Martial God Asura – Chapter 2738

shadow

Martial God Asura – Chapter 2738

Deathwish

“Apa yang bisa dilakukan tangis? Tunjukkan jalannya, kita akan pergi ke Biara Gunung Agung, “kata Chu Feng.

” Chu Feng, lupakan saja, “pada saat itu, Song Xi menggelengkan kepalanya. Dia sudah berkecil hati. Keputusasaan memenuhi wajahnya.

“Apa yang kamu bicarakan? Apa yang Anda maksudkan dengan melupakannya? Ibumu telah ditangkap, namun kamu benar-benar menyuruhku untuk melupakannya? “Kata Chu Feng.

” Ini semua salahku. Saya terlalu bodoh. Jika saya tahu ini akan terjadi, saya akan mendengarkan Anda dan membawa ibu saya pergi dari sini, “Song Xi terus menangis.

” Saya mengatakan kepada Anda untuk menunjukkan jalan. Apakah kamu tidak mengerti? “Tanya Chu Feng.

” Chu Feng, lupakan saja. Sungguh, lupakan saja. Anda tidak perlu khawatir dengan masalah ini. Anda bukan seseorang dari sini, jadi Anda tidak tahu seberapa menakutkan Biara Gunung Agung. Kepala sekolah mereka bukan seseorang yang bisa Anda tangani. Saya tidak ingin melibatkan Anda, “Song Xi terus menangis.

Dia menangis begitu banyak sehingga tubuhnya mulai bergetar.

Dia merasa sangat putus asa dan sedih. Bagaimanapun, ibunya sendiri dalam bahaya. Namun, sebagai putranya, dia tidak berdaya untuk melakukan apa pun.

Omong kosong apa saja! ?Teriak Chu Feng. Lalu, dia mengangkat tangannya.

“Pa!” Sebuah tamparan keras mendarat di wajah Song Xi.

Tamparan itu langsung menjatuhkan Song Xi ke tanah dan memutilasi sebagian wajahnya.

Song Xi tertegun.

“Biarkan saya memberi tahu Anda ini. Song Xi, ini bukan urusan pribadimu. “

” Ibumu juga bukan hanya kerabatmu. “

” Aku, Chu Feng, bertekad untuk menempatkan diriku dalam masalah ini . “

” Tidak peduli apa yang Anda katakan, itu tidak berguna. “

” Saat ini, saya akan memberi Anda dua opsi. “

” Anda dapat tunjukkan padaku jalan segera dan temani aku untuk menyelamatkan ibumu. “

” Atau, kau bisa terus meratap dan menangis di sini. Aku, Chu Feng, akan pergi dan menyelamatkan ibumu sendiri. “

” Kamu memilih apa yang ingin kamu lakukan, “Chu Feng berbicara dengan marah.

Song Xi tertegun. Dia hanya berhasil bereaksi terhadap apa yang dikatakan Chu Feng setelah beberapa saat berlalu. Dia menyeka air matanya dan merangkak kembali.

Lalu, dia berkata kepada Chu Feng, “Kalau begitu … aku akan menunjukkan jalan. Aku akan pergi denganmu. Aku akan menyelamatkan ibuku. “

” Itu lebih seperti itu. “

Pada saat Song Xi berdiri, Chu Feng segera membawa Song Xi bersamanya dan melonjak ke langit. Dengan Song Xi menunjukkan jalan, Chu Feng mulai terbang menuju apa yang disebut Biara Gunung Grand.

Biara Gunung Agung adalah penguasa saat ini di wilayah sekitar Gunung Suci.

< Jika Rumah Zhao yang berada di bawah payung Biara Gunung Grand adalah seorang tiran lokal, maka kepala sekolah Biara Gunung Agung akan mirip dengan dewa.

Jadi, ketika Zhao Mansion mencari bantuan Zhao Zirong dan ketika Zhao Zirong meminta bantuannya secara bergantian, dia memutuskan untuk secara pribadi bertindak untuk menghancurkan formasi roh yang telah disiapkan Chu Feng.

Dia berencana untuk menggunakan Song Xi ibu sebagai umpan untuk memancing Song Xi dan Chu Feng agar dia bisa memusnahkan mereka.

Konon, dia juga menganggap kekuatan sebenarnya Chu Feng.

Namun, menurut deskripsi yang diberikan oleh Zhao Mansion, dia yakin bahwa Chu Feng tidak cocok untuknya. Lagi pula … dia adalah peringkat dua True Immortal.

Kecerdasan yang diberikan Zhao Mansion kepadanya menyatakan bahwa Chu Feng hanya peringkat satu Immortal Sejati.

Dengan demikian, dia merasa bahwa itu adalah tidak mungkin bagi Chu Feng menjadi pasangannya.

Karena itu, dia tidak membawa masalah itu ke hati.

Dia terus hidup dengan sangat hati-hati, seperti dewa.

“Orang-orang dari Biara Gunung Agung, kalian semua, keluar ke sini!”

Tiba-tiba, sebuah teriakan marah terdengar. Teriakan itu bergema di sekitarnya seperti petir. Belum lagi gedung-gedung di dalam gunung, bahkan gunung itu sendiri mulai bergetar.

Pada saat itu, seluruh Biara Gunung Agung mulai menjadi kacau. Semua orang segera keluar dari gedung dan melihat ke arah arah suara.

Ketika mereka melihat ke arah suara itu, mereka menemukan bahwa sebenarnya itu adalah dua pemuda yang berdiri di udara.

“Bajingan kecil, di mana kamu pikir kamu berada? Anda berani datang ke Biara Gunung Agung kami untuk berperilaku mengerikan? Kalian berdua hanya mencari mati! ?

Namun, ada juga orang yang ceroboh di antara kerumunan yang benar-benar mengeluarkan senjatanya dan melayang ke langit. Dia memancarkan aura puncak tingkat Martial Ancestor. Dipenuhi dengan niat membunuh, dia menuduh Chu Feng dan Song Xi untuk menyerang mereka.

Dia sebenarnya berencana untuk langsung membunuh Chu Feng dan Song Xi.

Tanpa mengetahui siapa itu yang datang atau alasan mereka datang, orang itu berencana untuk langsung membunuh mereka. Dari ini, dapat dilihat betapa kasar, tidak masuk akal dan kejamnya Biara Gunung Agung.

Chu Feng saat ini sangat marah. Melihat bahwa individu itu benar-benar berani menyerang mereka dengan niat untuk membunuh, Chu Feng menembak telapak tangan. “Bang!” Orang itu hancur berkeping-keping. Darah berceceran di mana-mana.

“Ini … bagaimana mungkin orang itu sekuat ini ?!”

Melihat puncak Leluhur Martial itu terbunuh dengan mata kepala sendiri, para tetua dan murid Biara Gunung Grand menyadari betapa menakutkannya Chu Feng.

Pada saat itu, mereka yang awalnya menikmati pertunjukan akhirnya mengungkapkan ekspresi panik.

Pada saat itu, banyak orang dari Biara Gunung Agung mulai menggigil ketakutan.

“Siapa yang berani datang ke sini ?!”

Tepat pada saat itu, sebuah suara yang dipenuhi dengan keagungan terdengar dari dalam Biara Gunung Grand.

Setelah itu, seorang lelaki tua melonjak ke langit.

Pria tua itu tidak lain adalah kepala sekolah Biara Gunung Agung.

< p> Setelah kepala sekolah Biara Gunung Agung muncul, Tuan Istana Mansion Zhao juga bergegas keluar dari kerumunan.

Dia menunjuk ke Chu Feng dan Song Xi dan dengan keras berteriak, “Tuan Kepala Sekolah, anak-anak nakal itu adalah Chu Feng dan Song Xi. “

” Mereka berdua telah menyatakan bahwa mereka sama sekali tidak menempatkan Anda di mata mereka sama sekali. Selain itu, mereka telah menyatakan bahwa jika Anda berani melibatkan diri dalam dendam mereka dengan Zhao Mansion kami, mereka secara pribadi akan memenggal kepala Anda dan kemudian menendang kepala Anda seperti bola, “Tuan Mansion Mansion Zhao benar-benar menebarkan pertikaian.

“Bajingan! Apakah Anda semua mengatakan kata-kata itu ?! “Biara Gunung Agung menunjuk ke Chu Feng dan menanyainya.

Namun, Chu Feng benar-benar mengabaikan kepala sekolah Biara Gunung Agung.

Sebaliknya, ia melihat ke orang-orang di Zhao Mansion dan berkata, “Aku ingat sudah menyebutkan kepadamu semua konsekuensi menciptakan masalah untuk Song Xi lagi.”

“Tampaknya kalian semua benar-benar memiliki deathwish.”

Chu Feng mengucapkan kata-kata itu satu per satu dan dengan nada dingin.

Hahaha. Apakah Anda bahkan tahu situasi Anda saat ini? Anda benar-benar berani mengancam kita? “

” Menurutmu tempat apa ini? Apakah Anda masih berpikir bahwa ini adalah Rumah Zhao kami? “

” Anda berada di Biara Gunung Hebat! Ini bukan tempat di mana kalian semua bisa berperilaku kejam! “Tuan Rumah Mansion Zhao berkata kepada Chu Feng.

” Ayah, jangan repot-repot dengan kata-kata berlebihan dengannya. Tuanku akan mengurus mereka, “kata seorang pria di samping Tuan Istana Mansion Zhao.

Pria itu mengenakan pakaian yang berbeda dari Tuan Mansion Mansion Zhao. Dia mengenakan pakaian yang sama seperti yang lainnya dari Biara Gunung Agung.

Tanpa perlu perkenalan, Chu Feng tahu bahwa orang itu harus menjadi tuan muda termuda Zhao Mansion, Zhao Zirong.

Sebenarnya itu semua karena dia bahwa Mansion Zhao bisa mendapatkan perlindungan dari Biara Gunung Agung.

Bocah! Orang tua ini menanyai Anda di sini! Apakah Anda tuli ?! “

Pada saat itu, kepala sekolah Grand Mountain Monastery berbicara lagi. Mungkin itu karena Chu Feng telah mengabaikannya, tetapi tidak hanya dia dipenuhi dengan amarah, niat membunuhnya juga melonjak maju.

Merasakan niat membunuh yang dikeluarkan oleh kepala sekolah Biara Gunung Grand, Zhao Zirong dan yang lainnya dari Rumah Zhao semuanya mulai tersenyum. Mereka tahu betul kepribadian seperti apa yang dimiliki kepala sekolah Biara Grand Mountain. Jika dia ingin membunuh seseorang, dia pasti akan membunuh mereka. Jadi, Zhao Zirong dan yang lainnya merasa bahwa terlepas dari latar belakang apa yang mungkin dimiliki Chu Feng, dia masih akan mati. Bahaya yang mereka khawatirkan akan dihilangkan. ! ?Tepat pada saat itu, Chu Feng berteriak. Pada saat yang sama, dia menembakkan serangan telapak tangan. “Bang!” Kepala sekolah Grand Mountain Monastery ditembak ke arah Grand Mountain Monastery seperti panah. Dia menghancurkan batu gunung yang tak terhitung jumlahnya. Ketika dia berhenti, dia benar-benar berlumuran darah dan terluka parah. Meskipun mereka berdua peringkat dua Dewa Sejati, kepala sekolah Grand Mountain Monastery tidak mampu menahan satu pukulan pun dari Chu Feng.