Martial God Asura – Chapter 3284 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3284 | Baca Novel Online

Jalur Petir

Saat Chu Feng melanjutkan perjalanan, ia segera mencapai ujung koridor.

Di ujung koridor ada jalur lain.

Di bawah jalan ini adalah jurang maut yang tak berdasar sejauh mata memandang.

Jurang itu begitu dalam sehingga meskipun orang-orang yang hadir semuanya adalah pembudidaya bela diri, mereka tidak dapat melihat dasar jurang maut.

Meskipun mereka tidak bisa melihat bagian bawah, mereka dapat merasakan aura berbahaya yang memancar darinya dan bahkan mendengar lolongan yang membuat rambut mereka berdiri.

Sepertinya ada adalah roh jahat, setan dan makhluk iblis tak terkalahkan yang tersembunyi di dalam jurang yang dalam itu.

Namun, dibandingkan dengan jurang maut, jalan itu bahkan lebih menakutkan.

Jalannya ditempatkan di atas jurang maut. Itu adalah jalan yang mengarah lebih dalam ke Altar Bloodline. Itu adalah jalur yang terbuat dari petir.

Petir sembilan warna, seperti naga petir yang tak terhitung jumlahnya, membentuk jalur terjalin, tampaknya bertarung satu sama lain.

Mereka mengeluarkan raungan yang menggelegar dan dipancarkan kekuatan memaksakan yang tak tersentuh dan aura yang tak tertandingi.

Untuk orang biasa, belum lagi berjalan di jalur kilat, mereka bahkan tidak berani mendekati itu.

Pada saat itu, Chu Feng telah berjalan ke tepi koridor.

Ada banyak orang dari generasi muda Chu Heavenly Clan yang mengikutinya di sana.

Mereka semua ingin menyaksikan secara pribadi bagaimana Chu Feng akan berjalan di jalur kilat itu.

Chu Feng tidak melangkah ke jalur kilat secara langsung. Sebagai gantinya, dia mengambil sepotong batu secara acak dan melemparkannya ke sisi lain dari jalur kilat ..

Chu Feng memiliki kekuatan besar. Logikanya, dengan budidayanya, batu itu seharusnya dilemparkan langsung ke sisi lain.

Namun, tepat setelah batu itu meninggalkan tangannya, batu itu mulai menembak lurus ke bawah, dan jatuh ke dalam jurang tak berdasar.

“Sebenarnya ada gaya gravitasi?”

Chu Feng sedikit mengernyit. Dia telah menyadari bahwa terbang ke sisi lain kemungkinan tidak mungkin.

Alasannya adalah karena ada gaya gravitasi yang kuat yang dipancarkan dari jurang yang akan menyedotnya langsung ke dalamnya.

Jadi, pada saat itu, satu-satunya jalan yang bisa ditempuh Chu Feng adalah jalan yang dibentuk oleh petir sembilan warna yang terjalin.

Setelah memverifikasi, Chu Feng tidak ragu, dan langsung mengatur berjalanlah di jalur kilat.

Alasannya adalah karena Chu Feng tahu itu, jika dia ingin melanjutkan ke kedalaman Altar Garis Darah, jalur kilat adalah satu-satunya jalan yang bisa dia ambil.

Zzzzz ~~~?

Tepat setelah Chu Feng melangkah ke jalur kilat, kilat mulai berubah menjadi cambuk yang mulai merontokkannya.

Petir yang kuat menghantam tubuh Chu Feng dan segera membelah pakaiannya, meninggalkan banyak luka berdarah terbuka di tubuhnya. tubuh.

“Bagaimana ini bisa terjadi?”

“Bukankah dikatakan bahwa adik kecil Chu Feng adalah seorang Martial Immortal sekarang? Tidakkah mereka mengatakan bahwa mereka yang memiliki tingkat kultivasi Martial Immortal di bawah seratus tahun akan dapat langsung memasuki kedalaman Altar Bloodline? Kenapa dia harus menderita karena cambukan petir itu? ?Kerumunan itu mengungkapkan ekspresi sedih setelah melihat pemandangan yang tragis ini.

Hanya dengan menggunakan mata mereka untuk melihat, mereka dapat membayangkan betapa menyakitkannya rasa sakit yang tak tertahankan untuk disambar. oleh cambuk petir itu.

Ini bahkan lebih ketika mereka melihat bahwa Chu Feng diserang oleh cambuk petir yang tak terhitung jumlahnya dengan setiap langkah yang diambilnya.

Chu Feng baru saja melangkah ke jalur kilat. Namun, dia sudah terluka tidak bisa dikenali. Pada saat itu, seluruh tubuhnya rusak parah dan berlumuran darah. Dia hanya berubah menjadi humanoid berdarah.

Meskipun Chu Feng adalah peringkat lima Martial Immortal, dia bergoyang ke kiri dan kanan saat dia berjalan menyusuri jalur kilat. Dia terpukul sangat keras oleh cambuk petir sehingga dia sudah terhuyung-huyung, dan sepertinya dia akan runtuh dan jatuh ke dalam jurang maut itu setiap saat.

Jika mereka, Chu Heavenly Clansmen, akan berusaha untuk menginjakkan kaki di jalur kilat itu, jiwa mereka kemungkinan besar akan hancur oleh cambuk petir acak.

Saya mengerti sekarang. Saya akhirnya mengerti mengapa hanya orang-orang dari generasi muda dengan budidaya tingkat Bela Diri Martial yang dapat mengaktifkan Altar Garis Darah ini. ?

Tiba-tiba, sebuah suara terdengar dari kerumunan. Beralih ke arah suara itu, kerumunan memperhatikan bahwa sebenarnya Chu Huanyu yang telah berbicara.

Tidak hanya Chu Huanyu yang hadir, Chu Haoyan juga hadir.

Baik Chu Huanyu maupun Chu tidak Haoyan bergegas menguraikan gerbang pembentukan roh. Dibandingkan dengan teknik di sana, mereka lebih peduli dengan Chu Feng.

Dengan demikian, mereka telah menunggu Chu Feng di ujung koridor sepanjang waktu. Mereka ingin secara pribadi melihat bagaimana dia akan meninggalkan koridor dan melanjutkan ke kedalaman Altar Bloodline.

Mendengar apa yang dikatakan Chu Huanyu, Chu Haoyan bertanya dengan keprihatinan yang mendalam, “Chu Huanyu, apa yang kamu temukan? “

” Ada dua jenis batasan dalam Altar Bloodline ini. “

” Pertama, hanya orang-orang dari generasi muda yang bisa memasuki Altar Bloodline ini. Jadi, meskipun Bloodline Altar ini telah dibuka, hanya kita dari generasi muda yang bisa memasukinya. ?

Adapun batasan kedua, itu akan menjadi jalur kilat. Jika seseorang ingin melewati jalur kilat itu, ia harus menderita dari cambukannya. “

” Namun, untuk menahan siksaan cambukannya, setidaknya seseorang harus memiliki budidaya Martial Immortal. Kalau tidak … tubuh atau jiwa seseorang tidak akan mampu menahan kekuatan dari bulu mata petir itu. “

” Namun, menurut apa yang kita lihat sekarang, bahkan mereka dengan budidaya tingkat Bela Diri Bela Diri hanya akan menjadi hampir tidak bisa menahan kekuatan bulu mata petir, “kata Chu Huanyu.

” Kalau begitu, bukankah itu berarti bahwa Chu Feng harus menanggung rasa sakit dari bulu mata itu sepanjang waktu? ” Mendengar apa yang dikatakan Chu Huanyu, Chu Haoyan mengungkapkan ekspresi yang lebih khawatir.

Jalur kilat sangat panjang, begitu lama sehingga mereka tidak bisa melihat ujungnya. Adapun cambuk petir, mereka memukul Chu Feng berulang kali. pada saat itu, Chu Feng sudah terhuyung-huyung. Siapa yang tahu berapa lama lagi dia bisa bertahan?

“Aku khawatir itu akan terjadi. Jika dia bisa melewati jalur kilat, dia akan bisa memasuki Bloodline Altar yang sebenarnya dan memahami hal-hal yang tidak bisa dipahami oleh orang biasa. “

” Jika dia tidak bisa menahan siksaan cambukan, dia Aku akan jatuh ke dalam jurang maut yang tak berdasar itu, dan kemungkinan akan dikirim ke kutukan abadi. “

” Tentu saja, tidak ada kekuatan seperti yang bisa didapatkan secara gratis di dunia ini. Semakin besar kekuatan, semakin banyak harga yang harus dibayar untuk mendapatkannya. “

Ekspresi Chu Huanyu berubah sangat serius saat dia mengucapkan kata-kata itu. Matanya dipenuhi dengan kekhawatiran untuk Chu Feng.

Saat semuanya berdiri, Chu Huanyu dan Chu Haoyan sudah memiliki perubahan besar dalam sikap mereka terhadap Chu Feng. Mereka juga mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang karakter Chu Feng.

Mereka tahu bahwa Chu Feng adalah anak ajaib. Dia mampu mencapai apa yang orang lain tidak bisa.

Namun, meskipun mereka tahu bahwa Chu Feng luar biasa, mereka akan, bagaimanapun, masih merasa khawatir untuknya.

Setelah mereka pergi Chu Heavenly Clan, memasuki Realm Cultivation Martial Ancestral dan menyaksikan kekuatan yang lebih kuat dari Chu Heavenly Clan mereka, mereka akhirnya menyadari betapa kecil dan lemahnya mereka.

Mereka tahu bahwa bahkan jika mereka memiliki perlindungan Chu mereka Klan Surgawi, mereka masih akan sangat kecil dan lemah di Alam Martial Budidaya Ancestral.

Mereka tidak berdaya untuk mengubah fakta ini.

Namun, Chu Feng berbeda; dia mampu mengubah fakta ini. Itulah alasan mengapa mereka bisa mengabaikan kebencian mereka terhadap Chu Feng dan membuat perubahan besar dalam cara mereka memperlakukannya.

Itu bukan murni karena Chu Feng telah membantu mereka. Lebih dari itu, itu karena mereka menyadari bahwa hanya Chu Feng yang bisa mengubah masa depan Klan Surgawi Chu mereka. Itu juga alasan mengapa mereka begitu khawatir, begitu takut bahwa Chu Feng akan gagal. Jika dia gagal, itu tidak hanya akan menjadi tanda kegagalan pribadi Chu Feng, tetapi juga akan menjadi kegagalan seluruh Klan Surgawi Chu mereka. Pada saat itu, tatapan semua orang terfokus pada Chu Feng, yang sudah buruk dimutilasi, berlumuran darah dan bergoyang kiri dan kanan dari cambuk cambuk petir, namun masih terus maju menyusuri jalur petir. Melihat ini, kerumunan semua merasa sangat gelisah. Feng di wajah mereka, tetapi berharap agar Chu Feng gagal. Orang-orang seperti itu mungkin cemburu dengan keunggulannya, dan ingin dia binasa. Namun, sebagian besar generasi muda Klan Surgawi berharap keberhasilan Chu Feng. Untuk mereka, mereka berharap bahwa Chu Feng akan mampu menanggung siksaan dan perjalanan melewati jalur penerangan.