Martial God Asura – Chapter 3489 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3489 | Baca Novel Online

Konfrontasi Frontal

Sebelum Chu Feng bisa menyerang, Linghu Hongfei melepaskan serangannya.

Linghu Hongfei mengulurkan lengannya dan mengarahkan telapak tangannya ke arah Chu Feng.

“Woosh ~~~”

Linghu Hongfei menjentikkan jarinya, dan seuntai kekuatan bela diri melesat maju. Kecepatannya sangat cepat sehingga mencapai Chu Feng dalam sekejap. Selain itu, dari ukuran kuku, itu berkembang menjadi pedang raksasa yang mencapai panjang seratus meter.

Pedang menutupi langit dan mengguncang sekitarnya saat menusuk ke arah Chu Feng.

pedang perang itu tidak terdiri dari kekuatan bela diri biasa. Alih-alih, itu adalah keterampilan bela diri.

Meskipun keterampilan bela diri itu bukan yang sangat kuat, itu masih bukan sesuatu yang bisa dipandang rendah.

Namun, meskipun ia memiliki keterampilan bela diri. dihadapkan dengan serangan seperti itu, Chu Feng tidak bergerak sama sekali. Sebaliknya, dia melambaikan tangannya, dan api gas hitam mulai bergerak untuk membentuk perisai.

Pedang kekuatan bela diri yang datang menusuk Chu Feng sebenarnya mengetuk terbang oleh api gas hitam. Kemudian, pedang kekuatan bela diri hancur di udara.

“Luar biasa! Kekuatan itu setidaknya dari peringkat tiga yang ditinggikan. “

” Kekuatan pertempuran itu bukan masalah kecil. Bahkan kekuatan pertarungan peringkat tiga Exalted tidak akan bisa menetralkan serangan Linghu Hongfei semudah itu. Bagaimanapun, itu bukan serangan biasa menggunakan kekuatan bela diri. Alih-alih, itu adalah keterampilan bela diri. “

Penetralan Chu Feng atas serangan Linghu Hongfei menyebabkan banyak orang menghisap udara dingin. Penampilannya menyebabkan mereka memiliki pendapat yang sama sekali baru tentang dirinya.

“Itu kekuatan roh duniamu?” Linghu Hongfei bertanya pada Chu Feng.

“Kamu bisa mengalaminya sendiri,” Saat Chu Feng berbicara, dia menghilang. Ketika dia muncul kembali, dia telah tiba di depan Linghu Hongfei.

Api gas hitam telah menyelimuti Chu Feng seperti baju besi. Bahkan wajahnya ditutupi oleh baju besi api gas hitam. Hanya matanya yang tajam dipenuhi dengan keinginan bergelombang untuk pertempuran yang bisa dilihat melalui baju besi.

Chu Feng memulai serangan baliknya. Tombak hitam muncul di tangannya.

Tombak hitam itu menusuk lurus ke bawah dengan kecepatan luar biasa. Itu diarahkan langsung ke dada Linghu Hongfei.

Serangan Chu Feng datang terlalu tiba-tiba. Itu sangat halus sehingga bisa dikatakan sempurna. Serangan kejutan seperti itu pasti akan mendarat seandainya terhadap orang lain.

Sayangnya, lawan Chu Feng adalah Linghu Hongfei.

Linghu Hongfei tampaknya telah mengantisipasi serangan Chu Feng. Jadi, pada saat dia muncul, dia berbalik untuk menghindar. Dengan mudah, dia menghindari serangan Chu Feng yang ditujukan ke dadanya.

Setelah itu, Linghu Hongfei melompat ke langit. Dia membuka tangannya, dan pedang muncul di dalamnya.

Itu adalah Persenjataan Abadi.

Sinar pedang menyapu. Persenjataan Abadi Linghu Hongfei merebahkan kepala Chu Feng.

Namun, Chu Feng sudah mengantisipasi serangan balik Linghu Hongfei. Dia bahkan tidak berusaha menghindar. Sebaliknya, dia menusukkan tombak hitam ke atas.

Sekali lagi dorong itu diarahkan ke dada Linghu Hongfei. Lebih jauh lagi, kecepatannya sangat cepat.

Kecepatan dorongan ke atas melampaui tebasan ke bawah Linghu Hongfei.

Jika Linghu Hongfei melanjutkan dengan tebasan ke bawahnya, dadanya kemungkinan akan ditusuk oleh Tombak Chu Feng mengarah ke atas sebelum pedangnya bisa mencapai kepala Chu Feng.

Meskipun dia tahu bahwa dia tidak bisa menang dalam konfrontasi frontal, Linghu Hongfei masih belum bingung. Dia sudah punya rencana lain di benaknya. Linghu Hongfei menggeser arah ujung pedangnya dan mengarahkannya ke tombak Chu Feng yang masuk. Dia berencana untuk menggunakan kekuatan senjatanya untuk menetralkan serangan Chu Feng.

“Clank ~~~”

Sparks tersebar. Kedua senjata itu bertabrakan. Namun, tombak Chu Feng sebenarnya sama sekali tidak terpengaruh. Bukannya pedang Persenjataan Abadi Linghu Hongfei yang terlempar.

Meskipun Linghu Hongfei masih memegang ke Persenjataan Abadi dan tidak membiarkannya terbang, tangan yang dia pegang dengan pedang Persenjataan Abadi dengan gemetaran tanpa henti.

Pemandangan ini tidak hanya membawa alarm besar bagi orang banyak, tetapi bahkan membawa alarm besar untuk Linghu Hongfei sendiri.

Meskipun pedang Persenjataan Abadi yang dia pegang bukanlah yang terkenal senjata, itu adalah senjata berkualitas tinggi. Memegang Persenjataan Abadi seperti itu di tangannya, kekuatan pertarungan hid sudah pasti meningkat. Selain itu, Linghu Hongfei memiliki kekuatan pertempuran yang melampaui orang lain dari kultivasi yang sama dengan awalnya. Dengan demikian, ia benar-benar yakin bahwa ia akan mampu menandingi dan bahkan menang melawan Chu Feng. tapi Chu Feng bahkan tidak akan terpengaruh tabrakan frontal. Sebaliknya, itu adalah senjatanya yang mulai bergetar hebat.

Untungnya, cengkeramannya cukup kuat. Dia berhasil menahan pedang bergetar di tangannya dengan paksa.

Jika itu orang lain, pedang Persenjataan Immortal pasti akan terlempar terbang jauh. Jika itu yang terjadi, itu akan benar-benar memalukan.

Semua ini telah melampaui harapan Linghu Hongfei.

Namun, ketika masalahnya, dia tidak bisa lagi mempertimbangkannya terlalu banyak. Alasan untuk itu adalah karena tombak hitam Chu Feng telah tiba di dadanya.

Tombak hitam Chu Feng bukanlah senjata biasa. Itu adalah senjata yang dibentuk oleh kekuatan roh dunianya. Itu sangat aneh. Bahkan Linghu Hongfei tidak berani menurunkan penjaganya. “Puu ~~~” Darah terciprat. Tombak hitam Chu Feng menembus dada Linghu Hongfei. “Hongfei !!!” Menyaksikan adegan itu, Linghu Tiemian dan banyak lainnya dari generasi muda berteriak cemas. Konfrontasi antara Chu Feng dan Linghu Hongfei terlalu cepat. Orang-orang dari generasi muda sama sekali tidak dapat menangkap detailnya. Namun, mereka semua dapat dengan jelas menyaksikan adegan Linghu Hongfei ditusuk oleh tombak Chu Feng. Jadi, itu bukan hanya Linghu Tiemian dan yang lainnya. Banyak pengamat benar-benar heran. Konfrontasi Linghu Hongfei melawan Chu Feng benar-benar berakhir begitu cepat? Selain itu, Chu Feng yang menang? “Kakak Chu Feng, kau sangat terampil.” Tiba-tiba, sebuah suara terdengar. Baru setelah suara itu terdengar, kerumunan itu melihat ada sosok muncul di ujung lain panggung pertempuran. Adapun orang itu, dia tidak lain adalah Linghu Hongfei. “Apa yang terjadi di sini? Mengapa Linghu Hongfei ada di sana? ? Lalu, siapakah yang ditembus Chu Feng? ?Memikirkan hal itu, kerumunan melihat ke belakang ke Linghu Hongfei yang dadanya ditusuk oleh tombak Chu Feng. Linghu Hongfei berubah menjadi tubuh api. Seolah-olah itu adalah seorang pria yang terdiri dari magma. Magma-manusia itu mulai mengembang ukurannya. Selain itu, itu berkembang lebih cepat dan lebih cepat. “Chu Feng, cepat lempar tombak di tanganmu.” Transmisi suara memasuki telinga Chu Feng, memperingatkannya. Selanjutnya, orang yang telah memperingatkannya sebenarnya adalah Grandmaster Liangqiu, orang yang memiliki status yang luar biasa. “Bang ~~~” Namun, sudah terlambat. Sebelum Chu Feng bisa bereaksi, ledakan keras terdengar. Magma mengalir turun dari langit dan menelan Chu Feng !!! “Itu Keahlian Martial Tabu Abadi: Magma Ganda !!!” Banyak suara keheranan terdengar dari kerumunan.