Martial God Asura – Chapter 2409 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2409 | Baca Novel Online

Warisan Disita

Kami tentu saja tidak bisa menghormati tamu terhormat kami. Tanpa bukti nyata, memang tidak pantas bagi kita untuk menyebabkan gangguan besar. Namun, saya percaya bahwa Qiuci tidak boleh berbohong, “kata Kong Yuehua sambil memandang ibu Kong Ruozeng.

” Para senior, masalah ini adalah yang paling penting. Qiuci ini tidak akan berani berbohong kepada semua orang, “kata ibu Kong Ruozeng.

” Itu benar. Kami telah mengawasi Qiuci sejak dia masih kecil, kita semua tahu karakter Qiuci dengan sangat baik. Dia tidak akan pernah menjebak seseorang, “Para tetua semua merasa sangat percaya diri dengan karakter ibu Kong Ruozeng.

” Jadi, Chu Feng itu pasti curiga. Namun, karena sulit bagi kita, orang-orang dari generasi yang lebih tua, untuk melangkah, kita harus meminta orang-orang dari generasi yang lebih muda untuk melakukan perbuatan itu. “

” Orang-orang dari generasi yang lebih muda tidak terpikirkan. Bahkan jika mereka benar-benar menyebabkan semacam masalah, saya percaya bahwa orang luar tidak akan mengatakan apa-apa, “Ketika Kong Yuehua berbicara, dia melihat ke arah Kong Ruozeng.

” Nona Elder Elder, niat Anda adalah … untuk meminta Ruozeng pergi dan memprovokasi Chu Feng agar memaksanya keluar? “Ayah Kong Ruozeng memahami niat Kong Yuehua.

” Silakan. Jika Anda menghadapi masalah, saya akan mendukung Anda semua, “kata Kong Yuehua.

” Ruozeng junior ini pasti tidak akan gagal memenuhi harapan Lady Supreme Elder, “Pada saat itu, Kong Ruozeng mengungkapkan ekspresi yang sangat senang.

Ketika dia pergi untuk menimbulkan masalah bagi Chu Feng sebelumnya, meskipun dia memiliki dukungan, dia masih merasa agak malu-malu di hatinya.

Namun, kali ini berbeda. Dengan Penatua Tertinggi Kong Yuehua sebagai dukungannya, Kong Ruozeng dapat melakukan apa pun yang dia inginkan; dia tidak lagi harus takut lagi.

Setelah keputusan itu dibuat, Kong Yuehua secara pribadi memberi perintah untuk mengusir para ahli Kong Heavenly Clan yang bertugas menjaga istana Chu Feng dan Wang Qiang, tempat tinggal mereka di Kong Heavenly Clan.

Bagaimanapun, bahkan jika mereka bermaksud membuat Kong Ruozeng, anggota generasi muda, menyebabkan masalah bagi Chu Feng, mereka tidak bisa melakukannya dengan terlalu jelas. Mereka harus mentransfer semua ahli dan membuat orang lain berpikir bahwa Kong Ruozeng mengambil kesempatan ini untuk memprovokasi Chu Feng lagi.

Setelah itu, Kong Ruozeng langsung tiba di luar istana Chu Feng. Kali ini, dia tidak berteriak dari luar. Sebaliknya, ia langsung menabrak pintu masuk, memaksa masuk.

“Boom ~~~”

Sebuah pukulan melesat maju, mengirimkan riak energi ke seluruh penjuru. Potongan-potongan besi gerbang masuk mulai berkibar di udara.

Kong Ruozeng itu benar-benar menggunakan keterampilan bela diri untuk menghancurkan pintu masuk istana.

“Chu Feng, enyahlah di sini !!!” Kong Ruozeng berteriak keras ketika ia melanjutkan ke istana. Dia sudah tahu di mana Chu Feng menjalani pelatihan tertutup. Karena itu, ia memiliki tujuan yang jelas ketika pergi ke sana.

“Persetan denganmu!” Tepat pada saat itu, sesosok tiba-tiba muncul dan memblokir jalan Kong Ruozeng.

Orang ini secara alami adalah Wang Qiang.

“S-Sialan, a-bagaimana kau bisa tidak berpendidikan? Tidak hanya a-apa kamu membuat keributan yang sangat besar, k-kamu bahkan sudah f-s-menghancurkan pintu gerbang yang terpisah dan f-memaksa jalanmu lewat ?! “

” C – Mungkinkah Anda telah menjadi pecandu hukuman medis, dan saya ingin mengalaminya lagi? ?Wang Qiang menatap Kong Ruozeng dengan cara yang sangat tidak menyenangkan. < / p>

Meskipun Wang Qiang juga ada sebagai tamu, tetap saja bahwa istana adalah tempat tinggalnya di sana. Karena itu, dia merasa sangat tidak senang memiliki gerbang pintu hancur oleh seseorang.

“Huh, di mana Chu Feng? Katakan padanya untuk keluar dari sini. Hari ini … Saya bersikeras menantangnya, “kata Kong Ruozeng.

” T-Tantang saudara saya? K-Anda pikir orang seperti Anda memenuhi syarat q? ?Wang Qiang memandangi Kong Ruozeng dan tersenyum dengan jijik. Senyumnya sangat rendah dan menjijikkan, sampai-sampai orang yang melihatnya pun merasa marah karenanya.

Karena itu, Kong Ruozeng sangat marah sehingga wajahnya berubah merah. Dia menunjuk Wang Qiang dan berkata dengan sengit, “Enyahlah! Lain, jangan salahkan saya karena tidak sopan! “

” Tidak sopan? Menuju saya? Yoh yoh yoh, aku-c-anak kecil, a-apa kamu tidak takut-a-gigi-mu akan jatuh oleh b-membual seperti itu? “

” Kakek buyutmu Qiang akan mampu mengalahkan t-sampah seperti kamu berguling-guling di tanah menangis untuk ibu hanya dengan satu tangan, “kata Wang Qiang sambil tertawa.

” Kamu benar-benar orang yang menolak bersulang hanya untuk dipaksa untuk minum kehilangan, “Saat Kong Ruozeng berbicara, dia mengangkat tangannya dengan maksud untuk menyerang Wang Qiang.

” Gemuruh, gemuruh, gemuruh ~~~ “

Namun, tepat pada saat itu, gemuruh terdengar dari surga kesembilan di atas.

Suara itu begitu menggetarkan sehingga mengejutkan langit dan bumi.

Berbalik, seseorang dapat melihat bahwa awan hitam berkelap-kelip dengan petir menutupi langit dengan rapat.

Meskipun awan hitam tidak menutupi area yang sangat luas, awan hitam yang bergelombang tampaknya terdiri dari pasukan segudang setan. Saat pasukan iblis berlari di langit, seseorang akan merasakan sensasi yang sangat menyakitkan. Itu sangat menakutkan sehingga orang akan merasa seolah-olah orang itu mati lemas.

Adapun petir yang berkelap-kelip di dalam awan, itu adalah sumber utama ketakutan kerumunan.

Petir itu terlalu menakutkan. Jelas bukan petir biasa. Sebaliknya, itu tampak seperti naga.

Itu adalah naga petir. Mereka memiliki kekuatan tak terbatas, dan mampu membelah langit dan bumi, membunuh semua makhluk hidup.

“Apa itu ?!”

Pada saat itu, Kong Ruozeng, yang memiliki hendak menyerang Wang Qiang, segera berjalan keluar dari istana dan melihat ke langit.

Sepanjang hidupnya, dia belum pernah melihat yang seperti itu. Ini terlalu mengerikan.

“Apa yang terjadi ?!”

Sebenarnya, itu bukan hanya Kong Ruozeng. Berbagai tetua Kong Heavenly Clan, dan bahkan Kong Shunlian dan Kong Moyu, dua Tetua Tertinggi menjaga pintu masuk Gunung Bencana Duka, dua ahli tingkat Sejati Abadi, juga mengungkapkan ekspresi gelisah ketika mereka melihat ke awan petir di langit.

“Nyonya Agung, ini buruk!” Orang-orang di pagoda kuno juga heran. Orang-orang yang mengamati situasi di luar mulai berlari ke arah Kong Yuehua untuk melaporkan masalah itu kepadanya.

“Apa yang kalian semua membuat keributan besar tentang?” Kong Yuehua awalnya sepenuhnya fokus pada menatap pada pembentukan roh. Karena itu, dia tidak tega melihat ke luar.

“Ada tanda abnormal di langit. Sepertinya bencana yang muncul di atas langit Klan Surgawi Kong kita, “Para tetua di luar berkata dengan ketakutan.

” Apa ?! “Mendengar kata-kata itu, Kong Yuehua buru-buru bangkit dan tiba di luar pagoda kuno.

“Itu? !!!” Setelah dia melihat awan petir di langit, dia juga mengungkapkan ekspresi yang sangat heran.

Pada saat itu, Kong Heavenly Clan mulai panik.

Alasan untuk itu adalah karena terlepas dari usia mereka atau jenis budidaya apa yang mungkin mereka miliki, mereka semua merasakan bahaya yang sangat besar dari awan petir yang jauh di langit. Itu adalah semacam bahaya yang tidak bisa mereka tahan.

“Hal itu …”

Namun, dibandingkan dengan yang lain, seorang anggota generasi muda Klan Surga Surga sebenarnya memiliki Ekspresi yang sama sekali berbeda.

Orang itu adalah Kong Zheng.

Dibandingkan dengan klannya, itu bukan pertama kalinya dia melihat pemandangan yang menakutkan di langit. Meskipun adegan itu bahkan lebih menakutkan daripada yang dia lihat di Hundred Refinements Stage, dia masih tanpa sadar mengalihkan pandangannya ke kediaman Chu Feng.

Kong Zheng tiba-tiba menyadari bahwa ini sepertinya bukan kebetulan.

“Rumble ~~~”

Tepat pada saat itu, sambaran petir tiba-tiba jatuh dari awan hitam di atas. Itu ditujukan langsung ke Klan Kong Surgawi.

Pada saat itu, hati semua orang di Klan Surgawi Langit tenggelam ke lantai lembah.

Kepada mereka, kilat turun dari atas bukan hanya kilat. Sebaliknya, itu adalah malapetaka.

Pada saat itu, itu adalah penurunan dari malapetaka.

“Jika itu akan menyerang istana itu, maka tanda abnormal ini pasti akan terkait untuk Chu Feng, “Mata Kong Zheng tertuju ke arah istana yang berfungsi sebagai tempat tinggal Chu Feng dan Wang Qiang.

Akhirnya, sambaran petir mendarat. Namun, itu tidak menyebabkan kehancuran, juga tidak ada yang terluka.

“Bagaimana mungkin ?!” Adapun Kong Zheng, ia mengungkapkan ekspresi yang benar-benar heran.

Alasannya karena itu karena sambaran petir tidak mendarat di istana yang berfungsi sebagai tempat tinggal Chu Feng. Alih-alih, itu mendarat di Pegunungan Calamity Duka Gunung.

Cakupan Gunung Duka Calamity? Mungkinkah … warisan Kong Klan Surgawi kita telah direnggut? “

Pada saat itu, tiga Tetua Tertinggi Kong Klan Surgawi dan banyak tetua eselon atas semuanya sangat marah. Mereka mengepalkan tangan mereka dalam kemarahan.

Mereka tidak tahu bagaimana petir Kesusahan Besar terjadi. Akan tetapi, saat mendarat di Pegunungan Calamity Mountain, hal pertama yang muncul di benak mereka adalah warisan mereka.

Dengan demikian, mereka merasa bahwa seseorang pasti telah menerima warisan Kong Primogenitor mereka, bahwa tanda abnormal tersebut disebabkan oleh itu.

Ini adalah sesuatu yang tidak bisa mereka toleransi. Namun, pada saat itu, mereka tidak berdaya untuk melakukan apa pun.

Dalam situasi seperti itu, banyak dari Klan Surgawi Kong ingin bergegas ke Pegunungan Calamity Mountain Kesedihan dan menangkap penyusup itu tanpa memperhatikan mereka keselamatan sendiri.

Namun, mereka semua dihentikan oleh Kong Shunlian dan Kong Moyu.

??? …

Sebenarnya adalah, petir itu memang muncul dari Pegunungan Calamity Duka dan warisan mereka memang telah direnggut.

Hanya, petir itu tidak ada hubungannya dengan warisan Kong Primogenator mereka.

Alasannya adalah karena itu petir disebabkan oleh satu orang, Chu Feng.

Di kedalaman Pegunungan Calamity Mountain, di dalam istana itu, Chu Feng masih duduk bersila.

Namun, kilat memenuhi sekelilingnya. Petir telah menembus formasi penyembunyian Chu Feng telah mengatur dan mencapai lingkungan Chu Feng. Seperti bilah petir, mereka menembus tubuh Chu Feng tanpa henti.

Baut petir menembus kulit dan tulangnya, dan bahkan berada di ambang penetrasi dantian Chu Feng untuk menembus jiwanya. Lebih banyak dan lebih banyak kilat mulai berkumpul. Aura mereka juga tumbuh semakin menakutkan. Menjelang akhir, seolah-olah ada tangan menakutkan yang tak terhitung jumlahnya menyambar Chu Feng dengan niat untuk merobeknya. Pada saat itu, meskipun mata Chu Feng tertutup rapat, dia menunjukkan ekspresi yang menyakitkan. harus menggertakkan giginya dan menanggung rasa sakit. Dia harus menanggung siksaan semacam ini. Alasannya adalah karena dia hanya akan mampu mencapai terobosan dengan menahan kesusahan seperti itu.