Martial God Asura – Chapter 292 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 292 | Baca Novel Online

Penyembuhan Li Zhangqing

Setelah Qi Fengyang berbicara, itu adalah guntur di langit yang cerah dan itu membuat semua orang ketakutan. Adapun Yan Yangtian, dia bahkan sangat marah sehingga amarahnya tidak bisa padam. Seluruh tubuhnya gemetar karena marah ketika dia menunjuk ke arah Qi Fengyang dan berteriak,

“Qi Fengyang, mengapa kamu mendorong Chu Feng untuk membunuh murid sekolahku? Sebagai orang dari Rumah Pangeran Qilin, Anda pikir Anda bisa memandang rendah hukum dinasti dan menginjak-injak kehidupan manusia? “

” Hmph. Yan Yangtian, Dugu Aoyun Sekolah Lingyun Anda tidak memiliki rasa hormat terhadap seniornya dalam pandangannya, dan ia bahkan tidak terkendali. Dia benar-benar menarik lengan Li Zhangqing di depan begitu banyak kepala sekolah, dan dia mempermalukan seorang senior. “

” Bahkan jika seorang murid seperti dia memiliki sedikit bakat, ketika dia tumbuh di masa depan , dia pasti tidak akan melakukan kebaikan. Sebaliknya, ia hanya akan melakukan kejahatan dan karena membiarkannya hidup-hidup itu merugikan, mengapa tidak menghapusnya kan? “

” Saya mengatakan kepada Chu Feng untuk melakukan itu demi kebaikan Sekolah Lingyun Anda. Atau yang lain jika Sekolah Lingyunmu dikelola olehnya di masa depan, itu pasti akan dibawa ke jalan yang tidak bisa kembali dan itu akan menjadi sekolah iblis. “

” Yan Yangtian, tidak perlu berterima kasih saya. Sebagai kepala Rumah Pangeran Qilin, membantu warga menghilangkan bahaya adalah tanggung jawab saya. Mari kita bertemu hari lain !! ?

Qi Fengyang pertama-tama dengan puas menunjuk dan menegur Yan Yangtian sementara ludahnya terbang lurus ke udara, lalu dengan tawa, dia meraih ke bahu Chu Feng, melompat, dan berjalan terus udara. Dia menghilang dari garis pandang orang banyak begitu saja.

Mereka hanya meninggalkan sekelompok kepala sekolah, tua-tua, murid, dan Yan Yangtian yang memiliki wajah marah namun tidak bisa berbuat apa-apa. < / p>

Qi Fengyang berjalan di udara dan kecepatannya sangat cepat. Dengan berkedip, dia dan Chu Feng meninggalkan jajaran Sekolah Lingyun. Itu menyebabkan lidah Chu Feng terikat dalam simpul karena kecepatan itu tidak dapat dicapai dengan Teknik Langit Kekaisaran yang dia pegang.

Itu juga berarti bahwa bahkan jika Chu Feng memiliki Teknik Langit Kekaisaran dan bahkan jika dia bisa menahan udara untuk berjalan, jika dia menghadapi ahli alam Surga nyata, kecepatannya sekarang masih lebih rendah dan dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk melarikan diri.

Setelah Qi Fengyang membawa Chu Feng menjauh dari Sekolah Lingyun , dia berhenti di sebuah desa di gunung. Ada tempat tinggal petani yang sederhana. Rumah-rumah kasar dengan halaman dikelilingi pagar. Di dalam halaman, ada sekelompok ayam dan angsa dan mereka saat ini menjerit-jerit liar. Di luar halaman, ada puluhan warga yang mengangkat kepala untuk melihat.

Mereka membuka mata, melebarkan mulut, dan wajah penuh keheranan, karena pada saat itu, mereka melihat dua sosok turun dari langit. Itu benar-benar menakutkan warga desa pegunungan yang bahkan belum pernah menyentuh budidaya bela diri sebelumnya.

Beberapa orang bahkan berpikir bahwa para Dewa turun dari surga dan satu demi satu, mereka berlutut ke tanah dan mulai berdoa ke arah langit. Dua orang yang turun dari langit secara alami adalah Qi Fengyang dan Chu Feng.

Setelah mendarat, Qi Fengyang tidak memperhatikan warga. Dia membawa Chu Feng langsung ke rumah yang kasar, dan di dalam rumah yang kasar itu, Chu Feng melihat dua sosok yang dikenalnya.

Salah satunya adalah Li Zhangqing. Hadirnya dia memiliki wajah dan bibir pucat yang ungu. Dia berbaring di tempat tidur kayu sambil koma.

Di samping tempat tidur tempat Li Zhangqing berbaring, kepala Sekolah Jade Maiden sibuk mondar-mandir dengan kepala penuh keringat. Dia menjahit lengan Li Zhangqing yang sobek kembali dengan rumput obat.

“Tuan Qi, kau kembali. Dugu Aoyun itu terlalu hina. Ketika dia merobek lengan Zhangqing, dia menggunakan kekuatan Mendalamnya untuk menusuk dan menghancurkan meridian dan ototnya. Dengan teknik medis saat ini yang saya pegang, saya tidak memiliki cara untuk menyembuhkan lengan Zhangqing. “Setelah melihat Qi Fengyang, kepala Sekolah Jade Maiden dengan cepat melesat keluar.

” Tidak takut! Kami memiliki Spiritualis Dunia di sini! ?Qi Fengyang tanpa tergesa-gesa dan ringan tersenyum, lalu mengarahkan pandangannya ke arah Chu Feng di sebelahnya. Chu Feng juga tidak menunda saat dia dengan cepat naik untuk memeriksa situasi kedua lengan Li Zhangqing saat ini.

Melihat Chu Feng yang mengutak-atik lengan Li Zhangqing seolah-olah dia tahu apa yang dia lakukan, Kepala Sekolah Jade Maiden sedikit mengerutkan kening, dengan cemas menatap Qi Fengyang, lalu bertanya dengan suara rendah,

Tuan Qi. Otot dan meridian Kepala Sekolah Li di kedua lengan telah dihancurkan. Mereka bukan lagi lengan yang lengkap, melainkan sepasang lengan yang tidak bisa dipulihkan. Meskipun metode Spiritualis Dunia spesial, saya khawatir mereka tidak dapat disembuhkan dan kita masih perlu menemukan seseorang dengan teknik medis yang lebih baik sehingga mereka dapat memikirkan beberapa metode. “

Saat dia menghadapi keraguan Kepala Sekolah Jade Maiden, Qi Fengyang hanya tersenyum samar dan berkata, “Spiritualis Dunia kita bukan yang biasa.”

* hmm *

Di saat yang sama, sinar menyilaukan berkembang dari arah Chu Feng dan Li Zhangqing. Adegan itu menyebabkan kepala Sekolah Jade Maiden terkejut ketika dia buru-buru mengalihkan pandangannya. Meskipun dia tidak berharap banyak ketika dia melihat ke atas, bahkan dia, yang memiliki sedikit pengalaman, ketakutan.

Karena pada saat itu juga, di kedua lengan Li Zhangqing, formasi mini muncul. Formasi itu mengalir dan berputar dengan simbol-simbol sambil memancarkan cahaya berwarna abu-abu redup. Saat cahaya menyelimuti mereka, simbol-simbol terus masuk dan meninggalkan kedua lengan Li Zhangqing saat mereka melepaskan kekuatan unik mereka.

Saat simbol bergoyang, otot dan meridian Li Zhangqing yang robek dan meridian mulai pulih. Pada saat yang sama ketika mereka pulih, mereka sudah terhubung kembali ke meridian asli.

“Perasaan ini … Apakah mungkin bahwa Chu Feng adalah Spiritualis Dunia Jubah Jubah Abu-abu?” Pada saat itu, kepala Sekolah Jade Maiden dengan mengejutkan membuka mulutnya.

“Mr. Jubah abu-abu. Pernahkah Anda mendengar tentang dia? “Qi Fengyang tersenyum.

” Apa? Apakah itu berarti bahwa Tuan Gray-jubah adalah Chu Feng? “Setelah mendengar Qi Fengyang mengatakan itu, lingkaran lain dilebarkan pada mulut kepala Sekolah Gadis Giok yang sudah melebar.

” Hehe. ” Qi Fengyang hanya terkekeh pada pertanyaan Kepala Sekolah Jade Maiden dan dia tidak menjawab.

“Oke, selama kepala sekolah bisa beristirahat dengan tenang selama beberapa hari, dia harus benar-benar pulih.” < / p>

Tepat pada saat itu, Chu Feng berdiri dan menatap Li Zhangqing. Lengannya yang robek sudah benar-benar tidak rusak, dan Chu Feng juga menjahit kembali lengan jubah panjang yang robek dengan teknik Formasi Roh. Dia bahkan menghilangkan noda darah.

Waa! Chu Feng, kau terlalu menakjubkan! ?

Saat itu juga, kepala Sekolah Jade Maiden sangat gembira. Di wajahnya yang sudah cantik, dia saat ini tersenyum seperti bunga kecil. Dapat dilihat bahwa dia benar-benar memiliki perasaan yang kuat dan istimewa terhadap Li Zhangqing.

“Itu luar biasa? Ada hal lain yang bahkan lebih menakjubkan. “Qi Fengyang anehnya tersenyum.

” Apa hal lain? “Kepala Sekolah Jade Maiden membelalakkan matanya saat dia bertanya dan ingin tahu.” >

Jangan terburu-buru. Anda akan segera tahu. Anda tidak hanya akan tahu, orang-orang di seluruh Provinsi Azure akan tahu. “Qi Fengyang tertawa dan dia benar-benar mengangkat beberapa ketegangan.

Setelah mendengar kata-kata itu, kepala Sekolah Jade Maiden yang sudah rasa ingin tahu menjadi semakin ingin tahu. Tetapi karena status dan kekuatan Qi Fengyang, itu tidak baik baginya untuk bertanya apa-apa lagi. Dia hanya bisa menunggu kedatangan berita dengan cepat.

Desa itu “dibeli” oleh Qi Fengyang. Untuk satu alasan bahwa Li Zhangqing pulih di sana, setiap penduduk desa di desa pegunungan yang miskin dan tertekan mendapatkan jumlah yang sangat besar.

Juga, sebagai tanda terima kasih, setelah mengetahui dengan jelas bahwa Qi Fengyang sudah memberi hadiah kepada penduduk desa, Chu Feng masih memberi mereka banyak emas karena bagi Chu Feng, hal-hal seperti uang hanyalah bahan duniawi. Hanya obat-obatan mendalam yang bermanfaat baginya.

Ketika mereka menghadapi kekayaan yang tiba-tiba meledak, penduduk desa yang awalnya berpikir bahwa Chu Feng dan yang lainnya adalah Dewa mengambil semua hal baik dari desa untuk merawat Chu Feng dan yang lainnya dengan hormat.

Ayam, bebek, angsa, babi, kuda, kambing … Hal-hal yang dapat dimakan semuanya dibuat dengan lezat dengan segala macam metode. Setelah Chu Feng dan yang lainnya yang terbiasa makan makanan lezat makan pesta sempurna di desa gunung, harus dikatakan bahwa itu adalah gaya yang sangat istimewa dan itu cukup menarik.

Setelah makan malam, Chu Feng dan Qi Fengyang berjalan-jalan di udara. Kali ini, Qi Fengyang tidak berjalan di udara sambil memegang Chu Feng. Chu Feng menggunakan Teknik Langit Kekaisaran dan berjalan menuju cakrawala berwarna ungu.