Martial God Asura – Chapter 2544 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2544 | Baca Novel Online

Klan Ikan Laut Abadi

[1. Xianhai → Laut Abadi.]

Melihat kedua orang itu, Xianhai Shuoyi berdiri dan bertanya, “Harta seperti apa yang kalian berdua dapatkan?”

“Ini, Kakak Shuoyi, ini yang aku peroleh.”

“Ini adalah milikku.”

Pria dan wanita itu berdua mengungkapkan item di tangan mereka.

Wanita itu memegang slip bambu. Warna slip bambu berbeda dari yang diberikan Tuan Muda Li Ming kepada Chu Feng. Namun, karakter misterius yang terukir padanya persis sama.

Adapun pria itu, dia punya batu di tangannya. Batu itu berwarna hitam pekat sepenuhnya. Namun, itu memancarkan kilau berkilau. Itu tidak ringan. Sebaliknya, itu adalah kilau.

Batu itu hanya seukuran batu bata biasa. Sepintas, tampak sangat biasa-biasa saja. Namun, itu hanya terjadi untuk memberikan perasaan yang sangat luar biasa. Seolah-olah batu itu hidup, dan memiliki garis keturunan yang sangat berharga.

“Slip bambu dengan pemahaman bela diri hanya berguna untuk Leluhur Martial. Namun, mereka dapat mengambil uang tunai. Dengan demikian, tidak ada ruginya untuk mendapatkannya. ? 

“Adapun Batu Blackiron Persenjataan Abadi ini, itu bisa mendapatkan harga yang sangat bagus,” Xianhai Shuoyi mengevaluasi dua item. Kemudian, dia tiba di samping pria itu dan menepuk pundaknya, “Kamu sudah mendapat untung kali ini.”

“Kakak Shuoyi, lalu apa yang Anda dapatkan setelah memasuki Kuil Suci Surgawi kali ini?” Wanita itu bertanya dengan rasa ingin tahu. 

“Aku …” Xianhai Shuoyi mengungkapkan ekspresi malu.

“Xianhai Shuoyi, aku pernah mendengar kamu mengatakan bahwa kamu telah gagal sebelumnya?” Melihat ekspresi ragu-ragu Xianhai Shuoyi, pria itu bertanya, “Kamu tidak mungkin benar-benar beruntung bertemu seorang ahli yang telah memilih harta yang sama seperti kamu di Kuil Suci Surgawi, dan kemudian dikalahkan oleh orang itu, kan? ?

Adapun wanita itu, dia menghentikan tingkah lakunya yang sebelumnya mengejek dan menatap Xianhai Shuoyi dengan mata terbuka lebar.

Keduanya menunggu Xianhai Shuoyi untuk memberi mereka jawaban.

“Mn.”

Setelah ragu-ragu sejenak, Xianhai Shuoyi mengangguk.

“Kamu sebenarnya cukup sial untuk bertemu sesuatu seperti itu?” Pria dan wanita itu berdua mengungkapkan ekspresi yang sangat terkejut.

Namun, pada saat itu, mereka berdua tidak lagi mengungkapkan sikap mengejek, dan kurang lebih merasa kasihan pada Xianhai Shuoyi.

Tampaknya hubungan mereka cukup baik. Tingkah laku mereka yang mengejek dan mengejek sebelumnya hanya dimaksudkan untuk bercanda dengan Xianhai Shuoyi. Mereka tidak benar-benar berharap bahwa Xianhai Shouyi akan menghadapi hal yang sial.

Bagaimanapun, kemungkinan hal seperti itu terjadi sangat tipis. 

Setelah mengetahui bahwa Xianhai Shuoyi telah menemui hal yang sangat disayangkan, dan bahkan dikalahkan oleh lawannya, pria dan wanita yang tahu kepribadian Xianhai Shuoyi dengan baik mulai merasa kasihan padanya.

Itu hanya kecelakaan. Orang itu sangat lemah. Dalam hal kultivasi, dia sama sekali tidak cocok untuk saya. ?

Sayangnya, kultivasi tidak berguna di Kuil Suci Surgawi. Adapun tes yang diajukan oleh roh penjaga itu, kebetulan berada di sesuatu yang aku tidak mahir. Itulah sebabnya aku akhirnya dikalahkan. ?

“Lain, bahkan sepuluh ribu darinya tidak akan cocok untukku,” kata Xianhai Shuoyi.

“Persis seperti apa ujian yang diberikan roh penjaga itu?” Wanita itu bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Sulit dijelaskan. Bagaimanapun, itu bukan pertandingan konvensional, ?kata Xianhai Shuoyi.

Xianhai Shuoyi secara alami tidak akan mengatakan bahwa dia telah dikalahkan oleh Chu Feng dalam pertandingan kekuatan roh. Bagaimanapun, pertandingan kekuatan roh adalah praktik yang sangat umum. Jika dia menyatakan bahwa dia telah kalah dalam pertandingan kekuatan roh, dia pasti akan ditertawakan oleh orang lain.

Apa yang sebenarnya terjadi di sini hari ini? Saya pernah mendengar bahwa Yang Mulia Yu’er juga menemui pesaing di Kuil Suci Surgawi, ?kata pria itu. [2. Yu dalam Yu’er berarti ‘ikan.’ Ini hanyalah akhiran untuk membuat nama terdengar imut / akrab. Petunjuk tentang Wilayah Laut Timur]

“Yuer juga menemui pesaing?” Mendengar kata-kata itu, Xianhai Shuoyi segera menjadi tegang.

“Betul. Yang Mulia Yu’er menyatakannya sendiri, ?pria itu mengangguk.

Bagaimana kabar Yuer?? Xianhai Shuoyi bertanya dengan gugup.

Dari reaksinya, tampaknya dia sangat prihatin dengan Yang Mulia Yu’er itu.

“Siapa Yang Mulia Yu’er? Dia adalah jenius nomor satu yang muncul di Klan Ikan Laut Abadi dalam beberapa puluh ribu tahun terakhir. ?

“Tentu saja, dia menang,” kata pria itu dengan bangga.

Sangat bagus dia menang. Yu’er benar-benar luar biasa, ?Mendengar kata-kata itu, Xianhai Shuoyi merasa lega.

“Sebenarnya, ketika kami pertama kali mendengarnya, kami juga sangat khawatir akan Yang Mulia.”

” Bagaimanapun, apa yang Mulia gunakan adalah Manik Kuil Suci Martial Immortal tingkat. Kita semua tahu bahwa selain dari Manik-Manik Kuil Suci tingkat Abadi Sejati yang dapat digunakan siapa pun, Manik-Manik Kuil Suci lainnya memiliki persyaratan kultivasi. ?  

“Jadi, kami merasa bahwa Yang Mulia Yu’er pasti bertemu dengan ahli tingkat Martial Immortal.”

“Yang Mulia Yu’er baru saja menjadi Martial Immortal, jadi kami takut bahwa dia akan berakhir menderita kecelakaan setelah menghadapi lawan yang begitu kuat.” 

“Tapi, Yang Mulia Yu’er berhasil mengalahkan lawannya dan berhasil mendapatkan harta karun itu,” kata wanita itu dengan ekspresi bangga.

Xianhai Shuoyi berdiri dan berkata, “Di mana Yu’er? Aku akan menemuinya. “

“Saya mendengar bahwa Yang Mulia Yu’er masih di pulau di tengah danau,” Wanita itu menunjuk ke kejauhan.

Aku akan pergi menemui Yuer. Kalian berdua menunggu saya di sini, ?kata Xianhai Shuoyi. Kemudian, dia melonjak ke langit dan mulai terbang ke arah yang ditunjukkan wanita itu.

Setelah Xianhai Shuoyi pergi, pria dan wanita itu mengungkapkan ekspresi iri di wajah mereka.

Aku benar-benar iri dengan Kakak Shuoyi. Dia sebenarnya bisa sedekat ini dengan Yang Mulia Yu’er. Orang-orang seperti kita bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mendekati Yang Mulia Yu’er, ?kata wanita itu sambil melihat ke arah yang Xianhai Shuoyi tinggalkan.

“Ketika seorang gadis seperti kamu merasa iri, kamu dapat membayangkan dengan sangat baik betapa aku, seorang pria, sangat iri,” pria itu menghela nafas.

Haha, kakak, kamu hanya sial. Bagaimanapun, Kakak Shuoyi tumbuh bersama dengan Yang Mulia Yu’er, ?kata wanita itu.

“Itu benar. Meskipun ibu Xianhai Shuoyi hanyalah pelayan Yang Mulia Yu’er, itu berkat dia bahwa Xianhai Shuoyi dapat menghubungi Yang Mulia Yu’er. Bagi kami orang-orang dari Klan Ikan Laut Abadi, ini seharusnya menjadi kekayaan terbesar, bukan? ?Pria itu menghela nafas dalam-dalam.

Di tengah danau abadi tujuh warna ada sebuah pulau besar.

Pada saat itu, Xianhai Shuoyi dengan cepat mendekati pulau itu.

“Berhenti!”

Tiba-tiba, sebuah teriakan terdengar. Kemudian, seorang pria paruh baya muncul di ruang kosong.

Pria paruh baya itu mengenakan baju besi cyan. Armornya tampaknya terbuat dari sisik ikan, dan berkilau di bawah sinar matahari.

Baju besi itu adalah karya pengerjaan yang luar biasa. Itu bahkan seperti seni. Baju besi itu sendiri adalah harta karun.

Adapun aura pria paruh baya itu, itu sangat dalam dan kuat. Bahkan Xianhai Shuoyi, seorang Dewa Sejati, merasa sangat kecil di hadapan pria itu.

Belum lagi menyerangnya, hanya ludah atau bahkan pandangan sekilas dari pria paruh baya itu sudah cukup untuk langsung melenyapkannya.

Di pinggang pria paruh baya itu ada dua lempengan gelar. Satu sama dengan yang Xianhai Shuoyi miliki di pinggangnya, pelat judul dengan karakter ‘Xianhai’ di atasnya.

Sedangkan untuk yang lain, ia memiliki dua karakter lain, ‘Istana Penjaga.’ [3. Penjaga Istana → Dianwei.]

“Klan Ikan Laut Abadi Xianhai Shouyi memberikan penghormatan kepada Lord Palace Guard !!!”

Setelah melihat orang ini, Xianhai Shuoyi segera menggenggam tinjunya dan membungkuk hormat kepada pria itu.

Dan di sini aku bertanya-tanya siapa orang itu. Jadi itu kamu, Shouyi. Tidak perlu berdiri di atas upacara, Anda bisa berdiri kembali, ?kata pria paruh baya itu sambil tersenyum.

“Kamu pasti datang untuk menemukan Yang Mulia Yu’er, kan?” Pria paruh baya itu bertanya dengan senyum di wajahnya. Menilai dari penampilannya, dia cukup akrab dengan Xianhai Shuoyi.

“Ya, Lord Palace Guard. Apakah Yang Mulia Yu’er hadir? ?Tanya Xianhai Shuoyi.

“Yang Mulia Yu’er ada di pulau itu. Silakan, ?kata pria paruh baya itu.

“Terima kasih, Lord Palace Guard,” Saat Xianhai Shuoyi mengucapkan terima kasih, tubuhnya bergeser dan pakaiannya berkibar tertiup angin. Dia melanjutkan untuk terus terbang menuju pulau itu.

“Huh.”

Tepat setelah Xianhai Shuoyi pergi, senyum di wajah pria paruh baya itu segera menghilang. Itu diganti dengan ekspresi jijik.