Martial God Asura – Chapter 1854 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1854 | Baca Novel Online

Menghancurkan Proses Warisan

“Hahaha …” Setelah mendengar kata-kata mengancam kakek Song Yuheng, Chu Feng tertawa terbahak-bahak.

Dia benar-benar tidak bisa menahan diri. Alasan untuk itu adalah karena Chu Feng telah menemukan itu, selain pemahaman yang cukup baik tentang teknik roh dunia, dia sangat kurang di tempat lain. Ini terutama berlaku dalam hal kekuatan pertempuran. Meskipun ia adalah Kaisar Bela Diri peringkat dua, ia adalah peringkat terlemah yang pernah dijumpai Kaisar Bela Diri Chu Feng sejauh ini.

Dari sini, Chu Feng bisa membayangkan bahwa ia benar-benar tidak memiliki kualifikasi untuk menjadi seorang Bela Diri Kaisar, dan bahwa penanamannya saat ini di peringkat dua Kaisar Bela Diri hanya diperoleh melalui upaya cermat yang telah dilakukan Duan Jidao untuk membantunya selama bertahun-tahun.

Dengan demikian, Chu Feng bertanya-tanya seperti apa reaksi Duan Jidao seandainya dia mengetahui bahwa orang yang dengan susah payah dia kembangkan selama bertahun-tahun sebenarnya telah menipu dia.

Dengan demikian, Chu Feng berkata kepada kakek Song Yuheng, Yakinlah, aku tidak akan membunuhmu. Saya akan memiliki senior Duan Jidao secara pribadi membunuh Anda. “

” Apa yang Anda katakan? Apakah Tuan Duan Jidao secara pribadi membunuh saya? “Mendengar kata-kata itu, senyum mengejek muncul di wajah kakek Song Yuheng yang sebelumnya ketakutan. Meskipun dia tidak berani menjamin hal lain, dia benar-benar yakin bahwa Duan Jidao sepenuhnya berada dalam genggaman tangannya. Tidak hanya Duan Jidao menganggapnya sebagai ajudan tepercaya, ia juga menganggapnya sebagai dermawannya.

Dengan demikian, bagaimana mungkin Duan Jidao bisa membunuhnya? Chu Feng hanya delusi! Jika Chu Feng membawanya ke Duan Jidao, dia tidak hanya akan memiliki sarana untuk menjelaskan semua yang terjadi di sini hari ini, dia juga akan dapat mengajukan tuntutan balasan terhadap Chu Feng.

Memikirkan tentang semua ini, kakek Song Yuheng mulai mengejek Chu Feng di dalam hatinya. Dia berpikir dalam hati bahwa terlepas dari bagaimana Chu Feng yang menentang surga, dia masih terlalu berpengalaman. Dengan demikian, bagaimana mungkin dia menang melawannya?

“Katakanlah, dengan watak Duan Jidao, jika dia mengetahui bahwa jasad Duan Qirou yang kamu perlihatkan adalah palsu, apakah dia akan memaafkanmu? “Chu Feng menatap kakek Song Yuheng dan menanyainya dengan senyum berseri-seri.

” Apa? Apa yang Anda katakan? !! “Mendengar kata-kata itu, kakek Song Yuheng segera mulai panik, dan ekspresinya menjadi sangat emosional.

” Anda tahu betul apa yang saya bicarakan, “kata Chu Feng sambil tersenyum.

“Kau mengoceh omong kosong! Cukup dengan ocehan Anda yang gila dan tidak berdasar! ?Kakek Song Yuheng membantahnya dengan semua itu. Pada saat itu, dia benar-benar panik. Sebelumnya, ketika dia pertama kali mendengar Chu Feng berbicara tentang sisa-sisa palsu, dia berpikir bahwa Chu Feng hanya mengoceh omong kosong. Lagipula, banyak orang mengira bahwa dia telah memberikan jenazah palsu. Namun, setelah Chu Feng terus mengangkat ini dan berbicara dengan nada yang ditentukan, dia tidak punya pilihan selain panik.

Apalagi sekarang, setelah dia dikalahkan dan ditangkap oleh Chu Feng, dia benar-benar tidak tahu alternatif selain menyangkal hal seperti itu. Lagipula, dia benar-benar tidak bisa mengakui bahwa itu nyata.

“Apakah aku mengoceh omong kosong akan diputuskan oleh senior Duan Jidao,” kata Chu Feng sambil tersenyum berseri-seri. Senyumnya mengandung keyakinan mutlak.

Kamu !!! Kamu setan sialan! Apa sebenarnya yang kamu rencanakan? Apa niatmu ?! ?Hanya pada saat inilah kakek Song Yuheng menyadari betapa menakutkannya Chu Feng. Pria muda ini hanyalah sebuah eksistensi yang mirip dengan mimpi buruk. Dia memiliki firasat bahwa pemuda ini bernama Chu Feng akan merusak semua yang dia rencanakan dengan cermat. Semua upaya yang telah dia lakukan selama bertahun-tahun akan sia-sia. Dia sangat tidak mau dan tidak berdamai, dan sebenarnya mulai berteriak histeris.

Namun, setelah hanya beberapa teriakan, Chu Feng segera membungkamnya. Kemudian, Chu Feng mengeluarkan karung khusus dan menempatkannya di dalamnya.

Meskipun Cosmos Sacks mampu menyembunyikan segala macam hal, mereka tidak mampu memegang makhluk hidup. Dengan demikian, jauh lebih mudah untuk menggunakan karung khusus untuk membawa orang yang masih hidup.

Setelah menangkap kakek Song Yuheng, Chu Feng melanjutkan perjalanan menuju Lembah Tersembunyi Dunia. Dalam perjalanannya ke sana, ia tidak menemui hambatan lagi.

Saat ini, sebuah peristiwa yang sangat besar sedang terjadi di Lembah Tersembunyi Dunia. Duan Jidao akan menyerahkan kekuasaannya kepada Song Yuheng.

Pada saat ini, Duan Jidao, Yin Gongfu, Song Yuheng dan ayah Song Yuheng semuanya berkumpul di lokasi peristirahatan Duan Jidao, tempat milik Duan Qirou kubur.

Selain mereka, ada orang lain yang hadir di sana. Jiang Wushang, yang seharusnya berada di bawah hukuman.

Jiang Wushang, dengan statusnya saat ini, tidak boleh diizinkan untuk berpartisipasi pada kesempatan seperti itu. Namun, Song Yuheng tiba-tiba menemukan Duan Jidao dan mulai memohon keringanan hukuman bagi Jiang Wushang.

Karena Duan Jidao tidak ingin menghukum Jiang Wushang untuk memulai, ia secara alami melepaskan Jiang Wushang sejak Song Yuheng tidak melakukannya. berencana untuk terus memeriksanya.

Namun, bahkan Duan Jidao tidak mengharapkan Song Yuheng, tanpa izinnya, membawa Jiang Wushang ke sini pada hari istimewa ini.

Sebagai Duan Jidao adalah seseorang yang telah hidup lama sekali, bagaimana mungkin dia tidak memberi tahu bahwa Song Yuheng berencana untuk menyerang Jiang Wushang dengan ini? Bahwa dia sengaja mencoba membuat Jiang Wushang menderita?

Namun, karena dia bertekad untuk menyerahkan kekuasaannya kepada Song Yuheng, Jiang Wushang harus, cepat atau lambat, menerima ini. Adapun rasa sakit Jiang Wushang akan rasakan hari ini, ia harus menanggungnya cepat atau lambat juga.

Karena itu, Duan Jidao tidak banyak bicara, dan malah bersiap untuk menyerahkan kekuasaannya kepada Song Yuheng di hadapan Jiang Wushang.

“Yuheng, kamu awalnya seseorang dari Klan Kerajaan Song. Awalnya, Royal Bloodline mengalir di dalam dantian Anda. “

” Saat ini, yang Anda miliki adalah Imperial Bloodline. Mulai hari ini dan seterusnya, Anda akan memiliki Garis Darah Kekaisaran terkuat di Tanah Suci Martialism. “

” Namun, Anda tidak perlu berterima kasih kepada saya. Anda hanya perlu berterima kasih kepada satu orang, Kaisar Huang, Tuan Huangfu Shou. Anda harus ingat ini. Kekuatan yang akan Anda peroleh hari ini dianugerahkan kepada Anda oleh Lord Huangfu Shou. “

” Selanjutnya, Anda harus menjanjikan satu hal kepada saya. Garis keturunan yang Anda miliki harus diteruskan kepada seseorang dari generasi muda di usia tua Anda. “

” Selanjutnya, Anda harus mengingat ini. Anda tidak diizinkan untuk mewariskan garis keturunan Anda kepada para genius yang dipelihara oleh Empat Klan Kekaisaran Besar, dan Anda juga tidak diizinkan untuk memberikannya kepada keturunan Anda. Anda harus meneruskannya ke kandidat yang cocok. Apakah Anda mengerti? “Duan Jidao bertanya pada Song Yuheng.

” Junior ini mengerti. Tuanku, tolong yakinlah, “Song Yuheng berlutut dengan kedua lututnya dan bersujud kepada Duan Jidao.

” Baiklah, masuk formasi, “Duan Jidao menunjuk ke daerah sebelum kubur. Dia sudah menyiapkan Formasi Warisan di depan kuburan. Selanjutnya, ketika dia berbicara, dia duduk di tengah formasi.

Mendengar dan melihat itu, Song Yuheng secara alami dengan terburu-buru memasuki formasi dan berbaring. Sebuah kegembiraan dan kegembiraan yang tidak bisa dijelaskan muncul di wajahnya. Setelah dia selesai berbaring, dia bahkan dengan sengaja melirik Jiang Wushang secara provokatif.

Saat ini, Jiang Wushang berdarah dari hatinya. Seolah-olah pisau tajam menggali hatinya dan memotong dagingnya. Sakit hati semacam ini sangat menyakitkan sehingga dia merasa seolah ingin mati.

Namun, dia tidak punya pilihan selain menahannya. Dia hanya bisa memilih untuk tetap diam. Lagipula, dia lebih rendah dari Song Yuheng, dan tidak mampu menang melawannya.

Karena itu, dia hanya bisa menonton ketika Duan Jidao menyerahkan kekuatannya pada Song Yuheng yang tak tahu malu dan tercela. p>

“Duan Senior, harap tunggu!” Tepat pada saat Duan Jidao hendak mengaktifkan Formasi Warisan, sebuah suara tiba-tiba terdengar. Suara ini mengejutkan semua orang yang hadir.

“Chu Feng ?!” Setelah melihat orang yang datang, orang-orang yang hadir semua terkejut. Alasan untuk itu adalah karena tidak ada dari mereka yang mengharapkan kedatangan Chu Feng.

“Chu Feng? Kenapa kamu ada di sini? ?Dalam hal terkejut, orang-orang yang paling terkejut tidak lain adalah Song Yuheng dan ayahnya.

Mereka berdua tahu bahwa kakek Song Yuheng berbohong untuk Chu Feng di luar Lembah Tersembunyi Dunia. Selanjutnya, dengan kekuatannya, selama Chu Feng berani kembali ke Lembah Tersembunyi Dunia, dia pasti akan ditangkap. Dengan demikian, bagaimana bisa Chu Feng ada di sini? Apa yang sebenarnya terjadi? Mereka benar-benar bingung dan agak terpana. “Apa yang salah? Apakah Anda semua sangat kecewa bahwa saya berhasil sampai di sini? “Chu Feng melirik Song Yuheng dan ayahnya dengan tersenyum.” Kecewa? “Mendengar kata-kata itu, Duan Jidao, Yin Gongfu dan bahkan ekspresi Jiang Wushang berubah. Mereka semua adalah orang pintar. Oleh karena itu, mereka secara alami berhasil mendengar konotasi khusus di balik kata ?kecewa.? Chu Feng, omong kosong apa yang kamu bicarakan? Saya hanya ingin mengatakan bahwa tempat ini bukan tempat yang bisa Anda masuki. Apa yang membuatmu berpikir kau memenuhi syarat untuk berada di sini? “Song Yuheng dengan marah mengecam Chu Feng.” Song Yuheng, itu seharusnya bukan yang paling ingin kau katakan. Apa yang paling ingin Anda katakan adalah ‘Di mana kakek saya?’ “Chu Feng berkata.” Kamu … apa yang kamu bicarakan? Saya tidak mengerti, “Mendengar Chu Feng mengatakan kata-kata itu, ekspresi Song Yuheng dan ayahnya berubah.” Tidak mengerti? “Chu Feng tersenyum lagi. Kemudian, dia membuka karung di punggungnya dan melemparkannya ke tanah. Kakek Song Yuheng muncul dari karung. Dia menunjuk kakek Song Yuheng dan berkata kepada Song Yuheng, “Apakah kamu mengerti sekarang?”