Martial God Asura – Chapter 2504 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2504 | Baca Novel Online

Slip Bambu direnggut

“Tidak buruk, sepertinya Anda masih ingat Lord Tiger Anda,” Melihat bahwa Chu Feng mengenalinya, kucing tua itu tersenyum lebih vulgar.

Bagaimana mungkin Chu Feng tidak mengingatnya? Kembali di Sunset Cloud Valley, justru kucing tua yang mengacaukan makam Zhan Haichuan.

Semua harta yang ditinggalkan Zhan Haichuan telah dijarah oleh kucing tua itu.

Chu Feng awalnya berpikir bahwa kucing tua itu sudah meninggalkan Seratus Realm Biasa Perbaikan.

Dia tidak pernah berharap bahwa tidak hanya kucing tua itu tidak pergi, ia juga telah tiba di sana.

“Kemunculan tiba-tiba-untuk area terlarang ini, Dewa Slip Pemberi Bambu disegel berhubungan denganmu?” Tanya Chu Feng.

“Hehe, tentu saja itu terkait dengan Lord Tiger Anda . Jika bukan karena Lord Tiger Anda, siapa lagi yang berada di Alam Biasa Seratus Penyempitan yang mungkin dapat menemukan tempat ini di mana Slip Bambu Pemberian Dewa disembunyikan? “

” Itu mengatakan, yang asli pemilik tempat ini benar-benar sangat luar biasa. Bahkan untuk Lord Tiger Anda, masih butuh dua tahun penuh untuk membuat tempat ini terungkap. Tempat ini benar-benar menghabiskan banyak waktuku. “

” Untungnya, surga tidak mengecewakan orang-orang yang bertekad tinggi. Pada akhirnya, Lord Tiger Anda berhasil. “

” Yang mengatakan, sejujurnya, itu semua berkat Anda bahwa saya bisa mendapatkan Dewa Pemberian Bambu Selipkan ini dengan lancar, “Saat kucing tua itu tersenyum , itu mengalihkan pandangan vulgar ke arah Slip Bambu Pemberian Dewa di tangan Chu Feng.

Melihat ini, Chu Feng buru-buru memegang tangannya dengan erat, berisi Slip Bambu Pemberian Dewa di tangannya.

< Dia tidak peduli apakah tempat ini dibawa oleh kucing tua atau tidak, yang dia pedulikan hanyalah bahwa dia telah menjanjikan Golden Crane True Immortal, Dewa ini, Pemberian Slip Bambu.

Dengan demikian, dia secara alami tidak berharap Slip Bambu Pemberian Dewa berakhir di cakar kucing tua.

“Kamu …”

Namun, ekspresi Chu Feng segera berubah. Tangannya yang ia pegang erat-erat ke Slip Bambu Pemberian Dewa sebenarnya mulai membuka sendiri. Kemudian, dia hanya bisa melihat saat pemberian Dewa Slip Bambu melayang jauh dari telapak tangannya dan memasuki kaki kucing tua.

Pada saat ini, Chu Feng menyadari secara mendalam perbedaan kekuatan antara dia dan kucing tua itu.

Sebelum kucing tua itu, belum lagi berusaha menentangnya, bahkan tubuhnya sendiri tidak lagi di bawah kendalinya. Kucing tua itu mampu mengendalikannya hanya dengan pikiran.

Memegang Dewa Pemberian Slip Bambu dengan cakarnya, kucing tua itu berkata dengan senyum berseri-seri, Wah, jangan pegang apa yang bukan miliknya. kepadamu. Hal ini di sini akan membawa Anda malapetaka yang fatal. “

“Jadi, lebih aman untuk ditempatkan dengan Tuanmu Macan.”

“Ini adalah perampokan!” Kata Chu Feng dengan marah.

“Itu benar, aku merampokmu , apa yang bisa kamu lakukan? ?Kucing tua itu tertawa mengejek. Kemudian, dikatakan, “Jika Anda tidak senang dengan ini, Anda dipersilakan untuk datang mencari Lord Tiger ini di masa depan. Hanya, aku takut kamu tidak akan memiliki kemampuan untuk melakukannya, “Setelah kucing tua selesai mengatakan kata-kata itu, ia mengepalkan cakarnya, dan Dewa Pemberian Slip Bambu menghilang.

Meskipun Chu Feng tidak tahu di mana Dewa Pemberian Slip Bambu menghilang, dia tahu pasti bahwa itu telah disingkirkan oleh kucing tua itu.

“Nak, Tuanmu Macan akan meninggalkan tempat ini di mana bahkan burung jangan sial. Kami tidak akan pernah bertemu lagi. “

[1. Tempat di mana bahkan burung pun tidak peduli → tempat yang sangat sunyi. Sepertinya itu awalnya ‘Tempat burung tidak bertelur dan anjing tidak buang kotoran.’]

Setelah kucing tua mengatakan kata-kata itu, ia berbalik dan melambaikan kakinya pada Chu Feng sementara menarik belenggu dengan kaki lainnya saat kembali ke kabut merah.

“Di mana kamu membawanya?” Tanya Chu Feng.

Chu Feng tahu betul bahwa yang lama kucing adalah gunung yang tidak dapat diatasi bagi dirinya saat ini. Tidak mungkin baginya untuk merebut kembali Slip Bambu Pemberian Dewa dari kucing tua.

Jadi, pada saat itu, Chu Feng mengalihkan pandangannya ke Xue Ji. Dia tidak tahu bagaimana Xue Ji menjadi tahanan kucing tua itu.

Namun, tetap saja Xue Ji memiliki hubungan keluarga dengannya. Karena itu, Chu Feng ingin tahu apa yang kucing tua itu rencanakan untuk dilakukan pada Xue Ji.

“Anda membicarakan boneka ini? Boneka ini adalah Roh Dunia Asura. Sebagai seorang spiritualis dunia, Anda harus tahu betul bahwa ketika roh dunia meninggalkan tuannya, itu harus berubah menjadi Roh Jahat. Namun, boneka ini masih merupakan roh dunia dan bukan Roh Jahat, “kata kucing tua itu.

” Masih roh dunia? “Chu Feng sangat heran.

Chu Feng tidak tahu tentang Xue Ji saat ini. Namun, dia yakin bahwa Xue Ji pernah menjadi Roh Jahat pada satu titik.

Dengan kata lain, Xue Ji telah menggunakan semacam metode untuk mengubah dirinya menjadi roh dunia biasa dari Roh Jahat. < / p>

Terlepas dari bagaimana dia berhasil mencapainya, itu tetap merupakan prestasi yang tak terbayangkan.

Tuan Besar ini selalu ingin menemukan budak yang luar biasa. Saya kebetulan bertemu dengannya. Roh Dunia Asura dengan kecantikan luar biasa, sempurna untuk menjadikannya sebagai budakku. “

” Harus dikatakan bahwa meskipun ini adalah tempat di mana bahkan burung-burung tidak buang air besar, Lord Tiger’s Lordmu perjalanan di sini telah mengumpulkan cukup banyak panen, ?kucing tua itu berbicara dengan bangga.

“Dia akan menjadi budakmu?”

Chu Feng akhirnya mengerti mengapa Xue Ji memiliki ekspresi tertekan di wajahnya. Dengan betapa bangganya dia, dia secara alami tidak akan bersedia menjadi budak seseorang.

Jika tidak, bagaimana mungkin Xue Ji saat itu begitu tidak mau melayani Chu Feng?

” Yang mengatakan, nak, sepertinya kamu tahu boneka ini. Dia tidak mungkin melarikan diri dari ruang roh duniamu, kan? ?Tiba-tiba, kucing tua itu menatap Chu Feng dengan sangat dalam.

Dari tatapan kucing tua itu, Chu Feng merasakan sensasi yang sangat berbahaya. < / p>

Kucing tua ini sepertinya berencana untuk membunuh Chu Feng.

“Haha, lupakan saja. Anak laki-laki, bisa dikatakan bahwa Anda telah membantu Tuan Besar ini dengan luar biasa hari ini. “

” Jika bukan karena Anda, Tuan Besar ini benar-benar tidak akan bisa mendapatkan Slip Bambu Penganugerahan Dewa. sangat lancar. Karena itu, Tuan Besar ini tidak akan menghukum Anda hari ini. ?

Saat kucing tua itu berbicara, kucing itu melangkah ke dalam kabut merah tua. Setelah itu, Xue Ji yang diikat dengan rantai, juga ditarik ke dalam kabut crimson.

Chu Feng telah menatap Xue Ji sepanjang waktu. Dengan demikian, dia memperhatikan bahwa pada saat dia ditarik ke dalam kabut crimson, ekspresi keputusasaan muncul di matanya.

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, hati Chu Feng menegang pada saat itu.

< Dia merasa tegang, seolah teman dekat atau kerabatnya ditangkap. Dia sebenarnya khawatir.

Hanya, Chu Feng tidak mengerti mengapa dia akan khawatir untuk Xue Ji.

Xue Ji ini berbeda dari Eggy. Dia benar-benar maverick. Bahkan, Chu Feng sangat waspada terhadapnya sebelumnya.

Tanpa menyebutkan apa pun, tetap bahwa Xue Ji telah mencoba untuk mengambil kehidupan Chu Feng sebelumnya.

Meskipun Xue Ji Dulu dia adalah roh dunianya, dia tidak pernah melayaninya, dan sebaliknya sangat membencinya. Dengan demikian, lebih tepatnya, Xue Ji lebih mirip musuh Chu Feng.

Ini justru alasan mengapa Chu Feng bingung mengapa dia khawatir dengan musuh.

Mungkinkah itu karena Xue Ji, bagaimanapun juga, adalah roh dunianya, bahwa ini adalah semacam koneksi spiritual?

“Huu, huu, huu ~~~”

Tepat pada saat itu, api gas merah tua mulai naik ke langit.

Jelas, kucing tua itu pergi bersama Xue Ji.

“Putt ~~~”

Adapun Chu Feng, dia akhirnya tidak dapat terus mendukung dirinya sendiri; dia setengah berlutut ke tanah.

“Chu Feng.”

Pada saat Chu Feng berlutut di tanah, sesosok muncul di depannya untuk meminjamkan lengannya untuk dukungan. Orang itu secara alami Golden Crane True Immortal.

“Senior Golden Crane, aku …” Chu Feng melihat ke Golden Crane True Immortal. Rasa bersalah memenuhi hatinya. Dia ingin meminta maaf.

“Jangan bicara untuk sekarang,” Namun, Golden Crane True Immortal menolak untuk mengizinkan Chu Feng berbicara. Dia tidak ingin mendengar apa yang ingin dikatakan Chu Feng. Sebaliknya, dia mengepung Chu Feng dengan kekuatan rohnya dan mulai fokus dengan sepenuh hati pada penyembuhan luka-luka Chu Feng.