Martial God Asura – Chapter 2829 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2829 | Baca Novel Online

Pembunuhan di Malam Hari

“Teman kecil Chu Feng, mungkinkah kamu menyalahkanku karena aku gagal mendapatkan keadilan untuk Li Xiang dan murid-murid lainnya?” Tanya Villa Master Villa Pelet Suci.

“Kamu ‘ sudah mendapatkan keadilan untuk mereka. Anda juga telah mengambil wajah Sacred Pellet Villa yang hilang. “

” Hanya, aku harus mengambil keadilanku sendiri. “

” Ini adalah dua hal terpisah untuk memulai. Jadi, bagaimana aku bisa menyalahkanmu? “Kata Chu Feng.

” Teman kecil Chu Feng, jika kamu ingin pergi, orang tua ini tidak akan memaksamu untuk tinggal. Hanya, aku berharap teman kecil Chu Feng akan menerima hadiah ini. “

Villa Master Pelet Suci mengeluarkan Persenjataan Abadi untuk diberikan kepada Chu Feng.

Villa Pelet Suci Villa Master adalah individu yang cerdas. Dia tidak berusaha memberi Chu Feng salah satu Persenjataan Abadi yang telah diperolehnya dari Master Kota Kota Yuwen. Sebagai gantinya, dia menyerahkan Chu Feng sebuah Persenjataan Abadi yang milik Sacred Pellet Villa mereka.

Sejujurnya, dengan nilai yang dimiliki Persenjataan Abadi, ini jelas merupakan hadiah yang sangat besar, bahkan jika itu hanya sebuah hadiah besar. single Immortal Armament.

Namun, Chu Feng tidak menerima hadiahnya. Chu Feng merasa bahwa jika dia menerima Persenjataan Abadi, dia akan mengecewakan Li Xiang yang mati, Gao Hao dan Ma Qiang, dan pada kenyataannya, dia akan mengecewakan para murid yang tidak bersalah dari Villa Pelet Suci yang kehidupan dan kematiannya tidak diketahui .

Seseorang seharusnya tidak dihargai jika itu tidak layak. Chu Feng tidak dapat menerima hadiah dermawan ini. Para senior, selamat tinggal, ?Setelah mengucapkan kata-kata itu, Chu Feng melanjutkan untuk pergi.

Orang-orang dari Villa Pelet Suci tidak berusaha mengejar Chu Feng.

Bagaimanapun juga, bahkan Master Villa Suci Pelet mereka tidak mendesak Chu Feng untuk tinggal. Dengan demikian, bagaimana mungkin ada di antara mereka yang mencoba untuk mendesak Chu Feng untuk tetap?

Setelah Chu Feng pergi, sesepuh Villa Pelet Suci bertanya, “Tuan Villa Tuan, Anda telah menolak lima puluh Persenjataan Abadi untuk Chu itu Feng Apakah itu benar-benar layak? “

” Apakah itu layak untuk menghancurkan fondasi Villa Pelet Suci kami, yang terakumulasi selama puluhan ribu tahun, hanya untuk lima puluh Persenjataan Abadi? “Villa The Sacred Pellet Villa’s Villa Tuan bertanya alih-alih menjawab.

“Tuan Villa Tuan, Anda mengatakan bahwa benar-benar ada kekuatan yang menakutkan dan misterius di belakang Chu Feng?”

“Tapi, bukankah dia mengatakan bahwa dia berasal dari Alam Biasa? “Penatua itu bertanya.

Ketika Villa Master Pelet Suci sedang mengobrol dengan Chu Feng sebelumnya, dia juga bertanya kepada Chu Feng tentang asal-usulnya. Chu Feng menjawab mengatakan bahwa dia berasal dari Alam Biasa, dan secara tidak langsung mengungkapkan kepada Master Villa Pelet Suci bahwa dia tidak memiliki latar belakang yang kuat.

Meskipun sebagian besar penatua skeptis akan hal ini, memang ada orang yang menerima kata-kata Chu Feng. Misalnya, penatua ini yang menanyakan Villa Master Pelet Suci tentang pertanyaan itu.

“Jika saya memberi tahu Anda bahwa saya dari Alam Bawah, apakah Anda akan mempercayai saya?” VIlla Tuan bertanya.

“Bawahan ini bodoh,” Penatua itu menyadari ketidaktahuannya dan buru-buru membungkuk dan meminta maaf.

Master Villa Pelet Suci memandang ke arah yang ditinggalkan Chu Feng. dan berbicara secara emosional, Menurut uraian Penatua Ma, bahwa Neraka Tornado sangat kuat. Izinkan saya bertanya, apakah salah satu Hell Tornado seperti itu akan mendarat di Villa Pelet Suci kita suatu hari, yang mungkin dapat menahannya? “

Setelah mendengar kata-kata itu, para tetua Suci Pellet Villa semua mulai merasa takut yang tersisa . Mereka juga merasa bahwa Tuan Villa Tuan mereka benar-benar bijaksana untuk menolak permintaan Tuan Kota Kota Yuwen.

Melihat situasinya, seseorang bertanya, “Tuan Villa Tuan, karena kekuatan di belakang Chu Feng sekuat itu, mengapa bukankah kita mengambil kesempatan hari ini untuk melenyapkan Kota Yuwen? “

” Kita tidak hanya bisa menghilangkan Kota Yuwen, yang telah menjadi duri di pihak kita, tetapi kita juga akan bisa mendapatkan bantuan dari Chu Feng. Bukankah lebih mirip membunuh dua burung dengan satu batu? “Kata tetua itu.

” Jika aku bisa menghilangkan Kota Yuwen, aku sudah melakukannya sejak lama. Bagaimana saya bisa diselesaikan oleh seratus Persenjataan Abadi? Jika kita melenyapkan Kota Yuwen, semua Persenjataan Abadi mereka akan menjadi milik kita. “

” Kalian semua tahu betul mengapa aku ragu-ragu dalam melenyapkan Kota Yuwen. “Kata Master Villa The Sacred Pellet Villa .

Orang-orang dari Sacred Pellet Villa secara alami tahu bahwa mereka tidak bisa menghilangkan Kota Yuwen karena tuan dari Master Kota Kota Yuwen.

Meskipun tuannya itu tidak di Alam Atas Chiliocosm Besar saat ini, dan juga tidak diketahui apakah dia hidup atau mati, tidak ada yang bisa menjamin bahwa dia tidak akan kembali.

“Tuan Villa Tuan, jika kita mampu untuk mendapatkan bantuan dari kekuatan di belakang Chu Feng, mengapa kita harus takut tuan Yuwen Yanhong belaka? “Seorang penatua lainnya dari Villa Pelet Suci bertanya.

” Bodoh, ketika bahkan Anda bisa memikirkan untuk meminta bantuan dari kekuatan di belakang Chu Feng melalui kesempatan ini, bagaimana mungkin kekuatan di belakang Chu Feng mungkin tidak tahu tentang ini? Bagaimana mereka bisa menghargai tindakan kita? “

” Tidak mudah untuk mendapatkan bantuan monster besar seperti itu, “kata Villa Master Pelet Suci.

Mendengar kata-kata itu, para tetua semua terdiam.

Memang tidak mudah untuk mencari bantuan dan berteman dengan monster-monster besar itu.

… …

Setelah Chu Feng berpisah dari orang-orang di Villa Pelet Suci, dia tidak langsung melanjutkan untuk Pohon Suci Void.

Sebaliknya, dia berhenti di perbatasan Kota Yuwen.

“Chu Feng, apakah Anda benar-benar berencana untuk melakukan hal yang berisiko seperti itu?”

“Bagi seorang bangsawan untuk membalas dendam, sepuluh tahun tidak terlalu lama. Mengapa Anda harus sangat ingin membalas dendam sehingga Anda bersedia mengambil risiko seperti itu? “Nona Ratu Ratu berkata dengan cemas.

Dia sudah menyadari apa yang ingin dilakukan Chu Feng. Chu Feng berencana menggunakan jimat penyembunyian untuk menyusup ke Kota Yuwen. Kemudian, dia berencana untuk menemukan kesempatan untuk membunuh Yuwen Tingyi dan Yuwen Hualong.

Dikatakan, itu adalah keputusan yang sangat berbahaya. Itulah alasan mengapa Ratu Nona sangat khawatir.

“Aku tidak bisa menelan kemarahan seperti ini. Meskipun saya tidak dapat membunuh Yuwen Yanhong, saya harus membunuh Yuwen Tingyi, “kata Chu Feng.

” Tapi, apakah jimat penyembunyian Anda benar-benar bekerja? “Nona Ratu khawatir bahwa jimat penyembunyian Chu Feng tidak akan bisa menyembunyikannya dari Master Kota Kota Yuwen.

“Saya merasa bahwa jimat penyembunyian ini akan bekerja. Bahkan jika mereka benar-benar mengecewakanku, aku masih memiliki Pedang Dewa Jahat. Jika yang terburuk menjadi yang terburuk, itu akan menjadi perjuangan hidup dan mati, “kata Chu Feng sambil memegang Pedang Dewa Jahat di tangan.

Ratu Wanita Ratu menghela napas dan berkata,” Lupakan saja. Karena Anda sudah memutuskan, lakukan saja. Namun, yang terbaik adalah Anda melakukannya di malam hari. Lagipula, mereka akan mengecewakan penjaga mereka. “

” Oke, aku akan melakukan apa yang kamu katakan, “Chu Feng mengangguk.

Orang-orang dari Kota Yuwen tidak punya Gagasan bahwa Chu Feng akan sangat berani untuk benar-benar berencana menginfiltrasi Kota Yuwen mereka untuk membunuh Yuwen Tingyi dan Yuwen Hualong.

Meskipun mereka telah kehilangan total seratus Persenjataan Abadi hari ini, kerugian yang menyebabkan kekuatan Kota Yuwen mereka menurun drastis, mereka berhasil melarikan diri dari bencana besar.

Mereka tahu betul seberapa besar Villa Pelet Suci ingin melenyapkan Kota Yuwen mereka.

Karena tentang itu, mereka juga sangat takut bahwa Villa Pelet Suci akan menggunakan kesempatan untuk melepaskan pembantaian terhadap mereka.

Dengan demikian, meskipun mereka telah menderita kerugian besar, itu tetap menjadi kesempatan yang menyenangkan, karena Kota Yuwen mereka masih ada.

Meskipun mereka tidak dapat membunuh Chu Feng, mereka telah berhasil mempermalukannya.

Karena itu, mereka memutuskan untuk merayakan. Mereka akan merayakan kenyataan bahwa Chu Feng tidak berdaya untuk melakukan apa pun pada mereka bahkan setelah mereka mencoba membunuhnya.

Karena itu, penguasa Kota Yuwen City telah memutuskan untuk mengadakan upacara akbar pada pagi hari. Dia berencana menggunakan kesempatan ini untuk memberi tahu semua orang di Kota Yuwen bahwa, terlepas dari siapa itu, dia tidak akan membiarkan siapa pun yang berani menyentuh orang-orang dari Kota Yuwen mereka pergi. Bahkan Chu Feng yang mungkin memiliki kekuatan misterius di belakangnya tidak terkecuali. Sebenarnya, perayaan hanyalah salah satu bagian dari itu. Terutama, ia mencoba menggunakan kesempatan untuk meningkatkan moral Kota Yuwen-nya. Akhirnya, malam hari tiba. Chu Feng sudah mengaktifkan jimat penyembunyian dan diam-diam menyusup Kota Yuwen. Kekuatan jimat penyembunyian adalah seperti yang telah diantisipasi Chu Feng. Setelah memasuki Kota Yuwen, dia seperti orang yang tidak terlihat. Tidak ada yang memperhatikan keberadaannya. Setelah meraba-raba di Kota Yuwen dan dengan hati-hati memeriksanya, Chu Feng telah menemukan kediaman Yuwen Tingyi dan menyusup ke dalamnya. Istana tempat Yuwen Tingyi tinggal tidak hanya megah dan mengesankan, tetapi juga dijaga oleh pembentukan roh yang kuat. Bahkan Chu Feng tidak dapat melihat melalui kediaman Yuwen Tingyi. Jika dia ingin mencari tahu apa yang sedang terjadi di dalam, dia harus memasukinya. Istana tempat Yuwen Tingyi tinggal sangat besar. Menemukan Yuwen Tingyi tidak ada tugas yang mudah, karena Chu Feng harus mencari melalui kamar satu per satu. Akhirnya, Chu Feng menemukan Yuwen Tingyi di kamar tidur yang sangat mewah. Namun, yang mengejutkan Chu Feng, ia temukan saat memasuki ruangan. kamar tidur yang bukan hanya Yuwen Tingyi yang ada di sini. Ayahnya, Yuwen Yanhong, juga ada di sini. Pada saat itu, Chu Feng sebenarnya berada di ruangan yang sama dengan Yuwen Tingyi dan ahli terkuat Kota Yuwen, Yuwen Yanhong. Selanjutnya, sepertinya Yuwen Tingyi dan ayahnya sedang mendiskusikan topik lain selain membunuhnya. Fenghu benar-benar menginjak tanah berbahaya kali ini !!!