Martial God Asura – Chapter 2674

shadow

Martial God Asura – Chapter 2674

Tanah Misterius

“Paa ~~~”

Ying Mingchao mengulurkan tangannya dan meraih erat-erat ke Zi Xunyi.

Saat ini, ada hanya satu pusaran cahaya yang tersisa. Dia merasa bahwa salah satu di antara mereka pasti tidak akan dapat melarikan diri dari malapetaka.

Dia tidak ingin sesuatu terjadi pada Zi Xunyi. Jadi, dia memutuskan bahwa jika orang yang akan tersedot ke pusaran cahaya adalah Zi Xunyi, dia akan mengikuti Zi Xunyi ke pusaran cahaya.

Namun, jika dia yang disedot ke pusaran cahaya, dia akan segera melepaskan Zi Xunyi sehingga dia bisa menghadapi bahaya yang tidak diketahui ini sendirian.

Xunyi, kamu … ?Tepat pada saat itu, ekspresi Ying Mingchao berubah.

Dia menemukan bahwa Zi Xunyi telah dengan erat meraih sudut pakaiannya dengan tangan yang lain.

Tampaknya Zi Xunyi memikirkan hal yang sama dengannya.

“Buzz ~~~”

Akhirnya, pusaran cahaya terakhir tiba. Itu datang langsung untuk mereka.

Hanya, kekuatan menarik dari pusaran cahaya tidak hanya membatasi salah satunya. Sebagai gantinya, itu membatasi keduanya.

Bukan karena Ying Mingchao dan Zi Xunyi berpegangan erat satu sama lain. Sebaliknya, kekuatan yang menarik itu menyelimuti mereka berdua pada saat yang sama. Sama seperti itu, mereka berdua tersedot ke dalam pusaran cahaya.

Setelah mereka berdua memasuki pusaran cahaya, pusaran cahaya itu segera menghilang.

Tempat ini berubah menjadi gelap. hitam sekali lagi. Hanya cahaya bintang di kejauhan yang bisa dilihat.

Meskipun cahaya bintang itu indah, lampu mereka sangat lemah. Karena itu, mereka tidak dapat menerangi Dunia Luar yang luas.

Dengan demikian, kegelapan menjadi rona utama Dunia Luar.

Namun, kegelapan itu tidak mewakili sesuatu yang suram dan suram. Melainkan, itu melambangkan misteri yang tidak diketahui, dan seberapa luas dan tak terbatasnya Dunia Luar.

………….

“Buzz ~~~~~

Setelah Chu Feng tersedot ke pusaran cahaya , dia merasa kepalanya benar-benar kosong.

Namun, dia segera menemukan bahwa dia telah membebaskan diri dari kekuatan yang membatasi dirinya.

Dengan ‘putt,’ Chu Feng mendarat di tanah.

Chu Feng menemukan bahwa dia telah mendarat di suatu tempat.

Di mana dia mendarat adalah dataran terpencil. Itu benar-benar mandul, dan tanpa sehelai rumput. Ada matahari yang membakar di atasnya. Selain itu, dataran terpencil itu luas dan tidak terbatas.

Chu Feng mengangkat kepalanya, dan menemukan bahwa ada pusaran cahaya di udara.

Pusaran cahaya itu sama dengan yang dia lihat di Stairway to Heaven. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa pusaran cahaya ini lebih kecil.

Itu jauh lebih kecil. Pusaran cahaya sebelumnya seperti matahari yang mampu menelan segalanya. Adapun pusaran cahaya saat ini, itu hanya bisa memungkinkan beberapa orang untuk masuk secara bersamaan.

“Woosh ~~~”

Tiba-tiba, Chu Feng melonjak ke langit. Dia terbang menuju pusaran cahaya itu.

Chu Feng merasa bahwa dia telah keluar dari pusaran cahaya itu. Dalam hal itu, pusaran cahaya itu harus terhubung ke Stairway to Heaven.

Chu Feng merasa bahwa jika dia memasukinya sekarang, dia mungkin dapat kembali ke Stairway to Heaven dan bertemu Wang Qiang dan yang lainnya lagi.

“Clank ~~~”

“Brengsek.”

Suara keras terdengar. Chu Feng meraih kepalanya dan mulai meringis kesakitan.

Pusaran cahaya itu seperti pelat baja. Chu Feng tidak bisa masuk sama sekali. Namun, upayanya untuk memasukkannya meninggalkan memar besar di kepalanya.

Seseorang harus tahu bahwa Chu Feng saat ini adalah Benar Abadi. Dia memiliki tubuh yang abadi dan tidak bisa dihancurkan. Selama jiwanya tetap ada, dia tidak akan merasakan sakit bahkan jika tubuhnya hancur berkeping-keping dan tulangnya hancur.

Ini adalah kehebatan Dewa Sejati. Mereka sudah melampaui batas kemanusiaan, dan tidak akan dibatasi oleh tubuh mereka.

Namun, memar besar benar-benar muncul di kepala Chu Feng. Terlebih lagi, itu sangat menyakitkan.

Ini hanya bisa berarti satu hal.

Artinya, pusaran cahaya itu terlalu aneh. Itu benar-benar mampu melukai Chu Feng.

Seolah-olah tubuh para pakar tingkat Immortal Sejati tidak bisa dihancurkan sebelum pusaran cahaya.

“Aku menolak untuk percaya ini. “

Chu Feng tiba-tiba mengeluarkan Penguasa Darah Naga Ilahi miliknya. Dia mengarahkannya ke pusaran cahaya dan bergerak maju.

Suara keras terdengar, dan Chu Feng benar-benar tersingkir. Penguasa Darah Naga Suci yang dipegangnya gemetaran tanpa henti. Bahkan tangan Chu Feng telah mati rasa.

“Sepertinya kamu tidak akan bisa kembali,” kata Ratu Wanita Ratu.

“Sialan! Tepatnya apa ini? Ini terlalu aneh! “Chu Feng tahu bahwa dia tidak akan bisa melakukan apa pun pada pusaran cahaya itu dengan kekuatan yang dimilikinya.

” Kamu kemungkinan besar memasuki dunia lain, dunia lain. Anda harus bersukacita bahwa Anda belum tertarik ke Dunia Luar yang luas, langit berbintang yang tak terbatas. Anda sudah sangat beruntung, “kata Ratu Wanita Ratu.

” Itu benar. “

Chu Feng setuju dengan Ratu Ratu Putri. Jika dia benar-benar tertarik ke langit berbintang yang tak berujung, tempat yang luas dan tak terbatas itu, maka, dengan kekuatan yang dia miliki, dia kemungkinan tidak akan dapat mencapai satu dunia pun di sepanjang hidupnya. Sama seperti itu, ia akan terus melayang melalui kegelapan sampai hari kematiannya.

Tanpa pilihan lain, Chu Feng memutuskan untuk memeriksa sekelilingnya. Dia menemukan … bahwa jika pusaran cahaya diabaikan, maka tidak ada yang khas tentang tempat itu.

Itu hanya menyerupai gurun biasa.

“Apa itu?” Tiba-tiba, ekspresi Chu Feng berubah. Dia menemukan sebuah buku.

Buku itu terkubur di tanah. Jika dia tidak memperhatikannya, dia tidak akan menemukannya. Namun, Chu Feng telah menemukannya.

Chu Feng mengulurkan tangannya dan meraih. Segera, kekuatan menarik muncul dari telapak tangannya. Tanah di sekitar buku itu mulai terbang, dan kemudian buku yang terkubur di antara tanah itu terbang ke tangan Chu Feng.

Chu Feng meniup sisa tanah dan debu di sekitar buku itu dan kemudian membukanya.

“Anda bercanda.”

Segera, Chu Feng mengungkapkan ekspresi kaget.

Tidak ada apa pun di sampul buku.

Namun, setelah membuka buku dan mencapai halaman pertama, ada beberapa karakter besar yang tertulis di sana.

Keahlian Tabu Bela Diri Abadi. Tabu Abadi: Teknik Petir Darah.

Keahlian Bela Diri Tabu Abadi? Buku yang dia temukan di tanah di tempat seperti itu sebenarnya adalah Keterampilan Bela Diri Tabu Abadi?

Meskipun Chu Feng heran dengan itu, dia tidak percaya bahwa itu adalah Keterampilan Bela Diri Tabu Abadi yang sebenarnya.

Yang mengatakan, tetap bahwa Chu Feng penasaran. Jadi, dia mulai membolak-balik halamannya.

Begitu dia mulai membaca isinya, Chu Feng semakin heran.

Berdasarkan penilaiannya sendiri, Chu Feng merasa bahwa buku itu asli. Itu benar-benar Keterampilan Bela Diri Tabu Abadi.

Surga! Itu adalah Keterampilan Bela Diri Tabu Abadi, sesuatu yang belum pernah muncul di ranah Biasa Seribu Refinements sebelumnya. Dia sebenarnya berhasil secara acak menemukan keterampilan bela diri legendaris di tempat itu.

Ini terlalu tak terbayangkan.

Tempat seperti apa ini? Mungkinkah ini adalah setoran harta karun? ?

Chu Feng mulai mensurvei sekelilingnya lagi. Namun, ia menemukan bahwa itu sama sekali tidak menyerupai setoran harta karun. Itu jelas dataran terpencil, gurun tandus.

“Chu Feng, terus melihat-lihat. Mungkin Anda bisa menemukan lebih banyak harta, ?Nona Ratunya begitu bersemangat sehingga matanya mulai bersinar. Dia jauh lebih bersemangat daripada Chu Feng sendiri.

“Mn,” kali ini, Chu Feng memutuskan untuk mengaktifkan Mata Langitnya untuk hati-hati mencari di sekelilingnya.

Cukup yakin, Chu Feng segera menemukan barang lain. Itu adalah toples tanah. Itu juga terkubur di tanah.

Namun, Chu Feng merasa bahwa toples itu adalah harta yang sangat berharga. Alasan untuk itu adalah karena dia tidak dapat melihat melalui toples bahkan dengan Mata Surga.

Kali ini, Chu Feng tidak secara langsung menggunakan kekuatannya untuk menyedot toples tanah ke tangannya. Sebaliknya, ia memutuskan untuk berjalan menuju tabung dan dengan hati-hati membuka tanah yang mengelilinginya untuk mengambil botol itu secara pribadi. Jar itu benar-benar berwarna hitam. Itu terlihat sangat sederhana dan tanpa hiasan, dan juga agak kumuh dalam penampilan. Ada tutup pada toples. Tutup itu sangat ketat. “Eggy, menurut Anda … saya harus membuka ini?” Tanya Chu Feng. “Tentu saja Anda harus. Mungkin ada harta di dalamnya. Bahkan mungkin Persenjataan Abadi yang sebenarnya, “kata Nyonya Ratu.” Bagaimana guci kecil seperti itu bisa mengandung Persenjataan Abadi? “Chu Feng skeptis. Guci yang dipegangnya tidak terlalu besar. Ukurannya hampir sama dengan kepala orang biasa. Ukuran seperti itu tidak akan bisa menahan Persenjataan Abadi. “Apakah kamu bodoh? Bagaimana jika ada ruang terisolasi di dalam toples? “Nona Ratu Ratu berkata.” Itu benar. Lalu biarkan aku mencoba membukanya, “Saat Chu Feng berbicara, dia mengulurkan tangannya dan berencana untuk mencoba membuka toples. Namun, tepat pada saat itu, Ratu Wanita berteriak,” Berhenti! “Kegugupan mengisi suaranya. Seolah-olah Chu Feng telah membuat kesalahan besar.