Martial God Asura – Chapter 2178

shadow

Martial God Asura – Chapter 2178

Teman

“Paa ~~~”

Setelah suara renyah, ekspresi wanita itu segera berubah. Alasan untuk itu adalah karena tamparannya tidak hanya mendarat di wajah Tang Ying, itu malah ditangkap oleh seseorang.

Secara alami, orang yang telah memblokir tamparannya adalah Chu Feng.

< p> “A-Siapa kamu?” Jelas, wanita ini tidak tahu siapa Chu Feng. Dia memiliki ekspresi yang sangat terkejut.

“Aku Chu Feng,” kata Chu Feng.

“Apa, kamu-kamu Chu Feng?” Mendengar kata-kata itu, wanita itu segera berbalik untuk melarikan diri. Namun, tangannya masih dalam genggaman Chu Feng. Karena itu, bagaimana mungkin dia bisa melarikan diri?

Laki-laki! Membantu! Chu Feng ada di sini! “Dengan panik, wanita itu mulai berteriak minta tolong.

” Huh, “Namun, Chu Feng hanya mendengus dingin. Kemudian, dengan flip lengan bajunya, dia mengetuk wanita itu ke sudut penjara.

Kemudian, dengan flip lain lengan Chu Feng, dia membuka kancing formasi roh yang menyegel Tang Ying.

Menghukumnya sesukamu. Untuk orang seperti dia, tidak perlu menunjukkan belas kasihan, “kata Chu Feng sambil menunjuk wanita itu.

” Tidak, jangan! “Setelah mendengar itu, wanita itu segera berteriak ketakutan . Namun, suaranya semakin lemah dan semakin lemah. Bukan hanya suaranya yang menjadi sangat lemah; bahkan auranya menjadi sangat lemah. Dia benar-benar dibatasi oleh Chu Feng.

“Siapa yang kamu panggil ?! Jika Anda ingin berbicara tentang pelacur, Anda pelacur itu. Siapa yang tidak tahu tentang tindakan Anda menghasut Kepala Keluarga Keluarga Cao? “

” Untuk menikah dengan Kepala Keluarga Keluarga Cao, Anda bahkan membunuh adik perempuan kembar Anda. Kamu benar-benar tidak manusiawi! ?

Tang Ying akhirnya bisa melepaskan kemarahannya sekarang. Tidak terkendali, dia mulai memukuli wanita itu, meninggalkan wajahnya benar-benar memar dan terkoyak.

Tang Ying memukulnya hingga pingsan.

Setelah melihat bahwa dia telah kehilangan kesadaran, Tang Ying akhirnya berhenti serangannya. Kemarahannya tampaknya telah berkurang, karena kemarahan yang dia tunjukkan sebelumnya digantikan oleh kegugupan.

“Chu Feng, mengapa kamu berada di sini? Keluarga Cao dan Keluarga Tang sedang mencarimu di mana-mana, “Tang Ying berkata kepada Chu Feng dengan gugup.

” Aku secara alami datang ke sini untuk menyelamatkanmu. Jangan lupa, saya pengawal Anda, “kata Chu Feng dengan senyum berseri-seri.

” Tapi … “

” Tidak ada tapi. Saya akan menanyakan ini kepada Anda: jika saya membawa Anda pergi, maukah Anda pergi bersama saya? “Tanya Chu Feng.

” Keluarga Tang saat ini bukan lagi keluarga saya, Tang Ying, . Adapun orang-orang di Keluarga Cao, mereka bertekad untuk menyiksa dan mempermalukan saya. Saya tentu ingin pergi. Tapi?”

“Tidak ada tapi. Jika Anda ingin pergi, saya dapat membawa Anda pergi sekarang. Meskipun Anda tidak akan memiliki kerabat sejak saat ini, Anda akan memiliki teman, “kata Chu Feng kepada Tang Ying sambil tersenyum.

” Tapi … “Ketika Tang Ying berbicara, dia melihat ke tempat di mana dia telah diikat sebelumnya.

Niatnya sangat jelas. Jika dia pergi, Keluarga Cao pasti akan menemukan bahwa dia telah melarikan diri. Jika itu terjadi, situasinya akan buruk.

“Woosh ~~~”

Tepat pada saat itu, Chu Feng tiba-tiba mengulurkan jarinya dan menunjuk ke wanita itu. < / p>

Dengan setiap jentikan jarinya, seuntai kekuatan roh memasuki tubuh wanita itu.

Dalam sekejap mata, perubahan besar terjadi pada tubuh wanita itu. Tidak hanya penampilan wajahnya berubah menjadi penampilan Tang Ying, bahkan pakaiannya berubah menjadi pakaian Tang Ying.

Kemudian, dengan gelombang lengan Chu Feng, wanita itu berakhir di tempat di mana Tang Ying sebelumnya diikat. Bahkan pembentukan roh yang telah menahan Tang Ying, yang telah dibatalkan oleh Chu Feng, sekali lagi muncul kembali.

Hanya, tali pembentukan roh tidak lagi mengikat Tang Ying. Sebagai gantinya, mereka mengikat wanita itu.

Namun, bagi yang lain, sepertinya tali itu mengikat Tang Ying.

“Chu Feng, kamu tidak mungkin bisa … “Melihat adegan ini, Tang Ying segera memikirkan sesuatu. Dia kaget sekaligus senang.

Itu benar. Saya akan meminta anak itu untuk menikahi ibunya yang gila. Saya akan benar-benar mempermalukan Keluarga Cao, “kata Chu Feng.

” Saya benar-benar tidak pernah berharap Anda menjadi jahat, “Meskipun rencana Chu Feng sangat gila, Tang Ying mendukungnya sepenuhnya. Hanya memikirkan ekspresi orang-orang dari Keluarga Cao akan menyebabkan kepuasan luar biasa bagi Tang Ying.

“Berbahaya? Saat menghadapi orang baik, aku, Chu Feng, akan menjadi orang terbaik. Namun, ketika menghadapi orang jahat, aku, Chu Feng, akan menjadi orang terburuk. “

” Mungkin aku tidak akan bisa membandingkan orang lain dalam hal kebaikan, tetapi dalam hal kejahatan, aku, Chu Feng, tidak akan kalah dari siapa pun, “kata Chu Feng.

Mendengar apa yang dikatakan Chu Feng, Tang Ying merasakan kehangatan di hatinya. Ini terutama benar karena dia baru saja dikhianati oleh keluarganya, oleh orang-orang yang paling dia percayai sepanjang hidupnya. Dia merasa sangat hangat sehingga air mata mulai mengalir ke matanya.

Hei, hei, hei, berhentilah menangis. Inilah kehidupan. Ini adalah sifat keluarga Anda. Meskipun mungkin kejam bagi Anda untuk melihat sifat sejati mereka hari ini, itu tetap merupakan hal yang baik. Adapun alasannya, Anda akan mengerti di masa depan, “Meskipun kata-kata Chu Feng agak keras, ia juga mengangkat tangannya untuk secara pribadi menghapus air mata Tang Ying.

Pada saat itu, Tang Ying merasa sangat senang. Dia senang bahwa dia telah memutuskan untuk pergi ke Gunung Abadi Radiance hari itu. Dia senang bertemu Chu Feng.

Sebelumnya, dia merasa tidak ada yang tersisa untuknya di dunia ini. Namun, dia sekarang menemukan bahwa bukan itu masalahnya.

Paling tidak, dia punya teman sejati. Adapun orang itu, itu adalah Chu Feng.

Meskipun dia dan Chu Feng hanya mengenal satu sama lain untuk waktu yang singkat, Chu Feng bersedia untuk berani menghadapi bahaya baginya.

Lalu , Chu Feng membawa Tang Ying keluar dari Keluarga Cao.

Adapun penjaga penjara bawah tanah, Chu Feng secara alami membangunkan mereka kembali. Para penjaga tidak tahu bahwa mereka telah kehilangan kesadaran sebelumnya. Namun, mereka merasa ada sesuatu yang salah. Dengan demikian, hal pertama yang mereka lakukan adalah lari ke sel penjara dimana Tang Ying dipenjara untuk mensurvei dia.

Hanya setelah mereka membuka sel penjara dan menemukan bahwa Tang Ying masih di sana bahwa penjaga menghela nafas lega.

Tiba-tiba, sipir bertanya. “Eh, ini aneh, kapan Nyonya Keenam pergi?” Dia hanya ingat ketika Nyonya Keenam tiba di tempat ini, dan tidak ingat Nyonya Keenam pergi.

“Seharusnya dia pergi, kan? ?Sebagai tanggapan, berbagai penjaga mulai buru-buru berbohong.

Secara alami, mereka tidak akan berani mengatakan bahwa mereka tidak tahu kapan Nyonya Keenam telah pergi.

Alasannya karena itu karena jika mereka mengatakannya seperti itu, itu berarti bahwa mereka telah mengabaikan tugas mereka, sesuatu yang mereka akan dihukum.

“Mn, itu baik bahwa itu masalahnya. Keenam Nyonya sedang dalam mood yang buruk baru-baru ini. Kami tidak sanggup menyinggung perasaannya, “Saat kepala penjara berbicara, dia mulai memimpin para penjaga keluar.

” Wuu! “

” Wuu !! “

“Wuu !!!”

Tepat pada saat ini, wanita itu tiba-tiba sadar. Ketika dia melihat penjaga penjara, dia mencoba menangis minta tolong. Namun, dia terkejut menemukan bahwa dia tidak hanya tidak dapat berbicara, dia juga tidak bisa bergerak sedikit pun. Yang bisa dia lakukan adalah mengeluarkan erangan yang tertahan.

Dengan panik, air mata mulai mengalir di pipinya.

“Sialan, brengsek apa yang kamu teriak?” berjalan ke sel penjara, mengangkat tangannya dan menampar wanita itu dengan kejam.

“Tuanku, apakah ini baik-baik saja? Bagaimanapun, dia akan dinikahkan dengan Tuan Muda kita besok, “Para penjaga yang lain terkejut melihat ini.

” Apa yang kalian semua takuti? Jangan lupa bahwa aku, tuanmu, tahu teknik roh dunia, ?kata sipir. Saat dia berbicara, dia mulai menggunakan teknik roh dunianya untuk menyembuhkan wanita itu. Segera, pipi dengan bekas tangan berdarah itu disembuhkan.

“Haha, Tuanku, kau benar-benar luar biasa,” Sebagai tanggapan, para penjaga mulai menyanjung sipir mereka. “Tentu saja,” sipir itu memasang ekspresi bangga. Saat dia berbicara dan tertawa, dia berjalan keluar dari sel penjara. Namun, dia tidak tahu bahwa wanita yang dia pukul sebelumnya bukan Tang Ying. Sebaliknya, itu adalah Nyonya Keenam yang tidak berani dia sakiti.