Martial God Asura – Chapter 31

shadow

Martial God Asura – Chapter 31

Tamu Tidak diundang

“Tempat ini cukup ramai.”

Tapi ketika anggota keluarga Chu memasuki tempat pelatihan seni bela diri, sekelompok orang lain berjalan dengan anggun.

“Ini adalah keluarga Xu dari Kota Pohon Pir. “

” Bukankah keluarga Xu dan keluarga Chu berhubungan buruk? Bagaimana mereka masih berani datang ke sini saat ini? “

Banyak orang tahu dari mana datangnya kelompok orang. Itu adalah fraksi terbesar dari keluarga Chu, keluarga Xu.

Keluarga Xu adalah penguasa kota terdekat, dan karena memperebutkan sumber daya alam, tidak ada sedikit konflik antara mereka dan keluarga Chu. Banyak orang merasa bahwa cepat atau lambat, akan ada pertempuran besar antara keluarga Chu dan keluarga Xu.

Tepat pada saat ini, keluarga Xu membawa begitu banyak orang dan muncul, jadi pikiran pertama orang yang tak terhitung jumlahnya adalah bahwa keluarga Xu datang untuk mencari masalah.

“Xu Qiang, hari ini adalah pertemuan keluarga Chu saya. Untuk apa kamu di sini. “Melihat itu, yang tertua dari 6 putra keluarga Chu, ayah Chu Wei,” Chu Renyi “membawa sekelompok orang dan menghadap mereka.

” Chu Renyi, kenapa kamu sangat tegang? Kami hanya di sini untuk membuat segalanya lebih hidup. “Pria yang bernama Xu Qiang memandang Chu Renyi dengan jijik, dan dalam tatapan itu, itu bahkan tidak menempatkan Chu Renyi di matanya.

Xu Qiang juga yang tertua dari putra keluarga Xu, tetapi dia berbeda dari Chu Renyi. Dia sudah ditetapkan untuk menjadi pemimpin masa depan keluarga Xu dan dia bahkan seorang ahli tingkat 9 dari dunia Roh.

Jadi, di matanya, Chu Renyi bahkan tidak setara dengannya. Satu-satunya orang yang cocok untuk berbicara dengannya adalah tuan saat ini, Chu Yuanba.

“Xu Qiang, pertemuan keluarga Chu kami tidak menyambut keluarga Xu.” Tepat pada saat itu, Chu Yuan juga berjalan berakhir.

“Apa, tidak ada yang tersisa di keluarga Chu? Kamu pikir ini giliranmu untuk berbicara denganku? ?Wajah Xu Qiang berubah, dan tekanan tingkat 9 dari dunia Spirit melanda tanpa menahan diri terhadap Chu Renyi dan yang lainnya.

Chu Renyi mengerutkan kening pada saat itu . Dia yang hanya di tingkat 8 tidak mampu menahan tekanan itu. Tapi, selama masa sulit itu, Chu Yuan melangkah maju dan dengan dingin berkata, “Saya, Chu Yuan, cukup terhadap orang-orang seperti Anda.”

Pada saat yang sama ketika suaranya terdengar, tekanan kuat Chu Yuan ditembak keluar dari tubuhnya. Tekanan itu tidak hanya membatalkan tekanan Xu Qiang, bahkan memaksa masuk ke keluarga Xu.

Perubahan itu terjadi terlalu cepat dan Xu Qiang bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi. Kerumunan di belakangnya didorong kembali oleh tekanan Chu Yuan dan hanya Xu Qiang yang bisa menolak.

“Tingkat 9 ranah Roh?” Xu Qiang memiliki wajah kaget. Tidak peduli apa, dia tidak akan pernah berpikir bahwa Chu Yuan juga mencapai level 9 dari dunia Spirit, dan tekanan itu hanya lebih kuat daripada dirinya, tidak lebih lemah.

Level 9 dari dunia Spirit. Kelima keluarga Chu, Chu Yuan, berada di tingkat ke-9 dari dunia Roh! “

” Mengesankan. Pada usia itu dia sudah mencapai level 9 dari dunia Roh. Tampaknya posisi master keluarga akan menjadi miliknya tidak lain daripada dia. “Merasakan tekanan Chu Yuan, tangisan kejutan terdengar di luar tempat pelatihan seni bela diri.

Bahkan wajah Chu Yuanba siapa yang duduk berubah sedikit dan terkejut kebahagiaan melonjak ke mata ini.

“kakak ke-5, kapan kamu melakukan terobosan?” Tanya Chu Renyi secara emosional.

“Kakak, aku hanya berhasil menembus beberapa hari yang lalu. “Chu Yuan ringan tersenyum dan menjawab. Chu Yuan selalu menghormati saudara lelaki yang lebih tua ini.

“Itu bagus itu bagus, menerobos itu baik. Tampaknya tempat master akan benar-benar milik Anda. “Chu Renyi tersenyum dan menepuk pundak Chu Yuan karena dia benar-benar bahagia untuk Chu Yuan.

Biasanya, yang tertua adalah orang yang akan menjadi duduk di posisi tuan keluarga tetapi dia tidak peduli tentang itu. Dia hanya peduli tentang kekuatan keluarga Chu.

“Kakak, sepertinya kata-kata itu dikatakan agak terlalu dini.” Tiba-tiba, tekanan alam roh tingkat 9 lain datang dari punggung Chu Renyi. < / p>

Memalingkan kepala dan melihat, wajah Chu Renyi dan Chu Yuan tidak bisa membantu tetapi berubah.

Di belakang mereka, seorang pria paruh baya berwajah putih perlahan-lahan berjalan. Orang itu adalah putra ke-6 dari keluarga Chu, dan juga ayah Chu Honfei, Chu Nanshan.

“kawan ke-6, kau juga sudah naik ke tingkat ke-9?” Wajah bahagia Chu Renyi semakin bertambah lebih bahagia.

“Kakak, itu hanya tingkat ke-9 dari dunia Roh jadi tidak perlu terlalu emosional. Tujuan saya adalah ranah Asal. “Chu Nanshan dengan tenang tersenyum dan kebanggaan terpancar dari seluruh tubuhnya.

” Jadi putra ke-6 dari keluarga Chu juga berada di tingkat ke-9. Tampaknya posisi master tidak diputuskan. “

” Hehe, sepertinya hari ini kita akan melihat beberapa pertunjukan yang bagus. “

Yang ada di sana untuk teriak keaktifan itu, tetapi wajah-wajah kekuatan di dekatnya sangat jelek. Mereka sangat jelas apa artinya dengan kemunculan tiba-tiba dari dua ahli di tingkat 9 dunia Roh.

Bahkan Xu Qiang yang arogan dan kasar juga mengerutkan kening dan sudut mulutnya bergerak-gerak. Itu bukan hal yang baik untuk keluarga Xu.

Yang datang adalah tamu. Renyi, biarkan keluarga Xu di sini dan duduk. “Tepat pada saat itu, suara yang jelas saat guntur berdering dan itu adalah Chu Yuanba yang berbicara.

Pada saat itu, Chu Yuanba penuh senyum. Chu Yuan dan Chu Nanshan adalah dua putra bungsunya, dan jika mereka memasuki tingkat 9 dunia Roh pada usia itu, maka memasuki wilayah Asal hanya masalah waktu.

Yang juga berarti bahwa dia Keluarga Chu memiliki penerus yang berkualifikasi, jadi bagaimana mungkin dia tidak bahagia? Karena dia sangat bahagia, dia tidak peduli untuk apa Xu Qiang dan yang lainnya datang ke sini dan bahkan mengundang mereka untuk duduk.

“Semua orang dari keluarga Xu, dengan cara ini.” Mendengar kata-kata ayahnya, Chu Renyi tidak berkata lagi dan membawa kerumunan keluarga Xu ke kursi.

Chu Yuan ingin menindaklanjuti, tetapi tepat pada saat itu, Chu Nanshan menghampirinya dan bertanya dengan suara rendah, “Kakak ke-5, menurutmu siapa yang akan dipilih ayah? Anda atau saya? “

” Pergi tanyakan padanya sendiri. “Chu Yuan meliriknya dan cepat-cepat berjalan.

Meskipun mereka bersaudara, Chu Yuan selalu tidak menyukai metode Chu Nanshan untuk menangani berbagai hal. Jika Chu Yuan ditanya siapa yang paling tidak dia inginkan dari tuannya, maka tanpa ragu dia akan mengatakan Chu Nanshan.

“Hmph.” Tepat setelah Chu Yuan berbalik, Chu Nanshan tersenyum, wajahnya langsung menarik dan tatapan dingin melesat dari matanya.

Tetapi dibandingkan dengan mereka, tiga kandidat keluarga Chu lainnya memiliki wajah yang cemberut dan cemas. Kesempatan mereka untuk tuan keluarga sudah hilang dan itu benar-benar membuat mereka merasa pahit. Tapi yang paling tertekan masih putra ke-4 dari keluarga Chu.

Putra ke-4 dari keluarga Chu memiliki budidaya tingkat ke-8 di dunia Spirit. Jika bukan karena putranya Chu Xun? yang kehilangan Bead Spiritual di mana ia menghabiskan harga sangat tinggi untuk membeli, pada saat ini juga, ia mungkin berada di level 9 dunia Spirit juga. Mungkin dia bisa seperti Chu Yuan dan Chu Nanshan dan menunjukkan dirinya di depan semua tamu.

Semakin dia berpikir semakin marah, dan dia sangat marah sehingga dia menggertakkan giginya, memotong bibirnya, dan asap keluar dari 7 lubang wajahnya. Dia secara diam-diam memutuskan setelah pertemuan itu, dia akan mencambuk putranya Chu Xun beberapa kali lagi atau dia tidak akan pernah menyingkirkan kebencian di hatinya.

“Sudah berakhir. Tatapan ayah sudah bisa membunuh. Setelah pertemuan, aku harus segera kembali ke Sekolah Angin Seribu dan aku tidak bisa membiarkan ayah menangkap bayanganku. ?

Di sudut tertentu di luar tempat pelatihan seni bela diri. Chu Xun diam-diam mengamati ekspresi ayahnya. Dia memikirkan hukuman hari itu dan dia tidak bisa tidak menyentuh matanya yang mencuat. Seketika, rasa sakit yang tajam berapi-api panas datang dan dia berkata sambil menggertakkan giginya, “Chu Feng, aku akan mengembalikan hutang ini padamu.”

“Huh, bukan, Chu Xun? Apa yang terjadi pada wajahmu? Siapa yang mengubahmu menjadi seekor burung? ?Tetapi tepat pada saat itu, dia mendengar suara yang dikenalnya.

Saat dia mengangkat kepalanya dan melihat, wajah Chu Xun sangat berubah. Dari dekat, pelakunya yang membuat ayahnya memukulinya sedang menatapnya dan di wajahnya, bahkan ada senyum yang menikmati kegembiraannya.