Martial God Asura – Chapter 2660 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2660 | Baca Novel Online

Hukuman Sedikit

“Karena kamu sudah datang, kenapa tidak tunjukkan dirimu?” Pria tua berwajah kuning itu berkata.

Meskipun dia berbicara dengan nada lembut, suaranya sangat keras dan jelas.

“Ada beberapa orang yang kalian semua tidak memenuhi syarat untuk disentuh,” sebuah suara terdengar langsung dari depan tiga individu.

“Boom ~ ~~ ?

Tepat pada saat itu, Murdergod Blue Demon melepaskan serangan. Sebuah pukulan ditembakkan dengan eksplosif. Kekuatan bela diri tanpa batas mulai menimbulkan kekacauan. Pukulan itu membentuk pilar cahaya keemasan yang menghubungkan langit dan bumi ketika melesat ke depan.

Bumi terbalik oleh tumbukan. Retakan yang tak terhitung jumlahnya muncul dalam sekejap. Bahkan magma yang tersembunyi jauh di bawah bumi mulai melonjak dengan hebat sebelum meletus.

Ruang di langit di atas hancur oleh getaran yang dahsyat dan tiba-tiba, seluruh wilayah berubah menjadi hitam pekat.

Namun, ruang yang hancur segera kembali ke normal.

Konon, bumi di bawah ini telah berubah tanpa bisa dikenali.

Retakan dalam mencakup banyak mil permukaan.

Magma merah tua mengalir dan meletus dari retakan, menelan segala yang ada di jalurnya.

Permukaan tanah mirip dengan neraka pada saat itu.

Konon, awan hitam itu masih melonjak di langit. Petir masih berkelap-kelip di antara awan. Bahkan, bahkan hujan masih keras menuangkan dan menghalangi penglihatan tiga individu.

“Ini?”

Melihat adegan ini, Murdergod Blue Demon yang telah melemparkan pukulan ganas itu sebelumnya memiliki perubahan ekspresi. Kemudian, dia melihat ke orang tua berjubah kuning itu.

Pada saat itu, baik orang tua berjubah kuning itu dan bahwa Exalted Sacred Deer mengungkapkan keterkejutan yang tak tertandingi di wajah mereka.

Mereka tiga orang yang seharusnya tinggi dan di atas mulai panik.

Itu juga bisa dimengerti. Mereka semua tahu betul seberapa kuat Murdergod Blue Demon itu. Pukulan yang telah dilepaskannya sebelumnya juga bukan masalah kecil.

Faktanya, pukulan itu telah menyebabkan kehancuran yang sangat besar pada ranah Biasa Ratusan Refinements.

Namun, itu tidak dapat mempengaruhi petir, awan, atau hujan deras di langit.

Ini berarti bahwa mereka bertiga tidak akan cocok dengan lawan yang tidak dikenal mereka .

Permintaan maaf kami. Kami tidak tahu bahwa Chu Feng akan memiliki orang seperti Anda mendukungnya. “

” Jika kami tahu, kami tidak akan berani memiliki pikiran jahat. Mungkinkah Anda bersedia melepaskan kami dengan mempertimbangkan bahwa kami tidak mengetahuinya? ?

Pria tua berjubah kuning itu langsung menggenggam tinjunya dan memohon pengampunan.

Meskipun ini tampaknya sangat memalukan, ini adalah keputusan yang bijaksana dan masuk akal.

Karena mereka sudah tahu bahwa mereka tidak akan menjadi lawan bagi lawan mereka, itu akan menjadi yang terbaik untuk mengakui kekalahan lebih awal.

Selain itu, pria tua berjubah kuning itu tidak merendahkan dirinya saat mengakui kekalahan.

[1. Ketika dia memohon pengampunan, dia hanya menggenggam tinjunya dengan hormat, tetapi tidak berlutut dan bersujud.]

“Jika aku ingin membunuh, kalian bertiga pasti sudah mati,” suara itu terdengar .

“Terima kasih, senior, atas kebaikanmu,” pria tua kuning itu segera mengucapkan terima kasih.

“Senior?”

“Haha , jangan memanggilku seperti itu, usiamu jauh lebih tua dari pada milikku, “kata suara itu.

Mendengar kata-kata itu, lelaki tua berjubah kuning, Rusa Suci yang Ditinggikan dan Murdergod Blue Demon melihat satu sama lain. Keheranan di mata mereka tumbuh semakin kuat.

Lebih muda dari mereka, namun lebih kuat dari mereka. Ini hanya bisa berarti satu hal … orang yang mereka provokasi bukanlah masalah kecil. Orang ini jelas merupakan eksistensi yang terkenal melalui Starfields.

Kali ini, mereka benar-benar memprovokasi seseorang yang tidak mampu mereka provokasi.

Meskipun mereka sudah tahu bahwa seorang jenius seperti Chu Feng pasti memiliki pendukung, mereka tidak pernah berharap pendukungnya begitu kuat.

Pada saat itu, penyesalan memenuhi hati mereka.

Permintaan maaf kami. Kami benar-benar minta maaf. Jika kita tahu bahwa Chu Feng memiliki seseorang seperti Anda mendukungnya, kita tidak akan pernah berani berpikir tentang membunuhnya, “pria tua itu mulai meminta maaf lagi.

Dia mengatakan yang sebenarnya. Dengan seberapa kuat lawan mereka, dia kemungkinan besar sudah mendengar percakapan di antara mereka sebelumnya.

Pada saat itu, akan jauh lebih baik baginya untuk mengatakan yang sebenarnya dan meminta maaf atas tindakannya daripada mencoba berbohong.

Namun, setelah dia meminta maaf, tidak ada reaksi dari individu yang tidak dikenal.

Setelah beberapa lama berlalu, masih belum ada reaksi.

Orang tua itu dan dua orang lainnya tidak segera pergi. Sebagai gantinya, mereka bertanya dengan hati-hati, “Apakah kita diizinkan pergi sekarang?”

Alasannya adalah karena petir, awan, dan hujan lebat masih ada. Mereka tahu betul bahwa individu itu pasti masih di sini.

“Pergi? Haha … ?

Suara individu itu terdengar lagi. Ada jejak sinis dalam suara itu sekarang.

Mendengar suara itu, lelaki tua dan dua lainnya semua menjadi gugup. Mereka semua tahu … bahwa mereka tidak akan bisa lolos tanpa cedera kali ini.

Namun, mereka masih tidak mencoba melarikan diri. Meskipun ada ketakutan di mata mereka, ekspresi mereka tetap tidak berubah.

Dari sini, dapat dilihat bahwa mereka bertiga adalah orang-orang yang terbiasa dengan kacamata besar.

“Lalu, apa yang Anda inginkan dari kami?” Pria tua itu bertanya dengan hati-hati. Nada suaranya juga sangat hormat.

“Hukuman ringan,” kata orang itu.

Meskipun mereka sudah mengantisipasi ini, mereka bertiga masih takut mendengar kata-kata itu.

“Ini semua salahku,” lelaki tua berjubah kuning itu tersenyum kepada Rusa Suci yang ditinggikan. Dia memiliki ekspresi bersalah di matanya.

“Jangan salahkan dirimu. Saya juga menyetujui keputusan Anda. Karena kita memprovokasi bencana, mari kita menghadapi cobaan dan kesengsaraannya, menerima hukuman ini bersama-sama. Tidak apa-apa, “kata Rusa Suci yang Diagungkan. Tampaknya sangat tenang.

“Maafkan aku,” lelaki tua berjubah kuning itu memandang ke Murdergod Blue Demon.

“Tidak apa-apa.” Selama hidupku tidak diambil, yang lain akan baik-baik saja, ?Murdergod Blue Demon berkata sambil tersenyum. Dia terlihat sangat heroik.

Kami salah. Tolong hukum kami sesuai dengan itu, ?meskipun mereka akan dihukum, lelaki tua berjubah kuning itu tetap membungkuk dengan hormat ketika dia mengucapkan kata-kata itu. menundukkan kepala mereka dengan hormat.

“Jangan berpikir bahwa aku akan bersikap lunak terhadap kalian semua karena tindakan hormatmu. Saya telah … bertemu banyak orang seperti Anda, “kata orang itu.

Mendengar kata-kata itu, pria tua berjubah kuning itu tersenyum. Dia sepertinya ingin mengatakan sesuatu yang lebih.

“Zzzzzz ~~~”

Tepat pada saat itu, kilat di langit mengalir keluar dari awan dan menghantam pakaian kuning yang dikenakannya. orang tua, Rusa Suci yang ditinggikan dan Setan Biru Murdergod.

“Rumble ~~~”

Ledakan keras terdengar. Dalam sekejap, ketiga tubuh individu itu berubah menjadi hitam pekat. Aroma terbakar mulai menguar dari tubuh mereka.

“Eeeahhh ~~~”

Saat berikutnya, ketiga individu yang selalu tenang dan terkumpul itu benar-benar mengeluarkan jeritan sengsara di waktu yang sama.

Bukan karena mereka bertiga tidak memiliki toleransi untuk rasa sakit. Sebaliknya, disambar puluhan ribu sambaran petir terlalu sulit untuk ditahan.

Mereka bertiga sangat kesakitan. Mereka tidak dapat berbicara karena rasa sakit, dan hanya bisa berteriak dengan sedih.

Namun, puluhan ribu baut kilat masih menyerang tanpa henti dengan cara yang tak kenal ampun.

Jauh , di tengah hujan lebat, sepasang mata menonton adegan ini dengan penuh perhatian tanpa simpati sedikit pun.

??? …

Nightfall. Bintik-bintik cahaya bintang memenuhi langit Hundred Refinements Ordinary Realm. Itu adalah sungai bintang yang mengalir.

Di dataran yang tidak terpengaruh oleh kehancuran besar yang terjadi di seluruh Dunia Biasa Ratusan Penyempurnaan. Dataran itu tertutup oleh rerumputan. Rumput bergoyang-goyang saat angin sepoi-sepoi bertiup melewati mereka. Chu Feng duduk bersila di tanah. Tepatnya, ini adalah Pedang Dewa Jahat. cahaya terang. Dalam kegelapan, mereka tampak sangat menyilaukan. Seolah-olah api gas itu benar-benar api yang merah. Mata merah Dewa Pedang Jahat Pedang itu sangat tajam dan ganas. Melihat mata itu, bahkan binatang buas akan segera mundur. Dalam malam yang begitu gelap, mata itu tampak sangat menakutkan. “Rustle ~~~” Tiba-tiba, langkah kaki terdengar dari belakang. Pedang Dewa Jahat segera berdiri dan melihat ke belakang. Ekspresi menyeramkan namun menggembirakan muncul di mata merahnya.