Martial God Asura – Chapter 2911 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2911 | Baca Novel Online

Meningkatkan Taruhan Judi

“Brother Chu Feng, apakah Anda ingin saya memberi Anda kesempatan lain untuk memenangkan kembali ini?” Tanya Song Yunfei.

“Ayo, lanjutkan,” Kata Chu Feng.

Setelah ini, Chu Feng dan Song Yunfei terus bertaruh sembilan kali. Meskipun Chu Feng tidak pernah membuka gumpalan batu yang tidak berharga setelah pertama kali itu, dia tidak pernah berhasil mengalahkan Song Yunfei.

Chu Feng kehilangan sepuluh kali berturut-turut. Tidak memperhitungkan Immortal Martial Stones yang digunakan untuk membeli Black Crystal Stones, Chu Feng sudah kehilangan seratus ribu Immortal Martial Stones ke Song Yunfei.

Pada saat itu, Song Yunfei sudah menyeringai dari telinga ke telinga. Dia merasa sangat senang dengan dirinya sendiri. Dia juga merasa sangat segar kembali. Itu semacam sensasi riang yang dirasakan seseorang setelah mendapatkan pembalasan.

“Saudara Chu Feng, apakah Anda masih ingin melanjutkan?” Lagu Yunfei bertanya pada Chu Feng.

“Yunfei, ini cukup. “

Tepat pada saat itu, Penatua Xingyi, yang telah membungkamnya sepanjang waktu, akhirnya tidak dapat menahan dirinya.

Ketika masalah berdiri, semua orang dapat mengatakan bahwa Song Yunfei memang memiliki semacam teknik yang mampu membiarkannya menentukan nilai Batu Kristal Hitam. Namun, Chu Feng tidak memiliki teknik seperti itu.

Jika mereka terus berjudi, Chu Feng hanya akan terus kalah.

Ketika orang-orang yang ada di sana bisa tahu, bagaimana mungkin Chu Feng mungkin tidak dapat memberi tahu?

Jika dia masih bersikeras melanjutkan perjudian dengan Chu Feng di bawah situasi seperti ini, tidak ada bedanya dengan secara terbuka menggertaknya.

Harus dikatakan bahwa perilaku Song Yunfei saat ini agak terlalu berlebihan.

“Penatua Xingyi, itu adalah pertaruhan antara saudara Chu Feng dan aku. Apakah kita akan menghentikan pertaruhan ini atau tidak, itu terserah dia, bukan aku. “

” Jika dia ingin memenangkan kembali apa yang telah hilang, namun aku memutuskan untuk berhenti berjudi dengannya, tidak akan itu membuatku, Song Yunfei, tampaknya sangat kurang sopan santun? “

Setelah dia selesai mengucapkan kata-kata itu, Song Yunfei memandang ke Chu feng dan berkata,” Kakak Chu Feng, apakah kamu masih ingin untuk melanjutkan? Jika Anda ingin melanjutkan, saya akan menemani Anda sampai akhir. Jika Anda ingin berhenti, kami akan segera berhenti. Semuanya tergantung pada keputusan Anda. “

Siapa yang mengira Song Yunfei benar-benar akan menolak untuk memberikan ekspresi bahkan kepada Penatua Xingyi.

Tampaknya kebenciannya terhadap Chu Feng adalah sangat dalam. Dia ingin Chu Feng kehilangan sepenuhnya. Dia bertekad untuk membuat Chu Feng mengakui kekalahan sebelum dia rela membiarkan segalanya berlalu.

Pada saat itu, banyak orang mulai mengirim transmisi suara ke Chu Feng memberitahunya untuk tidak membiarkan emosinya mempengaruhi keputusannya. Mereka memberitahunya untuk tidak terus bertaruh melawan Song Yunfei demi wajah. Bagaimanapun, harga kehilangan akan menjadi jumlah besar Batu Martial Abadi.

Namun, bagaimana bisa Chu Feng mengakui kekalahan seperti ini? Jika dia mengakui kekalahan, bukankah dia akan melakukan persis apa yang diinginkan Song Yunfei?

Pada saat ketika Chu Feng berencana untuk menyatakan bahwa dia akan terus bertaruh dengan Song Yunfei, pemain lunak telapak tangan tiba-tiba meraih lengan Chu Feng. Itu adalah Xia Yun’er.

“Tuan Muda Chu Feng, Anda seharusnya tidak melanjutkan,” kata Xia Yun’er.

Setelah Xia Yun’er berbicara, ekspresi Song Yunfei tiba-tiba berubah. Dia yang sangat senang sebelumnya segera mengungkapkan ekspresi yang sangat tidak senang.

Dengan demikian, dia berkata kepada Chu Feng menggunakan nada yang sangat kesal, “Kakak Chu Feng, kau seorang lelaki, jadi beri aku jawaban langsung . Apakah Anda ingin terus bertaruh? Dengan cara Anda ragu-ragu, Anda bertindak seperti seorang wanita. “

Mendengar kata-kata itu, belum lagi Penatua Xingyi dan Xia Yun’er, bahkan para tetua Ghost Sect Hall dan kerumunan di sekitarnya mengungkapkan perubahan dalam ekspresi mereka.

Ini terlalu berlebihan.

Kata-kata itu hanya menghina Chu Feng.

Namun, dibandingkan dengan yang lain, Chu Feng tetap tidak terpengaruh. Dia berkata, “Lanjutkan. Tentu saja kita akan melanjutkan. Hanya saja, taruhan taruhan perlu diubah. “

” Kurangi taruhannya, bukan? Tidak apa-apa, “kata Song Yunfei.

” Tidak, saya ingin menambah taruhan, “kata Chu Feng.

” Tingkatkan taruhan ?! “

Kerumunan semua tertegun mendengar kata-kata itu.

Apa yang dipikirkan Chu Feng? Dia sudah kehilangan sepuluh kali berturut-turut, namun dia masih ingin meningkatkan taruhan? Mungkinkah dia menjadi gila?

Bahkan Song Yunfei bingung. Dia bertanya, Tingkatkan pasak? Apakah Anda yakin ingin meningkatkan taruhan? “

” Itu benar, “kata Chu Feng dengan kepastian absolut.

” Berapa banyak yang ingin Anda tingkatkan dengan ? “Song Yunfei bertanya.

” Seratus ribu Immortal Martial Stones setiap kali, “kata Chu Feng.

” Seratus ribu Immortal Martial Stones ?! “

< p> Ekspresi semua orang yang hadir berubah setelah mendengar kata-kata Chu Feng. Bahkan, bahkan pria tua berambut abu-abu yang duduk dan menjaga pintu masuk ke lantai tiga membuka matanya dengan tiba-tiba.

Semua orang menatap Chu Feng dengan tidak percaya di mata mereka.

< Gila, Chu Feng sudah gila. Bagaimana itu masih bisa dianggap pertaruhan? Dia hanya memberi uang Song Yunfei.

“Tuan Muda Chu Feng, Anda …”

Xia Yun segera ingin mendesak Chu Feng menentangnya. Dia merasa bahwa Chu Feng sudah membiarkan emosinya mempengaruhi keputusannya. Kalau tidak, dia tidak akan menyarankan peningkatan menjadi seratus ribu Immortal Martial Stones.

Namun, sebelum Xia Yun bahkan bisa mengatakan apa-apa, Chu Feng tiba-tiba menatapnya. Dia tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya dengan lembut menepuk tangannya yang masih memegangi lengannya.

Pada saat itu, Xia Yun lebih terpana. Dia benar-benar merasa percaya diri dari pandangan Chu Feng.

Keyakinan semacam ini adalah sesuatu yang dia saksikan sebelumnya. Dia telah melihatnya ketika Chu Feng berencana untuk menghadapi saudara perempuan Liangqiu dalam hal teknik roh dunia.

Pada saat itu, tidak ada yang berharap kemenangan Chu Feng. Xia Yun tidak terkecuali juga. Namun, Chu Feng kebetulan mengalahkan saudara Liangqiu.

Dengan situasi seperti itu, Xia Yun’er bingung bagaimana cara mendesak Chu Feng melawan ini.

“Chu Feng, apa yang kamu lakukan ?!”

Tepat pada saat itu, teriakan marah terdengar. Itu adalah Song Yunfei.

Chu Feng, gerakkan tanganmu yang menjijikkan! Sejak kapan Putri Suci Starfall Holy Land kita menjadi seseorang yang bisa kamu sentuh ?! ?Song Yunfei berteriak sambil menunjuk Chu Feng.

Ternyata, dia sangat marah karena Chu Feng menyentuh Xia Yun’er tangan.

Pada saat itu, Xia Yun’er tiba-tiba menyadari situasi dan buru-buru menarik kembali tangannya yang putih pucat. Lebih jauh lagi, dia bahkan mundur dua langkah.

Pada saat itu, wajahnya yang sangat indah benar-benar berubah menjadi merah pekat.

“Bukan kamu yang aku sentuh, kenapa Anda sangat bersemangat? “Kata Chu Feng ke Song Yunfei.

” Kamu! Anda benar-benar kurang ajar !!! ?

Melihat Chu Feng berani bertindak begitu acuh setelah menyentuh tangan Xia Yun, ekspresi Song Yunfei berubah sepenuhnya. Pada saat itu, dia benar-benar melepaskan niat membunuhnya. Dia berencana untuk menyerang Chu Feng.

Namun, pada saat itu, Xia Yun’er berkata, “Kakak senior Song, tidak apa-apa.”

“Kakak junior, kau …” Mendengar kata-kata itu, Song Yunfei hampir akan muntah darah. Dia benar-benar marah.

Hanya dia yang tahu berapa kali dia berusaha mendekati Xia Yun’er dan menjadi akrab dengannya.

Namun, Xia Yun’er terus melanjutkan untuk menghindarinya sepanjang waktu. Dia sudah mengenalnya begitu lama. Namun, dia bahkan belum berhasil menyentuh pakaiannya, apalagi tangannya yang putih lily.

Namun, Chu Feng benar-benar menyentuh tangannya. Selain itu, Xia Yun mengatakan kepadanya untuk membiarkannya?

Bagaimana … bagaimana dia bisa mentolerir ini?

Dipenuhi amarahnya, Song Yunfei berkata kepada Chu Feng, Seratus ribu Batu Martial Abadi setiap kali, bukan?? Baiklah, sangat baik, saya memuaskan Anda. Ayo, ayo, ayo, mari kita mulai sekarang juga. ?Dia tidak sabar untuk melanjutkan pertaruhan dengan Chu Feng. Dia ingin memberi pelajaran pada Chu Feng. Dia ingin membalas dendam terhadap Chu Feng. Dia ingin melampiaskan kemarahannya, kebenciannya. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan pada saat itu adalah melanjutkan pertaruhan melawan Chu Feng. Dia bertekad untuk membuat Chu Feng kehilangan semua kekayaannya