Martial God Asura – Chapter 2923

shadow

Martial God Asura – Chapter 2923

Penawaran Tepat Untuk Bersenang-senang

“Kegilaan, kegilaan, ini kegilaan mutlak. Sepotong logam bekas benar-benar digunakan untuk dua ratus ribu Batu Bela Diri Abadi!”

“Tuan Muda “Kamu masih muda. Itu tidak lebih dari sepotong besi tua. Bahkan jika kamu membelinya, itu akan sia-sia.”

Pada saat itu, aula lelang meledak keributan. Banyak orang merasa bahwa Chu Feng telah scammed. Namun, Chu Feng mengabaikan mereka sepenuhnya.

Pada saat itu, Chu Ruoshi bertanya dengan rasa ingin tahu, “Tuan Muda Chu Feng, mungkinkah Anda berhasil mendeteksi beberapa aspek yang tidak biasa mengenai gelang itu?”

“Tidak, aku belum,” Chu Feng menggelengkan kepalanya.

“Kalau begitu aku bingung. Karena tidak ada yang aneh tentang hal itu, mengapa kamu menghabiskan setinggi ini harga untuk membelinya? ” Chu Ruoshi bertanya.

“Lelang adalah tempat untuk bersenang-senang,” kata Chu Feng sambil tersenyum.

“Tuan Muda Chu Feng benar-benar mewah. Kamu Aku benar-benar menggunakan uang sebanyak itu untuk bersenang-senang, “kata Chu Ruoshi dengan senyum tipis di wajahnya. Dia tidak dapat memahami tindakan Chu Feng.

“Saya memenangkan beberapa Batu Bela Diri Abadi dalam Perjudian Batu melawan yang lain sebelumnya. Jadi, bahkan jika saya memenangkan gelang ini, saya tidak akan memiliki tawaran menggunakan uang saya sendiri. Dengan demikian, saya tidak akan merasa tertekan dengan menghabiskan berlebihan, “kata Chu Feng.

” Puu ~~~ “

Mendengar kata-kata itu, Jinshi Bo sangat marah sehingga dia hampir muntah darah. .

‘Keparat! Ternyata, Anda tidak merasa tertekan karena Anda tidak menggunakan uang Anda sendiri! Alih-alih, Anda menggunakan uang saya! ‘

“Oh? Tuan Muda Chu Feng mahir dalam Perjudian Batu? Boleh saya tahu berapa banyak yang telah Anda menangkan?” Chu Ruoshi bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Sepuluh juta Batu Martial Abadi,” kata Chu Feng.

“Ah?”

Chu Ruoshi kaget setelah mendengar kata-kata itu . Dia kehilangan kata-kata.

Pada saat itu, orang-orang lain dari generasi muda dari Chu Heavenly Clan mulai melemparkan penghinaan pada Chu Feng.

Chu Feng adalah bahkan bisa mendengar bisikan. Ada orang yang menyatakan bahwa dia membual berlebihan.

Kemungkinan, alasan mengapa Chu Ruoshi menjadi diam kemungkinan besar karena dia juga merasa bahwa Chu Feng membual.

“Itu benar-benar terjadi Orang tua ini dapat memberikan kesaksian tentang hal itu, “tepat pada saat itu, Penatua Xingyi berbicara.

” Saya juga dapat bersaksi untuk itu, “tambah Xia Yun’er.

Setelah dua dari mereka mengucapkan kata-kata itu, ekspresi Chu Ruoshi berubah. Bahkan Chu Lingxi yang sombong menatap Chu Feng dengan tak percaya di matanya.

Sepuluh juta Batu Martial Abadi. Meskipun mereka adalah tuan muda dan rindu muda Klan Surgawi Chu, sepuluh juta Batu Martial Abadi masih merupakan jumlah yang sangat besar bagi mereka.

Chu Feng benar-benar berhasil memenangkan jumlah yang sangat besar melalui perjudian?

“Siapa yang kamu menangkan?” Chu Ruoshi bertanya.

Chu Feng tidak menjawabnya. Sebagai gantinya, dia memandang Jinshi Bo dengan senyum di wajahnya.

“Jadi itu benar-benar melawan Tuan Muda Jinshi?” Chu Ruoshi sangat cerdas. Dia segera menyadari apa yang telah terjadi.

“Tuan Muda Jinshi benar-benar mewah. Anda benar-benar rela kehilangan sepuluh juta Batu Bela Diri Abadi melalui Perjudian Batu. Mungkinkah Wilayah Atas Batu Emas tidak kaya akan Batu Emas , melainkan Batu Martial Abadi? “

Pada saat itu, banyak generasi muda Chu Heavenly Clan mulai mengejek Jinshi Bo.

Sementara Jinshi Bo merasa sangat tidak senang karena ini, dia tidak bisa melakukan apa pun selain tersenyum canggung. Kemudian, dia menatap tajam ke Chu Feng.

Saat mereka mengobrol santai, item kedua di aula lelang telah dilelang. Itu adalah Persenjataan Abadi yang biasa. Pada akhirnya, itu dilelang untuk dua belas ribu Immortal Martial Stones.

Dengan demikian, sekarang menjadi item ketiga.

“Harta berikut mungkin tidak banyak berguna dalam hal budidaya bela diri. Namun, jika seseorang ingin memberikannya kepada kekasihnya, seseorang pasti akan mendapatkan kesenangannya. “

Saat Pak Tua Gui Chou berbicara, kain merah yang menutupi baki ketiga lepas. Item di baki itu muncul dengan sendirinya.

“Wow! Bunga macam apa itu? Sangat cantik.”

Benar saja, setelah item di baki muncul, wanita muda teriakan terkejut segera terdengar dari aula lelang.

Bahkan, bahkan Chu Ruoshi, Xia Yun’er dan Chu Lingxi, Tiga Keindahan Besar itu, mengungkapkan perubahan dalam ekspresi.

Karena mereka semua wanita, mereka secara alami akan menyukai bunga dan sejenisnya.

Dan bunga-bunga ini memang istimewa. Ada tiga bunga seperti itu di nampan.

Cabang dan daun tiga bunga itu seperti kristal. Berkeliaran di antara mereka adalah cahaya yang eksotis. Zat gas melingkar di atas kuncup bunga. Zat gas itu memiliki tujuh warna. Itu melayang di atas kuncup-kuncup bunga seperti pelangi.

Ada banyak bunga langka dan tidak biasa yang tak terhitung jumlahnya di Alam Atas Chiliocosm Besar. Namun, tidak ada bunga seperti ini.

Selain itu, itu pasti tidak diciptakan melalui formasi roh dunia. Sebaliknya, mereka adalah bunga alami, langka dan tidak biasa.

Justru karena itu bahkan Chu Lingxi, Chu Ruoshi dan Xia Yun’er, keindahan dunia lain ini, dibangkitkan oleh bunga-bunga.

“Kakak Ruoshi, kamu berpengalaman dan berpengetahuan luas, pernahkah kamu melihat bunga seperti ini sebelumnya?” Xia Yun’er bertanya.

“Bunga seperti ini benar-benar langka,” kata Chu Ruoshi.

“Mereka benar-benar cantik,” kata Xia Yun’er.

“Meskipun benar bahwa mereka indah, mereka tiga bunga yang tidak berguna. Namun tawaran awal mereka adalah tiga puluh ribu Immortal Martial Stones. Mereka benar-benar terlalu mahal, “kata Chu Ruoshi.

Bisa dilihat bahwa Chu Ruoshi juga sangat menyukai bunga-bunga itu. Namun, dia adalah orang yang sangat pragmatis. Jadi, meskipun dia mampu menghasilkan tiga puluh ribu Immortal Martial Stones, meskipun tiga puluh ribu Immortal Martial Stones tidak ada artinya baginya, dia masih tidak akan menggunakan tiga puluh ribu Immortal Martial Stones untuk membeli sesuatu yang tidak berguna.

apa yang dikatakan Chu Ruoshi, Xia Yun’er dan Chu Lingxi tampaknya juga mengabaikan niat untuk membeli bunga.

Melihat ini, sebuah pemikiran muncul di benak Chu Feng. Dia menggerakkan tangannya ke arah Cosmos Sack-nya.

Alasannya adalah karena bunga-bunga aneh namun indah itu sebenarnya adalah sesuatu yang diperoleh Chu Feng dari Makam Peninggalan Penjajah.

Bahkan Chu Feng tidak tahu apa yang menggunakan bunga-bunga itu. Yang dia tahu adalah bahwa mereka tampak aneh. Karena itu, ia mengeluarkan tiga dari mereka dan menempatkannya di pelelangan untuk melihat apakah ada yang mau membelinya. Dia juga orang yang menuntut tawaran awal adalah tiga puluh ribu Immortal Martial Stones.

Namun, jumlah bunga yang dia dapatkan dari Exalted Archer Tomb paling pasti tidak terbatas hanya pada ketiganya. < / p>

Sebaliknya, dia telah memperoleh lebih dari seribu bunga seperti itu.

Semua bunga aneh yang indah itu tidak berguna bagi Chu Feng. Karena ketiga gadis itu menyukai mereka, Chu Feng memutuskan bahwa ia mungkin juga memberikan beberapa kepada mereka sebagai hadiah.

“Karena tiga wanita muda menyukai mereka, aku akan memberikannya kepada kalian semua,” tepat pada saat itu, Jinshi Bo berbicara. Segera setelah itu, dia berkata, “Tiga puluh ribu Immortal Martial Stones, aku membeli itu.”

“Seseorang benar-benar membeli bunga-bunga itu ?!”

“Tampaknya sebuah banyak tuan muda kaya telah tiba hari ini. Mungkinkah itu master muda dari Klan Surgawi Chu? “

Begitu Jinshi Bo mengatakan kata-kata itu, kerumunan di bawahnya langsung meledak keributan.

Meskipun mereka juga bisa memberi tahu bahwa bunga-bunga itu sangat langka, mereka masih tidak dapat memahami seseorang yang menghabiskan tiga puluh ribu Immortal Martial Stones untuk membeli tiga bunga.

Tepat pada saat itu, Jinshi Bo berbicara dengan keras, “Jika keindahan suka mereka, maka belum lagi tiga puluh ribu, bahkan jika itu sejuta Immortal Martial Stones, itu masih akan sia-sia. ”

“Besar! Pahlawan Muda, kamu memiliki pandangan positif yang luar biasa! ”Begitu Jinshi Bo mengucapkan kata-kata itu, kerumunan di bawahnya langsung bertepuk tangan atas sikapnya. Mendengar pujian dari kerumunan, Jinshi Bo segera mengungkapkan ekspresi bangga. Dia bahkan sengaja melirik Tiga Keindahan Besar. Namun, tepat pada saat itu, suara tiba-tiba terdengar. “Seratus ribu Batu Bela Diri Abadi,” kata Chu Feng. Mendengar kata-kata itu, Jinshi Bo memandang Chu Feng dengan marah. ekspresi wajahnya. Dia berpikir pada dirinya sendiri, ‘Kamu berencana untuk memperebutkan gadis-gadis itu bersamaku?!’ Hanya Chu Feng yang tahu bahwa dia sebenarnya sengaja menaikkan harga untuk mendapat untung dari Jinshi Bo. Lagi pula, terlepas dari berapa banyak yang mereka jual karena, itu semua akan menjadi keuntungannya.