Martial God Asura – Chapter 2757 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2757 | Baca Novel Online

Keturunan Peri Surgawi

Ketika mereka melihat orang-orang dari Tanah Suci Starfall terus bergerak maju tanpa niat sedikit pun untuk berhenti, ekspresi antisipasi di wajah orang banyak di alun-alun semuanya berubah menjadi kekecewaan.

Alasan untuk itu adalah karena mereka merasa bahwa mereka tidak akan dapat melihat Putri Suci Starfall Holy Land, Xia Yun’er.

Wajar jika mereka kecewa karena Putri Suci lewat tepat di hadapan mereka. < / p>

Tepat pada saat itu, Han Yu berteriak, Nona Xia, harap tunggu! Ini aku, Han Yu! ?

Setelah Han Yu berbicara, banyak orang yang hadir menatap penuh ke arahnya.

Lagipula, mereka merasa bahwa tindakan Han Yu hanya memberi hebat pertimbangan mereka. Namun, mereka telah mengabaikan fakta bahwa Han Yu sendiri juga ingin melihat Xia Yun’er.

Namun, segera, kerumunan menemukan bahwa bahkan setelah suara Han Yu terdengar, orang-orang dari Tanah Suci Starfall terus maju tanpa niat sedikit pun untuk berhenti.

Melihat ini, Han Yu tidak dapat menjaga ketenangannya. Lagipula, dia sudah membuat deklarasi sebelumnya. Jika Xia Yun’er benar-benar pergi seperti ini, dia akan mempermalukan dirinya sendiri.

“Tunggu.”

Tiba-tiba, tepat pada saat ketika Han Yu khawatir, yang tak tertandingi Suara manis terdengar dari kursi sedan di langit.

Mendengar suara itu, banyak generasi muda yang hadir bereaksi dengan gemetar. Mereka begitu bersemangat sehingga hati mereka hampir meledak dari tubuh mereka.

Alasan untuk itu adalah karena semua orang tahu bahwa itu adalah suara Putri Suci Starfall Holy Land, Xia Yun’er .

Setelah Han Yu berbicara, Xia Yun’er sebenarnya benar-benar menjawab.

Pada saat itu, banyak orang dari generasi muda tidak dapat menahan diri, dan mulai menatap Han Yu dengan kagum.

Tampaknya merasakan tatapan mereka, ekspresi bangga di wajah Han Yu tumbuh lebih intens.

Namun, orang banyak tidak tahu bahwa Han Yu benar-benar menghela nafas panjang lega di hatinya. Dia lebih takut daripada orang lain bahwa Xia Yun’er akan pergi begitu saja tanpa repot-repot berhenti sama sekali.

Untungnya, Xia Yun’er akhirnya berhenti.

Selanjutnya , sesosok cantik segera keluar dari kursi sedan.

Wanita itu mengenakan gaun putih. Dia benar-benar cantik. Dia mirip dengan peri selestial.

Ini terutama benar jika dibandingkan dengan wanita lain yang hadir. Kecantikannya bisa dikatakan mengejutkan secara universal.

Melihatnya, detak jantung banyak orang yang hadir mulai meningkat dengan cepat. Mereka begitu bersemangat sehingga mereka hampir mati lemas.

Wanita itu secara alami salah satu dari Tiga Keindahan Besar Chiliocosm Besar Realistis, Putri Suci Starfall Tanah Suci Xia Yun’er.

Dibandingkan dengan yang lain, Chu Feng tidak bereaksi dengan kegembiraan setelah melihat Xia Yun ‘ er.

Bagaimanapun, ini sudah ketiga kalinya dia melihatnya.

Selain itu, meskipun Xia Yun’er cantik, Chu Feng merasa bahwa, ketika membandingkan hanya kecantikan, masih ada perbedaan antara Xia Yun’er dan ratunya.

Bahkan, bahkan jika dibandingkan dengan Zi Ling, kecantikan Xia Yun akan sedikit lebih rendah.

Xia Yun Keindahan er lebih pada tingkat Su Rou, Su Mei dan Xian Miaomiao.

Jadi, pada saat itu, Chu Feng tidak bisa tidak mengagumi kenyataan bahwa meskipun orang-orang dari Alam Bawah memiliki tingkat kultivasi yang rendah, mereka memiliki beberapa keindahan.

Chu Feng sudah menemukan keindahan tingkat Xia Yun’er kembali di Ancestral Martial Lower Realm. Jadi, bahkan ketika dia melihat Xia Yun’er untuk pertama kalinya, Chu Feng tidak bereaksi dalam kegembiraan seperti orang-orang itu.

Meskipun Chu Feng tidak bersemangat, tetap saja hati Chu Feng berfluktuasi. < / p>

Pada saat itu, Chu Feng merasa sangat gelisah dari lubuk hatinya. Meskipun wanita itu memiliki kecantikan yang mirip dengan peri surgawi yang murni dan suci, Chu Feng menganggapnya sebagai wanita beracun. Dia tidak tahu apakah dia akan mencoba mempermainkannya lagi.

“Tuan muda, sungguh suatu kebetulan yang ditakdirkan. Saya tidak pernah berharap bisa bertemu Anda lagi di sini, “Xia Yun memandang ke bawah dan mengungkapkan senyum manis.

Senyumnya sangat indah. Semua pria yang hadir benar-benar terpikat oleh senyum itu.

Han Yu mengangkat tangannya dan menggenggam tinjunya. Dengan keanggunan, dia menjawab, “Memang takdir untuk dapat bertemu Nona Xia lagi di sini.”

Pada saat itu, orang banyak tidak lagi hanya merasa kagum dan terpesona pada Han Yu. >

Sebaliknya, mereka merasa cemburu dan iri sekarang.

Bagaimanapun, Xia Yun’er adalah salah satu dari Tiga Keindahan Besar Alam Besar Chiliocosm Besar, Putri Suci Starfall Holy Land.

Untuk bisa berkomunikasi dengan kecantikan selevelnya adalah sesuatu yang tak pernah berani diimpikan oleh pria yang tak terhitung jumlahnya. Namun, Han Yu benar-benar berhasil mencapainya.

Dengan demikian, bagaimana mungkin orang banyak tidak cemburu, tidak iri?

Tepat pada saat itu, tubuh Xia Yuner bergeser. . Dari langit, dia dengan lembut turun ke tanah.

Dia tidak berjalan turun. Sebaliknya, dia turun seperti peri surgawi.

Mengikuti di belakangnya adalah Starfall Eight Immortals dan semua orang dari Starfall Holy Land. Dengan tertib, mereka terbang turun dari langit.

Melihat Xia Yun terbang ke bawah, Han Yu menjadi semakin senang dengan dirinya sendiri. Dia pertama kali batuk dengan bangga beberapa kali. Kemudian, dia merapikan pakaiannya untuk mewujudkan niatnya untuk bertemu Xia Yun’er dengan tulus.

Namun, segera, ekspresi Han Yu berubah.

Alasan untuk itu adalah karena semakin Xia Yuner turun, semakin dia menemukan bahwa arah keturunannya tidak ke arahnya. Sebaliknya, sepertinya … dia turun ke arah Chu Feng.

Pada saat itu, Han Yu mulai panik. Alasan untuk itu adalah karena Xia Yun sebenarnya benar-benar turun ke arah Chu Feng. Selanjutnya, segera setelah itu, dia mendarat di depan Chu Feng.

“Tuan muda Chu Feng benar-benar dilindungi undang-undang, Anda bahkan tidak repot-repot menjawab saya ketika saya berbicara dengan Anda,” kata Xia Yun’er kepada Chu Feng setelah mendarat di depannya.

Apa? Jadi kata-kata Putri Suci sebelumnya tidak dimaksudkan untuk Han Yu, tetapi lebih untuk Chu Feng? “

” Ini berarti bahwa alasan Putri Suci berhenti bukan karena Han Yu sama sekali. Sebaliknya, itu karena dia menemukan Chu Feng? “

Pada saat itu, kerumunan tiba-tiba menyadari, dan sangat takjub. Pada saat yang sama, mereka juga mulai bersemangat mendiskusikan masalah ini.

Mereka akhirnya menyadari mengapa Xia Yun’er tidak berhenti segera setelah Han Yu berteriak untuknya.

Ternyata bahwa dia tidak punya niat untuk memberi perhatian pada Han Yu sama sekali. Hanya ketika dia menemukan Chu Feng bahwa dia meminta kursi sedan dihentikan.

Han Yu juga memikirkan hal ini. Dengan demikian, Han Yu merasa sangat malu. Kulitnya telah berubah pucat kertas. Dia berharap ada lubang di mana dia bisa bersembunyi. Dia benar-benar tidak punya muka untuk menghadapi kerumunan.

Karena fakta bahwa dia merasa sangat malu, dia menjadi sangat marah, dan menatap Chu Feng membunuh.

Persepsi Chu Feng sangat tajam. Dia telah berhasil merasakan tatapan Han Yu.

Merasakan tatapan Han Yu, Chu Feng merasa sangat tak berdaya. Dia telah takut bahwa gadis beracun ini akan memainkan semacam trik padanya lagi, dan tentu saja, tebakannya benar.

Meskipun Han Yu tidak menyukai Chu Feng dari awal, Xia Yun ‘ Tindakan er telah berhasil meningkatkan permusuhan Han Yu terhadap Chu Feng. Kemungkinan besar, Han Yu ini akan mulai menganggap Chu Feng sebagai musuhnya yang tidak bisa didamaikan.

Xia Yun’er pasti melakukan ini dengan sengaja.

Tiba-tiba, generasi muda Starfall Holy Land menunjuk Chu Feng dan berteriak, “Hei! Our Lady Holy Daughter berbicara kepada Anda! Apakah Anda tuli ?! “

Dia merasa sangat tidak senang dengan bagaimana Chu Feng tidak menjawab Xia Yun bahkan setelah dia berbicara dengannya.

Sebenarnya, reaksinya dapat dimengerti. Lagipula, Xia Yuner adalah seseorang yang tak terhitung jumlahnya berusaha untuk bertemu, tetapi tidak mampu. Namun sekarang, dia datang untuk melihat Chu Feng atas inisiatifnya sendiri. Namun, Chu Feng sebenarnya menolak untuk menjawabnya. Secara alami, orang-orang dari Tanah Suci Starfall akan merasa sangat tidak senang dengan kurangnya tindakan Chu Feng.

Adapun Chu Feng, meskipun dia sangat ingin mengabaikan Xia Yun’er, dia tidak bisa kurang dengan sopan santun.

Selain itu, berkat saran Xia Yun’er bahwa Chu Feng berhasil memburu Binatang Roh Dunia yang menakutkan itu.

Dengan demikian, Chu Feng memaksa senyum dan menggenggam erat tinjunya di Xia Yun’er, “Miss Xia.”

“Tuan muda Chu Feng, mengapa Anda semua berkumpul di sini dan tidak melanjutkan langsung menuju Danau Roh Terkubur?” Tanya Xia Yun’er. Mata indahnya berkedip-kedip. Setiap gerakannya sangat polos. Dia menyebabkan kerumunan yang hadir tergila-gila, jatuh cinta padanya. Dia telah menjadi gadis suci di hati mereka.

Kami juga tidak tahu mengapa. Hanya, setelah kami mendekati tempat ini, kami secara paksa ditarik ke sini oleh pembentukan roh. Orang-orang dari Klan Serpent Era Kuno hanya menyebutkan kepada kami bahwa telah terjadi perubahan pada Domain Abadi Formasi Roh. Selain itu, mereka tidak memberi tahu kami apa-apa, “kata Chu Feng.

” Jadi begitu, Kalau begitu, kelihatannya aku juga tidak bisa naik gunung secara langsung, ” Saat Xia Yun’er berbicara, dia melirik Starfall Eight Immortals.

Pemimpin delapan, bahwa Penatua Xingyi, menganggukkan kepalanya. Kemudian, dia membuka mulut dan berbicara dengan suara yang bahkan lebih menusuk telinga daripada guntur. Suaranya bergema di seluruh wilayah.

Seperti kata pepatah, mereka yang datang adalah tamu. Klan Ular Era Kuno tidak hanya menunjukkan berbagai tamu di sini bahu dingin, tetapi mereka benar-benar bahkan tidak repot-repot untuk memberikan penjelasan. Apakah ini cara orang memperlakukan tamu? “

Tepat setelah kata-kata Penatua Xingyi bergaung di sekeliling, beberapa tokoh segera muncul dari sebuah istana jauh di dalam plaza. Mereka semua adalah orang-orang dari Klan Ular Era Kuno.

Tuan Xingyi, tolong hilangkan amarahmu. Ada alasan mengapa kami telah mengumpulkan berbagai tamu di sini. ?

Klan Ular Era Kuno yang memimpin yang lain mulai memberikan penjelasan saat dia dengan cepat terbang menuju Penatua Xingyi.

Dari perilakunya, kerumunan mampu melihat satu emosi: ketakutan.

Pada saat itu, kerumunan tidak dapat menahan diri dari terengah-engah kagum.

Berpikir kembali, mereka juga mencari Klan Ular Era Kuno untuk bertanya kepada mereka tentang apa yang sedang terjadi. Namun, mereka hanya diberi tanggapan setengah hati. Bahkan, Klan Serpent Era Kuno bahkan akan menjadi tidak sabar jika mereka mencoba untuk meminta detail. Mereka bisa dikatakan sangat kasar dan tidak kooperatif. Namun, dengan satu pertanyaan dari Penatua Xingyi, mereka takut pada keadaan seperti itu. Perbedaan itu terlalu besar.