Martial God Asura – Chapter 2542 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2542 | Baca Novel Online

Senyum Sang Ratu

“Orang ini.”

Melihat Chu Feng tiba-tiba berdiri kembali, hati Xianhai Shuoyi tegang.

Dia tanpa sadar merasa bahwa situasinya buruk. Karena itu, dia menggertakkan giginya dan berusaha sekuat tenaga untuk melepaskan kekuatan rohnya. Dia ingin mengalahkan Chu Feng dengan cepat.

Namun, dia terkejut menemukan bahwa gerbang yang hanya bisa dipindahkan dengan kekuatan roh, gerbang yang hanya berjarak tiga meter dari Chu Feng, sebenarnya tidak bergerak.

Pada saat itu, gerbang itu seperti gunung yang sangat besar sehingga ia tidak mampu bergerak. Tidak peduli berapa banyak kekuatan roh yang dia tuangkan, dia tidak dapat bergerak gerbang itu menuju Chu Feng sedikit pun.

Adapun Chu Feng, dia bertindak seolah-olah dia lupa tentang sakit kepalanya. Hanya ada satu orang, Xianhai Shuoyi, di matanya.

Hanya ada satu hal dalam pikiran Chu Feng, sesuatu yang harus dia lakukan, sesuatu yang bahkan lebih penting daripada hidupnya.

Artinya, dia harus mengalahkan Xianhai Shuoyi.

“Xianhai Shuoyi.”

Tiba-tiba, Chu Feng membuka mulutnya dan berbicara dengan tenang. Tidak ada amarah baik nadanya maupun matanya.

“Ah?”

Xianhai Shuoyi kaget. Dia tidak tahu mengapa Chu Feng tiba-tiba memanggil namanya pada saat seperti itu.

Selanjutnya, Chu Feng melakukannya dengan nada yang begitu tenang. Seolah-olah ejekan dan penghinaannya sebelumnya tidak membuat marah Chu Feng sama sekali.

Dengarkan baik-baik dan ingat ini dengan benar. Nama saya Chu Feng, ?kata Chu Feng kepada Xianhai Shuoyi.

“Apa maksudmu dengan itu?” Xianhai Shuoyi menjadi semakin bingung. Dia tidak mengerti mengapa Chu Feng mengatakan kata-kata itu.

Tepat pada saat itu, Chu Feng yang awalnya tenang tiba-tiba berteriak seperti binatang buas yang marah, gunung berapi yang meletus.

“Alasan untuk itu adalah karena kakekmu, aku, akan menjadi orang yang mengalahkanmu !!!”

“Boom ~~~”

Tepat setelah kata-katanya meninggalkan mulutnya, kekuatan roh yang sangat besar meledak dari tubuh Chu Feng. Gerbang yang hanya berjarak tiga meter dari Chu Feng langsung didorong ke Xianhai Shuoyi oleh kekuatan roh ledakan Chu Feng. 

“Tidak!!!”

Pada saat itu, Xianhai Shuoyi mengeluarkan teriakan yang sangat tidak selaras.

Suaranya masih melekat di aula istana. Namun, tubuhnya sudah ditelan oleh gerbang itu dan dikirim keluar dari aula istana, dikirim keluar dari Kuil Suci Surgawi.

Setelah Chu Feng mengusir Xianhai Shuoyi pergi, dia duduk tanpa daya di tanah seperti bola kempes. Pada saat itu, aura Chu Feng sangat lemah dan kulitnya sangat jelek. Seolah-olah dia sakit parah. Butir-butir keringat seukuran kacang menutupi seluruh tubuhnya dan jatuh darinya tanpa henti.

Namun, Chu Feng memiliki ekspresi gembira di wajahnya. Dia berkata kepada Eggy, “Nyonya Ratu, bagaimana itu? Aku tidak mempermalukanmu, bukan? ?

“Oh kamu, jangan mencoba untuk memamerkan di sini. Anda harus tahu bahwa Anda pada awalnya dapat dengan mudah menang hari ini. Alasan mengapa itu sangat sulit adalah semua karena Anda memutuskan untuk pamer saat itu, “kata Ratu Putri dengan sikap tegas.

“Aku mengerti, Nyonya Ratu. Yang rendah ini pasti akan mencatatnya di masa depan, ” kata Chu Feng dengan senyum gembira di wajahnya.

“Huh, itu benar,” Ratu Ratu berbicara dengan sikap tegas pura-pura.

Namun, dia jelas memiliki ekspresi gembira di wajahnya yang sangat cantik. Di matanya yang cerdik jelas ekspresi sakit hati.

Secara alami, dia merasa sakit hati untuk Chu Feng.

“Pemenang bisa mendapatkan harta karun itu.”

Tepat pada saat itu, tubuh cahaya misterius itu berbicara dengan datar. Saat berikutnya, itu menghilang. Apa yang hilang bersama dengan itu adalah gerbang yang digunakan Chu Feng untuk mengalahkan Xianhai Shuoyi.

“Akhirnya berhasil.”

Chu Feng berjalan ke platform permata dan melihat permata sumber energi yang sekarang dalam jangkauannya. Dia masih merasa agak gugup.

Chu Feng tidak dapat memastikan apakah dia benar-benar bisa mendapatkan permata sumber energi.

Alasan untuk itu adalah karena dia terus merasa bahwa dia sangat sangat jauh dari Alam Biasa Seratus Penyempitan.

Dengan seberapa jauh dia, bagaimana dia tiba di tempat ini? Mungkinkah itu benar-benar seperti yang dikatakan Tuan Muda Li Ming? Bahwa hanya jiwanya yang bepergian ke sana? 

Jika itu benar-benar hanya jiwanya, apakah dia akan berhasil membawa permata sumber energi ini kembali ke tubuh aslinya?

Meskipun gugup, Chu Feng masih mengulurkan tangannya untuk meraih permata energi sumber itu.

“Buzz ~~~”

Pada saat tangan Chu Feng meraih permata sumber energi itu, Chu Feng merasa bahwa sekelilingnya mulai berubah dengan cepat.

Pada saat itu, Chu Feng merasa seolah-olah tubuhnya melewati dunia yang tak terhitung jumlahnya.

Namun, sensasi semacam itu hanya berlangsung sesaat.

Pada saat itu, Chu Feng menemukan bahwa dia telah kembali ke Gua Penghapusan Iblis. 

Dia masih berdiri di tempat yang sama di mana dia sebelumnya. Lingkungannya juga persis sama.

Namun, satu item tambahan muncul di tangannya. Itu adalah permata sumber energi yang telah diperolehnya di Kuil Suci Surgawi.

Tidak hanya permata sumber energi di tangannya, tetapi juga memancarkan sejumlah besar sumber energi. Itu praktis sama dengan ketika dia mendapatkannya di Kuil Suci Surgawi.

Sebenarnya ada di sini. Nyonya Ratu, apakah Anda melihat ini, itu benar-benar ada di sini. ?

Ini benar-benar mistis. Tempat mistis semacam itu benar-benar ada di dunia ini. ?

Pada saat itu, Chu Feng tanpa henti bersemangat. Meskipun dia telah ke banyak sisa dan simpanan harta karun, dia belum pernah ke tempat mistis seperti Kuil Suci Surgawi. 

“Kamu butuh waktu lama, dan kamu hanya membawa kembali harta seperti itu?”

Tepat pada saat itu, sebuah suara terdengar. Itu adalah Tuan Muda Li Ming. Pada saat itu, Tuan Muda Li Ming menatap Chu Feng dengan tatapan yang menunjukkan ketidakmampuannya untuk memahami Chu Feng. 

“Ada apa?” Chu Feng terus tersenyum. Pada saat itu, dia benar-benar gembira.

“Apakah hal itu bahkan membantu kamu? Itu untuk semangat duniamu, bukan? ?Tuan Muda Li Ming berkata.

“Inilah yang saya inginkan,” Chu Feng tersenyum lebih kuat. Dia berkata kepada Tuan Muda Li Ming, Gadis, terima kasih. Jika bukan karena Anda, saya tidak akan bisa memasuki Kuil Suci Surgawi, dan tidak akan bisa mendapatkan ini. “

Kamu tidak perlu berterima kasih padaku. Saya hanya tidak ingin berutang budi padamu, ?Tuan Muda Li Ming berkata dengan dingin.

Dihadapkan dengan jawaban dingin dari Tuan Muda Li Ming, senyum di wajah Chu Feng tetap tidak berubah.

Dia sudah tahu bahwa Tuan Muda Li Ming sebenarnya juga tipe orang yang luar-dingin tetapi dalam-hangat.

Chu Feng tidak lagi sopan kepada Tuan Muda Li Ming. Sebaliknya, dengan pikiran, ia membuka gerbang roh dunianya.

Segera, sosok yang sangat cantik keluar dari gerbang roh dunianya.

Wanita itu sangat cantik. Penampilannya mampu memikat semua pria di dunia. Adapun siapa dia, secara alami dia adalah Ratu Ratu.

“Eggy, perbaiki ini. Anda harus bisa mencapai terobosan dalam kultivasi Anda, ?Chu Feng menyerahkan Ratu Permata kepada Ratu yang berisi sejumlah besar sumber energi.

“Bang ~~~”

Namun, Ratu Ratu menembakkan tinjunya dan menabraknya ke dada Chu Feng.

“Bajingan, kamu terlalu tidak patuh. Bukankah aku sudah memberitahumu untuk tidak memilih ini? ?Nyonya Ratu sebenarnya tidak senang. Dia memiliki ekspresi keluhan.

Namun, meskipun dia melihat Ratu Putri marah, senyum di wajah Chu Feng semakin kuat. Hanya, senyumnya itu dipenuhi rasa bersalah.

Lain kali, aku pasti akan mendengarkanmu. Apakah itu baik-baik saja? “Kata Chu Feng.

“Itu kesepakatan. Lain kali, jika kamu akan menghadapi sesuatu seperti ini lagi, kamu harus memilih apa yang Ratu ini inginkan untuk kamu pilih. Mengerti? ?Eggy berbicara dengan nada memerintah. 

“Aku mengerti, aku pasti akan melakukan apa yang kamu pesan,” kata Chu Feng dengan senyum berseri-seri.

“Bertindaklah dengan serius,” ucap Ratu Wanita Ratu.

“Ya,” Chu Feng mengungkapkan penampilan yang sangat serius dan berdiri dengan lurus.

“Puu ~~~” Melihat adegan ini, Ratu Nona akhirnya tidak bisa menahan diri dan tertawa.

Senyumnya sangat menawan. Senyum itu hanya mampu membalikkan seluruh dunia. Melihat adegan ini, Chu Feng merasa bahwa semuanya sepadan.