Martial God Asura – Chapter 2847 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2847 | Baca Novel Online

Makam Pemanah yang Diagungkan

Meskipun Chu Feng tidak dapat menggunakan kekuatan rohnya, dia masih seorang spiritualis dunia. Dengan demikian, fondasi untuk mencari harta karun masih ada di kepalanya.

Dengan demikian, bisa dikatakan bahwa sangat mudah bagi Chu Feng untuk mencari pintu masuk yang tercatat di peta.

Seperti monyet, Chu Feng mulai memanjat dinding batu, mencari pintu masuk.

Segera, ekspresi gembira muncul di matanya. Kemudian, dia benar-benar berdiri tanpa bergerak. Tiba-tiba, Chu Feng menekuk lututnya dan menginjak keras di dinding batu.

“Woosh ~~~”

Saat berikutnya, seperti panah yang ditembakkan dari busur, Chu Feng mulai terbang dengan cepat ke dinding batu yang berseberangan.

“Bang ~~~”

Setelah suara keras itu, batu yang hancur mulai berserakan, dan asap tebal mulai naik.

Seluruh tubuh Chu Feng telah memasuki dinding batu itu.

Ternyata sebenarnya ada tempat tersembunyi di dalam dinding batu yang rusak.

Chu Feng telah memasuki gua yang sangat dalam.

Gua awalnya sangat gelap. Namun, setelah Chu Feng memasuki gua, cahaya putih muncul di kedua sisi gua.

Itu adalah batu khusus. Mereka tampaknya memiliki semacam kemampuan reaktif yang akan membangunkan mereka jika seseorang yang tinggal memasuki jangkauan mereka, menyebabkan mereka memancarkan cahaya putih.

Meskipun cahaya yang dipancarkan oleh batu-batu terbatas dalam intensitas, ada banyak batu-batu tersebut. Dengan demikian, mereka menciptakan cukup cahaya untuk benar-benar mencerahkan bidang pandang Chu Feng.

Meminjam cahaya yang dipancarkan oleh batu khusus, Chu Feng melanjutkan ke depan, segera mencapai ujung gua.

Tiga kotak ditempatkan di ujung gua.

Chu Feng membuka kotak pertama. Di dalam kotak itu ada Jimat Penganugerahan.

“Jimat Penganugerahan ini tampaknya cukup kuat,” Setelah melihat Jimat Penganugerahan, Ratu Nyonya menjadi liar dengan sukacita.

Sebenarnya, bahkan Chu Feng tumbuh bersemangat. Saat dia melihat Talisman Pemberian, Chu Feng tahu bahwa dia belum melakukan perjalanan dengan sia-sia.

Talisman Pemberian ini memancarkan banyak cahaya. Namun, cahaya itu tidak menyilaukan mata. Dengan demikian, Chu Feng dapat dengan jelas melihat dua kata yang ditulis pada Talisman Bestowment: Pinnacle Strength.

Sebelumnya, Chu Feng telah mencabut Talisman Peringkat Tiga Kekuatan Pemberian. Dengan itu, tubuhnya menjadi sangat solid, dan dia bisa menghancurkan dinding batu.

Jika dia mencubit Talisman Penganugerahan Kekuatan Puncak ini, orang bisa membayangkan bahwa Chu Feng akan menjadi lebih kuat.

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Chu Feng segera mengambil Jimat Penganugerahan dan mencubitnya terpisah.

“Buzz ~~~”

Setelah mencubit Jimat Penganugerahan, Chu Feng merasakan arus hangat memasuki tubuhnya. Setelah itu, tubuhnya mulai berubah.

“Chu Feng, bagaimana perasaanmu?” Tanya Nyonya Ratu ingin tahu.

“Aku merasa sangat baik. Saya merasa bahwa … kekuatan saya saat ini cukup memadai untuk memungkinkan saya bertarung melawan Beast yang melahap Jiwa, “kata Chu Feng.

” Kamu serius? “Nona Ratu-nya mengungkapkan tatapan ragu. < / p>

Meskipun dia juga menebak bahwa Pinnacle Strength Bestowment Talisman akan membuat Chu Feng sangat kuat, dia tidak pernah membayangkan bahwa Chu Feng akan mampu bersaing dengan Beast yang melahap Jiwa.

Meskipun dia tidak dapat merasakan kekuatan dari Binatang yang melahap Jiwa, Ratu Wanita-nya mampu, dengan melihat penampilan Binatang yang melahap Jiwa, coba tebak betapa kuatnya Binatang yang melahap Jiwa itu. Binatang pemangsa Jiwa itu adalah eksistensi pada tingkat yang berbeda.

Bahkan jika mereka mengukur kekuatan dari Binatang pemuja Jiwa itu dalam hal budidaya, maka Binatang pemangsa Jiwa itu harus memiliki makhluk yang sangat menakutkan. tingkat kultivasi.

Dengan demikian, ketika Chu Feng menyatakan bahwa ia mampu melawan Binatang Buas yang melahap Jiwa, Ratu Wanita Ratu segera merasa bahwa Chu Feng entah bermain-main dengannya atau membual.

Eggy, ada dasar untuk kepercayaan diri saya. Talisman Bestowment itulah yang memberi saya kepercayaan diri seperti itu. “

” Setelah mendapatkan Talisman Bestowment itu, saya merasa kekuatan serangan saya sekarang tak tertandingi dalam Alam Misteri yang selalu Berubah-ubah ini, “kata Chu Feng.

“Talisman Pemberdayaan Kekuatan Puncak itu memberimu perasaan percaya diri semacam itu?” Tanya Nyonya Ratu.

“Itu benar, itu saja,” kata Chu Feng.

” Haha, ini sebenarnya ajaib. Kalau begitu, Teknik Abadi dengan tanda ciuman Xia Yun akan berada di genggamanmu, bukan? “

Setelah mengkonfirmasi dengan Chu Feng, Ratu Wanita Ratunya menjadi semakin bersemangat.

< "> Meskipun Talisman Pemberian Kekuatan Puncak ini telah memberi saya kekuatan yang sangat besar, tubuh saya tetap pada tingkat Kekuatan Tiga Tingkat,” kata Chu Feng.

“Dengan kata lain, hanya kekuatan Anda yang telah meningkat?”

Nona Ratunya merasa sangat kecewa. Dia awalnya berpikir bahwa Chu Feng telah memperoleh tubuh yang tiada bandingnya. Namun, kalau dilihat dari hal-hal sekarang, itu tidak terjadi. Chu Feng hanya memperoleh kekuatan puncak, tetapi tubuh fisiknya tidak berubah.

Dengan kata lain, sementara Chu Feng memiliki kekuatan serangan yang mengejutkan, tubuhnya relatif lemah dibandingkan dengan perbandingan.

Jika dia diserang diam-diam atau diserang oleh lawan dengan kekuatan yang kuat, itu masih akan fatal.

“Tidak apa-apa, aku akan berhati-hati. Saya tidak akan memberi orang lain kesempatan untuk membunuh saya. ?

Chu Feng tahu apa yang Ratu Ratu khawatirkan. Jadi, dia berbicara untuk menghiburnya.

“Periksa kotak kedua,” desak Ratu Putri.

Chu Feng membuka kotak kedua. Setelah membukanya, ia menemukan bahwa ada Jimat Penganugerahan lain di dalamnya.

Setelah melihat Jimat Penganugerahan itu, baik Chu Feng maupun Ratu Ratu Wanita menjadi sangat bersemangat.

Alasan untuk itu karena Talisman Penganugerahan ini berbeda dari yang ada di kotak pertama.

Talisman Penganugerahan ini disebut Takdir yang menentukan Kematian. ada beberapa kalimat di kotak itu.

Kalimat-kalimat itu berfungsi untuk menjelaskan penggunaan Talisman Penganugerahan itu.

Mereka secara kasar memberi tahu Chu Feng bahwa selama dia mendapatkan kekuatan Takdir itu -menentukan kekuatan Death, Chu Feng akan menjadi pemenang dari game ini.

Alasannya adalah karena Jimat Pemberian Nasib Kematian yang menentukan nasib sangat istimewa. Selama Chu Feng meninggal, permainan akan berakhir.

Terlepas dari apakah Chu Feng bunuh diri, dibunuh oleh Binatang yang melahap Jiwa atau dibunuh oleh peserta lain, itu tidak masalah sama sekali.

Selama Chu Feng meninggal, permainan akan berakhir.

Selanjutnya, terlepas dari bagaimana Chu Feng meninggal, ia akan tetap menjadi pemenang terakhir.

Dengan kata lain, selama Chu Feng memperoleh kekuatan Talisman Penganugerahan ini, ia praktis akan menjadi pemenang permainan.

Chu Feng takut sesuatu yang tak terduga akan terjadi. Dengan demikian, ia segera mencubit Jimat Pemberian Kematian yang menentukan Nasib di tangannya.

Setelah ia mencubitnya, Jimat Kematian Penentuan Nasib yang menentukan nasib berubah menjadi kekuatan khusus yang berasimilasi dengan tubuh Chu Feng. p>

Semua sudah beres sekarang. Selama kamu mati, kamu akan memenangkan permainan. Dengan ini, yang lain tidak punya sarana untuk menang. “

” Haha, aku semakin bertambah berharap untuk persis apa yang akan ada di kotak ketiga ini, “kata Ratu Wanita Ratu.

Bukan hanya Ratu Ratu yang menantikannya. Chu Feng sendiri juga menantikannya.

Kotak pertama telah memberi Chu Feng kekuatan untuk mengalahkan Beast yang melahap Jiwa.

Kotak kedua menjamin bahwa Chu Feng akan menangkan permainan jika dia mati.

Dalam hal itu, apa yang akan disembunyikan di kotak ketiga?

Chu Feng membuka kotak ketiga. Segera, cahaya muncul dari kotak. Cahaya hampir memenuhi seluruh gua. Cahaya itu terlalu menyilaukan, begitu menyilaukan sehingga mereka mirip dengan pisau tajam yang menusuk mata Chu Feng.

Meskipun Chu Feng memiliki tubuh yang bisa menghancurkan batu, dia masih dipaksa untuk mundur berulang kali sebelum cahaya yang kuat. Dia tidak berani membuka matanya. Cahaya yang kuat bertahan lama sebelum mulai perlahan-lahan menjadi semakin lemah. Ketika intensitas cahaya semakin melemah, Chu Feng akhirnya berhasil membuka matanya. Dia melihat cahaya itu sekali lagi. Pada saat itu, Chu Feng akhirnya dapat dengan jelas melihat apa itu cahaya itu. “Itu?” Setelah melihatnya dengan jelas, ekspresi Chu Feng berubah sangat. Ketidakpercayaan dan keheranan memenuhi matanya. Ternyata sumber cahaya itu sebenarnya adalah sebuah peta. Peta itu digambar menggunakan kekuatan khusus. Itulah alasan mengapa itu mengeluarkan cahaya yang menyilaukan. Saat cahaya mulai melemah, peta juga mulai menghilang. Namun, sebelum peta menghilang, Chu Feng sudah mengingatnya di dalam hatinya. Karena dia ingat peta di hatinya, Chu Feng tahu nama peta itu. Nama petanya adalah … … Makam Makam Agung! !!