Martial God Asura – Chapter 2338 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2338 | Baca Novel Online

Bahaya Sisa-Sisa

Chu Feng tidak peduli tentang bagaimana orang lain memandangnya. Alasan untuk itu adalah karena dia merasa bahwa jika dia tidak tiba ketika dia melakukannya, orang-orang yang akan mati adalah orang-orang dari Lembah Awan Matahari Terbenam dan Aula Bintang Tiga. Selain itu, jika dia tidak memiliki perlindungan raksasa kristal, bahkan dia akan terbunuh.

Chu Feng adalah seseorang yang tidak akan pernah membiarkan orang-orang yang ingin membunuhnya hidup-hidup.

Alasannya sangat sederhana; Chu Feng merasa bahwa semua orang yang ingin membunuhnya pantas mati.

“Penatua Ning Shuang !!!”

“Tetua Dewa !!!”

Segera setelah itu, beberapa tokoh lainnya terbang dari langit. Mereka adalah Xu Yiyi, Song Biyu dan yang lainnya.

Sebenarnya, mereka sudah ada di sana sejak lama. Hanya, mereka bersembunyi di dalam kekosongan dan tidak menunjukkan diri. Adapun alasan mengapa tidak ada yang bisa merasakan keberadaan mereka, itu karena kemampuan Zhao Hong.

Setelah Xu Yiyi, Song Biyu dan yang lainnya mendarat di tanah, mereka bergabung dengan orang-orang dari Sunset Awan Lembah dan Aula Bintang Tiga.

Orang-orang yang hadir mulai menyebutkan kepada Xu Yiyi dan yang lainnya bahaya yang telah mereka temui sebelumnya, sementara Xu Yiyi dan yang lainnya mulai menyebutkan kepada orang-orang yang mereka jumpai dengan Chu Feng dan Sekte Jiwa Bayi.

Ketika orang-orang di sana mengetahui bahwa Chu Feng benar-benar menggunakan formasi roh menantang surga untuk mengalahkan Rakshasa Setan Tua yang sangat terkenal, dan menggunakan Setan Persenjataan untuk menakuti a True Immortal, tatapan yang dilihat orang banyak tentang Chu Feng berubah sangat besar.

Untuk banyak murid dari Aula Bintang Tiga dan Lembah Awan Matahari Terbenam, mereka sangat menghormati orang tua, tuan atau sekolah mereka. kepala sekolah.

Namun, pada saat itu, mereka telah mengubah orang yang mereka r alih-alih ke Chu Feng.

Lagipula, perilaku dan perbuatan Chu Feng adalah sesuatu yang tidak bisa diselesaikan oleh orang tua mereka, guru dan bahkan kepala sekolah.

Selain itu, Chu Feng juga anggota dari generasi muda seperti mereka. Ini menyebabkan mereka merasakan kekaguman dan rasa hormat yang lebih besar terhadapnya daripada orang lain.

Namun, pada saat itu, Jiang Hao merasa lebih rumit. Bagaimanapun, dia telah sangat berlebihan terhadap Chu Feng sebelumnya, dan bahkan ingin membunuh Chu Feng.

Pada saat ini, dia benar-benar dipenuhi dengan penyesalan. Jika dia tahu bahwa Chu Feng akan sangat kuat, bahkan jika dia diberi seratus set bola, dia tidak akan berani sengaja membuat hal-hal sulit bagi Chu Feng lagi.

Tepat pada saat ketika Jiang Hao khawatir tentang apakah Chu Feng akan membalasnya, Chu Feng mulai berbicara dengan Penatua Ning Shuang, benar-benar mengabaikan Jiang Hao. Chu Feng mulai memberi tahu Penatua Ning Shuang tentang tujuannya berada di sana.

“Chu Feng, kamu benar-benar berencana untuk memasukkan sisa-sisa?” Setelah mengetahui bahwa Chu Feng ingin memasukkan sisa-sisa, Penatua Ning Shuang sangat terkejut. Faktanya, sejumlah besar kekhawatiran muncul di matanya.

“Apa yang salah, mungkinkah kamu meremehkan kami?” Kata Zhao Hong dengan sikap yang agak tidak senang.

< "Tidak, pria tua ini sama sekali tidak memiliki pendapat itu," Penatua Ning Shuang tahu bahwa Zhao Hong dan Wang Qiang adalah teman Chu Feng. Karena itu, dia tidak ingin menyinggung perasaan mereka, dan dengan tergesa-gesa menjelaskan dengan senyum di wajahnya.

“Lalu apa arti ekspresi tercengangmu?” Zhao Hong terus bertanya.

< p> Teman kecil, tolong jangan salah paham. Aku benar-benar tidak memandang rendah kalian semua. Hanya, sisa-sisa itu benar-benar berbahaya. Itu bukan tempat di mana orang biasa dapat menjelajah. “

” Mayoritas orang dari Sunset Cloud Valley kami dan Aula Bintang Tiga sudah mundur dari sisa-sisa. Alasan mengapa orang tua ini masih ada di sini adalah justru karena aku sedang menunggu Yiyi dan yang lainnya datang. Sekarang mereka ada di sini, saya juga berencana untuk mundur dari tempat ini, “Penatua Ning Shuang berkata.

” Hehe, t-untuk berbicara t-kebenaran, s-senior, apa yang kita f- takut paling tidak adalah bahaya, “kata Wang Qiang dengan ekspresi bangga.

” Jika kalian semua benar-benar berencana untuk melanjutkan ke sisa-sisa, orang tua ini tidak akan menghentikan kalian semua. Namun, tetap saja orang-orang Sunset Cloud Valley kami telah masuk ke dalam sisa-sisa sebelumnya. Karena itu, kita tahu sedikit tentang situasi di dalam. Mungkinkah kalian semua bersedia mendengarkan saya? “Penatua Ning Shuang berkata.

” Senior, silakan, “kata Chu Feng dengan sopan.

” Sejauh yang saya tahu, Sekolah Pedang Abadi, Kuil Surgawi Buddha, Klan Surgawi Zhou, dan Klan Surgawi Kong, keempat kekuatan satu tingkat itu, telah mengirim para ahli tingkat Martial Ancestor tingkat puncak ke kedalaman sisa-sisa.

Selanjutnya , bahkan seorang ahli tingkat Immortal Sejati dikirim oleh Kuil Surgawi Buddha. “

” Lebih lanjut, menurut rumor, bahkan Grandmaster Nabi, yang telah ditarik dari urusan duniawi untuk waktu yang sangat lama, ditanya berakhir oleh Klan Surgawi Kong. Saat ini, dia juga berada di kedalaman sisa-sisa itu, “Penatua Ning Shuang berkata.

” Nabi Agung? “Banyak orang yang hadir terkejut ketika mendengar nama itu. Alasan untuk itu adalah karena mereka tahu banyak tentang situasi di sisa-sisa.

“Siapa Nabi Grandmaster itu?” Tanya Chu Feng ingin tahu. Dari reaksi kerumunan, Chu Feng dapat mengatakan bahwa Nabi Grandmaster ini tampaknya memiliki asal yang luar biasa dan merupakan individu yang luar biasa.

“Grandmaster Nabi adalah individu yang saleh di Alam Seratus Penyempurnaan kita. Dia mampu meramalkan banyak hal. Selanjutnya, sampai tanggal ini, semua hal yang telah dinubuatkannya telah menjadi kenyataan. “

” Dengan demikian, Nabi Grandmaster memiliki status yang luar biasa di Seratus Alam Biasa Ratusan Penyempurnaan. Biasanya sangat sulit untuk meminta bantuannya. Kemungkinan besar, Klan Kong Surgawi telah membayar mahal untuk meminta bantuan Nabi Grandmaster. “

” Namun, meskipun Grandmaster Nabi ditanyai, dan banyak ahli dari seluruh Ratusan Alam Biasa Refinement berada di dalam sisa-sisa, tak satu pun dari mereka tampaknya mampu membuat kelonggaran dan mendapatkan apa pun dari sisa-sisa. “

” Selanjutnya, dikatakan bahwa … ahli tingkat Abadi Benar Kuil Buddha Surgawi terluka parah di sisa-sisa, dan telah dikirim keluar dari tempat ini. Sampai sekarang, tidak pasti apakah orang itu mati atau hidup, “kata Penatua Ning Shuang.

” Pakar Abadi Sejati dari Kuil Surgawi Buddha benar-benar terluka? Selain itu, tidak pasti apakah dia mati atau hidup? “

” Perangkap dan mekanisme dalam sisa-sisa itu benar-benar kuat? “Tanya Chu Feng ingin tahu.

Ketika Chu Feng memiliki menemui Immortal Sejati dari Sekte Jiwa Bayi, ia telah mengalami betapa kuatnya Immortal Sejati itu. Fakta bahwa seorang ahli yang kuat benar-benar terluka dan bahkan mungkin kehilangan nyawanya dengan jelas menunjukkan betapa berbahayanya sisa-sisa itu.

Hal ini menyebabkan Chu Feng tidak punya pilihan selain untuk mengevaluasi kembali bahaya dari sisa-sisa.

Tidak, itu bukan disebabkan oleh jebakan atau mekanisme. Dilaporkan, dia terluka oleh seseorang, “kata Penatua Ning Shuang.

” Apa? Dia terluka oleh seseorang? Untuk dapat melukai Immortal Sejati, itu berarti bahwa orang yang melukainya pasti seorang Immortal Sejati juga. Siapa yang melukainya? “Pada saat itu, kerumunan semua bingung.

” Tidak ada yang tahu siapa yang melukai ahli True Immortal Kuil Surgawi Buddha. Satu-satunya hal yang kita ketahui adalah orang itu sangat kuat. Yang sedang berkata, satu hal yang pasti. Orang yang melukai True Immortal Kuil Surgawi Buddha bukan bagian dari empat tingkat kekuatan satu, melainkan, individu yang tidak dikenal. “

” Selain itu, ada rumor lain yang menyatakan bahwa orang yang melukai Dewa Abadi Kuil Surgawi Buddha sebenarnya bukan manusia, melainkan monster humanoid dengan tubuh yang ditutupi bulu merah panjang, “kata Penatua Ning Shuang.

” Monster? Monster yang mampu mengalahkan True Immortal? Surga! Tidak akan pernah saya harapkan sisa-sisa begitu berbahaya! “

“Tetua, lebih baik kita meninggalkan tempat ini dengan cepat.” Pada saat itu, kerumunan dari Sunset Cloud Valley dan Three Stars Hall menjadi lebih takut terhadap sisa-sisa. Banyak orang yang gatal untuk meninggalkan Gundukan Makam Sangat Jauh Tanpa Tanda segera. Mereka takut bahwa monster mungkin muncul dari sisa-sisa dan melukai atau membunuh mereka. Lagipula, True Immortals sudah menjadi ahli terkuat di Hundred Refinements Ordinary Realm. Mereka adalah makhluk yang mampu memanggil angin dan memanggil hujan. Mereka adalah individu mahakuasa terhebat. Namun, monster itu mampu mengalahkan Immortal Sejati. Secara alami, kerumunan akan dilanda teror oleh berita monster itu. “Tampaknya sisa-sisa ini cukup menarik,” Namun, pada saat yang lain takut, bibir Zhao Hong terangkat menjadi senyuman. tidak hanya Zhao Hong yang tersenyum, Wang Qiang juga tersenyum. Adapun Chu Feng, meskipun dia tidak mengungkapkan ekspresi antisipasi, tidak ada sedikit pun rasa takut di wajahnya. Melihat reaksi dari ketiga mereka, Penatua Ning Shuang menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dia tahu … dia telah mengatakan semua hal itu dengan sia-sia. Dia telah berusaha memperingatkan Chu Feng dan yang lainnya tentang betapa berbahayanya sisa-sisa itu sehingga mereka akan takut dan tidak masuk. Namun, itu akan muncul sekarang bahwa tidak hanya melakukan kata-katanya tidak berhasil menakut-nakuti mereka, dia malah membuat mereka lebih tertarik. Pada saat itu, Penatua Ning Shuang menyadari bahwa seseorang sama sekali tidak dapat membandingkan pola pikir para genius dengan orang-orang biasa. “Chu Feng, tidak ada waktu untuk kalah. Ayo pergi, “kata Zhao Hong dengan tidak sabar.” Mn, “Chu Feng mengangguk. Kemudian, dia mengucapkan selamat tinggal kepada Penatua Ning Shuang, Xu Yiyi dan yang lainnya. Setelah mengucapkan selamat tinggal, Chu Feng, Zhao Hong dan Wang Qiang segera mulai melanjutkan menuju sisa-sisa. “Chu Feng, tunggu sebentar.” Namun, tepat pada Pada saat itu, sesosok tubuh tiba-tiba keluar dari kerumunan murid. Orang itu tiba sebelum Chu Feng dan menghentikannya. Ketika orang itu muncul, ekspresi Xu Yiyi dan Penatua Ning Shuang berubah sedikit. Alasannya adalah karena orang itu bukan hanya seseorang yang mereka kenal, dia juga seseorang yang Chu Feng tahu. Orang itu adalah Jiang Hao.