Martial God Asura – Chapter 3108

shadow

Martial God Asura – Chapter 3108

Medan Perang Chu Feng

Setelah itu, Chu Feng mulai bertanya kepada orang banyak tentang asal usul monster itu secara rinci.

Namun, kerumunan itu tidak tahu dari mana monster itu datang dari. Gunung berapi itu tiba-tiba muncul entah dari mana. Ketika meletus, itu sangat spektakuler.

Api memenuhi seluruh langit, menyebar lebih dari sepuluh ribu mil. Itu bahkan lebih mencengangkan daripada tanda yang tidak normal.

Namun, letusan gunung berapi tidak menyebabkan kerusakan. Itu hanya menarik perhatian orang banyak dan membawa mereka ke sana.

Memikirkan kembali sekarang, penampilan gunung berapi memang sangat aneh. Kerumunan itu juga menyadari bahwa letusan awal gunung berapi itu adalah jebakan.

Melihat bahwa kerumunan itu juga tidak tahu dari mana asal gunung berapi itu, Chu Feng tidak punya pilihan selain menyelidiki sendiri. Dia memasuki gunung berapi lagi dengan niat untuk menyelidiki hal-hal.

Sayangnya, dia tidak dapat menemukan apa pun.

Monster itu tampaknya tidak muncul dari kedalaman bumi. Chu Feng tidak tahu persis dari mana asalnya.

Namun, Chu Feng khawatir tentang keselamatan orang-orang dari Tanah Suci Martialism. Karena itu, dia menyarankan mereka untuk tidak terburu-buru memasuki ‘tempat budidaya suci’ lainnya jika mereka bertemu dengan yang lain di masa depan.

Lagipula, tidak ada yang namanya makan siang gratis, dan kue daging akan tidak jatuh dari surga tanpa alasan sama sekali.

Setelah itu, Chu Feng menyiapkan formasi pertahanan besar yang sama di sekitar Gunung Cyanwood, Kerajaan Peri dan kekuatan lainnya.

Dia melakukan itu sehingga orang-orang di Tanah Suci Martialisme dapat berlindung di tempat-tempat itu jika mereka bertemu dengan bencana di masa depan.

Meskipun Chu Feng tidak dapat menjamin bahwa formasi pertahanan yang ia tetapkan up mampu menghentikan semua musuh yang kuat, mereka setidaknya akan jauh lebih kuat daripada formasi defensif yang kekuatan itu atur sendiri.

Setelah Chu Feng selesai mengatur formasi pertahanan, ia akhirnya bisa bersantai . Chu Feng tidak lagi menyibukkan diri dengan tugas-tugas, dan mulai menemani keluarga dan teman-teman Alam Martial Ancestral dengan benar.

Chu Feng sebenarnya sangat senang bisa bersama dengan semua orang.

Ayah angkatnya ada di sana, begitu juga tuannya, saudara lelakinya, teman-temannya, dan banyak kerabat dekatnya.

Chu Feng tidak akan pernah melupakan fakta bahwa orang-orang itu telah membantunya di masa lalu. Dia tidak akan pernah melupakan hari-hari ketika dia melakukan perjalanan dan bertempur bahu-membahu dengan orang-orang itu.

Yang mengatakan, tetap bahwa Chu Feng memiliki tanggung jawab yang berat, dan tidak bisa tinggal lama. pada saat itu … masih belum waktunya baginya untuk menikmati hidup dan damai.

Dengan demikian, setelah tinggal selama beberapa hari, Chu Feng memutuskan untuk pergi.

Semua orang ada di sana untuk melihat Chu Feng pergi. Setelah mengucapkan selamat tinggal, dan ketika Chu Feng hendak berbalik untuk memasuki Jalan Surgawi, Zhang Tianyi tiba-tiba berbicara.

Dia berkata, “Saudara junior Chu Feng, ada satu hal yang ingin saya tanyakan Anda tentang. Mungkinkah Anda bisa menjawab saya? “

” Saudara senior Zhang, ada apa? Anda dapat bertanya, “kata Chu Feng.

” Saudara junior Chu Feng, tepatnya apa tingkat kultivasi Anda saat ini? “Tanya Zhang Tianyi.

Suatu kali Zhang Tianyi mengajukan pertanyaan itu Mata semua orang mulai bersinar. Apa yang diminta oleh Zhang Tianyi adalah apa yang semua orang ingin tahu.

Chu Feng sedikit ragu untuk menjawab pertanyaan Zhang Tianyi. Dia merasa bahwa dia akan mengejutkan Zhang Tianyi jika dia memberitahunya tentang kultivasinya. Lagipula, saat itu, kultivasi Zhang Tianyi hampir sama dengan budidaya Chu Feng.

Namun, Chu Feng tidak ingin menipu dia dan semua orang juga. Bagaimanapun, mereka adalah orang-orang yang paling dia percayai, orang-orang yang paling mempercayainya.

Dengan demikian, pada akhirnya, Chu Feng berbicara yang sebenarnya. Dia berkata, “Peringkat enam Heavenly Immortal.”

“Peringkat enam Heavenly Immortal?”

Setelah Chu Feng mengatakan kata-kata itu, dia segera menyebabkan keributan besar di antara kerumunan.

Meskipun kerumunan sudah dipersiapkan, mereka masih terikat lidah dengan terkejut setelah mendengar jawaban Chu Feng.

Selama beberapa hari terakhir, kerumunan telah belajar banyak tentang Dunia Luar dari Chu Feng.

Misalnya, mereka telah mempelajari tentang jenis pakar apa yang hadir di Seratus Alam Biasa Refinements dan Alam Atas Chiliocosm Besar.

Mereka juga telah belajar tentang bela diri mengolah alam yang tidak mereka ketahui sebelumnya.

Karena itu, mereka tahu betul apa arti peringkat keenam Surgawi Abadi.

Bagi mereka, True Immortal sudah menjadi dunia kultivasi yang mereka tidak akan bisa menjangkau sepanjang hidup mereka. Adapun Heavenly Immortal, dan peringkat enam Heavenly Immortal di atas itu, itu hanyalah sesuatu yang mereka tidak pernah bisa bayangkan.

“Hebat! Seperti yang diharapkan dari muridku. Saya tahu bahwa Anda jelas bukan seseorang di dasar sumur. Menilai dari itu sekarang, orang tua ini tidak salah, “Qiu Canfeng tertawa terbahak-bahak.

” Adikku benar-benar luar biasa. Anda benar-benar tidak mengecewakan kakak Anda Monyet. Haha, ?Mengikutinya, Monstrous Monkey King juga tertawa terbahak-bahak.

Setelah itu, semua orang memiliki ekspresi gembira di wajah mereka. Ayah angkat Chu Feng, tuannya, saudara-saudaranya semua memuji Chu Feng.

Banyak orang di sana menyaksikan saat Chu Feng kecil dan lemah. Dengan demikian, mereka tahu betul bahwa Chu Feng telah melalui banyak kesulitan untuk mencapai prestasinya.

Selanjutnya, mereka merasa sangat bangga karena Chu Feng dapat memperoleh prestasi seperti itu.

Konon, Zhang Tianyi memiliki ekspresi yang sangat malu.

Dia tidak bisa membantu tetapi mengingat hari itu, dan kata-kata yang dia katakan kepada Chu Feng.

A belaka peringkat sembilan Setengah Martial Ancestor sebenarnya berani menyombongkan diri bahwa peringkat enam Surgawi Immortal lebih rendah darinya. Pada saat itu, Zhang Tianyi benar-benar merasa malu.

Ini terutama terjadi karena peringkat sembilan budidaya Setengah Martial Leluhurnya adalah sesuatu yang telah ia terima dari monster itu.

Jika itu bukan karena kedatangan cepat Feng dan pembunuhan monster itu, Zhang Tianyi bahkan tidak akan mampu mempertahankan peringkat sembilan tingkat budidaya Setengah Martial Ancestor.

Zhang Tianyi menyadari betapa besar perbedaan di antara dia dan Chu Feng dulu.

Chu Feng tidak lagi muda dari dulu. Chu Feng saat ini adalah naga terbangun yang sangat besar. Begitu dia melonjak ke langit, dia tidak akan pernah kembali.

“Kakak senior Zhang, adik kecil Wushang, jika kalian berdua mau, aku bisa membawa kalian berdua langsung ke Alam Atas Great Chiliocosm.”

“Ada sumber daya kultivasi yang lebih baik di sana, dan lingkungan kultivasi yang lebih baik,” kata Chu Feng.

Chu Feng ingin membantu Zhang Tianyi dan Jiang Wushang. Alasan untuk itu adalah karena Chu Feng tahu bahwa mereka berdua adalah orang-orang dengan potensi terbesar di Tanah Suci Bela Diri sekarang setelah Xian Miaomiao pergi. Mereka berdua seharusnya tidak tinggal di sana selamanya.

“Kakak Chu Feng, kakak Tianyi dan aku sebenarnya sudah membahas masalah ini. Meskipun kami berdua telah berpikir untuk pergi keluar dan mengalami dunia, setelah merenungkannya, kami memutuskan bahwa Alam Bawah Darurat Bela Diri leluhur lebih cocok untuk kita, “kata Jiang Wushang.

memang demikian. Kami berdua telah memutuskan untuk tinggal di sini, “kata Zhang Tianyi.

” Kakak Chu Feng, Anda tidak perlu khawatir. Meskipun kami tinggal di sini, kultivasi kami tidak akan menjadi stagnan. Bagaimanapun, Anda telah meninggalkan semua harta dan sumber daya kultivasi itu untuk kami. Mungkin lain kali Anda kembali, kami berdua akan mencapai ranah Martial Ancestor, ?kata Jiang Wushang sambil tersenyum.

Mendengar apa yang dikatakan Jiang Wushang, kerumunan itu juga mengangguk. Chu Feng memang telah meninggalkan banyak harta dan sumber daya kultivasi bersama mereka. Bagi Chu Feng, hal-hal itu tidak berguna. Namun, untuk keluarga dan teman-teman Chu Feng, mereka akan memberikan bantuan yang sangat besar. Kerumunan semua percaya bahwa harta dan sumber daya budidaya yang ditinggalkan Chu Feng untuk mereka dapat membantu mereka membuat kemajuan dalam kultivasi mereka. “Saya tahu kalian berdua bisa melakukannya, “Senyum muncul di wajah Chu Feng. Chu Feng sebenarnya sangat ingin Zhang Tianyi dan Jiang Wushang keluar dan melihat Dunia Luar. Yang mengatakan, dia juga menghormati keputusan mereka. Dengan demikian, setelah mengetahui apa yang mereka putuskan untuk dilakukan, Chu Feng tidak berusaha membujuk mereka. Setelah itu, Chu Feng mengucapkan selamat tinggal kepada orang-orang yang hadir sekali lagi. Melihat wajah-wajah yang akrab, Chu Feng benar-benar enggan pergi. Namun, setelah mengucapkan selamat tinggal kepada mereka, Chu Feng masih berbalik dengan tegas dan memasuki Jalan Surgawi. Dengan tanggung jawab yang berat di punggungnya, Chu Feng tidak punya pilihan selain pergi. Itu seperti yang dikatakan Kepala Klan Klan Surgawi Klan, Chu Feng saat ini, medan perangnya bukan lagi Realm Martial Bawah Darurat. Faktanya, medan perangnya bahkan bukan Great Chiliocosm Upper Realm. Sebaliknya, medan perangnya adalah seluruh Starfield, seluruh Dunia Luar.