Martial God Asura – Chapter 3459 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3459 | Baca Novel Online

Kutukan Dari Dua Puluh Ribu Tahun Yang Lalu

“Spectre Berbulu Hitam, apa itu?” Tanya Chu Feng.

“Spectre Berbulu Hitam? Orang tua ini telah mendengarnya sebelumnya. “

” Tapi, bukankah itu dikabarkan bahwa Spectre Hitam-Bulu telah menghilang selama dua puluh ribu tahun? “Memandang Xingyun menatap Tantai Xing’er. p>

“Itu benar, Spectre Hitam-bulu memang telah menghilang selama dua puluh ribu tahun. Tapi bulu hitam itu memang Spectre Bulu Hitam. Tidak ada kesalahan, karena saya telah melihat bulu hitam Spectre Bulu Hitam yang dikumpulkan senior saya, “kata Tantai Xing’er.

” Mungkinkah itu palsu, dipalsukan oleh seseorang? “Wuming Xingyun tanya.

“Senior, tidak mungkin memalsukan bulu hitam itu. Tolong, lihat lebih dekat … “Tantai Xing’er mengambil bulu hitam dari Chu Feng saat dia berbicara dan menanamkan kekuatan rohnya ke dalamnya.

” Buzz ~~~ “

Tiba-tiba, garis-garis pembuluh darah merah muncul di bulu hitam panjang.

Bau darah yang sangat kuat juga muncul dengan garis-garis pembuluh darah merah.

Bau darah itu sangat kuat. Seolah-olah darah dari puluhan ribu orang telah dikumpulkan bersama.

Pada saat itu, ekspresi Chu Feng dan yang lainnya semua berubah. Sebagai spiritualis dunia, mereka semua mampu bahwa kekuatan pada bulu hitam itu sangat luar biasa. Itu bukan sesuatu yang bisa ditiru dengan menggunakan metode biasa.

Selain itu, terlepas dari bau darah yang kuat, ada juga aura unik yang hadir pada bulu hitam itu. Sebenarnya itu adalah aura dari Era Kuno.

Pada saat itu, semua orang yang hadir dapat mengetahui bahwa bulu hitam itu bukanlah hal yang sederhana.

“Mungkinkah itu benar-benar kemunculan kembali dari Spectre Hitam-Bulu? “Wuming Xingyun juga mulai mengerutkan kening.

” Senior, tepatnya apa itu Spectre Hitam-bulu? “Tanya Chu Feng lagi.

” Senior, izinkan saya menjelaskan kepada tuan muda Chu Feng, “kata Tantai Xing’er.

Kemudian, Tantai Xing’er mulai memberi tahu Chu Feng tentang Spectre Bulu Hitam …

Lebih dari dua puluh ribu tahun yang lalu, ada seorang penatua di Klan Surgawi Tantai dengan nama Tantai Yanfeng. Dia, bersama dengan teman-teman dekatnya, menemukan sisa Era Kuno. Di dalam sisa itu, mereka menemukan peti mati.

Berbaring di peti mati adalah seorang wanita. Wanita itu sangat cantik, seperti peri selestial. Semua orang yang melihat wanita itu tidak akan bisa menahan diri dari memuji kecantikannya.

Orang harus tahu itu, meskipun orang-orang yang dapat memasuki sisa-sisa Era Kuno itu bukanlah puncak eksistensi dari Bela Diri Leluhur di era itu. Starfield, mereka semua adalah orang-orang hebat.

Namun, meskipun mereka semua adalah karakter agung yang telah mengalami segala macam hal, mereka masih merasa wanita itu menjadi wanita paling cantik yang pernah mereka lihat.

Wanita itu haruslah seseorang dari Era Kuno . Meskipun dia telah mati selama bertahun-tahun, tubuhnya tetap tidak rusak sama sekali. Bahkan, ada senyum tipis di wajahnya. Meskipun dia telah meninggal, dia kemungkinan telah meninggal dengan sangat damai.

Adapun alasan mengapa tubuh wanita itu tidak membusuk, itu karena sebuah buku yang dia pegang di tangannya.

>

Buku itu tampaknya seluruhnya terdiri dari batu giok. Berkedip dengan cahaya, itu mampu mempertahankan tubuh mayat.

Akan menjadi satu hal jika itu adalah satu-satunya efek buku. Buku itu juga tercakup dalam karakter kuno. Meskipun karakternya sangat mendalam dan sulit dipahami, mereka mengandung pemahaman bela diri. Meskipun dipisahkan oleh peti mati kristal, Tantai Yanfeng dan teman-temannya masih bisa merasakan betapa luar biasanya buku itu.

Mereka semua tahu bahwa jika mereka dapat memahami pemahaman bela diri di dalam buku, budidaya mereka pasti akan meningkat, memperkuat kekuatan mereka.

Harta seperti itu menggoda mereka semua.

Namun, ada sebuah prasasti di depan peti mati. Sekilas prasasti itu sangat mengintimidasi.

Tidak ada pembentukan roh pada prasasti itu. Hanya ada beberapa karakter besar.

‘Mereka yang menyentuh peti mati akan mati dengan menyedihkan !!!’

Karena mereka telah mengalami banyak hal aneh dalam sisa, dan juga telah mengalami kekuatan tak terbendung dari Era Kuno, tidak ada yang berani menyentuh peti mati karena mereka takut merayu bencana untuk diri mereka sendiri.

Namun, Tantai Yanfeng adalah individu yang sangat berani. Dia mengabaikan bujukan kerumunan, membuka peti mati, dan mengeluarkan buku itu.

Meskipun Tantai Yanfeng sangat berani, dia memiliki caranya sendiri dalam melakukan sesuatu. Dia tahu bahwa mayat wanita pasti akan hancur jika dia mengambil buku itu. Karena itu, ia dengan sengaja menyiapkan harta yang bisa menjaga mayat, dan hanya mengambil buku itu setelah meletakkan harta itu di dalam peti mati.

Namun, tepat setelah buku itu meninggalkan tangan wanita itu, sesuatu yang aneh terjadi.

Mayat perempuan itu bertindak seolah-olah telah dibangkitkan. Dengan kilatan tak menyenangkan di matanya, dia membuka mulutnya lebar-lebar dan menjerit-jerit menakutkan.

Pada saat yang sama, tubuh kecantikan peri seperti surga mulai membusuk dengan cepat. Bulu-bulu hitam tiba-tiba mulai tumbuh dari tubuhnya yang membusuk, menutupi tubuhnya sepenuhnya sambil terus tumbuh dengan cepat.

Dalam sekejap mata, keindahan yang mirip dengan peri selestial telah berubah menjadi monster busuk.

Adegan yang terjadi saat itu benar-benar mengerikan. Bahkan Tantai Yanfeng yang berani menjadi sangat takut. Adapun yang lain, mereka benar-benar ketakutan.

Merasa bahwa situasinya telah berubah buruk, kerumunan segera mundur dari sisa.

Setelah mereka melarikan diri dari sisa, sisa itu benar-benar mulai tenggelam ke bumi. Kerumunan tidak dapat menemukan jejak sisa itu lagi.

Seolah-olah sisa itu ada sejak Era Kuno menghilang ke udara.

Meskipun semua orang akhirnya pergi, mereka semua merasa masalah itu sangat aneh, dan menjadi sangat takut. Bahkan Tantai Yanfeng yang berani merasa takut yang tersisa dari apa yang telah terjadi.

Bahkan, Tantai Yanfeng bahkan melangkah lebih jauh dengan menemukan seorang spiritualis dunia yang sangat kuat pada zaman itu untuk mencari perlindungan di bawah.

< p> Waktu berlalu dengan cepat. Dalam sekejap mata, satu bulan telah berlalu, dan sama sekali tidak ada yang terjadi. Semua orang yang pergi ke sisa sama sekali tidak terluka. Karena itu, Tantai Yanfeng merasa bahwa prasasti itu hanya dusta.

Karena itu, ia akhirnya kembali ke Klan Surgawi Tantai, mengeluarkan buku giok, dan mulai berlatih menggunakannya. >

Namun, pada malam itu juga, teriakan yang mengerikan tiba-tiba bergema di seluruh Klan Surgawi Tantai.

Pada hari kedua, cucu Tantai Yanfeng yang baru lahir menghilang.

The Tantai Heavenly Klan mencari seluruh Klan Surgawi Tantai. Namun, mereka tidak dapat menemukan cucunya. Mereka hanya berhasil menemukan bulu hitam di ruangan tempat cucunya menghilang.

Bulu hitam itu terlihat sangat luar biasa. Setelah diperiksa lebih dekat, mereka menyadari bahwa itu bahkan lebih luar biasa daripada yang terlihat. Tidak hanya bulu hitam itu mengandung aura era kuno, tetapi juga dipenuhi dengan bau darah.

Tantai Yanfeng segera pingsan saat melihat bulu hitam itu. Dia tahu betul bahwa bulu hitam itu adalah bulu hitam yang sama yang telah muncul dan menutupi mayat perempuan itu.

Selain itu, jeritan mengerikan yang bergema di seluruh Klan Surgawi Tantai terdengar sangat mirip dengan jeritan dari mayat wanita itu.

Tantai Yanfeng merasa bahwa mayat wanita itu datang untuk mencari dia untuk membalas dendam.

Pada awalnya, orang-orang dari Klan Surgawi Tantai tidak percaya pada Tantai Yanfeng. Mereka merasa itu semacam kerusakan yang disebabkan oleh seseorang. Beberapa bahkan merasa bahwa mungkin teman-teman Tantai Yanfeng yang pergi ke sisa-sisa Era Kuno dengannya yang ingin menakut-nakuti dia untuk mendapatkan buku yang telah diambilnya.

Karena itu, Klan Surgawi Tantai memperkuat penjaga mereka. Namun, pada malam kedua, hal yang sama terjadi. Kali ini, istri Tantai Yanfeng yang telah bertahun-tahun lenyap. Selanjutnya, sejak hari itu, teriakan yang mengerikan akan terdengar di Klan Surgawi Tantai setiap malam. Setelah itu, seorang kerabat Tantai Yanfeng akan menghilang. Tidak ada yang tahu ke mana orang-orang yang menghilang pergi. Satu-satunya yang tersisa di tempat kejadian adalah bulu-bulu hitam aneh itu. Tanpa harapan, Klan Surgawi Tantai memutuskan untuk memohon bantuan. Mereka bahkan meminta bantuan dari Starfield Master Realm. Namun, para spiritis dunia terkuat di zaman itu, serta eksistensi yang memiliki kekuatan luar biasa, semuanya tidak dapat melakukan apapun. Mereka tidak dapat mencegah penculikan itu terjadi. Jeritan mengerikan terus terdengar setiap malam dan, menyertai bulu-bulu yang akan hadir pada hari berikutnya, seorang Klan Surgawi Tantai akan menghilang.