Martial God Asura – Chapter 1887 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1887 | Baca Novel Online

Kedatangan Putri

“Bang ~~~”

Serangan telapak tangan terjadi. Segera, ledakan keras terdengar. Seperti panah, Chu Feng ditembak keluar dari aula istana dan ke taman yang luas.

Meskipun Chu Feng tampaknya dibiarkan dalam keadaan yang sangat menyesal, dia sebenarnya tidak terluka sedikit pun. Semuanya hanya akting.

“Ssss ~~~”

Namun, pada saat itu, ekspresi Xian Yushi terpelintir. Dia buru-buru melihat ke telapak tangannya yang mendarat di Chu Feng. Baru pada saat itulah dia menemukan bahwa telapak tangannya tampak baik-baik saja, semua tulang di tangannya benar-benar hancur. Rasa sakit karena tulangnya hancur menyebabkan ekspresinya menjadi bengkok.

Semua ini disebabkan oleh Chu Feng. Tangannya hancur karena telapak tangannya telah memukul Chu Feng.

“Sialan, dia benar-benar berkomplot melawan saya,” Xian Yushi sangat marah. Cara dia melihatnya, Chu Feng diam-diam melakukan sesuatu untuk menyakitinya. Namun, Chu Feng sebenarnya hanya menyiapkan langkah pertahanan sederhana, dan memang tidak berencana untuk menyakiti Xian Yushi. Alasan mengapa Xian Yushi terluka hanya karena fisiknya terlalu lemah.

Wow! Kakak Yushi, Anda luar biasa. Bahkan Chu Feng terbentur olehmu. “

” Kakak Yushi, bukankah itu berarti kau bisa membunuh dan mengalahkan peringkat tiga Kaisar Bela Diri? Kami benar-benar tidak pernah berharap Anda sekuat ini. “

” Sebelumnya, kami selalu berpikir bahwa, dari semua kakak lelaki, kakak Yuyin adalah yang paling kuat. Baru sekarang kita mengetahui bahwa kakak Yushi sebenarnya sama kuatnya dengan kakak Yuyin. “

Tepat pada saat Xian Yushi ingin berkobar di Chu Feng, kedua gadis kecil itu mulai lompat dan lewati dia. Mereka berdua menatapnya dengan wajah penuh dengan pemujaan.

Kata-kata dari dua gadis kecil menyebabkan Xian Yushi, yang sangat marah, untuk segera menyeringai dari telinga ke telinga. Terutama ketika mereka mengatakan bahwa dia sekuat Xian Yuyin, dia tersenyum sangat cemerlang.

Xian Yuyin adalah kakak kandungnya. Dia adalah target yang dikejar Xian Yushi seumur hidupnya. Hanya karena perbedaan usia, Xian Yushi tidak dapat menyusul Xian Yuyin.

Kata-kata yang diucapkan oleh dua gadis kecil itu membuatnya merasa seolah-olah ia telah diakui dan mengizinkannya untuk mendapatkan kembali kepercayaan dirinya. Itulah alasan mengapa dia sangat bahagia.

Dengan gembira, Xian Yushi berkata dengan percaya diri, Tentu saja. Bagaimana kekuatan kita para Elf Zaman Kuno mungkin menjadi sesuatu yang bisa dibandingkan manusia? Dengan tingkat kultivasi yang sama, tidak ada manusia yang bisa mengalahkan kita Peri Kuno, ?

Mendengar apa yang dikatakan Xian Yushi, Chu Feng tidak dapat menahan diri, dan tertawa. Dia benar-benar tidak berharap bahwa sampah tak tahu malu seperti itu berada di antara Elf Era Kuno.

Ini jelas menggambarkan sebuah prinsip. Ada banyak makhluk di dunia. Makhluk-makhluk ini dipisahkan menjadi banyak ras yang berbeda. Namun, terlepas dari ras apa itu, selalu ada sampah. Semua sampah ini memiliki karakteristik yang sama. Yaitu, mereka semua tercela dan tidak tahu malu.

“Apa yang kamu lakukan?”

Tepat pada saat itu, suara seorang wanita tiba-tiba terdengar. Setelah itu, beberapa puluh tokoh berjalan masuk. Sebagian besar dari mereka adalah generasi muda dari Era Elf Kuno. Adapun orang yang memimpin mereka, itu adalah Putri Lingyue.

“Kakak perempuan Lingyue,” Kedua gadis kecil itu sangat gembira ketika mereka melihat Putri Lingyue dan keduanya berlari ke arahnya.

“Chu Feng, mengapa kamu masih tidak menyapa Putri Lingyue setelah melihatnya?” Pada saat itu, Xian Yushi dengan marah menegur Chu Feng.

“Chu Feng memberi hormat kepada Putri Lingyue,” Saat Chu Feng berbicara , dia berencana untuk menyambutnya dengan sopan. Dia tidak melakukannya karena Xian Yushi telah memarahinya. Sebaliknya, ia merasa bahwa penampilan Putri Lingyue akan menyebabkan situasinya saat ini berubah.

Chu Feng tidak menempatkan Xian Yushi di matanya sejak awal. Dia mengira Putri Lingyue adalah dalang dari semua ini. Meskipun Xian Yushi benar-benar tidak menyukai Chu Feng, Chu Feng merasa bahwa semua ini adalah cobaan yang diberikan kepadanya oleh Putri Lingyue.

Jadi, saat Putri Lingyue muncul, seolah-olah Chu Feng telah melihat harapan. Pola pikirnya terasa jauh lebih baik. Dengan demikian, jadi bagaimana jika dia harus menyapa Putri Lingyue dengan sopan?

“Chu Feng, tidak perlu berdiri pada upacara,” Namun, sebelum Chu Feng bisa menyapa dengan sopan, Putri Lingyue melangkah maju dan berhenti Chu Feng dengan tangannya. [1. Salam sopan adalah untuk mengepalkan tangan dan membungkuk. Pada dasarnya, ketika Chu Feng membungkuk, Putri Lingyue melangkah maju dan menghentikannya di pertengahan busur, kemungkinan besar dengan meletakkan lengannya di lengannya yang tertunduk, dan membantunya berdiri tegak lurus.]

Ini !! ! ?

Adegan ini sangat mengejutkan hadiah Peri Kuno. Ini terutama berlaku untuk Xian Yushi. Tidak hanya dia memiliki ekspresi kaget, dia juga memancarkan kecemburuan yang besar dari matanya.

Sementara Putri Lingyue berusia dua ribu tahun, dia adalah kekasih dalam mimpi Elf Zaman Kuno yang tak terhitung jumlahnya. .

Sementara Putri Lingyue adalah seseorang yang memperlakukan orang lain dengan sangat ramah, dia jarang melakukan kontak fisik dengan mereka. Namun sekarang, harapan boros bahwa Elf Era Kuno yang tak terhitung jumlahnya hanya akan berani memikirkan dalam hati mereka dan tidak keras-keras sebenarnya diperoleh oleh Chu Feng. Karena itu, bagaimana mungkin mereka tidak heran, tidak iri, iri?

Ini terutama berlaku untuk Xian Yushi. Dia sangat iri pada Chu Feng sehingga dia berharap bisa meretas Chu Feng menjadi delapan bagian.

“Chu Feng, apa yang kamu lakukan?” Putri Lingyue bertanya dengan senyum berseri-seri dan nada yang sangat ramah. Sebenarnya, dibandingkan dengan bagaimana dia memperlakukan orang lain, dia tampak sangat lembut terhadap Chu Feng.

Sebelum Chu Feng bisa menjawab, kedua gadis kecil itu berkata dengan penuh semangat, “Kakak perempuan Lingyue, Chu Feng sedang berdebat dengan kakak Yushi. Kakak Yushi mengalahkan Chu Feng. “

” Gadis-gadis kecil, omong kosong apa yang kau katakan? Meskipun kekuatan kakakmu Yushi cukup bagus, bagaimana mungkin dia bisa mengalahkan Chu Feng? Chu Feng adalah seseorang yang bisa membunuh Kepala Klan Ximen Imperial Clan. Di antara generasi yang lebih muda, sangat sedikit orang yang mampu melawannya. “

” Belum lagi kakakmu Yushi, bahkan kakakmu Yuyin mungkin belum tentu cocok untuk Chu Feng, “Putri Lingyue kata.

“Kakak Lingyue, kami mengatakan yang sebenarnya. Kami melihatnya dengan mata kepala sendiri. Jika Anda tidak mempercayai kami, Anda bisa pergi dan bertanya pada kakak Yushi, “Kedua gadis kecil itu berkata dengan sungguh-sungguh.

” Yushi, apakah yang mereka katakan nyata? “Putri Lingyue memandang ke arah Xian Yushi. Pada saat itu, para Elf Era Kuno lainnya juga memiliki ekspresi tidak percaya pada wajah mereka.

Meskipun mereka hanya mendengar rumor tentang Chu Feng, dan skeptis dengan rumor itu, tetap bahwa Xian Yushi hanyalah seorang puncak Half Martial Emperor.

Meskipun Xian Yushi dapat dianggap sebagai jenius luar biasa di antara Peri Kuno, dia bukan jenius yang paling menonjol.

Adapun Chu Feng, dia adalah orang yang paling terkenal di Tanah Suci Bela Diri saat ini. Dia dinyatakan sebagai anggota terkuat dari generasi muda. Jadi, untuk mengatakan bahwa Xian Yushi telah mengalahkan Chu Feng adalah sesuatu yang tidak satupun dari mereka percayai.

“Batuk batuk …” Pada saat itu, Xian Yushi merapikan pakaiannya dengan cara berpuas diri.

Lalu, dia berkata, “Kakak Lingyue, itu memang benar. Saya berdebat melawan Chu Feng sebelumnya dan mengalahkannya. Jika kamu tidak percaya padaku, kamu bisa bertanya … “Xian Yushi ingin Chu Feng mengakui bahwa dia dikalahkan olehnya.

” Lebih baik melihat daripada mendengar. Bagaimana dengan kalian berdua berdebat lagi, sehingga kita dapat memperluas cakrawala kita? “Putri Lingyue berkata.

” Yang Mulia, saran yang luar biasa, “Peri Kuno lainnya bergema dalam suksesi.

Secara alami saya tidak akan memiliki masalah. Hanya, saya tidak tahu apakah Chu Feng mungkin mau. Bagaimanapun, dia dikejutkan oleh serangan telapak tanganku sebelumnya. Saya khawatir dia tidak akan bisa menahan serangan telapak tangan lagi dari saya, ?kata Xian Yushi dengan ekspresi acuh tak acuh.

Namun, pada saat yang sama ketika dia mengatakan itu, dia diam-diam mengirim transmisi suara ke Chu Feng. Dia mengatakan pada Chu Feng untuk menolak perdebatan dengan alasan bahwa dia takut.