Martial God Asura – Chapter 2546 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2546 | Baca Novel Online

Siapa Yang Memberi Ini Kepada Anda

“Yang Mulia Yu’er, apa yang terjadi?”

Kedua puluh empat penjaga istana itu berpikir bahwa sesuatu telah terjadi.

Namun, ketika mereka menemukan bahwa sebenarnya Xianhai Shuoyi yang tertabrak tebing oleh kekuatan wanita muda yang menindas, mereka semua tertegun dan bingung.

Bagaimanapun, mereka tahu betul bahwa meskipun Xianhai Shuoyi memiliki status yang sangat rendah, dia memiliki hubungan yang sangat baik dengan wanita muda itu, ketika mereka tumbuh bersama.

Mereka tidak mengerti siapa yang bisa membuat wanita muda itu sangat marah sehingga dia akan memperlakukan Xianhai Shuoyi sedemikian rupa.

Yang mengatakan, karena mereka tahu bahwa hubungan antara Xianhai Shuoyi dan wanita muda itu umumnya sangat baik, mereka tidak menyerang Xianhai Shuoyi bahkan setelah tahu bahwa dia telah menyinggung wanita muda itu.

Mereka semua tahu betul bahwa masalah itu harus diserahkan kepada wanita muda itu untuk ditangani secara pribadi karena status khusus Xianhai Shuoyo.

Xianhai Shuoyi, ada kata-kata yang sudah lama ingin kukatakan padamu. Meskipun kami telah tumbuh bersama dan berteman bertahun-tahun … “

Wanita muda itu tiba-tiba berbalik. Dia memiliki ekspresi yang sangat serius di wajahnya, … namun, aku selalu menganggapmu sebagai kakak laki-lakiku. Karena itu, jangan salah pahami kasih sayang saya untuk Anda. “

“Lebih jauh, aku sudah memperingatkanmu sebelumnya. Saya tidak mengizinkan siapa pun untuk berbicara buruk tentang apa yang saya sukai. ?

Kamu ingin tahu dari mana aku mendapatkan alas kaki ini? Baiklah, saya bisa memberi tahu Anda. Itu diberikan kepada saya oleh seorang teman saya. “ 

Itu benar, itu hanya Elite Armament. Namun, saya kebetulan suka memakainya. Saya tidak akan membiarkan siapa pun berbicara buruk tentang itu. “

Meskipun wanita muda itu mengucapkan kata-kata itu dengan keras, dia melepaskan kekuatan penindasannya dari Xianhai Shuoyi.

Tanpa tekanan dari kekuatan yang menindas, Xianhai Shuoyi akhirnya bisa berdiri.  

Pada saat itu, dia sama sekali tidak peduli dengan debu di tubuhnya. Dengan ekspresi minta maaf di wajahnya, dia berkata kepada wanita muda itu, Yu’er, aku salah. Saya seharusnya tidak menembak mulut saya. Adalah baik bahwa Anda menyukainya. Saya tidak akan pernah lagi … “

“Tidak ada waktu berikutnya,” kata wanita muda itu.

“Ah?” Xianhai Shuoyi terkejut. Lalu, dia berkata, “Yu’er, a-apa maksudmu dengan itu?”

“Penjaga istana, dengarkan!” Tiba-tiba, wanita muda itu berteriak.

“Kami mendengarkan!” Dua puluh empat penjaga istana yang sangat kuat semuanya berlutut di tanah.

“Mulai hari ini, kecuali aku secara pribadi memintanya, Xianhai Shuoyi tidak diizinkan masuk ke tempat aku tinggal sesuka hati,” kata wanita muda itu.

“Ya, Yang Mulia!” Kedua puluh empat penjaga itu berbicara serempak. Suara mereka sangat menggema.

“Woosh ~~~”  

Setelah dia selesai memberi perintah, wanita muda itu membubung ke langit. Dia berjalan di langit tanpa alas kaki. 

Meskipun gerakan wanita muda itu tampak sangat elegan dan lambat, kecepatannya sangat cepat. Hanya dalam sekejap mata, dia menghilang ke cakrawala yang jauh.

“Woosh, woosh, woosh, woosh, woosh ~~~”

Setelah itu, dua puluh tiga penjaga semuanya melonjak ke langit untuk mengikutinya.  

Hanya satu dari penjaga istana yang masih berdiri di tanah.

“Yu’er, tunggu, biarkan aku menjelaskan, aku benar-benar tidak punya niat buruk.”

Melihat itu, Xianhai Shuoyi segera mulai panik. Dia ingin mengejar wanita muda itu.

“Wuuahh ~~~”

Tepat pada saat itu, energi yang kuat tiba-tiba membatasi dirinya. Kemudian, kekuatan itu menyematkan dia ke tebing sekali lagi.

Penjaga istana yang tetap tinggal. Adapun penjaga istana, itu adalah pria paruh baya yang sama yang telah membiarkan Xianhai Shuoyi di dalam.

“Lepaskan aku! Lepaskan aku setelah Yu’er!” Xianhai Shouyi berbicara dengan cemas.

“Kurang ajar! Itulah Yang Mulia Yu’er! Bagaimana Anda bisa memanggilnya dengan nama ?! “

Pria paruh baya itu berteriak pada Xianhai Shuoyi dengan tegas. Dia tidak lagi menunjukkan kesopanan dari sebelumnya.

Enyahlah! Kamu pikir siapa yang berani menghalangi jalanku ?! Apakah Anda tahu hubungan saya dengan Yuer ?! ?

“Jika saya menyebutkan masalah ini kepada Yuer, dia akan segera menghapus status Anda sebagai penjaga istana!”

Xianhai Shuoyi sangat marah. Dia sudah kehilangan rasa kesopanan, melepaskan topeng munafiknya dan benar-benar mengucapkan apa yang paling ingin dia katakan dalam benaknya.

“Hidup, di ~~~”

Pria paruh baya itu mengangkat tangannya dan memberikan dua tamparan kepada Xianhai Shuoyi. Meskipun tamparan itu dikirim dari jauh, mereka dengan kejam mendarat di wajah Xianhai Shuoyi.

Setelah dua tamparan itu mendarat, pipi Xianhai Shuoyi keduanya terkoyak. Wajah tampannya telah ditampar tanpa bisa dikenali.

“Kamu …!” Xianhai Shuoyi tertegun. Setelah memverifikasi rasa sakit di pipinya, dia berkata, “Kamu berani memukulku ?!”

“Kenapa aku tidak berani? Status apa yang saya miliki, dan status apa yang Anda miliki? Namun Anda berani berbicara kepada saya dengan cara seperti itu? “

Hari ini, aku sudah bersikap lunak dengan hanya memberimu dua tamparan di wajah. Lain, bagaimana mungkin Anda masih bisa berbaring di sana? “ 

Pria paruh baya itu tidak menunjukkan kemarahan. Namun, penindasannya yang luar biasa mungkin melonjak, menindas Xianhai Shuoyi hingga tidak bisa bernapas dengan mudah.

Tidak perlu baginya untuk menyerang. Hanya satu pemikiran dari pria paruh baya yang akan dapat sepenuhnya melenyapkan Xianhai Shuoyi.

Dalam situasi seperti itu, Xianhai Shuoyi perlahan-lahan mendapatkan kembali ketenangannya. Dia tidak berani mengucapkan sepatah kata pun.

“Huh,” Pria paruh baya itu mendengus dingin. Lalu, dia melonjak ke langit.

Namun, setelah mencapai langit, dia tiba-tiba berhenti, berbalik dan berkata kepada Xianhai Shuoyi dengan mengejek, Sampah yang tak berotak, apakah kamu benar-benar berpikir bahwa kamu dapat melihat Yang Mulia Yu’er lagi? Anda telah menyusup ke garis dasarnya. Mulai hari ini, Anda dan Yang Mulia Yu’er akan menjadi orang-orang dari dua dunia yang berbeda. Anda tidak akan lagi dikaitkan dengan dia lagi. “ 

Setelah mengucapkan kata-kata itu, pria paruh baya itu mencibir. Kemudian, dia terus terbang ke arah yang ditinggalkan wanita muda itu. 

Pada saat itu, Xianhai Shuoyi tertegun. Dia tetap diam untuk waktu yang sangat lama.

Setelah waktu yang lama berlalu, Xianhai Shuoyi akhirnya bisa meringankan dirinya sendiri. Namun, pada saat itu, kebencian luar biasa muncul di matanya.

Dengan suara yang hanya bisa didengarnya, dia bergumam, Xianhai Yu’er, aku tidak pernah menyangka kamu akan sepenuh hati ini.? 

“Baiklah, karena kamu ingin memutuskan semua ikatan, aku juga tidak akan mengibaskan ekorku, memohon belas kasihan dan merendahkan diriku untuk menjilat bantuanmu.”

“Bahkan jika saya meninggalkan Anda, yang disebut Putri Mulia, saya, Xianhai Shuoyi, dengan kemampuan saya sendiri, masih akan dapat membuat nama untuk diri saya sendiri di Klan Ikan Laut Abadi.”

Hanya Xianhai Shuoyi yang bisa mendengar kata-kata penuh keluhan itu. Namun, adegan dia mengatakan kata-kata itu ditangkap oleh dua orang.

Jauh dari dan di atas danau tujuh warna itu ada sebuah istana terapung.

Istana itu sangat aneh. Meskipun istana itu tidak terlalu besar, itu benar-benar terdiri dari batu permata hijau cerah dan mengkilap. Itu memberikan semacam keindahan khusus.

Di tengah-tengah istana adalah cermin setinggi sepuluh meter. Di cermin itu adalah wajah Xianhai Shuoyi yang jelek dan penuh keluhan.

Selanjutnya, kata-kata Xianhai Shuoyi bergumam sebelumnya semuanya diungkapkan oleh cermin.

Yang Mulia Yu’er berdiri tepat di depan cermin. Melihat adegan itu, kemarahan muncul di matanya yang sebelumnya jernih.

Dia marah. Dia dengan erat mengepalkan tinjunya yang putih pucat. Dia menggigit keras-keras pada gigi-giginya yang putih pucat sehingga suara-suara berderit bisa terdengar.

Namun, dia tidak mengatakan sepatah kata pun.

Tiba-tiba, seorang tokoh mendekatinya. Itu adalah seorang pria muda dengan penampilan yang sangat tampan. Itu adalah jenis ketampanan yang sangat gagah.  

Bahkan jika dibandingkan dengan Xianhai Shuoyi, dia jauh lebih tampan.

Lebih jauh lagi, pemuda itu sangat tinggi. Dia mengenakan semacam baju besi khusus, dan tampak sangat mengesankan dan mendominasi. Seolah-olah dia memancarkan aura penguasa dari setiap pori di tubuhnya.

Selain itu, jika seseorang memperhatikan, mereka akan memperhatikan bahwa penampilan pria itu sedikit mirip dengan Yang Mulia Yu’er. 

“Adikku, apakah kamu sekarang tahu warna sebenarnya dari Xianhai Shuoyi itu?”

“Aku sudah memberitahumu bahwa dia hanya mendekatimu untuk keuntungan pribadinya,” kata pria itu.  

Sebenarnya, aku sudah tahu kalau memang begitu. Hanya, saya masih tidak bisa menahan amarah saya setelah melihatnya secara pribadi. “

“Bagaimanapun juga, aku dengan tulus menganggapnya sebagai temanku sebelumnya.”

Namun, kakak, kamu tidak perlu khawatir tentang aku. Saya tidak akan mengambil sesuatu seperti ini dalam hati. “

Yang Mulia Yu’er berbalik dan menatap pria itu. Pada saat itu, dia mengungkapkan senyum jenaka dan menyenangkan di wajah mungilnya yang halus.

Seolah-olah semua yang telah terjadi sebelumnya sudah di masa lalu, dan suasana hati negatifnya saat ini tidak akan banyak mempengaruhi dirinya.

Meskipun Xianhai Shuoyi mendekati adik perempuannya untuk keuntungannya sendiri, dia memang menyukaimu dari lubuk hatinya. Bahkan sebelumnya, kebenciannya hanya ditanggung oleh cinta. ?

Sebenarnya, kamu telah memperlakukannya dengan sangat baik juga. Bahkan jika Anda hanya menganggapnya sebagai kakak laki-laki, Anda masih memperlakukannya dengan sangat baik. ?

” Namun, sejak Anda kembali dari Alam Bawah Bela Diri Leluhur, Anda telah benar-benar berubah. Terutama ke arahnya … “

“Meskipun hubungan kalian berdua masih sangat baik di mata orang lain, itu tidak lagi intim seperti sebelumnya.”

“Jadi, aku, kakak laki-lakimu, juga sangat ingin tahu siapa tepatnya yang memberimu alas kaki itu untuk bisa mengubah gadis nakal sepertimu,” pria itu bertanya dengan senyum berseri-seri.

Dia menatap Yang Mulia Yu’er dengan tatapan yang sangat lembut dan lembut. Itu dipenuhi dengan cinta dan memanjakan.

Konon, dia juga benar-benar penasaran.

Dia benar-benar ingin tahu siapa yang memberi adik perempuannya alas kaki itu.