Martial God Asura – Chapter 2822 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2822 | Baca Novel Online

Loyalitas Tiga Saudara

“Buzz ~~~”

City Master Kota Yuwen mengepalkan tinjunya. Kemudian, kekuatan bela diri mulai memanjang dari tinjunya yang terkepal. Dalam sekejap mata, kekuatan bela dirinya berubah menjadi pisau.

Pisau itu terdiri dari kekuatan bela diri Immortal-level yang sebenarnya. Dengan demikian, itu sangat kuat.

City Master Kota Yuwen menyerahkan pisau kekuatan bela diri itu kepada Yuwen Tingyi, “Nak, aku akan menyerahkan Li Xiang ini kepadamu.”

Yuwen Tingyi menerima pisau dan kemudian mengarahkannya ke Li Xiang. Dia mulai bermain-main dengan pisau, dan kemudian tiba-tiba mengiris leher Li Xiang dengan itu.

Pisau itu terdiri dari kekuatan bela diri Martial Immortal.

Meskipun Yuwen Tingyi adalah sudah menjadi cacat tanpa budidaya, jika pedang itu mengiris leher Li Xiang, tidak hanya Li Xiang akan dipenggal, tetapi dia juga akan mati di tempat.

Alasannya adalah karena pisau itu adalah mampu menghancurkan jiwa Li Xiang.

Melihat ini, Chu Feng segera berteriak histeris, “Stop !!!”

Setelah Chu Feng berteriak, pedang Yuwen Tingyi benar-benar berhenti di leher Li Xiang .

Namun, Yuwen Tingyi tidak repot-repot memperhatikan Chu Feng. Sebagai gantinya, dia membalikkan bilahnya dan menyerahkan gagangnya ke Li Xiang.

“Bunuh Chu Feng itu. Lakukan itu, dan Anda akan menjadi anggota Kota Yuwen kami mulai sekarang, “kata Yuwen Tingyi kepada Li Xiang.

” Ini … “

Orang-orang dari Pelet Suci Villa semua terkejut mendengar kata-kata itu. Mereka tidak pernah mengira Yuwen Tingyi begitu jahat.

Dia benar-benar ingin Li Xiang membunuh Chu Feng.

“Tentu,” untuk Li Xiang, dia benar-benar setuju untuk itu tanpa keraguan sekecil apa pun.

Li Xiang, kau tidak bisa melakukan itu. Bagaimana Anda bisa menyerang kakak Chu Feng? “

” Li Xiang, saya benar-benar salah menilai Anda. Itu semua karena Anda bahwa kakak Feng Chu Feng menyinggung orang-orang dari Kota Yuwen. Bagaimana Anda bisa menendang dermawan Anda? “

Begitu Li Xiang mengatakan kata-kata itu, ia segera membuat marah generasi muda Sacred Pellet Villa. Mereka semua mulai mengutuk Li Xiang.

Bahkan dua sahabat Li Xiang pun tidak terkecuali. Mereka juga mengutuk Li Xiang.

Namun, Li Xiang memiliki ekspresi yang ditentukan. Seolah-olah dia sudah membuat resolusinya.

Melihat ini, sudut mulut Yuwen Tingyi terangkat mencibir. Dia menatap Chu Feng dengan tatapan mengejek dan penuh kebencian, “Apakah Anda melihat ini? Ini adalah orang yang Anda lindungi. Apakah Anda pikir ini sepadan? “

” Saya, Chu Feng, tidak pernah menyesali apa pun yang telah saya lakukan, “kata Chu Feng.

” Baiklah. ” p>

Mendengar apa yang dikatakan Chu Feng, ekspresi Yuwen Tingyi segera berubah. Dia berkata kepada Li Xiang, “Bunuh dia!”

Pada saat itu, Master Kota Kota Yuwen telah mengambil kembali kekuatannya yang menindas yang membatasi gerakan Li Xiang, memberi Li Xiang kebebasan untuk bergerak.

Li Xiang menerima bilah pedang. Dia tidak segera berbalik untuk menghadapi Chu Feng.

Sebaliknya, dia dengan hati-hati memeriksa bilahnya.

Tidak dapat menahan diri, dia mengagumi, Dewa Bela Diri benar-benar kuat. Untuk bisa mati oleh tangan Martial Immortal, aku, Li Xiang, belum menjalani hidupku dengan sia-sia. “

Setelah dia selesai mengatakan kata-kata itu, Li Xiang tiba-tiba mengangkat pisau yang dia pegang tangannya dan merosot ke arah Yuwen Tingyi.

Ternyata Li Xiang sama sekali tidak punya rencana untuk membunuh Chu Feng sama sekali. Dia telah setuju untuk Yuwen Tingyi hanya agar dia dapat mencoba membunuhnya.

“Bang ~~~”

Tiba-tiba, ledakan keras terdengar. Tubuh Li Xiang hancur berkeping-keping. Dia telah meledak.

Itu adalah Master Kota Kota Yuwen. Tanpa bergerak, dia telah membunuh Li Xiang dengan pikiran belaka.

Pada saat itu, kerumunan akhirnya menyadari mengapa Li Xiang akan mengatakan bahwa dia tidak menjalani hidupnya dengan sia-sia untuk mati oleh tangan seorang Martial Immortal.

Ternyata Li Xiang sudah mengantisipasi hasil ini. Dia tahu bahwa dia tidak akan bisa memainkan triknya dengan sukses di hadapan ahli tingkat Martial Immortal.

Namun, meskipun begitu, dia masih harus melakukannya. Inilah yang diputuskan Li Xiang.

“Kau bajingan !!!”

Setelah beberapa saat hening, terdengar teriakan marah.

Itu adalah Chu Feng. Wajah Chu Feng memerah. Kemarahan ditulis di seluruh wajahnya. Penampilannya yang menyeramkan menyerupai binatang buas. Itu benar-benar menakutkan.

Namun, dia menghadapi Martial Immortal, sebuah eksistensi yang bisa menenggelamkannya sampai mati dengan satu ludah. ??

Master Kota Kota Yuwen tidak menempatkan Chu Feng di matanya. Dia mengulurkan telapak tangannya dan membawa salah satu teman baik Li Xiang ke arah putranya.

“Bunuh Chu Feng. Tidak hanya saya akan menyelamatkan hidup Anda, saya juga akan menjamin Anda kemuliaan, kemegahan, kekayaan dan pangkat. “

Yuwen Tingyi memutar pegangan pisau kekuatan bela diri ke teman baik Li Xiang.

< p> Orang itu adalah salah satu dari dua orang yang telah mengalahkan binatang buas ular betina itu dan kemudian mulai memanggil Chu Feng sebagai kakak.

“Pah!”

Pria itu meludah di wajah Yuwen Tingyi. Namun, sebelum ludahnya mencapai Yuwen Tingyi, itu membeku di udara.

Alasan untuk ini secara alami karena City Master Kota Yuwen.

Bersamanya di sana, meskipun Yuwen Tingyi sudah lumpuh, tidak ada yang bisa menyebabkannya sedikit pun membahayakan.

“Meneliti kematian.”

Yuwen Tingyi memegang pisau kekuatan bela diri dan menebasnya. Dengan cepat, darah berceceran di mana-mana.

Teman baik Li Xiang, adik laki-laki Chu Feng, dipenggal. Tubuhnya masih berlutut di depan Yuwen Tingyi. Namun, kepalanya sudah jatuh ke tanah.

“Kamu binatang! Jika Anda memiliki kemampuan, bidiklah padaku! Saya orang yang melumpuhkan Yuwen Tingyi dan Yuwen Hualong! Hal ini tidak ada hubungannya dengan mereka! Biarkan mereka pergi! Jangan sengaja membantai orang yang tidak bersalah! “Chu Feng berteriak histeris.

Tidak hanya wajah Chu Feng dipenuhi dengan kemarahan, ada juga rasa sakit.

Chu Feng mampu menanggung semua jenis penyiksaan. Namun, dia tidak bisa menahan orang lain sekarat karena dia.

Siksaan semacam ini di hatinya adalah sesuatu yang dia temukan paling tak tertahankan. Itu juga sesuatu yang membuatnya merasa sangat sedih sehingga ia ingin mati.

“Apakah Anda merasakan sakit sekarang? Jangan terlalu cemas, ini hanya permulaan. “

Melihat Chu Feng dalam kesakitan seperti itu, City Master Kota Yuwen mengungkapkan senyum dingin.

Lalu, dengan suatu pemikiran, teman baik Li Xiang yang lain juga terbang menuju Yuwen Tingyi.

Tunggu! Jangan bunuh aku, jangan bunuh aku! “

Orang itu segera mulai berteriak histeris ketika tiba di samping Yuwen Tingyi.

” Aku bisa menyelamatkan hidupmu. Selama kamu membunuh Chu Feng, aku akan menyelamatkan hidupmu, “kata Yuwen Tingyi.

” Oke. Biarkan aku pergi, biarkan aku pergi dulu, “kata pria itu.

Yuwen Tingyi melirik ayahnya. Master Kota Kota Yuwen mengambil kembali kekuatannya yang menindas dan memulihkan kebebasan pria itu.

Pria itu bangkit, berbalik dan memandang ke Chu Feng. Dia berkata, “Kakak Chu Feng, saya belum memberi tahu Anda nama saya. Saya dipanggil Ma Qiang. Orang yang baru saja meninggal disebut Gao Hao. Kami berdua dan kakak laki-laki Li Xiang memiliki nama panggilan di Villa Pelet Suci. Kami dikenal sebagai Tiga Loyal Brothers. “

” Meskipun kami bertiga hanya mengenal kakak laki-laki Chu Feng untuk waktu yang sangat singkat, kami benar-benar dan dengan tulus ingin berteman dengan kakak laki-laki Chu Feng. “

” Jadi, kakak Chu Feng, harap diingat. Dalam hati kami, Anda akan selalu menjadi kakak kami. Kami merasa terhormat oleh Anda. Bahkan dalam kematian, kamu akan tetap menjadi kakak kita. “

” Meskipun kita telah bertemu satu sama lain sangat terlambat dalam hidup, kita akan menjadi saudara lagi dalam kematian. “

Setelah dia selesai mengucapkan kata-kata itu, bahwa Ma Qiang tiba-tiba berbalik dan menerkam Yuwen Tingyi.

Namun, tepat setelah dia berbalik, dia menjadi benar-benar tidak bergerak, seolah-olah membatu.

Sekali sekali lagi, gerakannya dibatasi oleh Master Kota Kota Yuwen.

“Keparat! Loyal Three Brothers? Saya akan menunjukkan kesetiaan kepada Anda, “Yuwen Tingyi mengacungkan pisau di tangannya dan menebas Ma Qiang. Mengikuti ‘puu,’ darah berceceran di mana-mana. Ma Qiang mengalami nasib yang sama dengan Gao Hao. Dia telah dipenggal oleh Yuwen Tingyi.