Martial God Asura – Chapter 3102 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3102 | Baca Novel Online

Ubah Ke Saudara Satu

“Apa yang kamu lakukan? Bukan saja kalian semua berhenti berlatih, tapi kamu bahkan minum? Apa kalian semua sudah gila ?!”

Tepat pada saat itu, sebuah teriakan penuh amarah tiba-tiba terdengar dari arah gunung berapi.

“Berapa kali Kakak Tianyi dan aku berkata kepadamu semua bahwa gunung berapi ini tidak akan ada selamanya, bahwa kita tidak bisa malas, dan harus menghargai kesempatan ini, “setelah itu, suara lain terdengar.

Chu Feng melihat ke arah suara itu, dan melihat dua siluet di atas gunung berapi. Mereka saat ini terbang ke arahnya.

Mereka adalah saudara baik Chu Feng yang belum lama dia lihat, Zhang Tianyi dan Jiang Wushang.

Sebelumnya, orang dengan tingkat kultivasi tertinggi di antara kerumunan adalah seseorang yang telah mencapai Leluhur Martial. Namun, kultivasi orang itu sekarang sudah tidak layak bahkan disebutkan.

Bagaimanapun, baik Zhang Tianyi dan Jiang Wushang telah mencapai peringkat sembilan Leluhur Martial.

Kemajuan mereka benar-benar luar biasa .

Chu Feng yakin bahwa di antara orang-orang di Tanah Suci Martialisme saat ini, kultivasi Zhang Tianyi dan Jiang Wushang tidak diragukan lagi yang terkuat.

Tidak heran bahwa tidak ada seorang pun berani memasuki kedalaman gunung berapi, tetapi Zhang Tianyi dan Jiang Wushang berani melakukannya.

Melihat dua bersaudara yang telah melalui cobaan dan kesengsaraan bersamanya di masa lalu, Chu Feng merasa sangat emosional. Bahkan, begitu dia melihat mereka, wajahnya bersemi dengan senyum gembira.

Namun, setelah Chu Feng dengan hati-hati memeriksa mereka berdua, Chu Feng menjadi sarat dengan kesedihan.

Sebagian besar orang yang hadir telah terkena dampak yang lebih besar atau lebih kecil oleh gunung berapi itu. Namun, dalam hal orang yang paling terpengaruh, mereka tidak lain adalah dua saudara laki-laki terbaik Chu Feng.

Meskipun mereka tidak mengungkapkan apa-apa, Chu Feng dapat merasakan bahwa mereka berdua tercakup dalam kecenderungan jahat.

“Tianyi, Wushang, kita tidak malas! Sebaliknya, pahlawan kita yang hebat telah kembali!” Seseorang berteriak dari kerumunan.

“Pahlawan besar?”

Zhang Tianyi dan Jiang Wushang tidak senang mendengar kata-kata itu. Chu Feng memperhatikan bahwa mereka berdua benar-benar mengungkapkan ekspresi tidak senang.

Mereka tampaknya sangat muak dengan kata-kata ‘pahlawan besar’ yang digunakan untuk menggambarkan orang lain.

” Lihat siapa ini! ” Setelah itu, kakak laki-laki Chu Feng, Monyet yang berdiri di sampingnya menunjuk ke Chu Feng sambil berteriak.

Hanya pada saat itulah tatapan Zhang Tianyi dan Jiang Wushang mendarat di Chu Feng.

“Chu Feng?”

Ketika mereka berdua melihat Chu Feng, ekspresi ketidaksenangan di wajah mereka menghilang seketika, dan digantikan dengan ekstasi.

“Saudaraku junior, kau Sudah kembali. “

” Kakak Chu Feng, kapan Anda kembali? Adikmu telah merindukanmu sampai mati. “

Pada saat itu, kedua pria sombong dan angkuh itu , yang berdiri tinggi di atas orang lain, bereaksi seolah-olah mereka telah kembali ke dunia manusia dan mendapatkan kembali emosi manusia.

Secara bersamaan, mereka tiba di samping Chu Feng. Mereka sangat bersemangat.

Melihat ini, Xian Lingyue mengungkapkan ekspresi berbeda di matanya.

Sudah lama sekali sejak Zhang Tianyi dan Jiang Wushang mengungkapkan senyum seperti itu . Sejak gunung berapi muncul, mereka berdua telah pergi lebih dalam dan lebih dalam ke gunung berapi untuk berlatih. Seiring kultivasi mereka meningkat, mereka berdua mulai tumbuh dengan sangat arogan dan merendahkan.

Meskipun mereka tidak secara eksplisit menyatakan keinginan mereka untuk memerintah, setiap kata dan tindakan mereka semuanya sangat arogan. Secara bertahap, mereka telah menjadi penguasa seluruh Tanah Suci Martialisme. Tidak ada yang berani menentang mereka.

Namun pada saat itu, Xian Lingyue merasa seolah-olah dia sekali lagi melihat Zhang Tianyi dan Jiang Wushang yang akrab. Dia merasa seolah-olah sedang menyaksikan kembalinya dua orang yang ramah itu.

Xian Lingyue tahu bahwa perubahan pada Zhang Tianyi dan Jiang Wushang adalah karena satu orang – Chu Feng.

< p> Xian Lingyue menjadi lebih yakin bahwa jika ada seseorang yang bisa membantu orang banyak berhenti mengandalkan gunung berapi untuk berlatih, orang itu pastilah Chu Feng.

Hanya Chu Feng yang memegang beban begitu besar di hati para kerumunan.

Setelah mengetahui bahwa orang banyak hanya menghentikan pelatihan mereka dan membuat jamuan besar karena Chu Feng yang telah kembali, Zhang Tianyi dan Jiang Wushang tidak hanya berhenti merasa tidak bahagia, tetapi malah mengungkapkan dengan gembira ekspresi, dan bergabung dalam partisipasi pesta itu.

Keduanya segera duduk di samping Chu Feng dan minum dengan dia dengan bahagia.

“Kakak Chu Feng, bagaimana kabar Outer? Dunia? Bagaimana Ratusan Realm Pemurnian yang Biasa? Apakah pemandangan di sana lebih indah daripada di Tanah Suci Martialisme kita? Apakah gadis-gadis di sana lebih cantik daripada yang ada di Tanah Suci Martialisme kita? “

” Oh, itu benar, persis seberapa kuat para pembudidaya bela diri di sana? Apakah mereka benar-benar jauh lebih kuat dari kita? “Jiang Wushang bertanya dengan rasa ingin tahu. Dari tatapannya, orang bisa tahu seberapa besar dia menantikan Hundred Refinements Ordm Realm.

“Pemandangan dari Seratus Realm Biasa Realm memang sangat indah. Ada banyak pemandangan yang mengesankan. Namun, seperti yang saya lihat, tempat yang paling indah adalah Benua Provinsi Sembilan, Wilayah Laut Timur, dan Tanah Suci Martialisme, “kata Chu Feng sambil tersenyum.

” Haha, saudara junior Chu Feng, aku suka kata-katamu itu. Tidak peduli seberapa indah tanah asing itu, keindahannya masih akan kalah dengan negeri asalnya, “Zhang Tianyi tertawa terbahak-bahak.

” Adapun untuk budidaya, orang-orang dari Seratus Realm Perbaikan Biasa. pada umumnya memiliki kultivasi yang lebih kuat daripada orang-orang dari Alam Bela Diri Leluhur Leluhur, “lanjut Chu Feng.

” Dalam hal ini, kakak laki-laki Chu Feng, bagaimana menurut Anda yang akan saya lakukan jika saya memasuki Seratus Realisasi Pemurnian Biasa sekarang? “Tanya Jiang Wushang.

” Untukmu … “

Chu Feng berencana untuk menjawab Jiang Wushang. Namun, tepat pada saat itu, Zhang Tianyi menyela, “Wushang, bukankah Anda menyulitkan Chu Feng dengan mengajukan pertanyaan semacam itu? Bagaimana dia bisa melihat melalui kultivasi Anda sekarang? “

Mendengar kata-kata itu, Chu Feng tersenyum ringan. Dia menelan kata-kata yang akan dia ucapkan.

“Saudara junior Chu Feng, tolong jangan tersinggung dengan kata-kata saya. Meskipun itu adalah kebenaran yang diterima secara umum bahwa kamu lebih berbakat daripada Wushang dan aku, dengan penampilan Gunung Suci itu, Wushang dan aku sudah tidak lagi sebanding dengan bagaimana kami dulu. Jika bukan karena fakta bahwa kami ingin kultivasi kami menjadi lebih kuat, kami berdua sudah pergi ke Seratus Alam Biasa Refinements untuk menemukan Anda. “

” Itu mengatakan, junior saudara Chu Feng, kamu juga tidak perlu merasa kecil hati. Gunung Suci masih di sini. Dengan bakatmu, selama kamu melakukan upaya untuk melatih, hanya masalah waktu sebelum kamu akan melampaui kami lagi. “

” Jadi, jangan buru-buru pergi karena kamu sudah dikembalikan. Menginap lebih lama, dan nikmati latihan di Gunung Suci bersama kami. Ketika Gunung Suci menghilang, kita dapat melanjutkan untuk Seratus Realm Biasa Realm bersama, “kata Zhang Tianyi kepada Chu Feng.

Meskipun Zhang Tianyi tidak menyatakan secara eksplisit, dia menyiratkan bahwa Chu Feng saat ini adalah kalah dengan dia dan Jiang Wushang.

Zhang Tianyi ini benar-benar menjadi sombong dalam beberapa tahun singkat. Siapa yang memberinya nyali untuk bertindak seperti ini? “Nyonya Ratu Ratu bergumam dengan tidak senang setelah mendengar apa yang dikatakan Zhang Tianyi.

Dibandingkan dengan Nyonya Ratu Ratu, Chu Feng tidak banyak bicara. Dia juga tidak marah karena apa yang dikatakan Zhang Tianyi.

Chu Feng tahu bahwa itu bukan niat sebenarnya Zhang Tianyi. Seandainya Zhang Tianyi dari sebelumnya, dia tidak akan berbicara seperti itu bahkan jika budidayanya benar-benar melampaui Chu Feng. Alasan mengapa Zhang Tianyi begitu sombong sekarang pasti karena dia dipengaruhi oleh gunung berapi itu.