Martial God Asura – Chapter 2869 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2869 | Baca Novel Online

Pandangan Terhadap Penghinaan

Setelah semua orang berdiri, Yuwen Huazang menemukan bahwa Master Kota Kota Yuwen masih berlutut.

Bukan hanya penguasa Kota Kota Yuwen masih berlutut, tetapi dia juga menangis seperti hujan. Dia tidak lagi mengungkapkan kesan dan otoritas seorang penguasa kota. Sebaliknya, ia menyerupai seorang anak yang telah diganggu karena orang tuanya tidak ada di rumah. Dia menangis sangat keras dan dipenuhi dengan keluhan.

“Oh Yanhong, kelihatannya kau telah mengalami kesulitan besar selama hari-hari ketika tuannya tidak ada di sini,” Yuwen Huazang sekali lagi membantu Kota Yuwen City Master mundur.

Guru, murid ini tidak takut menderita kesusahan. Tapi, Tingyi dan Hualong … “

” Jangan katakan lagi. Saya sudah tahu tentang ini. “

” Tidak apa-apa. Karena aku, Yuwen Huazang, telah kembali, aku akan membuat semua orang mengingat namaku, nama Yuwen Huazang. “

” Bukankah itu Chu Feng yang akan berpartisipasi dalam Konvensi Lelang Hebat Sect Hall Ghost? “

” Itu adalah kesempatan yang sempurna. Saya akan membuat semua orang mengingat nama saya, nama Yuwen Huazang, di Konvensi Besar Lelang Ghost Sect Hall, ?Yuwen Huazang berbicara dengan nada yang sangat membosankan. Namun, suaranya sangat mendominasi.

Mendengar apa yang dikatakan Yuwen Huazang, tidak ada satu orang pun yang merasa dirinya sesumbar.

Alasannya adalah karena Yuwen Huazang benar-benar memiliki itu. semacam kekuatan.

… …

Sementara itu, setelah melakukan perjalanan selama beberapa waktu, Chu Feng dan yang lainnya telah tiba di Flat Mount Ravine.

Namun , mereka tidak memasukkannya secara langsung. Sebaliknya, mereka mulai menunggu di lokasi khusus.

“Apakah kita sedang menunggu orang-orang dari Sembilan Sekte Mendalam?” Tanya Chu Feng.

“Tidak, kami sedang menunggu orang dari Tanah Suci Starfall kami, “kata Xia Yun’er.

” Teman kecil Chu Feng, kita hanya perlu menunggu sebentar. Mereka akan segera tiba. Pada saat yang sama, mereka juga akan membawa hadiah yang Anda minta, “kata Penatua Xingyi.

Penatua Xingyi benar-benar seorang pria dengan pengetahuan luas yang telah hidup selama bertahun-tahun. Dia benar-benar cerdas.

Dengan hanya satu kalimat, hanya dengan memberi tahu Chu Feng bahwa hadiah yang dia minta akan tiba bersama orang-orang dari Tanah Suci Starfall, mereka tidak perlu khawatir tentang kekhawatiran Chu Feng lagi.

Bagaimanapun, hanya hal-hal yang dimiliki seseorang yang akan menjadi miliknya. Chu Feng tentu ingin mendapatkan bahan-bahan perbaikan persenjataan itu sesegera mungkin.

Benar saja, tidak lama setelah itu, lebih dari selusin angka tiba dari langit.

Sebagian besar dari mereka adalah orang-orang dari Tanah Suci Starfall. Di antara mereka ada seorang lelaki tua berambut merah. Dia yang terkuat di antara mereka.

Faktanya, Chu Feng bisa samar-samar merasakan bahwa kekuatan pria tua berambut merah itu melebihi kekuatan dari Penatua Xingyi.

“Kami memberi hormat kepada Tuan Penatua Agung.”

Tentu cukup, setelah pria tua berambut merah itu tiba, bahkan Penatua Xingyi dan Xia Yun’er segera dan dengan sopan menyapanya.

Pria tua berambut merah itu hanya menganggukkan kepalanya. Dia bahkan tidak mengatakan apa-apa.

Ini adalah pertama kalinya Chu Feng menyaksikan seseorang dari Tanah Suci Starfall yang benar-benar mengabaikan Penatua Xingyi dan Xia Yun’er.

Itu dikatakan , Chu Feng telah menarik perhatian pria tua berambut merah itu. Dia melirik Chu Feng dan kemudian bertanya kepada Penatua Xingyi, “Dia itu Chu Feng?”

“Tuan Agung, dia memang Chu Feng,” setelah melaporkan ke Penatua Xingyi, dia buru-buru berkata kepada Chu Feng, Chu Feng, orang ini di sini adalah salah satu dari 13 Penatua Tertinggi Starfall Holy Land kami, Penatua Tuoba.?

Chu Feng mengerti mengapa Penatua Xingyi mengatakan kepadanya hal ini. Dia ingin Chu Feng untuk menyambut Penatua Tuoba dengan hormat.

Sejujurnya, Chu Feng sangat tidak menyukai seseorang seperti Penatua Tuoba. Menurut temperamennya sendiri, Chu Feng pasti tidak akan menyapa Penatua Tuoba dengan hormat. Meskipun dia tahu bahwa Penatua Tuoba memiliki status agung dan kekuatan yang kuat, dia masih tidak akan menurunkan dirinya untuk menjadi calo kepadanya.

Namun, karena Penatua Xingyi telah berbicara, Chu Feng harus memberinya beberapa wajah. Karena itu, tanpa sadar, Chu Feng menggenggam tinjunya dan membungkuk, “Junior Chu Feng memberi hormat kepada Penatua Tuoba.”

Namun, Penatua Tuoba itu bahkan tidak repot-repot memperhatikan sapaan Chu Feng. Sebagai gantinya, dia memberi isyarat dengan matanya pada seseorang yang mirip petugas di belakangnya.

“Penatua Xingyi.”

Setelah menerima sinyal Penatua Tuoba, petugas itu segera pindah ke Penatua Xingyi dan menyerahkan padanya Cosmos Sack.

Sementara Starfall Holy Land kita memiliki banyak bahan seperti itu, bukanlah kebiasaan kita untuk menyia-nyiakannya seperti ini.?

Mendengar kata-kata itu, ekspresi Penatua Xingyi berbalik sedikit jelek. Dia tertawa pahit dan tidak mengatakan apa-apa.

Adapun Chu Feng, dia juga bisa mengatakan implikasi di balik kata-kata itu. Penatua Tuoba itu hanya memandang rendah dirinya.

Namun, Chu Feng juga tidak mengatakan apa-apa. Dia adalah seseorang yang disewa oleh Penatua Xingyi dan Xia Yuner. Tidak perlu baginya untuk memikirkan dirinya sendiri dengan pendapat seseorang seperti Penatua Tuoba.

“Apa yang dikatakan kaki dian tua berambut merah itu ?!”

“Buang-buang ?! Limbah apa ?! Apakah dia menyiratkan bahwa mereka mempekerjakan Anda untuk menghabiskan sumber daya mereka ?! “

” Keparat itu! Apakah dia menyiratkan bahwa dengan mempekerjakan bocah cantik berambut hijau itu, itu bukan pemborosan sumber daya mereka ?! ?

Sementara Chu Feng tidak terpengaruh, Ratu Nona tidak bisa mentolerirnya. ‘Bocah cantik’ yang Ratu Nona bicarakan sebenarnya sudah menarik perhatian Chu Feng. Terutama orang-orang dari Tanah Suci Starfall yang telah tiba bersama dengan Penatua Tuoba . Namun, ada dua pengecualian. Salah satunya adalah bocah cantik berambut hijau. Seperti Chu Feng, dia juga seseorang dari generasi yang lebih muda. Adapun orang lain, dia adalah orang tua dengan wajah yang sangat pucat sehingga tidak ada tanda warna sama sekali. Orang tua itu bukanlah seseorang untuk menjadi diremehkan dengan. Alasan untuk itu adalah karena dia mengenakan gaun spiritis dunia. Selain itu, itu adalah Gaun Spiritualis Dunia yang Agung. Pakaiannya benar-benar menyilaukan. Kedua penampilan dan kemegahannya bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan Jubah Spiritual Dunia Abadi. Yang terpenting dari semuanya, Jubah Spiritual Dunia Agung Taitu itu memiliki naga besar yang berlari melewatinya. Seolah-olah gaun spiritis dunianya memiliki naga-naga besar yang tak terhitung jumlahnya yang hidup di dalamnya. Semua ini menandakan bahwa lelaki tua itu adalah seorang Naga Spiritual Dunia Jubah-Naga Bertingkat, seorang spiritualis tingkat tinggi dunia di Alam Atas Chiliocosm Besar. Selain menjadi Naga Markus Spiritualis Dunia Bertudung-jubah, Chu Feng juga tahu bahwa orang itu adalah ahli tingkat Bela Diri Martial. Meskipun penanamannya mungkin lebih rendah daripada Penatua Xingyi, dan pasti lebih rendah daripada Penatua Tuoba, dia masih ahli tingkat Bela Diri Martial, dia masih ahli tingkat Bela Diri Martial . Terutama, Chu Feng tidak dapat menentukan tingkat kultivasi yang sebenarnya.