Martial God Asura – Chapter 2791 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2791 | Baca Novel Online

Chu Feng’s Matched

Chu Feng memperhatikan bahwa bukan hanya api cyan yang menyelimuti tubuh Xia Yun’er, tetapi cahaya keperakan juga dipancarkan dari tubuhnya.

Cahaya keperakan itu tidak hanya menyilaukan, tetapi aura yang dipancarkannya adalah juga sangat kuat. Aura kuat itu adalah alasan mengapa Chu Feng merasa bahwa situasinya buruk.

Chu Feng pernah merasakan sensasi ini sebelumnya. Itu dari Teknik Abadi Chu Xianshuo. Kemampuan yang digunakan Xia Yun saat ini adalah Teknik Abadi.

Melihat situasinya buruk, Chu Feng segera melepaskan Kapak Perang Era Kuno-nya. Chu Feng merasa bahwa dia kemungkinan tidak akan bisa memblokir Teknik Abadi Xia Yun’er jika dia hanya mengandalkan Pedang Perang Era Kuno.

Setelah Perang Era Kuno Kapak muncul, itu tidak terburu-buru untuk menyerang Xia Yuner Sebaliknya, itu benar-benar bergabung dengan Pedang Perang Era Kuno dan melindungi Chu Feng di dalamnya.

“Teknik Abadi: Skyfill Silvery Light !!!”

Tepat pada saat itu, Xia Yun ‘ er berteriak. Dia menggenggam kedua telapak tangannya dan melepaskan Immortal Technique-nya ke Chu Feng.

“Woosh, woosh, woosh ~~~”

Saat berikutnya, seperti gelombang, cahaya keperakan tak berbatas sinar mulai untuk membombardir Chu Feng. Segera, cahaya keperakan sepenuhnya menelan Pedang Perang Era Kuno dan Kapak Perang Era Kuno.

“Boom, boom, boom ~~~”

Suara gemuruh terdengar tanpa henti. Cahaya keperakan begitu menyilaukan sehingga Chu Feng tidak bisa membuka matanya saat mereka membombardirnya dari segala arah.

Kekuatan pemboman itu bukan masalah kecil. Meskipun Chu Feng dilindungi oleh Pedang Perang Era Kuno dan Kapak Perang Era Kuno, dia masih bisa merasakan getaran yang kuat.

Dari ini, dapat dilihat bahwa Immortal Xia Yun’er Immortal Tekniknya sangat kuat. Paling tidak, itu jauh lebih kuat daripada Teknik Immortal yang Chu Xianshuo gunakan saat itu.

Yang mengatakan, terlepas dari seberapa kuat Teknik Immortal mungkin, mereka masih tertahan oleh waktu cooldown mereka. Setelah beberapa saat, Teknik Abadi Xia Yun’er telah digunakan menghentikan pembomannya terhadap Chu Feng dan mulai menghilang.

Setelah Teknik Abadi menghilang, Chu Feng menghela napas panjang lega.

Teknik Abadi yang digunakan Xia Yun’er terlalu kuat. Jika pembomannya berlanjut, Chu Feng kemungkinan tidak akan mampu bertahan dalam pembelaannya. Lagipula, menggunakan Pedang Perang Era Kuno dan Kapak Perang Era Kuno secara bersamaan membebani Chu Feng.

Untungnya, Teknik Immortal itu berakhir. Selanjutnya, karena Teknik Abadi hanya bisa digunakan sekali dalam periode waktu tertentu, Chu Feng merasa bahwa pertempuran antara dia dan Xia Yun akan berakhir dengan itu.

Ketika Xia Yun’er melihat bahwa Chu Feng sebenarnya tidak terluka, kemarahan di matanya segera dan sangat meningkat.

Saat berikutnya, cahaya keemasan bersinar dari tubuhnya.

“Apa sih, lagi? Bukankah mereka mengatakan bahwa Teknik Abadi hanya dapat digunakan sekali dalam periode waktu tertentu? “Chu Feng terkejut.

” Tidak, cahaya kali ini berbeda dari yang terakhir kali ada, ” Ratu Nona berkata.

“Surga, gadis ini sebenarnya memiliki Teknik Abadi lainnya?”

Ekspresi Chu Feng berubah. Dia menyadari bahwa Xia Yun akan terus melepaskan Teknik Abadi padanya. Selanjutnya, dia samar-samar merasa bahwa Teknik Abadi Xia Yun’er akan melepaskan berikutnya akan lebih kuat dari yang terakhir.

“Teknik Abadi: Skyfill Golden Light !!!”

Xia Yuner berteriak. Kemudian, dia melepaskan serangannya pada Chu Feng lagi. Selain berubah menjadi cahaya keemasan, Teknik Immortal yang dilepaskan Xia Yun pada saat ini praktis sama dengan Teknik Abadi yang terakhir. Namun, kekuatan Teknik Abadi ini memang lebih kuat dari yang sebelumnya.

Dengan demikian, dibombardir oleh cahaya keemasan, Kapak Perang Era Kuno Feng Sword dan Pedang Perang Era Kuno mulai bergetar lebih keras. Chu Feng ditempatkan di bawah tekanan yang lebih besar.

Dikatakan bahwa, Teknik Abadi kali ini masih diblokir oleh Pedang Perang Era Kuno dan Kapak Perang Era Kuno.

Namun , setelah Teknik Abadi kedua Xia Yuner menghilang, Chu Feng juga memuntahkan seteguk darah, sementara auranya tumbuh jauh lebih lemah.

Segera setelah itu, Pedang Perang Era Kuno dan Kapak Perang Era Kuno menghilang.

Jelas, Chu Feng tidak lagi mampu menggunakannya.

Melihat reaksi Chu Feng saat ini, Xia Yun’er akhirnya mengungkapkan ekspresi ceria yang samar.

< "Nona Xia, ini tidak seperti saya sengaja melakukannya. Tidak perlu bagi Anda dan saya untuk mengakhiri kedua penderitaan karena sesuatu yang minor seperti ini, kan? "Kata Chu Feng.

” Sesuatu yang minor? Anda berani mengatakan bahwa ini adalah sesuatu yang kecil? Anda benar-benar ingin mati !!! “

Saat Xia Yun berbicara, dia menggenggam telapak tangannya. Saat berikutnya, tubuhnya benar-benar mulai memancarkan cahaya perak dan emas.

“Omong kosong, gadis ini benar-benar memiliki Teknik Abadi ketiga?”

Chu Feng mengerutkan kening dengan erat, dan matanya terbuka lebar.

Chu Feng dapat mengatakan bahwa Teknik Abadi yang akan dilepaskan Xia Yun’er akan lebih kuat dari kedua Teknik Abadi yang telah dilepaskannya sebelumnya.

< Sedangkan untuk Chu Feng, dia tidak lagi mampu menggunakan Pedang Perang Era Kuno dan Kapak Perang Era Kuno.

Dengan demikian, Chu Feng telah kehilangan kemampuan untuk bersaing dengan Xia Yun’er.

“Teknik Abadi: Emas dan Perak Skyfill Slash !!!”

Mengikuti teriakan keras dari Xia Yun ‘er, tebasan emas dan perak ditembak ke arah Chu Feng.

Teknik Abadi Xia Yun saat ini bisa dikatakan Teknik Immortal terkuat yang telah dia gunakan sejauh ini.

Menghadapi serangan yang begitu kuat, Chu Feng saat ini seperti domba di rumah jagal. Dia hanya bisa menunggu serangan datang padanya.

Tanpa Kapak Perang Era Kuno dan Pedang Perang Era Kuno, Chu Feng tidak memiliki cara untuk melawan Teknik Immortal Xia Yun yang masuk. < / p>

“Boom ~~~”

Saat berikutnya, Teknik Abadi menabrak Chu Feng langsung.

Ledakan keras mulai terdengar ketika riak energi melonjak . Tidak hanya air di sekitarnya melonjak hebat, tetapi dorongan kuat dari serangan itu bahkan mengangkat air ke atas. Seseorang bisa dengan jelas melihat pilar air melonjak ke langit di luar Danau Roh Terkubur.

Butuh beberapa saat sebelum lingkungan kembali normal. Ketika energi riak dari Teknik Abadi menghilang, Chu Feng tidak terlihat. Bahkan auranya telah menghilang sepenuhnya.

Meskipun Chu Feng benar-benar dihancurkan oleh Teknik Abadi Xia Yuner, kemarahan di wajah Xia Yuner tidak berkurang.

Ini akan muncul bahwa meskipun Chu Feng telah dibunuh olehnya, kebencian Xia Yuner yang ditahan untuk Chu Feng tidak berkurang sedikit pun. salahkan itu Chu Feng. Bagaimanapun, Andalah yang memutuskan untuk membuka pakaian. Dia tidak sengaja mencoba melihat Anda telanjang, “kata Chu Lingxi.

” Tidak masalah siapa yang salah, “kata Xia Yun’er dingin.

Ini adalah pertama kali dia mengungkapkan sikap dingin dan tidak hormat saat berbicara dengan Chu Lingxi.

Namun, Chu Lingxi tidak melihat lebih jauh ke sikap agak tidak sopan Xia Yun’er. Alih-alih, dia tersenyum ringan, dan kemudian mengalihkan pandangannya lebih jauh ke kedalaman Danau Roh Terkubur.

Setelah melakukan itu, senyum di wajah Chu lingxi menjadi semakin mendalam.

Adapun Xia Yun’er, mungkin dia begitu tenggelam dalam kebenciannya pada Chu Feng sehingga dia tidak melihat perubahan dalam senyum Chu Lingxi sama sekali.

Di kedalaman Danau Roh Terkubur, lima elemen berbeda energi saat ini dengan cepat menyusup ke kedalaman danau yang lebih dalam.

Mereka hanya berhenti setelah melakukan perjalanan ke bawah untuk waktu yang lama.

Saat berikutnya, kelima energi unsur itu mulai melebur satu sama lain. Mereka terbentuk dalam sosok seorang pria. Itu adalah Chu Feng.

Ternyata Chu Feng sebenarnya tidak mati.