Martial God Asura – Chapter 2586 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2586 | Baca Novel Online

Serangan Kejutan Chu Feng

“Luar biasa, dia benar-benar berhasil meraih kemenangan dalam pertempuran!” Kerumunan meledak menjadi keributan.

Mereka merasa itu tidak mungkin untuk Martial Ancestor menjadi pasangan untuk Immortal Sejati. Namun, bukan hanya Chu Feng mampu melawan Old Demon Rakshasa, tetapi ia bahkan berhasil mendapatkan keunggulan dalam pertempuran mereka.

Ini pasti sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak akan pernah terjadi lagi . Itu pasti sesuatu yang benar-benar menantang surga.

Huh, sekelompok orang bodoh. Dia jelas panah pada akhir penerbangannya, namun kalian semua bereaksi seolah-olah dia adalah sesuatu yang luar biasa. “

Setan Tua Rakshasa tidak hanya tenang dan tenang meskipun Chu Feng telah menang di atas pertempuran, tapi dia bahkan melihat ke arah kerumunan dengan ekspresi mengejek.

“Orang tua ini tidak harus pergi habis-habisan. Hanya dengan menggunakan sedikit kekuatanku, aku akan bisa membalikkan pertarungan. “

” Chu Feng, karena kau melebih-lebihkan kemampuanmu, orang tua ini akan bermain denganmu sedikit lebih lama hari ini . “

” Aku akan melihat berapa lama Anda, puncak Martial Ancestor, dapat bertahan melawan saya. “

Saat Rakshasa Setan Tua berbicara, matanya sedikit bergerak. Kemudian, gelombang kekuatan bela diri lain menyebar dari dalam dirinya dan berasimilasi ke dalam dua pedang kekuatan bela diri yang sangat besar.

Dengan itu, tidak hanya dua pedang kekuatan perang tumbuh lebih besar, tetapi mereka juga menjadi lebih perkasa. .

“Sialan!”

Pada saat itu, Chu Feng mengungkapkan ekspresi yang menyakitkan. Seolah-olah dia tidak bisa terus bertahan melawan Rakshasa Setan Lama.

Lebih jauh lagi, Pedang Perang Era Kuno yang dikendalikan Chu Feng mulai mengeluarkan suara mendengung setiap kali bertabrakan dengan dua pedang kekuatan bela diri Old Demon Rakshasa yang besar.

Itu adalah suara gemetar. . Pedang Perang Era Kuno tidak lagi mampu melawan dua pedang kekuatan bela diri yang sangat besar.

“Apa yang benar-benar tidak kompeten. Orang tua ini hanya sedikit meningkatkan kekuatan seranganku, dan bahkan belum menggunakan keterampilan bela diri. Namun, Anda sudah tidak dapat menahannya lagi? “

” Tentu saja, Leluhur Martial tetap hanya Leluhur Martial, dan tidak mampu bersaing melawan Dewa Sejati. “

The senyum di wajah Setan Lama Rakshasa tumbuh semakin kuat. Dia tumbuh semakin puas diri.

Dewa Sejati menjadi lebih kuat dari Leluhur Martial adalah prinsip yang tidak berubah yang telah ada sejak Era Kuno.

Dengan demikian, secara logis, seharusnya tidak ada alasan baginya untuk merasa bangga karena mampu menekan Leluhur Martial sebagai Immortal Sejati.

Namun, Leluhur Martial yang dia tekan adalah Chu Feng, orang yang dianggap jenius terkuat di Seratus Alam Biasa Refinements, seseorang yang sangat mungkin berdiri di puncak Alam Seratus Biasa Refinements dan memerintahnya seperti Zhan Haichuan dan Grandmaster Kai Hong di masa lalu.

Itulah alasan mengapa dia merasa sangat bangga bisa menekan Chu Feng.

Pada saat itu, Iblis Rakshasa telah kehilangan dirinya sendiri dalam sukacita. Meskipun yang lain tidak menyadarinya, Chu Feng sangat memperhatikannya.

?Sekarang!?

Tiba-tiba, mata Chu Feng tumbuh sangat tajam. Ketajaman semacam ini tampaknya bukan sesuatu yang bisa diungkapkan oleh seseorang yang sedang ditindas.

Itu benar, kelemahan yang diungkapkan Chu Feng sebelumnya hanyalah penyamaran. Dia sama sekali tidak mencapai titik tidak mampu menahan Rakshasa Setan Tua.

Dia dengan sengaja berpura-pura tertekan sepenuhnya dan di ambang kekalahan sehingga Rakshasa Setan Tua akan menurunkan penjaganya. Dia berencana untuk meluncurkan serangan mendadak.

Setelah memutuskan untuk melepaskan serangan mendadaknya, tiga obat terlarang di perut Chu Feng kemudian disempurnakan olehnya.

Boom ~~~ “

Saat berikutnya, api gas emas mulai melonjak dari dalam Chu Feng. Api gas emas itu sangat luar biasa. Seperti membakar cahaya keemasan, mereka sangat tangguh.

Pada saat yang sama Chu Feng memperbaiki obat-obatan terlarang, ia mengendalikan Pedang Perang Era Kuno untuk menembus di Old Demon Rakshasa.

” Itu? “

Semuanya terjadi terlalu cepat. Selain itu, Chu Feng diam-diam mengurangi jarak antara Pedang Perang Era Kuno dan Rakshasa Setan Lama ketika dia berhasil mendapatkan keunggulan atas dua pedang kekuatan bela diri yang sangat besar sebelumnya.

Dengan demikian, ketika Pedang Perang Era Kuno mulai bergerak untuk menyerang Rakshasa Setan Lama dengan kekuatan luar biasa, bahkan Rakshasa Setan Lama tidak dapat bereaksi, tidak dapat mengelak, pada waktunya.

Puu ~~~?

Darah berceceran di mana-mana. Tubuh Old Demon Rakshasa ditusuk oleh Pedang Perang Era Kuno dan terbelah menjadi beberapa bagian.

Surga! Apa yang terjadi ?! ?

Kerumunan semua tercengang.

Mereka tidak bisa menangkap pertempuran cepat antara Chu Feng dan Rakshasa Setan Tua dengan visi mereka. Dengan demikian, mereka tidak melihat bagaimana Pedang Perang Era Kuno menghancurkan tubuh Iblis Rakshasa.

Namun, mereka telah berhasil menyaksikan darah berhamburan turun dari langit, serta pakaian yang hancur.

Adapun pakaian, mereka adalah pakaian Old Demon Rakshasa.

“Chu Feng membunuh Immortal Sejati itu ?!”

Pada saat itu, kerumunan di sekitarnya meledak kegemparan sekali lagi.

Tidak ada dari mereka yang berani mempercayai mata mereka. Namun, menilai dari situasi yang dihadapi, Chu Feng memang berhasil menyerang Old Demon Rakshasa dengan pedang besarnya.

Itu Benar-Benar Abadi! Seorang ahli tingkat Immortal Sejati!

Chu Feng benar-benar berhasil membunuh Seorang Dewa Sejati dengan budidaya Martial Ancestor! Itu adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah.

Semua orang tahu bahwa Dewa Sejati memiliki kekuatan jauh di atas Leluhur Martial. Tidak peduli apa, itu seharusnya tidak mungkin bagi Leluhur Martial untuk membunuh Dewa Sejati.

Namun, Chu Feng telah mencapai kemustahilan itu. Dengan demikian, bagaimana mungkin orang banyak tidak heran?

“Chu Feng, kamu licik, kamu benar-benar menipu saya.”

Tepat pada saat itu, suara Old Demon Rakshasa terdengar lagi .

Saat berikutnya, darah, daging, dan pakaian yang hancur yang jatuh ke tanah mulai berkumpul bersama. Segera, Old Demon Rakshasa berhasil membuat ulang tubuhnya.

Pada saat itu, dia tampaknya baik-baik saja. Bukan hanya tubuhnya tidak rusak, tetapi bahkan pakaiannya telah kembali seperti semula. Seseorang tidak bisa mengatakan bahwa dia telah terluka.

“Seperti yang diharapkan dari True Immortal, bahkan itu tidak dapat membunuhmu.”

Chu Feng menggelengkan kepalanya. Saat dia berbicara, dia menyingkirkan dua Persenjataan Leluhur yang dia pegang di tangannya dan mengungkapkan Pedang Dewa Jahat merah.

Chu Feng tahu bahwa jika dia tidak dapat membunuh Rakshasa Setan Tua ini bahkan dengan semua trik dan kemampuan yang dia gunakan sebelumnya, dia harus menggunakan Pedang Dewa Jahat jika dia ingin selamat dari pertempuran.

“Bunuh aku? Orang tua ini adalah Immortal Sejati, tubuhku abadi dan tidak bisa dihancurkan. Trik Anda semata-mata tidak dapat melukai saya sedikit pun, “Old Demon Rakshasa berbicara dengan bangga.

Pada saat itu, kerumunan di sekitarnya mengungkapkan ekspresi sedih.

Memang, Benar Alam abadi adalah alam kultivasi yang melampaui batas tubuh jasmani seseorang. Mereka memiliki tubuh yang abadi dan tidak bisa dihancurkan.

Bagi para ahli True Immortal, tubuh hanyalah sebuah bentuk. Bahkan jika Dantian mereka terkena serangan, kultivasi mereka tidak akan berkurang sedikit pun.

Jika seseorang ingin membunuh Immortal Sejati, seseorang harus memiliki kekuatan yang jauh melebihi Immortal Sejati itu. Jika tidak … bahkan jika seseorang menghancurkan tubuh Immortal Sejati menjadi debu, True Immortal itu akan tetap hidup.

Setelah memikirkan semua itu, kerumunan menyadari bahwa Chu Feng tidak akan pernah bisa mengalahkan Setan Tua Rakshasa.

Dengan demikian, para penyintas di kota tidak lagi berani tinggal di kota lagi. Satu per satu, mereka berbalik dan mulai melarikan diri. Mereka tahu bahwa jika Chu Feng tidak bisa menang melawan Rakshasa Setan Lama, mereka juga tidak akan bisa bertahan hidup. Daripada tetap menunggu kematian, akan lebih baik bagi mereka untuk buru-buru melarikan diri dari tempat ini sementara Chu Feng masih bisa bertarung melawan Rakshasa Setan Lama. Setan Rakshasa adalah. Bercinta, kerumunan tanpa sadar berbalik. Setelah melihat adegan itu, mereka semua tertegun. Pada saat itu, darah mewarnai sudut mulut dan dada Iblis Rakshasa Lama. Selanjutnya, tubuhnya gemetaran tanpa henti. Setelah menopang dirinya dengan kesulitan besar, ia kehilangan kekuatan dan setengah berlutut di udara dengan ‘putt.’ Setan Tua Rakshasa benar-benar terluka !!!