Martial God Asura – Chapter 2179

shadow

Martial God Asura – Chapter 2179

iblis seks terbelakang

Pada saat itu, Chu Feng sudah membawa Tang Ying ke tempat yang jauh dari Keluarga Cao. Tidak hanya dia menyiapkan biaya perjalanan yang cukup untuk Tang Ying, dia juga menggunakan teknik roh dunianya untuk membantunya mengubah penampilannya.

Kecuali seseorang adalah Spiritualis Dunia Jubah Abadi, itu tidak mungkin untuk siapa pun untuk melihat melalui penampilan Tang Ying yang diubah.

“Mulai hari ini, namamu tetap Ying. Namun, nama lengkap Anda tidak bisa Tang Ying, mengerti? “

” Selain itu, saya hanya bisa membawa Anda ke sini. Anda harus melakukan perjalanan sisa perjalanan Anda sendiri. Dapatkan sejauh mungkin dari sini sejauh mungkin dan jangan kembali ke sini, “Chu Feng menginstruksikan Tang Ying.

” Chu Feng, apakah kita bisa bertemu lagi di masa depan? “Tanya Tang Ying. < / p>

“Jika takdir menginginkannya, kita pasti akan bertemu lagi,” kata Chu Feng.

“Dalam hal ini, apakah Anda akan menghilangkan semua orang dari Keluarga Tang kami?” Tanya Tang Ying .

Sebaiknya Anda tidak bertanya tentang masalah ini. Saya khawatir jawabannya akan membuat Anda merasa tidak nyaman, “kata Chu Feng.

Mendengar kata-kata itu, Tang Ying terdiam. Dia tahu bahwa Chu Feng pasti tidak akan menyelamatkan orang-orang dari Keluarga Tang.

Meskipun orang-orang dari Keluarga Tang telah mengkhianatinya, tetap saja mereka adalah kerabatnya. Kasih sayang bertahun-tahun bukanlah sesuatu yang bisa dihapus dengan begitu mudah. ??

Setelah berpikir bahwa ayah dan kakak laki-lakinya semua akan terbunuh, dia merasa sangat sedih dan enggan.

Namun , dia tidak tahu bagaimana dia bisa membujuk Chu Feng untuk menghindarkan mereka. Lagipula, Keluarga Tang memang telah melakukan kesalahan yang sangat besar pada Chu Feng.

Selain itu, dia juga berutang banyak pada Chu Feng.

“Tidak peduli apa, aku masih harus berterima kasih,” kata Tang Ying untuk Chu Feng.

“Berhenti bertingkah bodoh ini. Di masa depan, Anda harus memastikan untuk tidak memercayai orang dengan mudah. Ingat, Anda harus menjaga diri sendiri, “kata Chu Feng ke Tang Ying sambil tersenyum.

” Mn, “Tang Ying mengangguk.

” Ayo, aku akan melihat Anda pergi dari jauh, “kata Chu Feng.

Tang Ying tersenyum manis. Dia tidak ingin Chu Feng melihat ekspresi sedih padanya selama perpisahan mereka; dia ingin meninggalkan kesan yang baik untuk Chu Feng.

Alasannya adalah karena dia tahu bahwa pemisahan ini mungkin merupakan pemisahan seumur hidup.

Tang Ying berjalan pergi. Perlahan-lahan, dia menghilang dari garis pandang Chu Feng.

Adapun Chu Feng, dia merasakan lebih banyak kesedihan di hatinya. Dalam kehidupan seseorang, seseorang akan bertemu banyak orang yang akhirnya akan berpisah. Tang Ying adalah satu orang seperti itu baginya.

Namun, dia berharap Tang Ying dapat hidup lebih baik di masa depan. Alasan untuk itu adalah karena Chu Feng bisa membayangkan betapa menyakitkannya baginya untuk dikhianati oleh keluarga yang paling ia cintai.

Setelah diam-diam melihat ke arah di mana Tang Ying telah pergi untuk waktu yang sangat lama, Chu Feng berbalik dan mulai melanjutkan ke arah Keluarga Cao.

Dugaan Tang Ying benar, Chu Feng akan jangan lupakan Keluarga Tang maupun Keluarga Cao.

Besok, pada upacara Aliansi yang diadakan di Keluarga Cao, itu akan menjadi waktu bagi Chu Feng untuk memberikan keadilan pada Keluarga Tang dan Cao.

??? …

Keesokan harinya, Upacara Aliansi antara Tang dan Keluarga Cao dimulai sesuai jadwal. Semua orang yang bisa memasuki tempat ini bisa dianggap eksistensi terkenal dan kuat di daerah tersebut.

Meskipun Keluarga Tang dan Keluarga Cao sebenarnya tidak mau memasuki aliansi ini – dua keluarga setelah semua, membunuh satu sama lain belum lama ini, dan keduanya telah menderita korban dalam proses – mereka harus tampak sangat gembira, karena ada banyak tamu ini, dan bahkan Penatua Paviliun Luyang, Yuan Zhen dan banyak ahli lainnya yang hadir. p>

Setelah melihat penampilan meriah Keluarga Tang dan Cao, para tamu yang datang semua cukup terkejut. Bagaimanapun, mereka telah mendengar bahwa Keluarga Tang dan Cao berada di tenggorokan masing-masing belum lama ini.

Awalnya, banyak orang skeptis ketika mereka mendengar berita bahwa Keluarga Tang dan Cao akan bersekutu dengan satu lain. Mereka datang ke sini dengan keraguan di hati mereka. Namun, yang mengejutkan mereka, Keluarga Tang dan Cao sebenarnya benar-benar akan menjadi sekutu.

Meskipun mereka memiliki pertanyaan di hati mereka, tetap saja ada orang-orang dari Paviliun Luyang yang hadir. Dengan demikian, para tamu tidak mengajukan pertanyaan yang meringankan suasana hati. Sebaliknya, mereka semua berpura-pura sangat bahagia.

Dengan hal ini, Upacara Aliansi ini secara alami menjadi lebih hidup. Itu telah mencapai apa yang diharapkan oleh Keluarga Tang dan Cao.

Selama kegembiraan yang hidup, tidak ada yang memperhatikan bahwa tamu tak diundang telah menyusup ke Upacara Aliansi ini. Orang ini secara alami adalah orang yang secara diam-diam dicari oleh Keluarga Tang dan Cao, Chu Feng.

Chu Feng telah mengamati kekuatan orang-orang dari Paviliun Luyang sepanjang waktu.

Alasan mengapa Chu Feng hanya mensurvei kekuatan orang-orang dari Paviliun Luyang adalah karena dia sudah mampu mengabaikan pasukan Keluarga Tang dan Cao.

Alasan untuk itu adalah karena bahkan keluarga terkuat mereka Kepala tidak akan cocok untuk Chu Feng sekarang.

Chu Feng juga tidak menempatkan Penatua Yuan Zhen itu di matanya. Di antara mereka yang memiliki kekuatan pertempuran yang sama, Chu Feng tidak takut pada siapa pun.

Namun, Chu Feng tahu bahwa kekuatan Paviliun Luyang jelas tidak terbatas pada ini. Meskipun status Penatua Yuan Zhen mungkin tinggi di Paviliun Luyang, kekuatannya jelas tidak terlalu kuat.

Dengan demikian, Chu Feng fokus pada survei yang lain dari Paviliun Luyang. Setelah mensurvei yang lain dari Paviliun Luyang, Chu Feng merasa lega.

Alasannya adalah karena orang-orang dari Paviliun Luyang yang datang ke Upacara Aliansi ini, orang terkuat sebenarnya adalah Penatua Yuan Zhen. Yang lain lebih lemah daripada Yuan Zhen. Dengan demikian, Chu Feng secara alami tidak perlu takut kepada mereka.

Namun, bahkan setelah dia menentukan bahwa orang-orang yang hadir dalam Upacara Aliansi tidak akan menimbulkan ancaman baginya, Chu Feng tidak segera bertindak. Alasan untuk itu adalah karena dia ingin menikmati pertunjukan yang hebat terlebih dahulu.

Adapun itu, itu akan menjadi adegan Nyonya Keenam Kepala Keluarga Keluarga Cao yang menikah dengan putra bungsu Keluarga Cao. p>

Dari Tang Ying, Chu Feng datang untuk mencari tahu bahwa meskipun putra bungsu Keluarga Cao terbelakang, dia sangat sesat, dan telah mencemari banyak wanita.

Bahkan, bahkan banyak anak-anak akhirnya ditangkap oleh tangannya yang keji. Yang paling menjijikkan, dia bahkan akan menajiskan anak laki-laki yang masih muda dan tampak lembut.

Selain itu, banyak anak yang terbunuh olehnya karena pemerkosaan karena terlalu muda. Dia pastilah seekor binatang.

Adapun ibu binatang itu, yang disebut Nyonya Keenam, dia juga bukan orang yang baik.

Awalnya, orang itu adalah Keluarga Keluarga Cao Kepala semakin menyukai sebenarnya adalah saudara kembar Nyonya Keenam. Namun, demi posisi dan kekayaan, Nyonya Keenam secara pribadi telah menyebabkan kematian saudara kembarnya.

Kepala Keluarga Keluarga Cao juga tahu tentang masalah ini. Namun, tetap saja bahwa orang mati tidak dapat dihidupkan kembali. Selain itu, penampilan Nyonya Keenam sama persis dengan penampilan saudara kembarnya. Jadi, bukan saja Kepala Keluarga Keluarga Cao tidak membunuhnya, dia malah mengambilnya sebagai istrinya.

Setelah Nyonya Keenam menikah dengan Keluarga Cao, dia segera mulai menimbulkan masalah. Setiap pelayan yang tidak disukainya segera dibunuh olehnya. Dia sangat kejam.

Dengan demikian, Chu Feng tidak merasa bersalah ketika melakukan hal seperti itu kepada ibu dan anak itu. Sebagai gantinya, dia merasa bahwa itulah yang pantas mereka terima. Bagaimanapun, dia merasa bahwa apa yang dia rencanakan dapat dikatakan membantu surga melakukan perbuatan baik.

Selain itu, tindakannya akan benar-benar mempermalukan Keluarga Cao, dan juga mempermalukan Keluarga Tang. Dengan demikian, ini bisa dikatakan membunuh tiga burung dengan satu panah.

Upacara Aliansi berlanjut tanpa hambatan. Itu hanya sebuah upacara yang menyebabkan seseorang merasa mengantuk. Setelah Upacara Aliansi berakhir, sorotan Chu Feng pada hari itu, pernikahan antara Tang Ying dan putra bungsu Keluarga Cao, akhirnya muncul di panggung. Ketika Cao Yu muncul di panggung, banyak orang ingin tertawa. Orang itu sangat jelek. Seolah-olah dia lembut di kepala. Mulutnya bengkok, dan matanya miring. Selain itu, air liur menetes dari mulutnya tanpa henti. Penampilannya tidak menyerupai Kepala Keluarga Keluarga Cao atau ibunya. Namun, jika hanya itu yang ada, kerumunan tidak akan mau tertawa. Yang paling penting, dia dibantu oleh dua gadis pelayan ke atas panggung. Selanjutnya, saat dia berjalan, matanya tertuju pada dada gadis pelayan tanpa henti. Semakin dia melihat, semakin banyak air liur yang dia mulai liur. Penyesatannya sangat jelas. Melihat Cao Yu bertindak seperti ini, desas-desus nafsu keterlaluannya diverifikasi. Ketika memikirkan seorang retard yang kurang cerdas dan bahkan tidak tahu siapa orang tua dan saudara kandungnya, namun akan memiliki nafsu dan berpikir tentang melakukan hal-hal mesum sepanjang hari, bagaimana mungkin seseorang tidak merasakan dorongan untuk tertawa? [1. Orang Cina sama sekali bukan PC. Mereka hanya akan menjadi PC jika orang tersebut di depan mereka atau orang tersebut memiliki status yang lebih tinggi daripada mereka. Jadi ya … ketika menilai ini dari POV Barat, apa yang ditulis Bee jelas bukan sesuatu yang bisa diterbitkan di abad ke-21. Tapi Cina? Masih di sana.]