Martial God Asura – Chapter 2576 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2576 | Baca Novel Online

Mereka Semua Kenalan

“Tampaknya bukan hanya saudara Chu Feng yang sangat berbakat, tetapi bahkan teman-teman saudara Chu Feng juga luar biasa.”

“Sungguh, burung dari kawanan bulu bersama-sama. Teman-teman genius juga genius. ?

Pada saat itu, kerumunan mulai menyemburkan pujian tanpa henti. Tidak peduli apa pun, Zhou Heavenly Clan dan Kong Heavenly Clan hanya mampu menjebak Ying Mingchao dan menghancurkan Kota Pahlawan dengan bergandengan tangan.

Meskipun mereka tidak berencana untuk memusnahkan seluruh Zhou Heavenly Clan, mereka juga tidak berencana untuk menyisihkan Zhou Heavenly Clan.

Membalas dendam terhadap Zhou Heavenly Clan adalah sesuatu yang sudah mereka buat rencana.

Adapun situasi saat ini, itu telah menyelamatkan mereka banyak usaha dan waktu. Dengan demikian, mereka akan bersukacita secara alami.

Luar biasa? Itu lebih dari luar biasa, orang itu hanya lebih kuat dari Chu Feng. “

Lil Ball berbicara dengan eksentrik lagi.

Tidak seperti yang lain, dia tidak hanya memuji orang yang memadamkan Klan Surgawi Zhou, dia terutama meremehkan Chu Feng.

“Ini adalah pertama kalinya kita bertemu. Mengapa Anda begitu menentang saya? “Akhirnya, Chu Feng tidak dapat menahan diri,” Mungkinkah itu benar-benar karena posisi Wakil City Master? “

” Jika itu masalahnya, saya dapat memberitahu Anda bahwa saya tidak tertarik pada posisi Wakil City Master. Saya tidak pernah berencana untuk bergabung dengan Kota Pahlawan. “

” Saudara Chu Feng masih belum bergabung dengan Kota Pahlawan? “

Kerumunan semua dikejutkan oleh kata-kata Chu Feng.

Mereka awalnya berpikir bahwa Chu Feng sudah bergabung dengan Kota Pahlawan.

Tidak pernah mereka berharap bahwa Chu Feng tidak hanya bergabung dengan Kota Pahlawan, tetapi dia tidak pernah berencana untuk bergabung dengan Kota Pahlawan untuk memulai. .

Jika itu masalahnya, bukankah itu berarti bahwa diskusi dan persetujuan mereka untuk menjadikan Chu Feng menjadi Wakil City Master tidak ada artinya?

Lil Ball juga sangat terkejut. Namun, keterkejutannya hanya berlangsung sesaat. Alasan untuk itu adalah karena dia tidak percaya pada Chu Feng.

Jadi, dia bertanya, “Jika kamu tidak pernah berencana untuk bergabung dengan Kota Pahlawan, mengapa kamu membangun istana terutama untuk dirimu sendiri di Kota Pahlawan?” < / p>

Saya orang yang membangun istana itu untuk Saudara Chu Feng. Itu juga benar bahwa dia menyebutkan bahwa dia tidak ingin bergabung dengan Kota Pahlawan, “Tepat pada saat itu, Ying Mingchao berbicara.

” Ini benar-benar benar ?! “

Mendengar itu kata-kata, semua orang menyedot udara dingin. Dengan Ying Mingchao memverifikasi itu, ini berarti bahwa masalah itu nyata.

“Saudara Chu Feng,” Ying Mingchao memandang ke Chu Feng. Menilai dari penampilannya, dia sepertinya ingin membujuk Chu Feng.

Chu Feng secara alami tahu apa yang ingin dia katakan. Dia pasti ingin membujuknya untuk bergabung dengan Kota Pahlawan dan menjadi Wakil City Master.

Namun, Chu Feng sudah ditentukan. Jadi, sebelum Ying Mingchao bisa mengatakan apa pun, Chu Feng berkata, “Senior Ying, saya menghargai kebaikan Anda. Tetapi, bukankah kita sepakat sebelumnya bahwa saya tidak akan bergabung dengan Kota Pahlawan? Senior, Anda benar-benar membuat segalanya menjadi sulit untuk junior ini. “

Mendengar apa yang dikatakan Chu Feng, ekspresi Ying Mingchao menegang. Jelas, dia merasa sangat menyesal.

Setelah terdiam beberapa saat, dia berkata, Saya yang salah di sini. Saya seharusnya berkonsultasi dengan Anda sebelumnya. Bagi saya untuk memutuskan sesuatu tanpa persetujuan Anda, saya memang membuat hal-hal sulit pada Anda. Brother Chu Feng, saya harap Anda tidak tersinggung dengan tindakan saya. “

” Senior, selama Anda tidak memaksakan junior ini, Anda tidak akan menyulitkan saya, “Chu Feng berkata.

“Lupakan saja. Jika Anda tidak ingin bergabung, maka Anda tidak perlu bergabung. Namun, Kota Pahlawan akan selamanya menjadi rumah Anda, “kata Ying Mingchao.

” Ini … “

Melihat bahwa Ying Mingchao telah memutuskan untuk tidak mendesak Chu Feng untuk bergabung, yang lain hadir mulai menjadi gelisah.

Mereka tahu betul betapa berbakatnya Chu Feng. Bahkan tanpa menyebutkan bagaimana Chu Feng telah menyelamatkan Ying Mingchao, hanya dengan betapa berbakatnya Chu Feng, mereka ingin mengikatnya ke Kota Pahlawan.

Dengan demikian, orang-orang yang hadir semua ingin berbicara untuk mendesak Chu Feng bergabung dengan Kota Pahlawan.

Tampaknya dapat mengetahui apa yang dipikirkan orang banyak, Ying Mingchao memandang ke semua orang dan berkata, “Karena Saudara Chu Feng tidak berencana untuk bergabung dengan Kota Pahlawan, semuanya, jangan membuat hal-hal sulit bagi Saudara Chu Feng juga.”

Dengan Ying Mingchao telah berbicara, meskipun kerumunan merasa penyesalan di hati mereka, mereka tidak bisa melanggar perintah Ying Mingchao. Dengan demikian, mereka mengangguk, dan tidak lagi mencoba membujuk Chu Feng.

Senior, junior ini agak lelah dari perjalanan di luar. Jika tidak ada yang lain, saya akan kembali untuk beristirahat. “

Chu Feng mengepalkan tangannya ke kerumunan. Kemudian, dia melirik Lil Ball itu dan berbalik untuk pergi.

“Bola Senior, sekarang kamu tahu bahwa kamu terlalu khawatir, bukan?” Li Haoyang berbalik untuk bertanya pada Lil Ball. < / p>

Lil Ball tidak menjawab. Hanya, ekspresinya berubah semakin jelek. Saat hal itu terjadi, dia juga menyadari bahwa dia salah menargetkan Chu Feng.

Adapun Chu Feng, dia tidak kembali ke istananya untuk beristirahat. Sebagai gantinya, dia berencana untuk menghirup udara segar di luar Kota Pahlawan.

Dalam perjalanan keluar, Ratu Wanita berkata, “Chu Feng, apakah Anda pikir orang itu benar-benar Zhao Hong?”

“Jika itu benar-benar dia, itu akan menjadi hal yang sangat baik.”

“Itu benar,” Chu Feng secara alami tahu bahwa itu akan menjadi hal yang baik. Lagi pula, jika itu benar-benar Zhao Hong, ini akan berarti bahwa dia saat ini memiliki kekuatan untuk menghilangkan True Immortal dan memadamkan Zhou Heavenly Clan. Dengan kata lain, kultivasinya saat ini setidaknya akan menjadi Dewa Sejati.

Hanya, untuk alasan yang tidak diketahui, Chu Feng merasa bahwa orang yang melakukan itu bukan Zhao Hong.

Namun, jika bukan Zhao Hong, lalu siapa yang melakukannya? < / p>

Chu Feng berjalan sangat cepat. Saat dia merenung, dia sudah tiba di gerbang ke Kota Pahlawan.

Bagian luar Kota Pahlawan bisa digambarkan sebagai sangat ramai. Tak terhitung orang yang datang untuk memberikan penghormatan. Ada orang-orang yang datang untuk memberi hormat kepada Ying Mingchao, dan orang-orang yang datang untuk memberi hormat kepada Chu Feng. menjadi sekutu Kota Pahlawan.

Reputasi Ying Mingchao benar-benar hebat. Meskipun dia telah menghilang selama lebih dari seribu tahun, masih ada banyak orang yang ingin memeluk pahanya.

Lagi pula, berita tentang dia memadamkan Klan Surgawi Kong saja sudah menyebar ke seluruh Seratus Memperbaiki Realm Biasa.

Selanjutnya, sebagai Immortal Sejati, dia telah berhasil mendapatkan kembali kekuatan Tubuh Ilahi-nya.

Semua orang tahu bahwa setelah mencapai ranah Immortal Sejati, kekuatan garis keturunan seseorang atau Tubuh Ilahi semuanya akan dibatasi.

Jika seseorang dapat membatalkan pembatasan pada kekuatan mereka, mereka akan menjadi lebih kuat daripada Dewa Sejati lainnya.

Namun, sangat jarang orang dapat mencapai hal semacam itu . Saat ini di Seratus Realm Ordin Realm, hanya Ying Mingchao yang berhasil mencapai itu.

Dengan demikian, Ying Mingchao telah menjadi pakar Seratus Realm Ordin Refinements Ordinary Realm nomor satu di hati orang banyak.

Chu Feng tidak ingin membuat sensasi, dan juga tidak ingin mengobrol dengan orang lain. Karena itu, dia menyembunyikan diri, membuatnya agar orang lain tidak memperhatikannya.

Jika bukan karena Kota Pahlawan ditutupi oleh pembentukan roh sehingga orang hanya bisa datang dan pergi melalui beberapa gerbang, Chu Feng akan langsung melonjak ke langit. Dia tidak akan melalui kesulitan berjalan di antara kerumunan.

“Bukankah itu Liu Xiaoli?”

Tiba-tiba, ekspresi Chu Feng berubah.

Dia telah melihat wajah yang akrab di antara kerumunan. Itu adalah Master Masyarakat Red Butterfly Society, Liu Xiaoli. Anggota Red Butterfly Society juga bersamanya.

Liu Xiaoli datang dengan niat bergabung dengan Kota Pahlawan dengan Red Butterfly Society-nya dan menjadi kekuatan tambahan mereka. Namun, menilai dari penampilannya, Liu Xiaoli telah ditolak. Itu benar-benar memandang rendah orang lain dengan mata cur mereka. Tidak pernah saya harapkan untuk itu juga menjadi sampah seperti itu di Kota Pahlawan, ” Melihat adegan itu, Chu Feng merasa sangat marah. Bukan hanya karena Liu Xiaoli adalah temannya, tetapi itu juga karena orang yang menolak Liu Xiaoli mengejek dan mengejeknya. Bahkan, orang itu bahkan berbicara untuk menghina Liu Xiaoli dan anggota Red Butterfly Society-nya. Kota Pahlawan memang mempertimbangkan kekuatan ketika memilih kekuatan untuk menjadi sekutu, untuk menghina orang lain bertentangan dengan aturan Kota Pahlawan. Marah, Chu Feng berencana untuk mengungkapkan dirinya dan mengkritik individu yang menghina Liu Xiaoli dan yang lainnya. “Sungguh, kecil sekte seperti ini ingin menjadi sekutu dengan Kota Pahlawan? Segera enyahlah. Jangan buang waktu kita. ?Tepat pada saat itu, sebuah tangan besar tiba-tiba menjulur dari belakang Liu Xiaoli. Tangan itu meraih bahu Liu Xiaoli dan langsung melemparkannya. Angin kencang diangkat pada saat yang sama Liu Xiaoli terlempar. Yang lain dari Red Butterfly Society terlempar ke tanah bersamanya. Meskipun kekuatan di balik lemparan itu dan angin tidak terlalu kuat, dan Liu Xiaoli dan yang lainnya tidak terluka, Liu Xiaoli dan yang lainnya berguling-guling di tanah beberapa kali sebelum akhirnya bisa menstabilkan diri mereka sendiri. Karena ada banyak orang hadir di sana, mereka semua menyaksikan pemandangan itu. Pada saat itu, tawa mengejek mulai beresonansi. Terlepas dari apakah mereka mungkin dari Kota Pahlawan, orang-orang yang datang untuk memberikan penghormatan atau orang-orang yang menjadi sekutu, mereka semua mulai menertawakan Liu Xiaoli dan yang lainnya. mampu dengan jelas melihat bahwa Liu Xiaoli dan yang lainnya memiliki ekspresi yang sangat malu di wajah mereka. Ekspresi mereka menunjukkan bahwa mereka ingin segera bangkit dan meninggalkan tempat itu. Mereka merasa benar-benar terhina. Chu Feng merasa sangat sedih saat melihat adegan itu. Namun, lebih dari merasakan sakit, dia merasa marah. Ketika Chu Feng melemparkan pandangan marahnya kepada orang yang melemparkan Liu Xiaoli dan yang lainnya, pandangannya berubah lagi. Bahwa … sebenarnya juga wajah yang dikenalnya.