Martial God Asura – Chapter 2520 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2520 | Baca Novel Online

Perbedaan

“Chu Feng, kamu sudah membuat musuh Klan Surgawi Kong. Jika Anda ingin membunuh kami hari ini, Anda akan membuat musuh keempat kekuatan Seratus Realm Biasa Hundred Refinements. Pada saat itu, Anda tidak akan dapat menemukan tempat yang aman. “

” Awalnya tidak ada kebencian di antara kami. Karena itu, Anda tidak perlu sejauh itu. Masih belum terlambat untuk berhenti sekarang. “

Ketika Dugu Jianxu mendesak Chu Feng untuk tidak membunuhnya, dia mulai dengan panik berusaha melarikan diri di udara.

Adapun Chu Feng, dia tidak repot-repot menghentikan Dugu Jianxu dari mencoba yang terbaik untuk menjauhkan diri.

Alasannya adalah karena kultivasi Dugu Jianxu sudah lumpuh olehnya. Sisa-sisa kultivasinya tidak cukup baginya untuk ditakuti.

Sementara Chu Feng berjalan di udara dengan cara yang sangat melecehkan, kecepatannya sangat cepat. Dia berkali-kali lebih cepat daripada Dugu Jianxu yang melarikan diri.

Dengan demikian, hanya dalam sekejap mata, Chu Feng dan Zhao Hong telah tiba sebelum Dugu Jianxu.

Woosh ~~ ~ “

Chu Feng meraih leher Dugu Jianxu dan mengangkatnya.

Pada saat itu, tubuh Dugu Jianxu gemetar tanpa henti. Orang bisa tahu dengan mata telanjang bahwa ia benar-benar takut.

“Chu-Chu Feng, Anda harus mempertimbangkan kembali. Jika kamu ingin membunuhku hari ini, Immortal Sword School kita pasti tidak akan membiarkanmu, “Dugu Jianxu mengancam.

Namun, Chu Feng bereaksi seolah-olah dia tidak mendengar ancamannya sama sekali. Dia menoleh ke Zhao Hong dan berkata, “Itu akan membuatnya meninggalkan mayat yang utuh.”

“Mayat utuh?”

“Mungkinkah Chu Feng dan Zhao Hong adalah benar-benar berencana untuk membunuh Dugu Jianxu? “

” Dugu Jianxu adalah salah satu orang paling penting di Immortal Sword School, penerus masa depan Kepala Sekolah Immortal Sword School. Jika Chu Feng dan Zhao Hong membunuhnya, Immortal Sword School pasti tidak akan membiarkan segalanya berlalu. “

Melihat bahwa Chu Feng benar-benar bersiap untuk membunuh, para pengamat semakin ketakutan.

>

Ketika orang-orang di sekitarnya pun ketakutan, orang bisa membayangkan dengan baik ekspresi apa yang dimiliki Dugu Jianxu saat ini. Dia benar-benar ketakutan.

“Chu Feng, aku mohon padamu, tolong, tolong luang aku.”

“Jika kamu ingin menyelamatkanku, Sekolah Pedang Abadi kita akan membentuk sebuah aliansi dengan Anda. Bahkan membantu Anda merawat Kong Heavenly Clan akan dimungkinkan, “Dugu Jianxu memohon dengan cara yang sangat menyedihkan.

Pada saat itu, dia tidak memiliki kekuatan jenius yang menakjubkan. Dia benar-benar picik dan rendah.

“Paa ~~~”

Tepat pada saat itu, Zhao Hong menembak telapak tangannya. Telapak tangannya mendarat di wajah Dugu Jianxu.

Pada saat itu, kulit Dugu Jianxu memerah. Lalu mulutnya terbuka, dan dia menyemprotkan seteguk darah.

Saat berikutnya, matanya berputar kembali, dan auranya benar-benar berhenti. Dugu Jianxu tidak lagi hidup.

Zhao Hong benar-benar membunuh Dugu Jianxu.

“Dia benar-benar benar-benar membunuhnya !!!”

“Ini … ini Zhao Hong benar-benar kejam. “

Kerumunan merasa ketakutan yang tak ada habisnya. Sebuah perubahan muncul di tatapan yang mereka tuju ke Chu Feng dan Zhao Hong.

Jika seseorang harus menggambarkan perubahan itu, maka itu akan membuat mereka merasa lebih takut pada Chu Feng dan Zhao Hong sekarang. < / p>

Adalah satu hal untuk berpikir tentang melakukan sesuatu, dan hal lain untuk benar-benar melakukannya.

Selama bertahun-tahun, ada banyak orang yang ingin membunuh Dugu Jianxu. Ada juga banyak yang mengumumkan bahwa mereka akan membunuhnya.

Namun, Zhao Hong adalah satu-satunya yang benar-benar membunuh Dugu Jianxu.

Tentu saja, kerumunan tahu betul bahwa bahkan meskipun Zhao Hong yang telah membunuh Dugu Jianxu, pelakunya sebenarnya adalah Chu Feng.

Jika Chu Feng tidak mendukung Zhao Hong, Zhao Hong tidak akan bisa membunuh Dugu Jianxu.

“Siapa yang ingin kamu bunuh selanjutnya?” Chu Feng berbalik untuk bertanya pada Zhao Hong.

“Yang berikutnya adalah dia,” Zhao Hong mengalihkan pandangannya ke Biksu Daging-Anggur. .

Ekspresi Wine-Meat Monk berubah pucat. Melihat bahwa Dugu Jianxu telah terbunuh, dia tahu betul bahwa dia dalam bahaya yang akan segera terjadi.

Pada saat itu, dia tidak berani menggunakan Kuil Surgawi Buddha-nya untuk mengancam Chu Feng dan Zhao Hong. Alasan untuk itu adalah karena dia tahu itu tidak akan berguna.

Pada saat putus asa, dia benar-benar memutuskan untuk mengabaikan cedera dan wajahnya untuk langsung berlutut dan memohon, “Tidak, tidak, tidak, jangan ‘t, jangan, jangan bunuh aku, jangan bunuh aku. “

Pada saat itu, Chu Feng telah tiba di hadapan Biksu Daging-Daging dengan Zhao Hong.

< p> Tidak menunjukkan seperempat, Zhao Hong menembak telapak tangannya dan dengan kejam mendarat di wajah Wine-Meat Monk.

“Puu ~~~”

Biksu Wine-Meat juga mengeluarkan seteguk darah. Kemudian, seperti Dugu Jianxu, tubuhnya menjadi tidak berdaya, dan dia mati.

Setelah membunuh dua orang berturut-turut, Zhao Hong tidak mengungkapkan niat sedikit pun untuk berhenti. Selanjutnya, sudut mulutnya terangkat menjadi senyum ingin melanjutkan.

Harus dikatakan bahwa meskipun Zhao Hong saat ini memiliki penampilan yang tidak berbahaya, senyum itu telah menyebabkan sifatnya sebagai seorang wanita iblis untuk terungkap.

Pada saat itu, kerumunan semua menyadari bahwa bukan hanya Chu Feng yang kejam, wanita ini dengan nama Zhao Hong adalah karakter yang sama kejamnya yang tidak akan berkedip setelah membunuh.

“Yang berikutnya adalah kamu,” Zhao Hong memandang ke arah Zhou Fukong.

“Bajingan sialan, apa yang kalian bawa padaku, Zhou Fukong, seperti?” Zhou Fukong berteriak dengan marah.

Lalu, dia melepaskan Thunder Armor, Thunder Wings, dan Lightning Mark Mortal levelnya.

Tidak hanya dia melepaskan semua kekuatan Heavenly Bloodline-nya sekaligus, dia juga mengeluarkan dua Armament Ancestral.

Mereka adalah pedang dan pisau. Meskipun mereka lebih rendah dari Chu Feng Stormwind Edge dan Flame Dragon Greatsword, pedang dan bilah keduanya memiliki kualitas yang luar biasa.

Zhou Fukong bisa dikatakan telah habis-habisan sekaligus. Aura yang dipancarkannya saat ini mampu menekan semua orang selain dari Chu Feng.

“Chu Feng, Zhao Hong, apakah kalian berdua berpikir bahwa aku, Zhou Fukong, sama dengan dua dorongan itu? ! “

” Saya bukan seseorang yang dapat Anda bunuh hanya karena Anda mau! “Zhou Fukong berteriak dengan marah. Dia memiliki penampilan seseorang yang mempertaruhkan perjuangan hidup dan mati yang terakhir.

Oh? Begitukah? ?Menghadapi Zhou Fukong saat ini, Chu Feng tersenyum tipis. Senyum itu mengandung ejekan yang samar-samar.

Setelah melihat senyum mengejek Chu Feng, hati Zhou Fukong menegang sekali lagi. Dia merasa seolah-olah apinya yang baru dinyalakan telah langsung padam oleh baskom besar berisi air dingin.

Keyakinan yang dia dapatkan dari melepaskan semua kekuatannya benar-benar hancur begitu dia melihat senyum Chu Feng. < / p>

Tiba-tiba dia merasa dirinya konyol.

Ketika bahkan Kong Doumoyuan bukan tandingan Chu Feng, bagaimana mungkin dia bisa menjadi tandingan Chu Feng?

Belum lagi perjuangan hidup dan mati, bahkan melukai Chu Feng dan Zhao Hong akan menjadi harapan yang luar biasa.

Memikirkan itu, tubuh Zhou Fukong tiba-tiba bergeser. Dia berusaha melarikan diri.

Zhou Fukong sangat bijak. Dia tahu bahwa kemenangan itu tidak mungkin. Dengan demikian, akan lebih baik untuk mengambil kesempatan ini untuk melarikan diri.

“Zzzzz ~~~”

Saat ini Zhou Fukong mulai melarikan diri, sesosok petir dan kapak besar dengan cepat mengejarnya.

Dalam sekejap, langit dan bumi mulai bergetar. Awan bergulir dengan kilat. Mereka benar-benar mengejar Zhou Fukong bersama sosok petir itu.

Meskipun awan itu adalah awan hitam biasa, petir di dalam mereka memiliki sembilan warna berbeda. Mereka sangat menyilaukan.

Kecepatan awan hitam sama sekali tidak kalah dengan kecepatan sosok petir itu.

Alasan untuk itu adalah karena sosok petir adalah Chu Feng, dan awan hitam adalah kekuatan Chu Feng. Keduanya adalah satu. Dengan demikian, kecepatan mereka secara alami akan sama seimbang.

Meskipun Chu Feng belum melepaskan Persenjataan Leluhurnya, dia segera mengejar Zhou Fukong dan menghentikannya.

“Kamu tidak akan bisa melarikan diri,” Chu Feng memandang ke arah Zhou Fukong.

keluaranAnda !!!!<

Pada saat itu, Zhou Fukong terdorong ke sudut. Dengan amarah yang tak tertandingi, dia berencana mempertaruhkan nyawanya di garis untuk pertempuran terakhir melawan Chu Feng.

Namun, ketika dia melihat Tanda Petir tingkat Ilahi di dahi Chu Feng, dia langsung ketakutan. < / p>

Dia tidak ingin takut. Namun, dia tidak dapat mengendalikan dirinya sendiri.

Ketika dia melihat Lightning Mark tingkat Ilahi Chu Feng pada jarak yang begitu dekat, dia merasakan teror terhadap Chu Feng dari lubuk hatinya, dari inti tulangnya dan kedalaman jiwanya.

Bukan hanya rasa takut yang dia rasakan. Selain rasa takut adalah semacam penghormatan. Seolah-olah Chu Feng adalah tuannya, bahwa dia akan menyinggung atasannya jika dia melawan Chu Feng.

Sebenarnya, ada penjelasan untuk ini. Terlepas dari apakah itu Zhou Fukong atau Kong Doumoyuan saat ini di hadapannya, mereka bereaksi sama seperti pemilik Garis keturunan Kerajaan yang bertemu dengan pemilik Garis Darah Kekaisaran, atau pemilik Garis keturunan Kekaisaran yang bertemu dengan pemilik Garis Surgawi ketika mereka melihat Chu Feng saat ini.

Meskipun mereka juga pemilik Garis Surgawi seperti Chu Feng, mereka dilatih dalam Teknik Misterius Menghukum Diri yang sama sekali berbeda.

Yang mereka miliki dilatih adalah yang terlemah di antara Teknik Misterius Hukuman Sendiri, Teknik Misterius Hukuman Mortal.

Adapun yang dilatih Chu Feng, itu adalah yang terkuat, Teknik Misterius Hukuman Ilahi.

Setelah pelatihan dalam Teknik Misterius Hukuman Sendiri, garis keturunan mereka akan berubah.

Setelah Chu Feng melepaskan Tanda Petirnya, garis keturunannya yang sangat kuat terungkap sepenuhnya.

Itu akan menjadi satu hal bagi mereka yang memiliki kekuatan melebihi Chu Feng. Namun, untuk Zhou Fukong dan Kong Doumoyuan, yang memiliki kekuatan setara dengan Chu Feng, mereka tidak akan bisa melawan Chu Feng.

Alasannya adalah karena mereka telah kehilangan Chu Feng secara fundamental. < / p>

Inilah sebabnya mengapa terlepas dari seberapa kuat atau ganas anjing mungkin, mereka akan tetap menjadi anjing.

Terlepas dari seberapa kuat anjing itu, ketika dihadapkan dengan harimau ganas atau singa, itu akan segera kehilangan keinginan untuk berperang dan hanya akan mencoba melarikan diri dalam kekacauan.

Itu adalah jenis penindasan yang berasal dari kedalaman garis keturunan seseorang, perbedaan mendasar.