Martial God Asura – Chapter 3101 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3101 | Baca Novel Online

Permintaan Xian Lingyue

Mereka tidak menyebutkan apa-apa. Mereka terlalu tirani. Mereka tidak mengizinkan kami berbicara. Mereka hanya tidak mau membahas apa pun dengan kami, dan sama sekali tidak menganggap kami sebagai manusia sama sekali. “

” Itu benar, mereka terlalu sombong, “kata orang-orang dari Kerajaan Elf.

Nada mereka dipenuhi dengan keluhan dan ketidaksenangan ketika mereka mengucapkan kata-kata itu.

Secara alami mereka akan tidak senang. Kerajaan Elf adalah ras bangsawan yang berdiri di puncak Tanah Suci Martialisme.

Saat orang berdiri di puncak, mereka dipandang rendah oleh orang lain. Secara alami, mereka akan merasa sangat tidak senang.

“Itu mengatakan, Chu Feng, Anda juga tidak perlu terlalu khawatir tentang ini. Menilai dari perilaku mereka, mereka sepertinya tidak membawa Miaomiao pergi untuk menyakitinya. Sebaliknya, mereka ingin membawanya kembali ke klan mereka untuk mengasuhnya. “

” Itu karena, sementara mereka sangat tidak sopan dan kasar terhadap kita, mereka sangat sopan terhadap Miaomiao. “

< p> “Jadi, selain Miaomiao tidak mau kembali bersama mereka, mungkin kembalinya dia adalah hal yang baik untuknya.” Kami sama sekali tidak tahu bagaimana cara membantu mengembangkan bakatnya, “kata Xian Lingyue.

” Mn, “Chu Feng mengangguk. Yang mengatakan, masih ada beberapa keraguan di matanya.

Jika klan Xian Miaomiao telah membawanya kembali demi merawatnya, maka itu tentu akan menjadi hal yang baik.

Namun, Xian Miaomiao tidak mau kembali, dan secara paksa diambil kembali. Ini bertentangan dengan keinginannya. Karena ini, Chu Feng merasa agak tidak senang.

“Senior, berapa lama gunung berapi ini ada di sini?”

Setelah menanyakan tentang Xian Miaomiao, Chu Feng mulai mempertanyakan keberadaan gunung berapi.

Chu Feng telah memperhatikan bahwa kultivasi semua orang yang hadir telah berhasil membuat berbagai tingkat kemajuan.

Selanjutnya, tingkat kemajuan mereka sangat besar.

Bahkan ada orang yang berhasil menembus batas-batas kerajaan Martial Emperor dan melangkah ke ranah Half Martial Ancestor.

Perubahan seperti itu tentu menakjubkan. Setelah semua, di Tanah Suci Martialism, budidaya Leluhur Setengah Martial adalah sesuatu yang tak terhitung jenius gagal untuk mencapai seluruh hidup mereka.

Agar budidaya rakyat memiliki kemajuan seperti itu, Chu Feng tahu bahwa itu adalah terima kasih kepada gunung berapi itu.

Selain itu, Chu Feng dapat merasakan bahwa api gas yang dipancarkan oleh gunung berapi itu benar-benar bukan masalah kecil. Bahkan jika dia yang memasukinya, dia juga akan bisa berlatih di sana.

Namun, Chu Feng tidak berani memasukinya. Alasan untuk itu adalah karena api gas memberi Chu Feng sensasi yang sangat berbahaya.

Itu bukan perasaan kesempatan. Sebaliknya, itu murni bahaya.

Saat Chu Feng merasakan ada sesuatu yang salah, dia tentu harus mencari tahu tentang asal usul gunung berapi.

Setelah menanyakan tentang Kerumunan, Chu Feng datang untuk mengetahui bahwa, lebih dari setahun setelah dia meninggalkan Tanah Suci Martialism, gunung berapi tiba-tiba muncul.

Orang-orang dapat berlatih menggunakan api gas yang dipancarkan oleh gunung berapi. Namun, seseorang tidak bisa tinggal di dalam api gas terlalu lama. Jika seseorang melakukannya, ia akan merasa tidak nyaman dan menjadi mudah marah. Kadang-kadang, seseorang bahkan mungkin kehilangan kendali atas diri mereka sendiri.

Bahkan, ada bahkan orang yang tinggal di api gas gunung berapi terlalu lama yang akhirnya menjadi gila dan membunuh.

Untuk orang yang menjadi seperti itu, tidak ada perawatan yang dapat menyembuhkan mereka.

Karena itu, sebuah aturan dibuat. Orang-orang diizinkan untuk berlatih menggunakan gunung berapi. Namun, seseorang tidak dapat berlatih selama lebih dari dua puluh jam sekaligus.

Seseorang harus menarik diri dari gunung berapi ketika batas waktu dua puluh jam hendak dicapai. Selain itu, seseorang harus memulihkan diri setidaknya selama empat puluh jam sebelum seseorang dapat berlatih menggunakan api gas gunung berapi lagi.

Itu juga alasan mengapa ada begitu banyak orang yang beristirahat dan tidak berlatih, meskipun secara praktis setiap orang dari Tanah Suci Martialisme berkumpul di sana.

“Tampaknya gunung berapi itu sangat berbahaya,” kata Chu Feng sambil tersenyum.

Dia mengatakan kata-kata itu sebagai peringatan untuk orang-orang yang hadir.

Chu Feng berencana untuk menghancurkan gunung berapi.

Namun, Chu Feng tahu apa arti gunung berapi ini bagi orang-orang di Tanah Suci Martialism dengan bakat terbatas. Dia tahu bahwa itu membawa mimpi mereka.

Menghancurkan gunung berapi akan sama dengan menghancurkan impian mereka, menghancurkan masa depan mereka. Sepertinya, mereka akan merasa sangat sedih jika gunung berapi dihancurkan.

Karena itu, Chu feng harus memberi mereka peringatan tentang niatnya.

“Chu Feng, tidak ada masalah lagi . Kami sudah memahami pola untuk berlatih dengan gunung berapi. Selama kita berlatih sesuai dengan aturan yang kita tetapkan, gunung berapi tidak akan membawa bahaya bagi kita. “

” Adik kecil Chu Feng, Anda dapat yakin, bahwa gunung berapi benar-benar sangat aman. ”

Kami telah menamai gunung berapi Heavenly Sacred Mountain. Bagi kami, Gunung Suci hanya mirip dengan sesuatu yang diberikan kepada kita oleh surga. ?

Benar saja, setelah Chu Feng menyebutkan bahaya gunung berapi, ia segera disangkal oleh orang banyak.

Meskipun orang-orang itu telah membantahnya karena niat baik, dan kata-kata mereka tidak dapat dikatakan sebagai sanggahan baik, orang-orang yang telah menyangkal Chu Feng adalah semua teman dan keluarga terdekatnya.

Chu Feng yakin bahwa semua orang telah menjadi sangat bergantung pada gunung berapi.

Paling tidak, untuk saat ini, mereka tidak akan membiarkan orang lain mengatakan bahwa gunung berapi itu buruk.

Mereka bahkan sampai menamai gunung berapi itu.

Diberikan oleh surga?

Chu Feng tahu bahwa mereka semua terlalu memikirkannya.

Gunung berapi itu bukan sesuatu yang dianugerahkan oleh langit. Alih-alih, itu sangat mungkin jebakan iblis.

“Chu Feng, kau harus mencoba mendesak semua orang,” tepat pada saat itu, transmisi suara memasuki telinga Chu Feng.

Chu Feng tanpa sadar mengalihkan pandangannya ke Xian Lingyue. Alasan untuk itu adalah karena transmisi suara itu dari Xian Lingyue.

Selanjutnya, dari mata Xian Lingyue, Chu Feng melihat sesuatu yang tidak ada di mata orang lain. Itu adalah ekspresi yang memohon.

Chu Feng, gunung berapi itu bukanlah sesuatu yang baik sama sekali. Itu akan menyebabkan orang kehilangan kebijaksanaannya. “

” Bahkan jika seseorang mengikuti aturan pelatihan, seseorang pasti akan kehilangan kebijaksanaannya. “

” Sudah ada banyak orang-orang di antara klan saya yang memulai pertempuran besar karena konflik kecil. “

” Bahkan orang-orang yang memiliki hubungan yang sangat baik di masa lalu akan saling bertarung karena masalah sepele. “

“Banyak rekan klan kita sudah mati. Selain itu, sebagian besar dari mereka dibunuh oleh sesama klan mereka. “

” Kekuatan lain, termasuk Gunung Cyanwood Anda, juga mengalami hal yang sama. “

” Sayangnya, setiap orang sudah sangat bergantung pada gunung berapi. Mereka tidak akan membiarkan siapa pun berbicara buruk tentang gunung berapi. Meskipun mereka semua bertindak harmonis sekarang, jika ada yang menyuarakan niat mereka untuk meninggalkan gunung berapi, mereka akan segera dicambuk dan dihina. “

” Saya pikir kaulah yang hanya satu yang mungkin bisa meyakinkan mereka, “kata Xian Lingyue kepada Chu Feng melalui transmisi suara.

Pada saat itu, Chu Feng mengalihkan pandangannya ke kerumunan. Sementara kerumunan semua tampak gembira dan normal pada saat itu, Chu Feng sebenarnya juga mampu merasakan perubahan pada mereka.

Ketika Chu Feng menyebutkan bahwa gunung berapi itu berbahaya, ia segera merasa niat buruk aura. Meskipun aura yang memiliki niat buruk itu sangat lemah, Chu Feng, dengan persepsi tajamnya, masih mampu merasakannya.

Mungkin itu karena orang yang menyatakan gunung berapi itu berbahaya adalah Chu Feng bahwa orang banyak dengan susah payah menekan kebencian di hati mereka. Chen Feng dengan kuat percaya bahwa jika orang lain yang mengucapkan kata-kata itu, mereka kemungkinan akan menjadi sasaran oleh kerumunan seperti kata Xian Liangyue. Itu benar: gunung berapi telah mengubah mental orang banyak.