Martial God Asura – Chapter 2837 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2837 | Baca Novel Online

Mengumpulkan Peer

“Kami memberikan penghormatan kepada tuanku.”

Setelah tertegun sejenak, para murid itu berlutut seragam di tanah. Tidak hanya ada murid yang mulai berkeringat dingin, tetapi bahkan ada murid yang mulai menggigil ketakutan. Tak satu pun dari mereka yang berani mengangkat kepala.

Alasannya adalah karena orang yang muncul di hadapan mereka adalah pemimpin Starfall Eight Immortals.

Meskipun para murid itu hanyalah tidak dapat menentukan yang mana dari Starfall Eight Immortals adalah yang tertua, tetap bahwa Starfall Eight Immortals adalah individu-individu yang sangat terkenal yang sangat sedikit orang di Realm Besar Chiliocosm Besar tidak tahu. Salah satu dari mereka akan dapat memanggil angin dan memanggil hujan.

Mengambil kekuatan yang dimiliki para murid sebagai contoh, bersin dari salah satu dari Starfall Eight Immortals dapat benar-benar menghancurkan mereka kekuasaan. Karena itu, bagaimana mungkin mereka tidak takut?

“Kalian semua bisa berdiri, aku tidak akan memakanmu.”

Penatua Xingyi dari Stafall Eight Immortals cukup ramah orang. Meskipun para murid itu adalah eksistensi yang mirip dengan semut kepadanya, dia tidak mengungkapkan sikap yang tinggi dan di atas.

Kemudian, Penatua Xingyi memandang ke Chu Feng. Dengan senyum di wajahnya, dia berkata, “Teman kecil Chu Feng, mengapa kamu menyamar?”

Chu Feng merasa agak malu setelah mendengar itu. Meskipun penyamarannya mampu membodohi banyak orang, itu jelas tidak mampu membodohi Penatua Xingyi.

Karena dia sudah diekspos, secara alami tidak perlu baginya untuk melanjutkan penyamarannya. Dengan demikian, Chu Feng mengungkapkan penampilannya yang sebenarnya.

“Surga! Dia sebenarnya adalah Chu Feng ?! ?

Setelah melihat penampilan Chu Feng yang sebenarnya, murid-murid itu, terlepas dari jenis kelamin mereka, semuanya tercengang. Baik ekspresi dan gerakan mereka benar-benar memanifestasikan keheranan yang mereka rasakan.

Konon, mereka hanya terkejut pada kenyataan bahwa mereka benar-benar dapat menemukan orang yang mereka kagumi di tempat seperti itu. >

Setelah mengingat bahwa mereka benar-benar mengejek dan mengejek Chu Feng yang menyamar, mereka merasa diri mereka agak konyol.

Konon, dibandingkan dengan orang-orang yang memuji Chu Feng sebelumnya, pria dengan wajah yang dipenuhi dengan bintik-bintik benar-benar terpana.

Pada saat itu, kulitnya sepucat kertas. Dia berkeringat seperti babi, dan menggigil dari kepala hingga ujung kaki. Bahkan berdiri telah menjadi sulit baginya.

Dia takut, sangat takut Chu Feng akan membalasnya.

Chu Feng adalah seseorang yang berani membunuh bahkan Yuwen Tingyi dan Yuwen Hualong . Jika tidak ada orang seperti dia yang menyinggung Chu Feng, bukankah itu berarti hanya kematian yang menantinya?

Namun, Chu Feng tidak mempersulit mereka. Dia hanya tersenyum pada mereka dan kemudian menggenggam tinjunya dengan hormat pada Penatua Xingyi.

“Chu Feng memberi hormat kepada seniornya.”

“Teman kecil Chu Feng, kita berdua bisa bisa dikatakan sebagai kenalan lama sekarang. Tidak perlu bagimu untuk sopan seperti ini. Agar kamu ada di sini, apakah kamu juga datang demi Pohon Suci Void? “Tanya Penatua Xingyi.

” Itu benar. Saya pernah mendengar bahwa tempat ini adalah tanah suci untuk penanaman. Karena itu, saya memutuskan untuk datang dan memeriksa semuanya, “kata Chu Feng.

” Sayangnya, itu hanya rumor. Kami semua ditipu oleh seseorang. Berbagai kekuatan semuanya mencoba untuk menangkap orang yang menyebarkan desas-desus palsu itu sekarang. Jika orang itu ditangkap, dia kemungkinan akan membayar banyak untuk ini. Bagaimanapun, dia telah menipu beberapa orang, “kata Penatua Xingyi.

” Mungkin saja orang itu tidak menipu kita. Sebaliknya … kami tidak dapat melihat apa yang dilihatnya, “kata Chu Feng.

” Ketika orang lain gagal melihat apa yang ingin mereka lihat, mereka semua menganggap rumor itu salah, dan orang yang menyebarkannya menjadi pembohong. “

” Namun, teman kecil Chu Feng sebenarnya masih menganggap rumor ini mungkin benar. Dari ini, dapat dilihat bahwa teman kecil Chu Feng memiliki hati yang luas. Agar kamu dapat memiliki hati yang luas dan terbuka pada usia muda, orang tua ini sangat kagum, “kata Penatua Xingyi.

” Penatua Xingyi sedang menyanjungku. Ini hanya tebakan kecilku sendiri. Chu Feng ini juga tidak tahu persis apa yang sebenarnya, “kata Chu Feng.

” Mn, apa yang Anda katakan masuk akal. Yang mengatakan, teman kecil Chu Feng, apa yang Anda rencanakan sekarang? “Tanya Penatua Xingyi.

” Saya ingin terus mengamati Pohon Suci Void. Jika saya masih tidak dapat menemukan apa pun, saya akan meninggalkan tempat ini, “kata Chu Feng.

” Karena Anda datang ke sini, Anda tidak boleh melakukan perjalanan sejauh ini dengan sia-sia. Putri Suci dan Putra Suci kami saat ini sedang menghadiri pertemuan dengan beberapa teman sebayanya. Selain Putri Suci dan Putra Suci kami, teman kecil Dao Imperial Palace, Jian Wuqing, teman kecil Paradise Valley, Ren Xiaoyao, dan Ghosteye Boy Ghost Hall Sect Hall juga hadir. “

” Setelah Putri Kudus kami dan Putra Suci mendengar bahwa teman kecil Chu Feng juga ada di sini, mereka dengan sengaja menyuruh orang tua ini datang untuk mengundang teman kecil Chu Feng untuk bergabung dalam pertemuan itu, “Penatua Xingyi berkata.

Mendengar kata-kata itu, Chu Feng menyadari bahwa Penatua Xingyi seharusnya sudah memperhatikannya sejak lama.

Namun, Chu Feng masih agak ragu-ragu. Tempat-tempat dengan wanita selalu memiliki pertengkaran. Ini bahkan lebih bagi gadis Xia Yun itu. Dia adalah wanita beracun dan sangat berbahaya.

Baginya untuk meminta Penatua Xingyi datang dan mengundang Chu Feng, siapa yang tahu jebakan macam apa yang mungkin dia tunggu untuknya?

“Teman kecil Chu Feng, Putri Suci kita telah mengatakan bahwa jika ada orang yang ingin membuat sesuatu sulit bagi Anda, Anda dapat mengabaikannya. Terlebih lagi, jika ada orang yang mencoba melukaimu, Putri Suci kita pasti tidak akan mengabaikannya. “

” Orang tua ini bisa menjamin keselamatanmu. “

Sepertinya Penatua Xingyi untuk mengetahui tentang kekhawatiran Chu Feng, dan benar-benar menjamin kepada Chu Feng bahwa dia akan aman.

Mendengar apa yang dikatakan Penatua Xingyi, Chu Feng tersenyum. Dia berkata, “Bagaimana jika orang yang ingin melukaiku adalah Putri Kudusmu?”

Meskipun Chu Feng mengatakan kata-kata itu dengan nada bercanda, dia memberi tahu Penatua Xingyi bahwa orang yang dia khawatirkan tidak ada selain Putri Suci mereka.

“Teman kecil Chu Feng, orang tua ini tidak berani menjamin apa pun tentang apa yang mungkin terjadi di masa depan., Namun, karena orang tua inilah yang mengundang Anda hari ini , Saya pasti akan menjamin keselamatan Anda, “kata Penatua Xingyi.

” Chu Feng, pergi saja ke pertemuan itu. Orang-orang itu mungkin semua adalah rival masa depan Anda. Anda harus menggunakan kesempatan ini untuk mengusir mereka, “kata Ratu Putri.

Setelah mendengar apa yang dikatakan Ratu Putri, Chu Feng berubah pikiran.

Lagi pula, apa Ratu Putri berkata apa yang dia pikirkan juga. Dia juga ingin melihat para jenius itu di Daftar Geniuses Tingkat Iblis.

“Senior, bolehkah aku tahu di mana mereka saat ini?” Tanya Chu Feng.

“Mereka sebenarnya tepat di sana, “Penatua Xingyi menunjuk ke langit kosong di dekatnya.

Jelas tidak ada apa-apa di sana. Namun, setelah ditunjukkan oleh Penatua Xingyi, Chu Feng dapat mengatakan bahwa wilayah langit yang kosong sedikit bergetar.

Chu Feng menyadari bahwa harus ada pembentukan roh atau semacam harta di tempat itu. Xia Yun’er dan yang lainnya harus berada dalam formasi roh atau harta karun itu.

“Aku harus merepotkan senior,” Chu Feng menggenggam tinjunya lagi.

Mendengar apa yang Chu Feng berkata, Penatua Xingyi tersenyum bahagia. Kemudian, dia berkata, “Teman kecil Chu Feng, tolong ikuti aku.”

Tepat pada saat itu, saudara laki-laki tertua dari pasukan murid itu tiba-tiba berkata, “Tuan Chu Feng, tolong tunggu.” p>

“Apa itu?” Tanya Chu Feng. Sikapnya sangat baik hati.

“Saya punya pertanyaan yang ingin saya tanyakan kepada Lord Chu Feng. Mungkinkah itu terjadi? “Kata saudara laki-laki tertua itu.

” Silakan, “kata Chu Feng.

” Apakah Lord Chu Feng benar-benar secara pribadi membunuh Yuwen Tingyi dan Yuwen Hualong di Yuwen Kota? ?Tanya saudara laki-laki militer tertua itu.

Begitu dia mengajukan pertanyaan itu, belum lagi orang-orang yang dipenuhi kekaguman pada Chu Feng, bahkan ekspresi Penatua Xingyi sedikit berubah. Tampaknya bahkan Penatua Xingyi ingin tahu jawaban dari Chu Feng.

?Itu memang dilakukan oleh saya. Hanya, saya tidak bisa memberi tahu Anda bagaimana saya mencapainya, ?kata Chu Feng. Setelah Chu Feng selesai mengucapkan kata-kata itu, Penatua Xingyi tersenyum sangat. Kemudian, dia melambaikan lengan bajunya, dan dia dan Chu Feng menghilang. Sekelompok murid masih ada di sana. Ekspresi mereka sangat rumit, Merasa bersemangat dan emosional. Sementara pada saat yang sama, mereka juga sangat gembira.