Martial God Asura – Chapter 3084

shadow

Martial God Asura – Chapter 3084

Ayah Seseorang Tidak Bisa Dihina

Akhiri pertempuran ini??

Kesombongan apa. Apa yang membuatmu berpikir kau mampu melakukan itu? ?

Begitu Chu Feng mengatakan kata-kata itu, Li Anzhi segera mulai mengejeknya.

Li Anzhi akhirnya mendapat kesempatan untuk mengejek dan mengejek Chu Feng. Dia dengan tegas percaya bahwa Chu Feng tidak akan bisa menembus Tabu Abadi: Windblade Shield. Dengan demikian, Chu Feng hanya akan dipermalukan olehnya dengan membuat klaim seperti itu.

“Apa yang membuatku berpikir aku mampu?”

Chu Feng tersenyum ringan di acara Li Anzhi penghinaan.

Namun, saat Chu Feng tersenyum, dia mengungkapkan tatapan yang membuat Li Anzhi merasakan perasaan gelisah yang tak bisa dijelaskan.

“Rumble ~~~”

< p> Saat berikutnya, guntur mulai terdengar dari atas Chu Feng.

Guntur itu sangat keras dan bergema. Guntur terus meledak di atas kepala Chu Feng dalam suksesi yang tak henti-hentinya.

Pada saat itu, semua orang mengangkat kepala untuk melihat di atas Chu Feng.

Alasan untuk itu adalah karena aura yang kuat sedang berkumpul di sana. Saat kondensasi, itu mulai menyerang indera kerumunan.

Yang menyertai aura besar adalah petir merah yang muncul di lokasi yang sama dengan guntur yang bergelombang.

Pada awalnya, petir itu hanya nyaris tak terlihat. Namun, segera tumbuh semakin jelas. Hanya dalam sekejap mata, itu mengungkapkan penampilan aslinya.

Banyak petir menyilaukan melonjak, berputar dan meraung di langit seperti naga ganas.

Petir itu tidak biasa petir, karena itu merah darah.

Petir merah darah melonjak di langit. Bukan hanya itu aneh, tetapi juga jahat. Melihat hal itu, orang akan merasakan perasaan gelisah yang tak terlukiskan.

Ini terutama berlaku bagi orang-orang dari generasi muda yang hadir. Mereka semua mengungkapkan ekspresi ketakutan, dan benar-benar panik.

Sepertinya hari kiamat turun ke atas mereka.

Untungnya, ada banyak ahli yang kuat yang hadir.

Kalau tidak, jika seseorang tiba-tiba melihat pemandangan seperti itu, pasti akan ada banyak orang yang akan segera berbalik dan mulai melarikan diri.

Ini adalah kekuatan teknik yang digunakan Chu. Feng dulu. Itu sangat kuat dan menakutkan sehingga membuat ketakutan di hati orang banyak.

“Apa itu kilat merah darah? Apakah itu Keterampilan Bela Diri Tabu Abadi? “

” Tapi, Chu Heavenly Clan kami tampaknya tidak memiliki Keterampilan Bela Diri Tabu Immortal yang kuat, bukan? “

Melihat darah petir merah yang menutupi langit, Chu Xuanzhengfa dan yang lainnya dari Chu Heavenly Clan semuanya berseru dengan kagum.

Sementara Chu Heavenly Clan mereka memiliki banyak Skill Martial Immortal Taboo Martial level, mereka tidak memiliki satu yang sekuat yang digunakan Chu Feng saat ini.

Kekuatan Chu Tabal Martial Immortal Martial Skill sudah melampaui Tabu Abadi Li Anzhi: Windblade Shield. Sebenarnya, itu tidak hanya sedikit lebih kuat, itu jauh lebih kuat.

Setelah kilat merah darah memenuhi langit, belum lagi generasi muda Klan Surgawi lainnya, bahkan Li Tianyou, yang telah dipenuhi dengan rasa percaya diri pada kakaknya, menjadi takut.

Petir merah darah terlalu kuat, tak terlukiskan kuat.

Kekuatan besar petir darah merah juga merupakan alasan mengapa kerumunan semua ingin tahu apa itu.

Dengan situasi seperti itu, orang-orang dari Chu Heavenly Clan semua mengalihkan pandangan mereka ke Kepala Clan Chu Heavenly Clan mereka.

Dihadapkan dengan pandangan kerumunan, Kepala Clan Chu Heavenly Clan mereka hanya tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

Tentu saja, bahwa Keterampilan Bela Diri Tabu Abadi tidak diajarkan kepada Chu Feng olehnya. Lagipula, bahkan dia tidak memiliki Skill Martial Immortal Taboo Immortal yang begitu kuat.

Adapun Skill Martial Immortal Taboo, itu disebut Tabu Immortal: Teknik Petir Darah.

Asal Tabu Abadi: Teknik Petir Darah sebenarnya cukup dramatis. Jika Chu Feng menyebutkannya, kemungkinan tidak ada yang akan percaya padanya.

Tabu Abadi: Teknik Petir Darah adalah sesuatu yang Chu Feng ambil di dalam Dunia Gunung Suci Primal Sea Sacred Mountain’s Sacred Mountain.

Ketika Chu Feng pertama kali memasuki Gunung Suci Laut Primal, dia melihat ke sekeliling, dan menemukan Keterampilan Bela Diri Tabu Abadi di tanah.

Namun, Keterampilan Bela Diri Tabu Abadi yang membuat Chu Feng nyaman diambil dari tanah sangat kuat.

Saat itu, karena keterbatasan budidaya Chu Feng, ia tidak dapat berlatih di Taboo Abadi: Teknik Petir Darah.

Ini baru setelah itu Chu Feng mampu mempelajarinya. Setelah Chu Feng mempelajarinya, dia menyadari betapa kuat Tabu Abadi: Teknik Petir Darah.

Mengabaikan Kapak Perang Era Kuno dan Pedang Perang Era Kuno, dua keterampilan rahasia yang menantang surga, Tabu Abadi: Teknik Lightning Darah telah menjadi teknik terkuat yang dimiliki Chu Feng saat ini.

“Li Anzhi, masih belum terlambat bagi Anda untuk mengakui kekalahan sekarang.”

“Jika tidak, jika kilat darah serangan saya ini, perisai angin milik Anda pasti akan dihancurkan. Pada saat itu, saya tidak dapat menjamin bahwa Anda tidak akan terluka, “Chu Feng memiliki ekspresi percaya diri di wajahnya saat ia mengucapkan kata-kata itu kepada Li Anzhi.

Dia merasa bahwa tidak mungkin Li Anzhi bisa keluar dari kesulitannya sekarang, bahwa Li Anzhi tidak memiliki Teknik Abadi yang lebih kuat. Chu Feng merasa bahwa Immortal Taboo: Blood Lightning Technique-nya sudah cukup untuk menyelesaikan pertandingan.

Sombong! Bahkan jika itu adalah ayahmu yang berdiri di sini dan bertarung denganku, dia mungkin tidak akan berani membuat pernyataan sesumbar seperti itu! Adapun kamu, kamu bahkan kurang mampu itu! “Li Anzhi berteriak dingin.

Meskipun Li Anzhi juga mampu merasakan kekuatan petir darah Chu Feng yang menentang surga, dia masih dipenuhi dengan percaya pada Immortal Taboo: Windblade Shield.

Li Anzhi merasa bahwa bahkan jika dia harus menghadapi jenius luar biasa Chu Xuanyuan, bahkan Chu Xuanyuan tidak akan berani membuat klaim sesumbar terhadapnya jika kekuatan pertempuran mereka sama saja.

Li Anzhi sangat percaya diri. Dia sepenuhnya bertekad bahwa tidak ada orang dengan kekuatan pertempuran yang sama yang dapat menembus Tabu Abadi: Windblade Shield.

Namun, Li Anzhi tidak tahu bahwa kata-kata kasualnya akan membuat marah Chu Feng. < / p>

Pada saat itu, tidak hanya Chu Feng mempersempit alisnya, tetapi ekspresi kejam juga muncul di matanya yang tajam.

Dalam hati Chu Feng, orang tuanya memegang status yang sangat tinggi.

Meskipun Li Anzhi hanya mengandaikan sesuatu, dan Chu Feng juga bisa mengatakan itu, dia merasa bahwa bahkan jika Li Anzhi dan ayahnya adalah dari generasi yang sama dan memiliki kekuatan yang sama, Li Anzhi pasti akan tidak setara dengan ayahnya.

Dengan demikian, kata-kata Li Anzhi telah membuat Chu Feng marah. Ini adalah pertama kalinya Chu Feng marah dalam pertandingannya melawan Li Anzhi, pertama kali Chu Feng ingin membuat Li Anzhi membayar.

Untuk Chu Feng, orang bisa membuat semua jenis lelucon, dan bisa bahkan menghinanya.

Namun, ayahnya tidak bisa dihina.

Karena Li Anzhi membandingkan dirinya dengan ayah Chu Feng, Chu Feng merasa bahwa Li Anzhi menghina ayahnya. Dengan demikian, Chu Feng tidak dapat mentolerir Li Anzhi.

“Woosh ~~~”

Chu Feng tiba-tiba mengangkat Persenjataan Abadi di tangannya.

Pada saat itu juga, kilat merah darah yang memenuhi langit mulai bergejolak dengan hebat. Itu seperti pasukan petir menunggu perintah Chu Feng.

Setelah perintah itu diberikan, mereka akan melepaskan pelanggaran yang kejam.

Itu mengatakan, Chu Feng tidak segera memesan kilat untuk menyerang. Sebaliknya, dia menatap Li Anzhi dengan tatapan tajamnya.

Dia berkata, “Li Anzhi, ada kata-kata yang bisa diucapkan, dan kata-kata yang tidak bisa diucapkan.”

” Awalnya, saya tidak berencana melukai Anda. Namun, sekarang saya harus memberi tahu Anda tingkat bakat seperti apa yang sebenarnya Anda miliki. ?

Setelah dia selesai mengucapkan kata-kata itu, Chu Feng melambaikan Persenjataan Abadi nya.

Setelah itu, petir merah darah yang menutupi langit melonjak ke arah Li Anzhi.

Melihat bahwa Chu Feng telah lepaskan serangannya, Li Anzhi dengan erat meraih Persenjataan Abadi Yang Tidak Lengkap dengan satu tangan dan mulai membentuk segel tangan dengan tangan lainnya.

Saat dia mengaktifkan segel tangan, perisai angin yang mengelilinginya tidak hanya mulai berputar bahkan lebih cepat, tetapi bahkan mulai memancarkan kemegahan yang menyilaukan. Pada saat yang sama, perisai angin mengeluarkan sensasi yang tak tertembus.

Ternyata ini adalah kekuatan yang sebenarnya dari Tabu Abadi: Perisai Windblade. Dengan kekuatannya, itu bahkan tidak akan berlebihan untuk menganggapnya sebagai keterampilan bela diri abadi Tabu abadi terkuat.

Tiba-tiba, keributan yang menusuk telinga terdengar.

Petir merah darah yang menutupi langit telah bertabrakan dengan bilah angin, menciptakan badai dahsyat yang mendatangkan malapetaka di sekelilingnya.

Pada saat itu, ekspresi kerumunan semuanya berubah. Ini terutama berlaku untuk Li Klan Surgawi; mata mereka dipenuhi dengan kekhawatiran dan keterkejutan.

Alasan untuk itu adalah karena perisai angin Li Anzhi tidak hanya dilanggar, tetapi Li Anzhi juga berbaring di panggung pertempuran, benar-benar berdarah. Auranya sangat lemah, dan ia menyerupai orang yang sedang sekarat. Dia bahkan tidak bisa berdiri.

Keterampilan bela diri klan perlindungan Li Heavenly Clan mereka, Tabu Abadi: Windblade Shield, sebenarnya bukan tandingan Taboo Abadi Chu Feng: Teknik Petir Darah, dan dihancurkan dengan satu serangan.

Yang dikatakan, apa yang paling mengejutkan bagi orang banyak pastilah bukan hasil dari pertempuran. Sebaliknya, itu adalah fakta bahwa Chu Feng benar-benar meninggalkan luka serius pada Li Anzhi, jenius berharga dari Klan Surgawi.

Pada saat itu, bahkan banyak orang dari Klan Surga Surgawi berkeringat dingin berkeringat dalam kekuatiran.

Sementara itu adalah spar, jika sesuatu terjadi pada Li Anzhi di spar, Klan Surgawi Li pasti akan terpancing. Pada saat itu, malapetaka akan benar-benar menimpa mereka.

Konon, dibandingkan dengan yang lain, Chu Feng sangat dingin dan terlepas ke Li Anzhi yang terluka parah. Bahkan, bahkan kemarahan di matanya tidak berkurang.

Chu Feng menatap Li Anzhi, yang sedang berbaring di tanah, tanpa simpati atau penyesalan di matanya.

Dengan nada yang sangat dingin, Chu feng berkata, “Hari ini, aku telah melukaimu sehingga kamu bisa mengerti bahwa kamu tidak memenuhi syarat untuk didiskusikan bersama ayahku.”