Martial God Asura – Chapter 2068 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2068 | Baca Novel Online

Keinginan Untuk Pulang ke Rumah

“Chu Feng, celah spasial ini tidak aman sama sekali. Ini sangat berbahaya. Jika Anda ingin memasukinya, Anda mungkin dapat kembali ke Wilayah Laut Timur. Namun, Anda mungkin juga akan mati. “

” Namun, saya tahu Anda pasti akan memilih untuk memasukkannya. Jadi, saya tidak akan mendesak Anda menentangnya. Namun, saya harus menjadi orang yang membuka jalan bagi celah spasial itu, ?Setelah mengucapkan kata-kata itu, Immortal Kompas berbalik. Dia berencana untuk memasuki celah spasial itu.

Dia berencana untuk memimpin di depan Chu Feng, sehingga jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, dia akan menjadi orang yang akan mati, memberi kesempatan pada Chu Feng untuk melarikan diri.

“Woosh ~~~”

Namun, pada saat Kompas Immortal hendak memasuki celah spasial, sesosok terbang ke celah spasial di depannya.

Itu adalah Chu Feng. Chu Feng tidak hanya terbang ke celah spasial, ia juga menutup celah spasial dengan teknik roh dunia untuk mencegah Compass Immortal mengikutinya.

“Chu Feng, berhenti segera !!! “

Melihat bahwa celah spasial ditutup, Compass Immortal mencoba yang terbaik untuk mendekatinya sambil berteriak pada Chu Feng dengan histeris.

Namun, itu sudah terlambat. Chu Feng tampaknya sudah siap untuk itu. Teknik roh dunianya menutup celah spasial dalam sekejap mata. Pada saat Kompas Immortal berhasil mencapai celah spasial, itu telah menghilang sepenuhnya, dan Chu Feng telah menghilang bersama itu.

“Idiot, idiot mengucapkan!”

“Apa yang kamu lakukan hanya akan membahayakan dirimu sendiri !!! ?

Pada saat itu, Kompas Immortal berteriak tanpa henti. Perubahan suasana hatinya bahkan memengaruhi cuaca.

Awan hitam bergulung-gulung ketika angin kencang melonjak dan wilayah itu telah sepenuhnya menjadi gelap.

Lagi pula, keretakan ruang dipisahkan menjadi yang jinak dan yang ganas. Untuk yang jinak, seseorang akan berhasil melewati mereka. Namun, untuk celah spasial yang ganas, seseorang pasti akan mati setelah memasukinya.

Tindakan Chu Feng sebelumnya sama dengan memotong jalannya sendiri. Jika itu adalah celah spasial jinak, maka itu akan baik-baik saja. Namun, itu adalah celah spasial yang ganas, dan dengan demikian, Chu Feng tidak akan memiliki cara untuk kembali hidup.

“Buzz ~~~”

Namun, tepat pada saat ini, Compass Immortal tiba-tiba menyadari bahwa cahaya redup bersinar di belakangnya. Di wilayah yang gelap ini, cahaya redup itu muncul sangat menyilaukan.

Setelah mendekat, Compass Immortal memperhatikan bahwa cahaya itu adalah formasi roh. The Compass Immortal mulai membentuk segel tangan dengan satu tangan. Baru saat itulah dia berani menyentuh cahaya.

Setelah menyentuh cahaya, cahaya segera tersebar ke segala arah. Itu sangat menyilaukan. Pada saat itu, sepotong informasi juga memasuki pikiran Immortal Kompas.

Kompas Senior, kunci ini akan membawa Anda ke Gerbang Transmogrifikasi. Dengan itu, Anda akan dapat memasuki Gerbang Transmogrifikasi. Anda harus benar-benar melanjutkan ke Gerbang Transmogrifikasi. Hanya dengan memasuki tempat itu junior akan merasa tenang. Sedangkan aku … aku pasti akan kembali dengan selamat. ?

Setelah menerima informasi itu, Kompas Immortal memperhatikan bahwa ada kunci ketika dia melihat cahaya lagi. Adapun kunci itu, itu adalah kunci Surga Mencapai Abadi telah menyerahkan Chu Feng, kunci yang mampu menemukan Gerbang Transmogrifikasi dan memungkinkan seseorang untuk memasukinya.

“Chu Feng, kau …” Memegang kunci itu, Immortal Kompas mendesah, dan tidak bisa berkata-kata setelah diliputi oleh emosi.

Ternyata Chu Feng sudah merencanakan semuanya. Dia tidak pernah berencana untuk membiarkannya berani menghadapi bahaya keretakan ruang sejak awal. Alasan untuk itu adalah karena terlepas dari apakah itu adalah pembentukan roh kunci atau pembentukan roh yang telah menutup celah spasial, tak satu pun dari mereka yang dapat dibentuk secara instan. Ini berarti bahwa Chu Feng sudah menyiapkan mereka sebelumnya.

Meskipun dia merasa sangat tidak nyaman, Kompas Immortal tidak ingin mengabaikan niat baik Chu Feng. Dengan demikian, dia meraih kunci itu dan memasuki kekosongan. Dia mulai mencari Gerbang Transmogrifikasi sesuai indikasi dari kunci.

??? …

Adapun Chu Feng, dia saat ini dikelilingi oleh kegelapan pekat . Dia berada dalam badai hebat.

Petir di sini bukan kilat biasa. Mereka hitam, sangat menusuk telinga, dan berisi kekuatan tak terbatas. Seolah-olah mereka bisa membelah segalanya.

Angin di sini bukan angin biasa. Mereka emas, dan peluit mereka akan merobek ruang itu sendiri. Seolah-olah mereka bisa mengiris semuanya.

Chu Feng adalah Kaisar Martial peringkat empat. Dan, setelah menggunakan berbagai tekniknya, memiliki tubuh yang lebih kuat daripada bahkan peringkat delapan Kaisar Bela Diri. langsung.

Pada saat itu, Chu Feng yakin bahwa celah spasial yang dimasukkan Tantai Xue sebelumnya jelas tidak berbahaya seperti ini.

Alasan untuk itu adalah karena kilat hitam dan angin keemasan di tempat ini terlalu menakutkan. Bahkan untuk Chu Feng, dia harus sangat berhati-hati ketika bergerak di antara mereka.

Dengan kultivasi yang dimiliki Tantai Xue, Jiang Qisha dan yang lainnya pada waktu itu, tempat semacam ini pasti tidak mungkin bagi mereka untuk melewatinya. Bahkan, belum lagi melewatinya, mereka mungkin akan langsung mati setelah memasuki celah spasial.

Dengan demikian, Chu Feng tahu bahwa dia sangat sial; celah spasial yang dia masuki sangat mengamuk. Namun, bahkan dengan keadaan ini, ia masih harus maju dengan berani.

Pada saat ini, Master Hall Dark Hall sedang membantai orang-orang tak bersalah di Tanah Suci Martialisme. Dengan demikian, Chu Feng tidak punya waktu untuk menunggu celah spasial yang relatif lebih aman berikutnya.

Ini adalah satu-satunya peluang yang bisa dia pahami sekarang.

Pada saat itu, bukan hanya Chu Feng mengaktifkan Mata Langitnya, dia juga memobilisasi semua kekuatan rohnya untuk dengan hati-hati mengamati sekelilingnya.

Sungguh, ini yang mereka maksud dengan mendengarkan di delapan arah dengan enam jalur di depan seseorang mata. Chu Feng tidak berani bersantai sedikit pun. Alasan untuk itu adalah karena dia akan benar-benar terbunuh jika dia disambar petir hitam atau angin keemasan. Bagaimanapun, celah spasial yang dia masuki adalah setan.

Dalam situasi seperti itu, Chu Feng lupa tentang waktu, lupa tentang teman dan kerabatnya, lupa tentang segalanya. Satu-satunya hal dalam benaknya adalah untuk terus maju saat dia menghindari bahaya di sekitar.

Dia tidak tahu berapa banyak waktu telah berlalu dan berapa hari dan malam dia habiskan bepergian dalam celah spasial, ketika cahaya yang ditunggu-tunggu akhirnya muncul di kejauhan. Itu adalah jalan keluar.

Setelah melihat jalan keluar itu, Chu Feng merasakan darahnya berpacu, jantung dan pikirannya melonjak. Faktanya, dia merasa ingin berteriak. Namun, dia tidak melakukannya. Alasan untuk itu adalah karena dia tahu bahwa semakin penting suatu masa, semakin dia tidak boleh santai. Dia pasti tidak bisa menghancurkan segalanya dengan melonggarkan penjagaannya di saat yang paling penting ini.

Dengan demikian, dengan sangat hati-hati, Chu Feng akhirnya berjalan keluar dari celah spasial. Ketika dia melihat cahaya lagi, dia merasa benar-benar terbebaskan.

Chu Feng pertama kali menutup matanya dalam perayaan karena berhasil melewati celah spasi yang menakutkan itu.

Pada saat itu, Chu Feng benar-benar merasa seolah-olah dia baru saja berjalan melalui gerbang neraka.

Setelah meringankan hati dan pikirannya untuk waktu yang lama, Chu Feng secara bertahap membuka matanya. Dia melihat ke langit biru yang sudah dikenalnya dan awan putih. Dia melihat gelombang laut yang bergelombang, juga angin laut yang berhembus melalui pakaian dan rambutnya yang panjang. Saat melakukan semua itu, Chu Feng merasakan sensasi tunggal, hanya sensasi tunggal – kenyamanan. Semuanya terasa sangat nyaman.

Tiba-tiba, senyum yang sudah lama tidak terlihat muncul di wajah Chu Feng. Itu adalah senyum kegembiraan saat pulang ke rumah. “Wilayah Laut Timur, saya telah kembali.” “Kerabat dan teman-teman saya, saya telah kembali.” Aku, Chu Feng, akhirnya kembali. Semua orang, bagaimana kabarmu semua? ?Meskipun Chu Feng bukan seseorang dari Wilayah Laut Timur, baginya, Wilayah Laut Timur dan Sembilan Provinsi Benua adalah rumahnya. Setelah pergi selama bertahun-tahun, dia akhirnya bisa untuk kembali ke rumah. Kegembiraan semacam itu adalah sesuatu yang tidak bisa ditahan oleh Chu Feng. Tiba-tiba, Chu Feng berbalik dan membentuk formasi roh dunia untuk menyembunyikan celah spasial. Pertama, masih akan lama sampai Jalan Surga dibuka. Dengan demikian, celah spasial akan menjadi satu-satunya cara bagi Chu Feng untuk kembali ke Tanah Suci Martialism. Kedua, celah spasial terlalu berbahaya. Agar dibiarkan di sana, tidak akan terhindarkan bahwa akan ada individu yang ingin mencoba untuk memasukinya. Namun, dengan budidaya orang-orang dari Wilayah Laut Timur, mereka pasti akan membuang hidup mereka jika mereka memasuki celah spasial. Dengan demikian, Chu Feng harus menutup celah spasial. Adapun celah spasial di Tanah Suci Martialisme yang telah ditutup Chu Feng, yang sebenarnya merupakan trik untuk menipu Kompas Immortal. Pintu masuknya tidak disegel. Dengan demikian, Chu Feng masih bisa kembali ke Tanah Suci Martialism melaluinya. Bagaimanapun, Chu Feng telah merencanakan segalanya sejak awal. “Semua orang, apakah Anda semua baik-baik saja? Tunggu sebentar, saya akan datang dan menemukan Anda segera. “Tiba-tiba, Chu Feng maju selangkah. Dengan langkah itu, Chu Feng benar-benar menghilang. Dengan tingkat budidaya Chu Feng saat ini, meskipun Wilayah Laut Timur sangat besar, ia mampu mencapai tempat di dalamnya dalam waktu yang sangat singkat. Selanjutnya, kecepatan Chu Feng sangat cepat karena dia sangat tidak sabar …… Tidak sabar untuk pulang.