Martial God Asura – Chapter 3311 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3311 | Baca Novel Online

Satu-Satunya Harapan

Su Rou dan Su Mei. Pasangan saudara perempuan adalah wanita paling cantik di Sekolah Azure Dragon. Terlebih lagi, meskipun mereka bersaudara, kecantikan mereka benar-benar berbeda.

Keduanya cantik sehingga orang akan ingat saat orang melihat mereka.

Saat ini, sudah bertahun-tahun. sejak zaman Sekolah Azure Dragon.

Namun, sepasang saudara perempuan itu masih memiliki jenis kecantikan yang sama dengan yang mereka lakukan saat itu.

Seolah-olah usia tidak meninggalkan usia. sedikit pun jejak di wajah mereka.

Bukan hanya pesona elegan Su Rou tidak berkurang sedikit pun, tetapi udara anggunnya malah semakin kuat. Semakin banyak, dia mulai memancarkan suasana seorang ratu.

Adapun Su Mei, dia masih memiliki penampilan seorang gadis muda dan masih begitu murni, polos dan menawan. Melihatnya, seseorang ingin memeluk, melindungi, dan mencintainya.

Kemudian, menggunakan masa hidup>

Anehnya, tatapan mereka identik, agak dingin dan bahkan sedikit menakutkan. Seolah-olah tubuh mereka yang indah menampung jiwa yang menakutkan.

Dari sini, dapat dilihat bahwa tubuh mereka kemungkinan masih dikendalikan oleh Immortal Bulan.

Dengan demikian, daripada mengatakan bahwa mereka adalah Su Rou dan Su Mei, itu lebih akurat untuk mengatakan bahwa mereka adalah Dewa Abadi.

Dewa Abadi sepertinya telah mendengar apa yang dikatakan Liangqiu Chengfeng sebelumnya. Dengan demikian, dia tahu tentang misteri sisa-sisa Era Kuno, dan tidak berhenti setelah mencapai prasasti besar. Dia juga tidak repot-repot melihat isi prasasti, dan bukannya langsung menuju jalan di sebelah kanan. Namun, tepat setelah dia memasuki jalan di sebelah kanan, kekuatan besar mendorongnya keluar.

“Jadi itu tidak akan terjadi?”

Su Rou dan Su Mei berbicara di waktu yang sama. Namun, suara mereka berasal dari satu keberadaan. Benar saja, itu adalah suara Moon Immortal.

The Immortal Bulan tidak ragu-ragu. Sebaliknya, dia langsung bangkit dan berjalan menuju jalan setapak di sebelah kiri. Itu adalah koridor yang Chu Feng dan yang lainnya telah masuki.

Kali ini, dia berhasil memasukkannya.

Konon, tidak lama setelah dia memasukinya, Bulan Immortal melambaikan lengan bajunya, dan cahaya mulai menutupi tubuhnya. Saat tubuhnya diselubungi oleh cahaya, Su Rou dan Su Mei menghilang.

Chu Feng tidak tahu bahwa Moon Immortal telah memasuki sisa-sisa Era Kuno, dan memasuki koridor panjang mengikuti mereka. >

Memimpin kerumunan generasi muda, Chu Feng pergi jauh ke koridor. Perjalanan mereka ke dalam tidak bebas dari rintangan. Sebaliknya, mereka mengalami banyak kendala. Bahkan, sebagian besar penghalang yang mereka temui membahayakan hidup mereka. Namun … tidak satupun dari penghalang itu yang berhasil menghantam Chu Feng.

Orang-orang dari generasi yang lebih muda menyaksikan Chu Feng, sendirian, menyapu semua formasi roh yang mereka berhasil rasakan atau gagal melihat sepenuhnya.

Dengan ini, hormat yang mereka pegang untuk Chu Feng tumbuh lebih kuat dan lebih kuat.

Ini terutama berlaku untuk para wanita di antara mereka. Awalnya, mereka telah memandang rendah Chu Feng dan merasa bahwa dia tidak lebih dari seorang udik. Mereka bahkan menolak untuk menatap mata Chu Feng, karena mereka takut dia akan mengotori mata mereka.

Namun, seperti keajaiban, mereka semua tiba-tiba merasakan kekaguman mendalam pada Chu Feng. Kesan menguntungkan mereka tentang Chu Feng meningkat tanpa henti. Bahkan, beberapa dari mereka bahkan mulai mencoba memulai percakapan dengan Chu Feng. Sikap mereka sangat akrab. Bahkan orang bodoh bisa mengatakan bahwa mereka berusaha untuk menjadi teman dengannya.

Sayangnya, Liangqiu Hongyue berdiri di samping Chu Feng. Dengan demikian, mereka tidak memiliki terlalu banyak kesempatan untuk berbicara dengannya.

Konon, pada saat itu, sebuah prasasti berhasil menumbangkan Chu Feng dan yang lainnya.

Prasasti itu sangat besar. Rune pembentukan roh dan simbol memenuhi prasasti. Itu bukan karakter dan kata-kata yang bisa dibaca. Alih-alih, itu adalah simbol yang dipenuhi dengan kedalaman terhadap teknik roh dunia yang hanya bisa dipahami oleh orang-orang dengan teknik roh dunia yang sempurna.

Pada saat itu, Chu Feng, Wuma Shengjie, Liangqiu Hongyue, Liangqiu Lanyue dan bahkan yang lain yang hadir semua menggunakan berbagai kemampuan mereka untuk membaca isi prasasti.

Namun, semakin mereka memeriksa prasasti, semakin mereka mulai mengerutkan kening. Alasan untuk itu adalah karena semakin mereka memeriksa prasasti, semakin sedikit mereka yang bisa memahaminya. Sebaliknya, mereka mulai merasakan sensasi yang menindas di hati mereka, dan perasaan kacau di kepala mereka. Bahkan, suara ilusi bisa terdengar di telinga mereka. Sensasi semacam itu hanya akan membuat mereka gila.

Melihat situasinya buruk, kerumunan segera mengambil tatapan mereka dan menghentikan pemeriksaan prasasti mereka.

Sebenarnya, bahkan para Suster Liangqiu dengan tergesa-gesa membebaskan diri dari tanda dan simbol prasasti itu karena takut hal itu mempengaruhi pikiran mereka dan menyebabkan mereka melakukan sesuatu yang merusak.

Ketika kedua saudari itu mengambil tatapan mereka, tanpa sadar mereka melirik ke arah mereka. di Chu Feng dan Wuma Shengjie.

Ketika mereka menemukan bahwa Wuma Shengjie dan Chu Feng keduanya masih menatap prasasti itu, para Suster Liangqiu mengungkapkan jejak ketidaksenangan di mata mereka.

Terlepas dari Wuma Shengjie dan Chu Feng, semua orang telah mengambil tatapan mereka dari prasasti. Ini berarti bahwa toleransi Wuma Shengjie dan Chu Feng melampaui para Suster Liangqiu dan semua orang lainnya. Suster Liangqiu tidak terpengaruh oleh fakta bahwa Chu Feng mampu melakukan itu. . Bahkan, setelah mereka menemukan bahwa Chu Feng adalah putra Chu Xuanyuan, mereka tidak hanya tidak lagi menganggapnya saingan mereka, tetapi mereka malah mulai memiliki kesan yang baik tentang dia. Kesan yang baik menyebabkan kedua saudari itu berharap agar Chu Feng menjadi bahkan lebih kuat. Namun, Wuma Shengjie adalah kasus yang berbeda. Di mata para Suster Liangqiu, Wuma Shengjie adalah saingannya. Pada saat para Suster Liangqiu merasa tidak senang, Wuma Shengjie juga melepas pandangannya dari prasasti. Hanya setelah melihat adegan ini bahwa para Suster Liangqiu tidak lagi memiliki itu. ekspresi ketidaksenangan di mata mereka. Lagipula, ini berarti bahwa sementara toleransi Wuma Shengjie lebih kuat dari mereka, itu tidak jauh lebih kuat. Pada saat itu, kerumunan semua mengalihkan pandangan mereka ke Chu Feng. Alasan untuk itu adalah karena dia adalah satu-satunya orang yang masih bertahan. Mengenai apakah mereka akan dapat menguraikan isi prasasti itu, itu semua akan terserah Chu Feng.