Martial God Asura – Chapter 2846 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2846 | Baca Novel Online

Jalan Chu Feng

The Beast Devouring Beast memiliki panjang sekitar delapan puluh meter.

Seluruh tubuhnya hitam pekat, dan ditutupi oleh sisik. Itu memiliki kepala ular, tubuh macan tutul, dan cakar harimau.

Selain itu, tidak hanya memiliki delapan kaki, tetapi sepasang sayap kelelawar juga muncul dari punggungnya.

< p> Sayap-sayap itu mencapai seratus meter ketika memanjang.

Selain itu, karena sisik yang menutupi tubuhnya semua hitam, Binatang yang melahap Jiwa memberi Chu Feng sensasi yang sengit dan kejam, tetapi juga agak aneh perasaan.

Karena itu, perhatian Chu Feng sebagian besar terfokus pada pola seperti peta pada tubuh Beast-melahap Jiwa.

Setelah Beast-melahap Jiwa turun dari langit , itu tidak segera mulai bergerak. Sebaliknya, ia berdiri di tempatnya dan perlahan-lahan berputar. Yang paling penting dari semua itu, Binatang yang melahap Jiwa itu tertutup ketika matanya berbelok. Seolah-olah sengaja membiarkan semua orang melihat pola di tubuhnya.

Sayangnya, semua orang sudah melarikan diri. Chu Feng adalah satu-satunya yang menyaksikan adegan ini.

“Woosh ~~~”

Tiba-tiba, Binatang yang melahap Jiwa membuka matanya.

A lampu hijau gelap muncul dari matanya.

Pada saat Binatang Buas yang Jiwa membuka matanya, Chu Feng merasakan gelombang aura yang menakutkan. Itu menyebabkan darahnya menjadi dingin dan rambutnya berdiri.

Meskipun dia tidak memiliki kekuatan bela diri dan tidak dapat menggunakan keterampilan bela diri, Chu Feng masih dapat memastikan bahwa sensasi yang dia rasakan adalah niat membunuh.

“Roar ~~~”

Saat berikutnya, Beast yang melahap Jiwa mengeluarkan raungan. Raungan itu begitu menusuk telinga sehingga menyebabkan telinga Chu Feng berdengung tanpa henti, dan membuatnya tuli sejenak.

Butuh beberapa saat hingga pendengarannya mulai berangsur-angsur kembali.

” Chu Feng, apakah Anda berhasil melihatnya dengan jelas? “Ratu Putri bertanya.

” Ya, “jawab Chu Feng.

” Jika Anda melakukannya, mengapa tidak? Anda melarikan diri? “desak Ratu Wanita Ratu.

Pada saat itu, Chu Feng menghentikan keraguannya. Dia berbalik dan mulai berlari dengan cepat menuju awan tebal.

Alasannya adalah karena Binatang yang melahap Jiwa telah terbangun. Kemungkinan, itu akan mulai melepaskan pembantaian pada saat itu.

“Eeaahhh ~~~”

Tepat ketika Chu Feng hendak mencapai awan, dia tiba-tiba mendengar kesedihan yang tak tertandingi. menjerit.

Chu Feng tahu bahwa seseorang telah mengalami ketidakberuntungan. Hanya saja, semua orang telah memutuskan untuk mengambil jalan yang berbeda untuk melarikan diri. Dengan demikian, bagaimana seseorang dapat menemukan kemalangan begitu cepat?

Secara tidak sadar, Chu Feng berbalik dan melirik puncak gunung.

Setelah melihat, Chu Feng mulai mengerutkan kening.

The Beast Devouring Beast telah menghilang. Ini berarti bahwa … orang yang mengeluarkan teriakan itu sebelumnya mungkin melakukannya karena dia telah bertemu dengan Beast pemangsa Jiwa.

Kecepatan Beast pemangsa Jiwa itu terlalu cepat. Lebih jauh lagi, itu benar-benar sunyi ketika bergerak. Tidak ada tanda-tanda gerakannya, dan orang juga tidak bisa merasakan kedatangannya.

“Eeahhh ~~~”

Segera, teriakan lain terdengar. Teriakan itu datang dari arah yang sama sekali berbeda.

“Chu Feng, cepat, lari! Beast yang melahap Jiwa itu adalah eksistensi dengan kekuatan bela diri. Sedangkan untuk Anda, Anda hanya orang biasa sekarang. Jika ingin membunuhmu, kamu tidak akan tahu bagaimana kamu mati, “desak Ratu Putri.

Pada saat itu, Chu Feng juga sepenuhnya menyadari betapa besar perbedaan antara orang biasa dan keberadaan dengan bela diri. kekuatannya.

Dengan demikian, Chu Feng tidak lagi berbalik untuk melihat, dan bukannya mulai berlari ke arah awan tebal dengan kecepatan tercepatnya.

Saat dia berlari, dia terus menerus mendengar jeritan .

Jeritan-jeritan itu semua hanya akan berbunyi satu kali sebelum berhenti. Namun, ini berarti bahwa orang-orang yang menjerit telah bertemu dengan kemalangan.

Dengan demikian, Chu Feng tahu bahwa, selain Ren Xiaoyao bahwa ia telah melemparkan tebing, setidaknya sembilan orang lainnya telah meninggal.

Alasan mengapa Chu Feng tidak dapat memastikan tentang jumlah pastinya adalah karena dia sangat menjauhkan diri dari puncak gunung sekarang. Jadi, bahkan jika lebih banyak orang akhirnya mati, Chu Feng tidak akan bisa mendengar teriakan mereka.

Bagaimanapun, Chu Feng pada saat itu hanya orang biasa. Baik kekuatan dan pendengarannya sangat lemah.

Chu Feng terus mengikuti jembatan rantai. Segera, ia tiba di antara dua gunung.

Alasan mengapa Chu Feng dikatakan telah tiba di antara dua gunung adalah karena ada tebing dan permukaan batu di kedua sisinya.

The tebing-tebing itu sangat curam dan lurus. Mereka mengarah langsung ke langit biru. Sebagai orang biasa, ketika dihadapkan dengan dinding tebing yang ramping, orang tidak akan bisa memanjatnya.

Karena tebing di kedua sisi, Chu Feng hanya memiliki dua jalur yang bisa dia ambil : maju atau mundur.

Kembali ke belakang berarti dia akan kembali ke jembatan rantai, kembali ke puncak gunung.

Dengan demikian, satu-satunya jalan yang tersisa untuk Chu Feng akan jadilah jalan ke depan.

Saat Chu Feng terus maju, tebing di kedua sisi berangsur-angsur menjadi lebih moderat. Celah dan celah muncul di dinding. Selanjutnya, pohon-pohon juga muncul dari tebing. Pohon-pohon yang memanjang keluar dari tebing sepertinya bisa membantu memanjat.

Eggy, apakah kamu melihat itu??

Chu Feng mengangkat kepalanya dan menatap lokasi di atas.

Aku mengerti. Saya pikir itu yang seharusnya disebut Talisman Penganugerahan, bukan? “Eggy berkata.

Meskipun mereka tidak yakin seperti apa itu, ada cahaya yang berkedip-kedip di pohon di tebing.

>

Lampu tidak terlalu menyilaukan. Namun, itu cukup untuk membuat Chu Feng mencatatnya.

Kurasa itulah masalahnya, ?Saat Chu Feng berbicara, dia meraih celah di dinding dan mulai dengan hati-hati memanjat tebing.

Hati-hati. Ini sangat tinggi. Jika Anda jatuh, Anda akan jatuh ke kematian Anda, “kata Ratu Wanita Ratu.

” Yakinlah, dengan ketangkasan saya, bahkan jika saya hanya memiliki tubuh dan kekuatan orang biasa sekarang, memanjat dinding seperti ini seharusnya tidak menimbulkan masalah bagi saya, “kata Chu Feng percaya diri.

Chu Feng memang memiliki kemampuan untuk percaya diri. Jika itu orang lain, bahkan jika mereka memiliki stamina untuk memanjat tebing seperti itu, teknik mereka mungkin belum cukup.

Namun, Chu Feng adalah seseorang yang memiliki teknik hebat. Jadi, meskipun Talisman Bestowment itu terletak sangat tinggi, Chu Feng hanya sedikit tersentak saat naik ke sana.

“Tentu saja, itu adalah Jimat Bestowment.”

Chu Feng mengungkapkan ekspresi gembira saat dia dengan hati-hati mengambil Jimat Bestowment.

Jimat Bestowment menyerupai jimat pembentukan roh biasa. Namun, terlepas dari pola dan simbol pembentukan roh, tiga kata ditulis pada Jimat Bestowment.

Peringkat Tiga Kekuatan.

Chu Feng melanggar Jimat Bestowment. Segera, dia merasakan ledakan kekuatan memasuki tubuhnya.

Saat berikutnya, Chu Feng merasa seolah-olah semua ototnya telah berubah. Dia menjadi jauh lebih kuat. Bahkan tubuhnya menjadi sangat sulit.

“Bang ~~~”

Tiba-tiba, Chu Feng menembakkan pukulan. Tinjunya benar-benar menghantam dinding batu.

Kemudian, Chu Feng membentuk cakar dengan tangannya yang lain dan meraih dinding batu.

“Paa ~~~”

Batu yang hancur berserakan di udara. Jari-jari Chu Feng benar-benar berhasil menembus dinding batu.

“Tentu saja, Jimat Pemberian ini berguna. Itu akan dapat membantu saya menemukan pintu masuk peta, “kata Chu Feng.

” Pintu masuk peta? Apakah Anda berbicara tentang peta yang Anda lihat pada tubuh Beast yang melahap Jiwa? “Tanya Ratu Putri.

” Tepat. Eggy, perhatikan dengan teliti pola di dinding batu ini, “Chu Feng menunjuk ke dinding di seberangnya.

Begitu Ratu Wanita Ratu memandangnya, dia segera memperlihatkan ekspresi ceria. Meskipun sulit untuk mengetahui petunjuk apa pun hanya dengan sekali pandang, dia dapat mengatakan bahwa dinding batu yang berlawanan memang agak mirip dengan peta pada tubuh Beast yang melahap Jiwa.

Chu Feng, jika kamu ingin menemukan pintu masuk peta, apakah kamu dapat memperoleh semacam panen darinya?” Tanya Nyonya Ratu. “Aku tidak tahu apakah itu akan menjadi keberuntungan atau kemalangan. Namun, karena saya tahu tentang jalan tersembunyi ini, saya harus menyelidikinya, “Setelah dia selesai mengatakan kata-kata itu, Chu Feng tiba-tiba melompat. Seperti monyet terbang, dia mulai dengan cepat berlari kencang di sekitar tembok batu. Setelah mendapatkan Jimat Kekuatan, melompat dari kejauhan adalah sepotong kue untuknya. Bahkan, bahkan jika dia jatuh dari tempat yang sangat tinggi, dia mungkin tidak harus jatuh ke kematiannya. Lagi pula, tubuh fisiknya sekarang sangat tangguh sehingga bisa menghancurkan dinding batu tanpa merusak dirinya sendiri. Jika Chu Feng bertemu orang lain dalam keadaan seperti itu, membunuh mereka akan semudah menghancurkan semut sampai mati. Namun, Chu Feng jelas tidak puas dengan kekuatannya saat ini. Lagipula, lawannya adalah individu yang luar biasa. Karena dia dapat menemukan Jimat Penganugerahan, yang lain pasti mampu menemukan mereka juga. Jika Chu Feng ingin mendapatkan kemenangan, dia tidak bisa murni mencari Jimat Penganugerahan. Sebagai gantinya, ia harus mencari rute alternatif. Peta pada tubuh Beast-melahap Jiwa adalah jalan yang perlu ditempuh Chu Feng.