Martial God Asura – Chapter 2924 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 2924 | Baca Novel Online

Marah Untuk Muntah Darah

Setelah kemarahan menghilang dari mata Jinshi Bo, kemauan untuk bertarung benar-benar muncul sebagai penggantinya.

Kemudian, dia berteriak, “Dua ratus ribu Batu Bela Diri Abadi!”

Setelah dia selesai mengatakan kata-kata itu, dia bahkan melirik Chu Feng. Pandangannya sepertinya menyatakan bahwa dia pasti akan menang.

Tampaknya dia benar-benar mempertimbangkan Chu Feng saingan cintanya. Dia merasa bahwa Chu Feng berusaha untuk memperebutkan Xia Yun, Chu Lingxi dan Chu Ruoshi dengannya.

Dia tidak tahu bahwa itu sama sekali bukan niat Chu Feng sama sekali. Chu Feng tidak punya keinginan untuk menjadi saingan cintanya. Niat Chu Feng sangat sederhana. Dia hanya ingin menipu lebih banyak uang dari Jinshi Bo.

Dengan demikian, setelah Jinshi Bo meningkatkan tawarannya, Chu Feng juga berbicara tanpa ragu sedikit pun, “Tiga ratus ribu Batu Martial Abadi.”

< "Empat ratus ribu Batu Bela Diri Abadi," Jinshi Bo tidak mau kalah. Dia segera mengangkat tawarannya lagi.

“Lima ratus ribu Batu Bela Diri Abadi.”

“Enam ratus ribu Batu Bela Diri Abadi.”

“Tujuh ratus ribu Immortal Martial Stones. “

” Delapan ratus ribu Batu Martial Abadi. “

” Sembilan ratus ribu Batu Martial Abadi. “

Saat Chu Feng menaikkan harga untuk sembilan ratus ribu Immortal Martial Stones, kerumunan yang hadir tidak lagi mampu duduk diam.

‘Apa-apaan ini? Kedua orang itu sama sekali tidak mempertimbangkan Immortal Martial Stones sebagai mata uang! ‘

‘ Sembilan ratus ribu Immortal Martial Stones, itu akan menjadi sembilan puluh Persenjataan Abadi Abadi! ‘

‘ Untuk membeli tiga sepenuhnya bunga yang tidak berguna dengan sembilan puluh Persenjataan Abadi, apakah kepala mereka ditendang oleh keledai ?! ‘

Chu Feng tentu saja tidak melakukan ini karena ia bodoh. Sebaliknya, dia ingin menaikkan harga.

Hanya, Jinshi Bo tidak lagi bersemangat dan tenang seperti sebelumnya.

Itu sudah mencapai sembilan ratus ribu Immortal Martial Stones. Dia takut bahwa Chu Feng akan terus menaikkan harga jika dia terus menawar. Selanjutnya, Chu Feng memiliki ekspresi yang santai dan percaya diri di wajahnya. Melihat itu, Jinshi Bo panik.

Alasannya adalah karena Jinshi Bo tidak tahu persis berapa harga bunga yang akan dicapai jika dia melanjutkan perang penawarannya melawan Chu Feng. Bahkan jika dia akhirnya berhasil membeli tiga bunga, dia pasti akan menderita dengan sangat buruk.

Chu Feng, apa yang kamu lakukan? Itu adalah bunga yang disukai gadis-gadis. Mengapa Anda, seorang pria dewasa, menghabiskan uang begitu bodoh untuk membeli sesuatu seperti itu? ” Bahkan Chu Lingxi tidak dapat terus menonton penawaran, dan mulai mempertanyakan Chu Feng.

“Siapa yang tidak suka menghargai hal-hal indah? Tentu saja, saya membelinya bukan karena saya ingin mengumpulkannya. Sebaliknya, itu karena saya ingin memberi mereka hadiah untuk Nona Lingxi, Nona Ruoshi dan Nona Xia, “kata Chu Feng.

” Kalau begitu, Anda benar-benar murah hati, “Chu Lingxi tersenyum manis. >

Meskipun dia mengucapkan kata-kata itu dengan sedikit sarkastik, senyumnya sangat manis. Dapat dilihat bahwa kata-kata Chu Feng telah berhasil mendapatkan bantuannya.

Melihat ini, wajah Jinshi Bo langsung berubah menjadi hijau karena marah. Mengabaikan semua konsekuensi, dia berteriak, “Dua juta Batu Martial Abadi !!!”

“Dua juta Batu Martial Abadi ?!”

Kerumunan yang hadir semua kagum dengan kata-kata Jinshi Bo . Bahkan Pak Tua Gui Chou mengungkapkan ekspresi terkejut.

Dia bertanya, “Tuan Muda, apakah Anda benar-benar berencana untuk membeli bunga-bunga ini dengan dua juta Immortal Martial Stones?”

“Ada tidak perlu kata-kata Anda yang berlebihan. Pangeran ini mengatakan dua juta Immortal Martial Stones. Jadi, ini dua juta Immortal Martial Stones, “kata Jinshi Bo sambil menepuk dadanya.

” Lalu … apakah ada orang lain yang akan mengajukan tawaran yang lebih tinggi? “Tanya Pak Tua Gui Chou.” p>

Ketika Pak Tua Gui Chou mengucapkan kata-kata itu, Jinshi Bo secara tidak sadar menatap Chu Feng.

Dia takut, takut kalau Chu Feng akan terus menawar. Orang harus tahu bahwa dua juta Immortal Martial Stones adalah jumlah yang sangat besar baginya juga. Jika harga naik lagi, dia kemungkinan tidak akan dapat melanjutkan penawaran.

Bagaimanapun juga, harga ini benar-benar terlalu besar jika hanya untuk mendapatkan senyum keindahan.

Namun, Chu Feng tidak terus menawar.

Jinshi Bo sudah ragu-ragu ketika Chu Feng menaikkan harga menjadi sembilan ratus ribu Immortal Martial Stones.

Jika tidak t untuk senyum manis Chu Lingxi, Jinshi Bo bahkan mungkin tidak terus menawar.

Dengan situasi seperti ini, Chu Feng secara alami tidak akan melanjutkan perang penawaran. Dua juta Immortal Martial Stones telah melampaui harapan Chu Feng. Bagaimanapun, itu hanya tiga bunga yang sama sekali tidak berguna.

Baiklah. Karena tidak ada orang lain yang menawar, tiga bunga eksotis ini telah dimenangkan oleh tuan muda itu, “kata Pak Tua Gui Chou.

Meskipun Pak Tua Gui Chou tidak menyebut nama Jinshi Bo, dia jelas tahu bahwa Jinshi Bo-lah yang memenangkan bunga-bunga ini.

Setelah berhasil memenangkan tiga bunga eksotis, Jinshi Bo sangat bangga pada dirinya sendiri. Dia melihat ke Chu Feng dengan tatapan provokatif. Pandangannya sepertinya berkata, ?Bertarunglah denganku? Anda masih terlalu lembut. “

Kemudian, dia melihat ke Chu Lingxi, Chu Ruoshi dan Xia Yuner. Dia berkata, Nona Xia, Nona Ruoshi, Nona Lingxi, ini hanyalah pemikiran kecil dari saya. Ketika bunga-bunga eksotis tiba nanti, Anda semua pasti harus menerimanya. “

” Tiga orang, masing-masing hanya akan mendapatkan satu bunga. Apa artinya itu? Akan lebih baik jika Anda memberi saya sepuluh bunga sebagai gantinya, “kata Chu Lingxi.

” Miss Lingxi, Anda tidak bisa menyalahkan saya untuk ini. Lagi pula, hanya ada tiga bunga seperti itu dalam pelelangan ini. “

” Jika ada cukup, belum lagi tiga puluh bunga, saya akan memenangkan bunga sebanyak yang ditawarkan. “

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Jinshi Bo memandang Chu Feng dengan jijik lagi. Dia berkata, “Aku, Jinshi Bo, tidak pelit, tidak seperti orang tertentu.”

“Bukankah dia mengatakan bahwa dia akan memberi hadiah tiga bunga meleset? Jika seseorang tidak berani kentut begitu harganya menjadi tinggi, bagaimana mungkin orang itu tulus sama sekali? “

” Aku, Chu Feng, mengatakan bahwa aku akan memberi mereka bunga, jadi aku pasti akan memberikan hadiah kepada mereka. mereka, “kata Chu Feng.

” Sungguh lelucon! Apa yang seharusnya Anda gunakan untuk hadiah? “Jinshi Bo berkata dengan mengejek.

Chu Feng tidak menjawab Jinshi Bo. Sebaliknya, dia tersenyum tipis. Kemudian, tangan Chu Feng melesat melintasi Cosmos Sack-nya. Segera, tiga puluh bunga eksotis melayang keluar dari Cosmos Sack-nya.

“Itu adalah … bunga-bunga eksotis ?!”

Melihat tiga puluh bunga eksotis mengambang di hadapan Chu Feng, kerumunan menatap semua menoleh padanya.

“Ini …”

Adapun Jinshi Bo, dia benar-benar tercengang. Dia jelas tidak dapat memahami bagaimana Chu Feng bisa mendapatkan begitu banyak bunga eksotis.

“Untuk tiga misses.”

Saat Chu Feng berbicara, dia melambaikan tangannya, dan bunga-bunga eksotis berkumpul menjadi tandan sepuluh. Kemudian, mereka terbang menuju Chu Ruoshi, Chu Lingxi dan Xia Yuner masing-masing.

Ini banyak bunga eksotis? Chu Feng, dari mana kamu mendapatkannya? “Tanya Chu Lingxi dengan rasa ingin tahu yang tak tertandingi.

Dibandingkan dengan menerima hadiah Chu Feng, dia jelas lebih penasaran tentang di mana Chu Feng mendapatkan bunga-bunga eksotis itu.

Sebenarnya, banyak orang yang hadir juga ingin tahu. Bahkan orang-orang dari generasi yang lebih tua seperti Penatua Xingyi juga memandang ke Chu Feng dengan minat di mata mereka. Mereka semua menunggu Chu Feng untuk memberi mereka jawaban.

Saya mendapatkan bunga-bunga eksotis ini dari sisa. Sejujurnya, tiga yang dilelang sebelumnya juga milik saya, “kata Chu Feng.

” Mereka milikmu? Jika itu milik Anda, mengapa Anda memulai perang penawaran? “Chu Lingxi mengedipkan matanya yang cerah, cerdas, dan besar. Dia menatap Chu Feng dengan tatapan yang sangat naif.

Saya telah menempatkan ketiga bunga itu untuk dilelang karena saya ingin melihat apakah ada orang yang ingin membelinya. Saya tidak pernah berharap ada orang yang ingin membelinya. Itu adalah kesempatan langka untuk menghadapi individu yang boros dan bodoh. Secara alami, aku harus mengambil kesempatan, “Saat Chu Feng mengatakan kata-kata itu, dia memandang ke Jinshi Bo. Seolah-olah dia sengaja mengingatkan Jinshi Bo bahwa individu boros dan bodoh yang dia bicarakan adalah dia.” …… “Pada saat itu, kulit Jinshi Bo berubah pucat. Dia sangat marah sehingga dia tidak bisa berkata-kata. Hanya pada saat itulah dia menyadari bahwa dia telah ditipu oleh Chu Feng. Dia sudah kehilangan sepuluh juta Batu Bela Diri Abadi untuk Chu Feng di Balai Judi Batu, dan menghabiskan sepuluh juta pembelian lainnya kegagalan Batu Kristal Hitam itu. Dan sekarang, dia sekali lagi ditipu oleh dua juta Immortal Martial Stones oleh Chu Feng. Oh, itu benar. Pangeran Jinshi, bukankah kamu menyatakan sebelumnya bahwa kamu akan membelinya jika ada lebih banyak bunga seperti itu? “” Kebetulan saya memiliki lebih banyak dengan saya. “Ketika Chu Feng berbicara, dia mengeluarkan tiga puluh bunga lebih eksotis. Kemudian, dia berkata kepada Jinshi Bo, Aku tidak butuh dua juta Batu Martial Abadi. Tiga puluh ribu Immortal Martial Stones akan lakukan untuk tiga puluh bunga eksotis ini. “” Kamu !!! “Mendengar kata-kata itu, ekspresi Jinshi Bo mulai berputar begitu banyak sehingga menjadi menakutkan. Penampilannya tampaknya mampu memakan seseorang hidup-hidup. Namun, pada saat berikutnya, ekspresi Jinshi Bo tiba-tiba berubah. Kemudian, dia membuka mulutnya dan mengeluarkan ‘puu!’, Dan memuntahkan seteguk besar darah. Jinshi Bo sebenarnya marah sampai-sampai muntah darah oleh Chu Feng. Namun, reaksinya dapat dimengerti. Terlepas dari siapa itu, mereka pasti akan menemukan itu tak tertahankan seandainya mereka yang ditipu oleh Chu Feng seperti itu. Kita akan menunggu dan melihat! ?Jinshi Bo menyeka darah di sudut mulutnya dan menatap Chu Feng dengan ganas. Kemudian, dia melambaikan lengan bajunya, berbalik dan mulai pergi. Dia benar-benar marah pada keadaan pergi oleh Chu Feng. Yang mengatakan, dia tidak punya pilihan selain pergi. Dia telah dipermainkan oleh bodoh oleh Feng Feng sebelum Tiga Keindahan Besar. Selain itu, dia sangat marah sehingga dia akhirnya muntah darah. Itu benar-benar memalukan. Dia tidak punya wajah untuk terus tinggal di sana.