Martial God Asura – Chapter 2778 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2778 | Baca Novel Online

Li Xiang Bermasalah

Setelah itu, Chu Feng terus maju. Segera, dia menemukan pohon ungu lain. Dia mendekatinya dan benar saja, sejumlah besar serangga terbang keluar dari pohon ungu. Jumlah serangga terbang kali ini bahkan lebih besar daripada yang terakhir kali. Perkiraan kasar akan lebih dari seribu serangga terbang.

Chu Feng sangat senang melihat ini. Dia langsung melemparkan formasi roh yang dia pegang di tangannya. Setelah pembentukan rohnya dibuang, itu mulai mengeluarkan daya isap yang sangat besar.

Meskipun serangga terbang itu tampak sangat ganas, dan akan menyebabkan siapa pun di bawah tingkat budidaya True Immortal yang menderita menderita saat bertemu dengan mereka, mereka tidak berdaya untuk membalas sebelum Chu Feng, dan hanya bisa membiarkan diri mereka dikendalikan.

Dengan kekuatan hisap yang sangat besar, kelompok serangga terbang tampaknya telah jatuh ke dalam sangkar yang tidak terlihat. Pada akhirnya, mereka semua tersedot ke dalam pembentukan roh Chu Feng.

Setelah serangga itu ditangkap dalam pembentukan rohnya, Chu Feng segera mengambil formasi roh dan mulai dengan hati-hati memeriksa situasi di dalam.

“Eggy, kita berdua mungkin benar-benar menebaknya. Serangga terbang ini adalah kunci untuk memasuki Danau Roh Terkubur, “Chu Feng menjadi liar dengan sukacita.

Alasannya adalah karena setelah serangga terbang yang baru ditangkap memasuki formasi roh, tidak hanya mereka tidak berbentrokan. dengan serangga terbang sudah ada di dalam formasi roh, tetapi mereka juga mulai berkumpul dengan serangga terbang di dalam.

Selanjutnya, setelah mereka berkumpul bersama, mereka juga mulai berubah. Adapun perubahan, itu sedikit lebih jelas dibandingkan dengan kelompok serangga terbang terakhir. Meskipun itu hanya sedikit lebih jelas, itu masih ditangkap oleh Chu Feng.

Cepat, pergi dan tangkap lebih banyak. Anda harus menangkap serangga terbang yang cukup dalam satu hari. “

” Anda harus mencoba yang terbaik untuk memasuki Danau Roh Terkubur sebelum erupsi, “desak Ratu Wanita Ratu.

perintah, Nyonya Ratu, “Chu Feng tertawa nakal. Kemudian, dia terus mencari lebih banyak serangga terbang.

Suasana hati Chu Feng sangat baik pada saat itu. Dia merasa bahwa dia akhirnya menemukan jalan yang benar untuk diikuti.

Setelah itu, Chu Feng mulai berkeliaran di sekitar gunung yang luas. Hanya ada satu tujuan dalam benaknya – menangkap sejumlah serangga terbang yang cukup.

Tentu saja, Chu Feng tidak hanya menangkap sekte terbang. Dia juga mengumpulkan batu permata ungu.

Meskipun Chu Feng tidak dapat mengetahui apa yang digunakan oleh permata ungu itu, dia juga tidak dapat memastikan bahwa itu tidak berguna. Jadi, akan lebih baik kalau dia mengumpulkan mereka juga.

Chu Feng sesekali akan bertemu orang lain di gunung. Orang-orang itu berkeliaran tanpa tujuan. Mereka sama sekali tidak memiliki petunjuk sedikit pun tentang apa yang harus dilakukan.

Ketika mereka bertemu Chu Feng, mereka semua bereaksi seolah-olah mereka telah menemukan penyelamat mereka, dan ingin mengikuti Chu Feng sehingga dia bisa membawa mereka ke Danau Roh Terkubur.

Namun, meskipun Chu Feng adalah individu yang baik hati, dia bukan seseorang yang akan membantu siapa pun dan semua orang.

Selain itu, tidak ada hubungan antara orang-orang itu dan dia. Jadi, tidak ada alasan bagi Chu Feng untuk membantu mereka.

Dengan demikian, Chu Feng akan selalu menyingkirkan orang-orang itu tanpa repot-repot untuk memperhatikan mereka.

Namun, ada juga merupakan pengecualian. Mereka adalah orang-orang dari Immortal Armament Villa dan Sacred Pellet Villa.

Tidak perlu menyebutkan orang-orang dari Immortal Armament Villa. Alasan mengapa Chu Feng bisa berpartisipasi adalah semua berkat Villa Master Immortal Armament Villa. Dengan demikian, Chu Feng merasa bahwa dia harus membantu para murid dari Villa Persenjataan Abadi jika dia bertemu dengan mereka.

Adapun Villa Pelet Suci, itu murni karena Chu Feng memiliki kesan yang cukup baik tentang mereka. < / p>

Meskipun kesan pertama Li Xiang dan kedua temannya memberi Chu Feng sangat buruk, kesan Chu Feng tentang mereka telah meningkat banyak setelah mengalami hal-hal dengan mereka.

Ini terutama benar untuk Li Xiang. Setelah dia meledak marah, dia benar-benar menampar Yuwen Hualong dengan kejam.

Chu Feng merasa bahwa Li Xiang sangat berani. Karena itu, dia mulai sangat memedulikannya.

Dalam sekejap mata, lebih dari setengah hari berlalu. Chu Feng merasa lebih bahagia, dan juga lebih gugup. Alasan untuk itu adalah karena dia akan mengumpulkan jumlah serangga terbang yang dia butuhkan sesuai dengan serangkaian angka.

Ini adalah alasan mengapa Chu Feng gembira dan gugup. Dia gembira karena dia akan segera mencapai tujuan yang telah dia bekerja keras untuknya.

Dia gugup karena dia khawatir akan menemukan setelah mengumpulkan jumlah serangga terbang yang diperlukan sehingga itu hanya merah herring dimainkan oleh Klan Serpent Era Kuno. Dia khawatir serangga terbang itu bukan kunci menuju Danau Roh Terkubur. Jika itu yang terjadi, semua upaya Chu Feng akan sia-sia.

Namun demikian, Chu Feng masih harus mengumpulkan jumlah serangga terbang yang diperlukan terlebih dahulu.

Chu Feng telah bertemu beberapa orang dalam perjalanannya sejauh ini.

Dia bahkan bertemu dengan dua teman Li Xiang.

Namun, dia belum menemukan Li Xiang sendiri.

Dari dua teman Li Xiang, Chu Feng datang untuk mencari tahu bahwa mereka bertiga telah mengikuti Chu Feng dan memasuki sinar cahaya yang sama. p>

Jadi, itu karena sinar cahaya bahwa mereka bertiga tidak dapat muncul di lokasi yang sama.

Karena itu, Chu Feng tidak tahu bahwa sebenarnya ada yang lain alasan mengapa dia tidak bertemu Li Xiang.

Alasan untuk itu adalah karena meskipun orang lain berjalan tanpa tujuan di gunung, mereka telah memperluas jangkauan mereka. Dengan demikian, lebih mudah bagi mereka untuk bertemu orang lain di gunung.

Namun, Li Xiang yang keras kepala telah memutuskan untuk mengikuti jalur gunung yang telah ia temukan sepanjang waktu. Jadi, dia sebenarnya bergerak berputar-putar, tidak dapat membuat kemajuan.

Ini sangat mengurangi kemungkinan dia bertemu orang lain.

“Brengsek! Apa-apaan ini? Saya sudah berjalan begitu lama, namun saya masih belum mencapai Danau Roh Terkubur? “

” Tidak hanya itu, tetapi saya sebenarnya tidak berhasil menemukan satu orang pun. “

< p> Surga, tolong jangan mengecewakan saya. Jangan mengkhianati harapan individu yang berdedikasi seperti diriku. “

Li Xiang terus berjalan di jalan yang sama sambil bergumam pada dirinya sendiri.

Sebenarnya, dia juga berpikir bahwa jalan gunung tempat dia berada mungkin merupakan trik untuk membingungkannya. Namun, terlepas dari jalur gunung ini, dia tidak menemukan apa pun yang bisa membawanya ke Danau Roh Terkubur.

Adapun petunjuk yang dia dapatkan dari bola kacanya, dia merasa itu hanya penipuan. . Alasan untuk itu adalah karena petunjuk itu terlalu kabur.

Dengan demikian, meskipun Li Xiang tahu bahwa mengikuti jalur gunung itu tidak benar, dia masih bersikeras untuk melakukannya. Dia merasa bahwa dia mungkin dapat benar-benar mencapai Danau Roh Terkubur jika dia terus berjalan menyusuri jalan setapak gunung.

Dia tahu bahwa ini adalah metode yang sangat bodoh, metode yang sepenuhnya mengandalkan keberuntungan.

Namun, terlepas dari ini, Li Xiang tidak dapat memikirkan metode lain untuk mencapai Danau Roh Terkubur.

“Benar-benar bodoh.”

“Sebenarnya ada benar-benar seseorang yang terus mengikuti jalur gunung ini sepanjang waktu. “

” Saya benar-benar tidak dapat membayangkan bagaimana seseorang seperti Anda berhasil terus hidup begitu lama. “

Tiba-tiba , suara mengejek terdengar dari hutan di dekatnya.

Li Xiang segera marah mendengar suara ini. Dia membalikkan pandangannya dan berencana untuk berdebat dengan orang yang memanggilnya bodoh.

Namun, setelah dia melihat siapa orang yang mengejeknya, ekspresinya langsung berubah. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia berbalik dan mulai melarikan diri.

Alasan untuk itu adalah karena orang itu adalah salah satu dari dua orang yang Li Xiang paling tidak ingin temui.

Orang itu adalah Yuwen Tingyi.

Mencoba melarikan diri? “

Ekspresi Yuwen Tingyi berubah menyeramkan. Dia melambaikan lengan bajunya dan segera mengeluarkan angin kencang. Dengan lengan bajunya sebagai tengah, angin kencang membentuk pusaran.

Li Xiang terperangkap dalam pusaran. Seperti layang-layang longgar, Li Xiang ditiup ke kiri dan kanan di dalam. Ketika dia mendarat di tanah, dia sudah pusing, penglihatannya kabur dan kulitnya pucat. Dia bahkan tidak bisa berdiri.

Li Xiang berlutut di tanah dan muntah darah tanpa henti.

Apa yang kamu rencanakan? Saya seorang murid dari Villa Pelet Suci. Jika Anda berani menyentuh saya, Villa Pelet Suci kami pasti tidak akan mengampuni Anda, “kata Li Xiang dengan suaranya yang lemah.

Dia tahu bahwa Klan Ular Era Kuno tidak pernah peduli dengan konflik pribadi yang mungkin terjadi di antara para tamu yang tiba di tempat itu.

Dengan demikian, jika Li Xiang ingin melindungi dirinya sendiri, dia hanya bisa membawa Villa Pelet Suci.

Dikatakan, Li Xiang masih sangat takut. Bagaimanapun, dia telah mendengar desas-desus bahwa Yuwen Tingyi dan Yuwen Hualong adalah individu yang gila. Keduanya benar-benar tidak disiplin dan tidak terkendali. Mereka sangat dikenal sebagai setan dan galak.

“Apa ini? Takut? Apa yang terjadi dengan kesombongan Anda sebelumnya? “

” Mengapa kamu tidak takut ketika kamu menampar adikku Hualong sepuluh ribu kali? “Yuwen Tingyi berjalan ke Li Xiang. Dia memiliki senyum di wajahnya. Namun, senyum itu sangat menakutkan. Li Xiang gemetaran tanpa henti karena ketakutan.

Yuwen Tingyi menatap Li Xiang dengan tatapan yang sangat dingin. Niat membunuh hadir di matanya.

“Itu karena dia kalah dari Chu Feng dalam taruhan mereka. Tamparan itu adalah apa yang pantas dia dapatkan. Saya hanya melakukan apa yang perlu saya lakukan, “kata Li Xiang.

” Omong kosong! “Yuwen Tingyi sangat marah. Saat dia berbicara, tamparan dikirim.

“Paa!” Tamparannya mendarat di wajah Li Xiang.

Ketika tamparan itu mendarat, Li Xiang dikirim terbang beberapa meter jauhnya. Ketika dia mendarat, wajahnya benar-benar cacat. Darah mengalir dari wajahnya yang dimutilasi tanpa henti.

Namun, Yuwen Tingyi tidak memiliki niat untuk berhenti. Dia berjalan ke Li Xiang dan mengangkat tangannya sekali lagi. Dia berencana untuk menampar Li Xiang lagi.

“Berhenti!”

Tepat pada saat itu, sebuah suara tiba-tiba meledak dari jauh.

Beralih ke arah suara itu, itu sebenarnya seorang murid dari Immortal Armament Villa. Menilai dari penampilannya, dia seharusnya berkeliaran di sekitar gunung dan tiba di sana secara kebetulan untuk menemukan apa yang terjadi.

“Yuwen Tingyi, apa yang kamu lakukan? Jangan main-main. ”Murid Immortal Armament Villa itu bisa dikatakan cukup berani. Bukan saja dia tidak melarikan diri setelah melihat apa yang terjadi, tetapi dia malah berdiri dengan niat untuk menghentikan Yuwen Tingyi. “Cepat!” Yuwen Tingyi melambaikan lengan bajunya, dan hembusan angin kencang menyapu. Murid Immortal Armament Villa itu tidak dapat menghindari angin sama sekali, dan terlempar beberapa meter jauhnya. “Ucapkan kata lain dan aku akan membunuhmu juga,” Yuwen Tingyi berbicara dengan keras. Setelah mendengar kata-kata itu, murid Immortal Armament Villa itu tidak lagi mencoba bertahan. Sebagai gantinya, dia bangkit kembali dengan susah payah dan buru-buru berlari ke arah dia berasal. Pada saat itu, Yuwen Tingyi mengalihkan pandangannya ke Li Xiang lagi. Kejahatan memenuhi tatapannya, “Jangan takut, aku tidak akan segera membunuhmu.” “Aku akan membuatmu mengalami dengan benar apa artinya berada dalam begitu banyak kesakitan sehingga Anda akan berharap Anda mati.” konsekuensi melawan kita. ”Yuwen Tingyi memandang Li Xiang dan berbicara dengan nada mesum.