguasai Transformasi Tri-layer Api Abadi memberikan semua harapan?

“Kakak senior Zhang, dalam hal ini, Anda harus benar-benar memenangkan kompetisi besok?” Tanya Chu Feng.

“Itu benar. Namun, ini bukan ayah saya yang sengaja mempersulit saya. Sebaliknya, itu adalah aturan yang ditinggalkan oleh leluhur saya. Menurut aturan leluhurku, hanya mereka yang lebih muda dari seratus, dan mereka yang paling kuat dari generasi mudanya di klan kami yang dapat menggunakan kekuatannya untuk membuka Transformasi Lapisan Kedua Api Abadi. “

” Lain … mereka harus menggunakan kekuatan mereka sendiri untuk mengalahkan semua anggota generasi muda dari Tanah Suci Martialisme, “Setelah Zhang Tianyi mengatakan kata-kata itu, dia memandang ke Chu Feng dan berkata,” saudara junior Chu Feng, ketika kami merencanakan untuk pergi ke Wilayah Laut Timur, kami saling bertarung di Azure Dragon School. “

” Aku dikalahkan olehmu dalam pertandingan itu. Setelah itu, jarak antara kami tumbuh semakin jauh. Saya telah berpikir bahwa saya tidak akan memiliki kesempatan untuk bertarung melawan Anda lagi. “

Namun, yang mengejutkanku, leluhurku telah memberiku kesempatan untuk bertarung lagi. Sejujurnya, apa yang paling saya nantikan adalah bisa bertarung melawan Anda lagi. Terlepas dari kemenangan atau kekalahan, itu masih apa yang saya inginkan. “

” Saya juga menantikannya, “kata Chu Feng sambil tersenyum.

” Oh, betul. Saudara junior Chu Feng, kita akan bisa memilih lawan kita di pertempuran besok. Anda tidak harus memilih wanita iblis Leng Yue sebagai lawan Anda. Kamu pasti harus meninggalkannya untukku. “

” Meskipun aku tidak bisa membunuhnya, aku harus membuatnya merasakan obatnya sendiri, membuatnya menderita penghinaan yang sama seperti dia membuat adikku Wushang dan aku menderita . “

Setelah selesai mengucapkan kata-kata itu, tatapan Zhang Tianyi menjadi rumit. Seolah-olah adegan penghinaan itu tepat di depan matanya.

“Berapa persen kepastian yang Anda miliki dalam mengalahkan Leng Yue itu?” Tanya Chu Feng.

“Kebenaran Diberitahu, saya hanya memiliki kepastian lima puluh persen, “kata Zhang Tianyi dengan senyum pahit. Sementara kekuatan kultivasi dan pertempuran kita mungkin sama, tekniknya mungkin tidak kalah dengan milikku. Saya hanya bisa mengatakan bahwa saya memiliki peluang kemenangan lima puluh persen. Namun, bahkan dengan itu yang terjadi, saya masih harus mengalahkannya. “

” Kamu akan, “Chu Feng menepuk bahu Zhang Tianyi sambil tersenyum.

Sementara Chu Feng mengatakan itu kata-kata dengan mulutnya, dia berpikir dalam hatinya, ‘Saudara senior Zhang, sangat mungkin Leng Yue tidak memiliki kekuatan pertempuran yang menantang surga yang mampu melampaui tiga tingkat kultivasi, tetapi sebaliknya yang mampu melampaui empat tingkat kultivasi. ‘

Saudara junior Chu Feng, kompetisi akan dimulai besok. Kami saudara dapat terus mengobrol satu sama lain dengan lambat. Untuk hari ini, lebih baik kita beristirahat dengan baik. “

” Oh, itu benar. Anda tidak boleh meremehkan saya besok, “kata Zhang Tianyi.

” Pasti, “mengangguk Chu Feng.

Setelah Zhang Tianyi pergi, Chu Feng memiliki ekspresi khawatir pada nya menghadapi. Dia bingung apa yang harus dilakukan. Dia tidak menyangka bahwa kompetisi besok akan sepenting ini untuk Zhang Tianyi.

Setelah beberapa saat, Chu Feng tersenyum lega. Seolah-olah dia telah mengambil keputusan.

“Hei, bodoh, apa yang kamu pikirkan?” Tepat pada saat ini, suara yang terdengar menyenangkan tiba-tiba terdengar di telinga Chu Feng. >

Mendengar suara ini, Chu Feng sangat gembira. “Eggy, kamu sudah bangun? !!!”

“Sampah, jika aku tidak bangun, siapa yang bicara denganmu?” Eggy berkata dengan tawa nakal.

Mendengar ejekan akrab ini, Chu Feng bahkan lebih senang. Dengan pikiran, ia melemparkan kesadarannya ke ruang roh dunianya.

Benar saja, wanita cantik itu berdiri di sana dengan postur yang menarik dan senyum di wajahnya ketika dia memandangnya.