Martial God Asura – Chapter 3455 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3455 | Baca Novel Online

Menyegel Binatang Raksasa Dengan Pancing

Makhluk besar dengan panjang lebih dari seribu meter sudah sangat besar.

Namun, ketika ditempatkan di depan makhluk beberapa puluh ribu meter panjangnya , mereka segera terlihat jauh lebih kecil jika dibandingkan.

Untungnya, jurang yang dalam sangat dalam, dan makhluk besar itu cukup jauh dari Chu Feng. Berkat itu Chu Feng dapat memiliki pemandangan yang sangat indah dari makhluk-makhluk besar.

Tepatnya, itu sebenarnya bukan pemandangan yang indah, karena Chu Feng merasa bahwa makhluk besar ini tidak semua ada di sana. Dia merasa bahwa harus ada makhluk yang jauh lebih besar jauh di kedalaman jurang.

Sebelum mencapai tepi tebing, Chu Feng tidak dapat melihat apa-apa, tidak dapat mendengar apa-apa.

Setelah mencapai tepi tebing, dia bisa melihat dan mendengar.

Jeritan terdengar tanpa henti dari kedalaman jurang. Beberapa teriakan terdengar gila, sementara beberapa tampaknya dipenuhi dengan dendam dan kebencian. Beberapa lainnya terdengar sangat aneh, dan bahkan mengerikan.

Untungnya, Chu Feng adalah individu yang agak berani. Seandainya itu orang lain, mereka sudah akan menggigil setelah mendengar raungan binatang buas raksasa itu, dan tidak akan lagi berani melihat ke bawah ke jurang yang dalam lagi.

“Raungan ~~~”

Tiba-tiba, raungan yang menusuk telinga terdengar. Pada saat yang sama, ledakan angin kencang menyapu keluar dari bawah, melesat lurus ke langit.

Rambut Chu Feng tersebar ke angin. Bahkan, dia bahkan gagal untuk berdiri teguh, dan mengambil langkah mundur untuk menstabilkan dirinya.

Setelah memeriksa lebih dekat apa yang telah terjadi, Chu Feng berteriak ‘oh tidak’ di dalam hatinya,

< p> Seekor makhluk raksasa dengan kemiripan yang mencolok dengan singa memiliki mata merah seperti bulan yang berdarah terbuka lebar dengan niat membunuh saat menatap Chu Feng.

Yang terburuk dari semuanya, setelah binatang seperti singa itu raung, semua binatang buas besar di bawah tebing berbalik ke atas.

Chu Feng langsung merasakan tatapan yang tak terhitung jumlahnya diisi dengan niat membunuh yang tertuju padanya. Dia merasa seolah-olah dia adalah kelinci yang jatuh ke sarang sekelompok binatang buas.

Chu Feng merasa seolah-olah dia adalah mangsa tak berdaya di hadapan binatang buas raksasa yang berencana memakannya hidup-hidup.

Akhirnya, kelompok binatang mulai bergerak. Chu Feng bisa mendengar kelompok binatang melonjak ke atas. Pada saat berikutnya, seperti tornado, niat membunuh yang jauh lebih ganas menyapu keluar dari jurang yang dalam dan langsung menelan Chu Feng.

Chu Feng tidak dapat melarikan diri. Meskipun dia jelas masih berdiri di atas tebing, dia merasa seolah-olah telah jatuh ke neraka.

Bahkan, pada saat itu, Chu Feng bahkan tidak bisa menggerakkan tubuhnya.

Hanya kematian yang menunggunya.

“Paa ~~~”

Benar pada saat itu, banyak suara seperti petasan mulai terdengar dari dalam jurang yang dalam. Suara ledakan itu sangat keras sehingga mereka benar-benar menenggelamkan raungan binatang buas.

Tidak hanya itu, tetapi ledakan tiba-tiba juga mengejutkan Chu Feng terjaga.

Niat membunuh yang telah menelannya telah menghilang, dan tubuhnya telah kembali normal. Chu Feng melihat ke bawah tebing, dan ekspresinya segera berubah.

“Itu …”

Ternyata itu benar-benar pancing yang digunakan oleh orang tua yang telah memancing. Pancing itu telah berubah menjadi cambuk yang tak ada habisnya, dan menampar makhluk-makhluk raksasa itu.

Meskipun binatang-binatang raksasa itu semuanya memiliki kemampuan merusak luar biasa yang mampu membawa kehancuran ke seluruh wilayah, mereka tidak berdaya untuk menahan penangkapan ikan. line.

Pancing itu terlalu kuat. Saat itu menyerang tubuh binatang buas besar itu, darah mereka akan berputar di udara ketika daging mereka diparut. Bahkan binatang-binatang buas raksasa yang tubuhnya tertutupi oleh baju besi baja yang tampaknya kebal baju zirahnya langsung hancur setelah dicambuk, meninggalkan luka berdarah yang sangat besar.

Semua binatang buas raksasa yang dicambuk oleh tali pancing segera berbalik sekitar dan mulai melarikan diri menuju kedalaman jurang.

Bahkan binatang buas raksasa yang tidak dicambuk pun sangat ketakutan. Mereka segera berbalik dan melarikan diri juga.

Dalam sekejap mata, tidak ada satu pun binatang raksasa yang bisa dilihat di jurang itu, yang sebelumnya dipenuhi dengan mereka. Satu-satunya hal yang terlihat adalah tali pancing, yang telah kembali normal, dan meluas ke jurang maut.

Tidak ada yang tahu berapa lama pancing itu. Namun, Chu Feng tahu bahwa ada binatang buas raksasa yang tak terhitung jumlahnya memiliki kekuatan besar yang tersembunyi di dalam jurang maut. Namun mereka … semua disimpan di tempat mereka dengan tali pancing yang tampaknya sederhana. Pancing itu adalah yang membuat binatang buas raksasa itu berada di dalam jurang maut itu.

Tiba-tiba, Chu Feng berbalik untuk melihat pria tua itu.

Begitu Chu Feng melakukan itu, dia segera tegang Facebook.

Pria tua itu setipis batang korek api, dan sangat jelek. Penampilannya sama sekali tidak menyerupai manusia.

Jika anak-anak melihat lelaki tua itu, mereka pasti akan mulai menangis ketakutan seolah-olah mereka melihat hantu.

Namun, Chu Feng tahu bahwa orang tua itu memiliki kemampuan luar biasa. Kalau tidak … bagaimana dia bisa menyegel begitu banyak binatang raksasa yang mengerikan hanya menggunakan tali pancingnya?

“Terima kasih, senior,” Chu Feng menoleh ke lelaki tua itu dan menggenggam tinjunya.

Terlepas dari apakah lelaki tua itu telah menyelamatkannya dengan sengaja atau tidak sengaja, tetap bahwa ia telah diselamatkan. < / p>

Setelah Chu Feng mengatakan kata-kata itu, pria tua itu benar-benar membuka mulutnya untuk berbicara juga. Namun, dia akhirnya mengatakan hal yang sama yang dia lakukan sebelumnya, dan melambaikan lengan bajunya dengan cara yang sama.

Namun, lingkungan Chu Feng tidak berubah saat ini juga. Angin kencang yang mengandung pemahaman bela diri juga tidak muncul kembali.

Sementara Chu Feng mungkin skeptis sebelumnya, dia sekarang yakin bahwa orang tua ini memang hanya gambar.

Tapi itu binatang raksasa tampaknya bukan gambar. Sebaliknya, mereka tampaknya makhluk hidup yang sebenarnya.

“Dapat menyegel semua monster hanya dengan menggunakan gambar?”

Chu Feng tersentak kagum. Kemudian, dia mengamati sekelilingnya untuk melihat apakah dia dapat menemukan yang lain.

Setelah melakukannya, Chu Feng menemukan bahwa dia terjebak di tebing. Selain dari tebing, dia tidak dapat pergi ke mana pun, karena sekelilingnya benar-benar tertutup oleh formasi besar.

Tidak, ada pengecualian. Itu jurang yang dalam. Jika dia mau, Chu Feng harus bisa memasuki jurang itu.

Meskipun itu yang terjadi, Chu Feng tidak ingin menjadi domba yang telah memasuki gua harimau. Dia tahu bahwa dia pasti akan terbunuh jika dia memasuki jurang maut.

“Senior, saya tidak tahu apakah Anda Peach Garden Valley Immortal atau tidak. Namun, saya sangat berterima kasih bahwa Anda telah membantu junior ini. Terima kasih, “kata Chu Feng kepada orang tua itu lagi. Kemudian, dengan pikiran, Chu Feng pergi.

Meskipun Chu Feng tidak bisa memasuki tempat itu sesuka hati, dia bisa pergi sesuka hati.

Tatapan Chu Feng mulai berubah. Lingkungannya sekali lagi dipenuhi dengan karakter dan simbol misterius dari Era Kuno. Wuma Shengjie, Tantia Xing’er dan Gong Qing juga ada di sampingnya.

Chu Feng telah kembali.

Setelah kembali, Chu Feng segera mengatur semua informasi baru dalam pikirannya. < / p>

Setelah melakukan itu, dia menemukan bahwa semua yang dia pahami dari angin sepoi-sepoi masih ada di kepalanya. Ini menyebabkan dia mengungkapkan senyum.

Tampaknya apa yang terjadi sebelumnya bukanlah ilusi. Alih-alih, itu benar-benar terjadi.

Apa yang Chu Feng tidak tahu adalah bahwa semua yang ada di tebing itu masih ada bahkan setelah dia pergi. Tebing itu tampak seperti dunia yang berbeda. Apakah Chu Feng ada atau tidak, tidak ada bedanya.

Tiba-tiba, pria tua itu duduk di tepi tebing dengan pancing di tangan, pria tua yang sama yang telah menyegel binatang buas raksasa itu, menoleh. Meskipun dia terlihat sangat jelek, matanya cerah dan penuh ekspresi.

Arah di mana matanya yang cerah dan dalam melihat adalah ke arah yang sama dengan yang Chu Feng tinggalkan. Dia melihat ke arah itu untuk waktu yang sangat lama sebelum akhirnya berbalik untuk terus memancing. Dia masih tak bergerak. Namun … dia tidak lagi mengulangi apa yang dia katakan kepada Chu Feng, dan tidak lagi melambaikan tangannya. Dia duduk di sana dengan pancing di tangannya seolah-olah dia sudah ketakutan.