Martial God Asura – Chapter 2614 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2614 | Baca Novel Online

Runtuhnya Aliansi

Master Kota Ying, kita semua telah menyaksikan kekuatan formasi itu. Biksu tua ini tidak dapat memikirkan alasan bagi Sekte Jiwa Bayi untuk melalui semua masalah ini untuk memikat kita di sini hanya untuk menipu kita. Bhikkhu tua ini merasakan apa yang dikatakan Sektmaster Jiwa Bayi itu dapat dipercaya. “

” Abbas, kau !!! “Setelah mendengar apa yang dikatakan Kepala Biara Kuil Surgawi Buddha, banyak orang selain Ying Mingchao terkejut.

Dalam hal kekuatan lurus, Kuil Surgawi Buddha dapat dikatakan sebagai representasi dari semua kebenaran di Alam Biasa Ratusan Penyempurnaan. Adapun Kepala Biara mereka, ia juga diterima secara luas sebagai individu yang jujur.

Namun, pada saat ini, ketika dihadapkan dengan bujukan peningkatan kultivasi, bukan hanya Biarawan ini bergoyang, tetapi ia bahkan mulai berbicara atas nama Sekte Jiwa Bayi. Ini benar-benar tak terbayangkan.

“Master Kota Ying, bahkan Grandmaster mengatakannya seperti itu, bukankah Anda berpikir bahwa kita harus memberi Sekte Jiwa Bayi kesempatan untuk mereformasi diri mereka sendiri?” Kata Kepala Sekolah Immortal Sword School .

“Heh …”

Pada saat ini, Chu Feng tertawa dingin dan mengejek.

Namun, Chu Feng hanya tertawa kecil dan tidak katakan apapun. Alasan untuk itu adalah karena hatinya sudah tenang.

Sekte Jiwa Bayi membunuh bayi yang tidak bersalah adalah sesuatu yang semua orang tahu. Bahkan orang-orang dari Sekte Jiwa Bayi tidak menyangkalnya. Sebaliknya, mereka langsung mengaku melakukannya.

Perbuatan jahat semacam itu adalah yang paling tidak termaafkan.

Namun, ketika dihadapkan dengan godaan untuk dapat meningkatkan kultivasi mereka, semua orang ini lupa tentang bayi-bayi yang meninggal dengan menyedihkan. Sama seperti itu, mereka berencana untuk memaafkan Sekte Jiwa Bayi.

Oh betapa egoisnya ini?

Memegang Persenjataan Leluhurnya ada di tangan, Ying Mingchao dengan keras berkata, “Bagus, sangat baik. Karena ini masalahnya, aku tidak akan repot-repot dengan kata-kata berlebihan dengan kalian semua. Saya, Ying Mingchao, hanya akan menanyakan satu hal kepada Anda. Saat ini, siapa yang masih mau bertarung bersamaku ?! Siapa yang mau bertarung melawan Sekte Jiwa Bayi ?! ?

Aku! ?

??? …

Begitu Ying Mingchao mengatakan kata-kata itu, banyak orang berdiri. Mayoritas dari mereka adalah orang-orang dari Kota Pahlawan.

Dari mereka yang berasal dari Kota Pahlawan, mayoritas dari mereka adalah bawahan lama Ying Mingchao.

Meskipun ada hampir sepuluh ribu orang berdiri di belakang Ying Mingchao sekarang, mereka berkali-kali lebih kecil jika dibandingkan dengan jumlah asli tentara sekutu.

Satu hal yang layak disebutkan adalah bahwa ada sebagian orang dari Kuil Surgawi Buddha dan Sekolah Pedang Abadi yang memutuskan untuk berdiri di belakang Ying Mingchao.

Mewakili orang-orang itu adalah Taois Tiga Pedang dan Saku Grandmaster.

Namun, tidak peduli apa, mereka tetap hanya menjadi anggota Sekolah Pedang Abadi dan Kuil Surgawi Buddha.

Meskipun mereka telah memilih untuk terus menjadi musuh Sekte Jiwa Bayi, kepala sekolah dan kepala biara mereka berdua memilih untuk mempercayai Sekte Jiwa Bayi.

Adegan ini benar-benar menakjubkan.

“Ying Mingchao, apakah kamu benar-benar berencana melakukan ini?”

“Bagaimana jika apa yang dikatakan Sekte Jiwa Bayi itu benar? Bagaimana jika mereka tidak menipu kita? Bagaimana jika formasi itu benar-benar mampu meningkatkan kultivasi kita? “

” Tidak bisakah kau menenangkan dirimu dan mengambil keputusan setelah menyelidiki semuanya? “Kata Kepala Biara Kuil Surgawi Buddha.

“Selidiki? Sekte Jiwa Bayi telah membantai bayi tak bersalah yang tak terhitung jumlahnya. Apakah itu sesuatu yang masih perlu diselidiki? “

” Kalian semua sudah dibutakan oleh kepentingan pribadi. Tidak peduli bagaimana Anda menyelidikinya, Anda hanya akan akhirnya mempercayai kata-kata mereka. “

Setelah Chu Feng selesai melihat Kepala Biara Kuil Buddha mengatakan kata-kata itu, ia berkata kepada Ying Mingchao,” Senior, maju dan lakukan itu. “

” Ying Mingchao, jika kamu melakukan ini, kamu akan akhirnya menyesal, “Melihat bahwa Ying Mingchao benar-benar berencana untuk menyerang, banyak orang mulai mengatakan kepadanya bahwa dia akan menyesalinya .

Namun, Ying Mingchao mengangkat Persenjataan Leluhurnya. Dia tampaknya tidak memiliki sedikit pun keraguan. Penindasannya mungkin melanda seperti tornado.

Pada saat ini, selain dari mereka yang memutuskan untuk mengikutinya, semua orang terpesona. Hanya Kepala Biara Kuil Surgawi Buddha dan Kepala Sekolah Immortal Sword yang mampu tetap berdiri di tempat mereka berada.

“Clank ~~~”

Tepat pada saat ini, bahkan yang paling menakjubkan adegan terjadi.

Kepala Biara Kuil Buddha dan Kepala Sekolah Immortal Sword melihat satu sama lain. Kemudian, mereka berdua benar-benar mengungkapkan Persenjataan Leluhur mereka. Selain itu, menilai dari penampilan mereka, mereka tampaknya tidak berencana untuk bertarung bersama Ying Mingchao. Sebagai gantinya, mereka melemparkan tatapan yang tidak berniat ke arahnya.

“Apa ini, kalian semua berencana untuk bertarung melawanku?” Ying Mingchao bertanya dengan dingin.

“Kami tidak ingin bertarung melawanmu. Kami hanya ingin Anda menyelidiki kebenaran terlebih dahulu. Bagaimana jika Sekte Jiwa Bayi benar-benar telah melakukan apa yang telah mereka lakukan demi Seratus Alam Biasa Refinements? Bagaimana jika apa yang mereka katakan adalah kebenaran? “Kata Kepala Sekolah Immortal Sword School.

“Sudah cukup omong kosongmu. Jika Anda ingin menghentikan saya, maka silakan dan lakukan secara langsung. Namun, jika Anda semua memutuskan untuk bertarung melawan saya, saya, Ying Mingchao, juga tidak akan lunak terhadap kalian semua. “

Seperti Ying Mingchao mengatakan kata-kata ini, matanya melonjak dengan niat membunuh. Niat membunuh-nya menyebabkan seluruh wilayah ini tiba-tiba menjadi sedingin es. Semua orang bisa merasakan kedinginan yang luar biasa itu.

Menghadapi Ying Mingchao, Kepala Sekolah Sekolah Pedang Abadi dan Kepala Biara Kuil Buddha mulai berkerut. Keraguan muncul di mata mereka.

Mungkin itu karena ketakutan mereka terhadap Ying Mingchao, atau mungkin karena kasih sayang mereka terhadap aliansi, tetapi pada akhirnya, Kepala Sekolah Sekolah Pedang Abadi dan Surgawi Buddha Temple’s Abbot tidak menyerang Ying Mingchao. Sebaliknya, mereka perlahan-lahan menurunkan persenjataan Leluhur mereka yang terangkat.

Tepat pada saat ini, Sektmaster Infant Soul Sekte bertanya, “Ying Mingchao, apakah pertempuran hari ini benar-benar tidak dapat dihindari?” , Aku akan memusnahkan kalian semua, “kata Ying Mingchao.

” Karena itu yang terjadi, maka aku, Hun Poyuan, senang membawamu pada hari ini. Namun, saya tidak ingin melibatkan yang tidak bersalah. Jadi, mari kita berdua saling bertarung. Kami akan menentukan hasil dari pertempuran ini. Bagaimana dengan Anda? “

” Jika Anda dapat mengalahkan saya, maka Anda dapat melanjutkan dan membunuh semua orang dari Sekte Jiwa Bayi kami. Lagipula, kemungkinan besar tidak ada yang akan bisa menghentikanmu saat itu. “

” Namun, jika aku mengalahkanmu, aku juga tidak akan menyulitkanmu. Saya hanya berharap bahwa Anda akan dapat memahami saya, dapat mempercayai saya, “kata Sektmaster The Soul Soul Sectmaster.

” Itu adalah beberapa kata berkualitas yang Anda katakan. Namun, hari ini, satu-satunya hasil yang mungkin adalah saya mengalahkan Anda, dan bukan Anda mengalahkan saya. “

Setelah Ying Mingchao selesai mengucapkan kata-kata ini, ia memegang Armament Leluhurnya dan, dengan aura luar biasa, pindah ke langsung menyerang Sectmaster Infant Soul Sekte.

Adapun Sektmaster Infant Soul Sekte itu, dia juga tidak ragu-ragu. Dia juga mengungkapkan persenjataan Leluhurnya dan terbang menuju Ying Mingchao.

Dalam sekejap mata, dua peringkat dua Dewa Sejati bertabrakan satu sama lain.

Saat keduanya bertarung , riak energi tak terbatas menyapu seluruh langit. Bagi pasukan sekutu, situasi mereka baik-baik saja. Bagaimanapun, Zi Xunyi, Kepala Sekolah Immortal Sword School dan Kepala Biara Kuil Buddha ada di sana, ketiga Dewa Sejati peringkat tiga ini, melindungi mereka.

Dengan demikian, riak energi yang berasal dari pertempuran antara Ying Mingchao dan Kepala Sekolah Sekte Jiwa Bayi semuanya dihadang oleh mereka. Tidak ada korban yang menimpa tentara sekutu. Namun, orang-orang dari Sekte Jiwa Bayi harus mundur. Alasan untuk itu adalah karena mereka tidak dapat menahan bahkan riak energi. Sektmaster Bayi Jiwa Sekte itu sangat kuat. Tampaknya sangat sulit bagi Ying Mingchao untuk mengalahkannya. ?Seluruh pertempuran disaksikan oleh Ratu Ratu. Meskipun Ying Mingchao sangat kuat, dia tidak dapat mengalahkan Sektmaster Infant Soul Sekte bahkan setelah menggunakan berbagai kemampuannya. Mereka berdua berada dalam kebuntuan sepanjang waktu. Selama kebuntuan ini, Chu Feng memperhatikan bahwa Zi Xunyi tumbuh bersemangat untuk bergabung dengan pertempuran.