Martial God Asura – Chapter 35

shadow

Martial God Asura – Chapter 35

Xu Tianyi

Di panggung pertempuran, kedua saudara laki-laki itu saling memandang dengan mata 4 mereka.

Wajah Chu Feng sangat jelek, sedangkan Chu Guyu tersenyum.

Keduanya tidak mengatakan apa-apa seolah-olah menggunakan tatapan mereka untuk mengirimkan emosi mereka.

Chu Guyu bahagia untuk Chu Feng. Karena dia mampu mencapai tingkat 6 dari dunia Roh pada usia itu, itu berarti bahwa bakatnya melebihi kemampuannya.

Tiba-tiba, mulut Chu Guyu sedikit terbuka, dan dia menoleh dan mulai berbicara terhadap senior keluarga Chu yang berada di luar panggung.

“Aku mengakui.” Tapi ketika dua kata itu terdengar, senyum Chu Guyu langsung membeku. Meskipun kata-kata itu adalah kata-kata yang ingin dia ucapkan, mereka tidak diucapkan olehnya.

“Saudaraku …” Chu Guyu memandang ke arah Chu Feng dan tatapannya dipenuhi dengan kemarahan. Dia awalnya ingin memberikan kesempatan kepada Chu Feng, tapi Chu Feng selangkah lebih cepat.

Wajah Chu Feng sudah jauh lebih baik saat dia berjalan dengan tenang di sebelah Chu Guyu, tersenyum dan berkata, “Jangan ‘ tidak keberatan. Saya hanya merasa bahwa Anda berdua adalah murid dari sekolah kelas satu, Anda lebih cocok untuk menjadi lawannya. “

” Kalahkan dia dan singkirkan rasa malu kita dari tahun itu. Kalahkan dia dan beri tahu dia siapa orang nomor satu di generasi muda keluarga Chu! ?

Setelah mengatakan itu, Chu Feng dengan elegan meninggalkan panggung. Tapi, tindakannya tidak diragukan lagi membuat gelombang besar lainnya.

Beberapa orang berpikir bahwa Chu Feng penuh kasih sayang dan memberi kesempatan pada kakaknya.

Tetapi ada juga beberapa orang yang merasa bahwa Chu Feng tahu batasnya. Dia tahu bahwa dia bukan lawan Chu Guyu atau Chu Hongfei jadi dia menyerah.

Tidak peduli apa yang dipikirkan orang lain, hati Chu Guyu sangat jelas tentang apa yang dimaksud oleh adiknya dalam kata-katanya. .

Kompetisi memasuki tahap akhir ketika Chu Feng kebobolan. Chu Guyu dan Chu Hongfei. Keduanya berada di level 6 wilayah Spirit, dan keduanya masuk sekolah kelas satu. Tanpa ketegangan lagi, mereka menjadi lawan terakhir.

Momen paling seru dari kompetisi juga tercapai. Tatapan hampir semua orang berkonsentrasi pada tubuh dua orang muda dan pertempuran untuk generasi muda terkuat keluarga Chu dimulai.

* whoosh whoosh *

Keduanya bertukar pukulan dan segala macam keterampilan bela diri yang mempesona digunakan oleh mereka tanpa pengekangan.

Mereka memang murid dari sekolah kelas satu. Tidak hanya di mana keterampilan mereka kuat, teknik pertempuran mereka juga berkualitas tinggi.

Saat keterampilan luar biasa dan angin kencang terbang naik turun di panggung, mereka berdua menyajikan pesta visual untuk semua orang.

“Saudaraku, kamu harus menang.”

Tapi ketika sebagian besar orang dalam suasana penghargaan, Chu Feng hanya berharap bahwa Chu Guyu akan menang.

Pertempuran ini tidak hanya untuk judul. Itu juga mewakili apakah penghinaan Chu Feng dan Chu Guyu yang ditandai oleh Chu Hongfei tahun itu akan dihapus atau tidak.

“Ah ~”

* bang *

< p> Tapi ketika Chu Guyu terbang dari panggung dengan seteguk darah oleh pukulan berat Chu Hongfei, semua harapan Chu Feng langsung menghilang bersama dengan debu.

“Kakak.”

Chu Feng berlari seolah-olah dia gila terhadap Chu Guyu dan dia sangat takut kalau kakak laki-lakinya terluka parah.

Ketika dia tiba di depan Chu Guyu, dia menemukan bahwa Chu Guyu diam-diam mencari padanya dengan dua aliran air mata jatuh. Dia berkata dengan nada yang sangat malu, “Kakak laki-lakimu tidak berguna dan aku mengecewakanmu.”

Setelah mengatakan itu, Chu Guyu memejamkan matanya dan pingsan. Melihat bahwa luka saudaranya begitu berat, Chu Feng langsung panik.

“Hehe, seperti yang aku katakan, dalam kompetisi, kalian sebaiknya tidak bertemu denganku atau aku akan memukulmu sampai kamu tidak bisa bangkit kembali. “

” Jadi? Bukankah saya melakukan apa yang saya katakan? “Chu Honfei yang ada di atas panggung dengan dingin tersenyum dan menatap Chu Feng. Nada suaranya dipenuhi dengan cemoohan.

“Bajingan, aku akan menghancurkanmu!” Melihat itu, Chu Feng seperti harimau yang marah. Dia ingin melompat ke atas panggung dan memutuskan siapa yang lebih unggul.

“Fenger, berhenti.” Tapi sebelum Chu Feng bahkan melompat, tangan yang kuat dengan erat meraih ke bahu Chu Feng. Dia berbalik dan melihat. Dia adalah ayahnya, Chu Yuan.

“Putaran sudah diatur. Jangan dianggap sebagai lelucon oleh orang lain. “Meskipun nada Chu Yuan tenang, Chu Feng dapat mengetahui betapa marahnya Chu Yuan dari tatapannya.

Itu benar. Ayah mana yang tidak akan marah ketika mereka melihat putra mereka dipukuli seperti itu? Tetapi dalam situasi seperti ini, ia harus mengendalikan emosinya.

“Itu benar. Yang patuh, dengarkan ayahmu atau ayahmu akan kehilangan kesempatan untuk posisi tuannya. “Chu Hongfei terus mengejek.

” Hongfei, aku sarankan kamu berbicara dengan sedikit sopan santun. ” Menghadapi Chu Hongfei yang sombong itu, wajah Chu Yuan tidak bisa membantu tetapi menjadi dingin.

“Paman ke-5, di mana aku salah? Yang disebut ‘Pemenang adalah raja, pecundang adalah pencuri’. Sebagai pemenang, saya bisa menghina pecundang. Itu dengan hak saya. “Chu Hongfei berkata dengan tidak setuju,” Itu benar paman ke-5, saya berpikir bahwa Anda sudah kehilangan kesempatan pada posisi master. “

” Tidak perlu marah. Jika Anda ingin menyalahkan seseorang, maka Anda hanya dapat menyalahkan kedua putra Anda. Jika mereka bisa mengalahkan saya maka posisi master akan menjadi milik Anda. “

“Tapi sayang sekali. Orang yang menang adalah aku, Chu Hongfei dan bukan kedua putramu. Haha … “Chu Hongfei membawa tawanya yang gila saat dia berjalan.

Pada saat itu, amarah Chu Feng membakar tetapi dia hanya bisa bertahan. Utang yang ditinggalkan Chu Hongfei, cepat atau lambat, dia akan mengembalikan semuanya dengan bunga. Tapi dia tidak bisa sekarang karena dia tidak bisa melanggar aturan pertemuan.

Terutama sekarang. Itu adalah momen kritis ayahnya dalam memilih tuan keluarga sehingga dia tidak bisa membebani Chu Yuan dengan cara apa pun.

Sama seperti itu, tirai kompetisi jatuh. Chu Hongfei menjadi pemenang kompetisi, dan dengan persetujuan publik, juga orang nomor 1 di generasi muda keluarga Chu.

Secara alami, Chu Hongfei dan ayahnya Chu Nanshan menjadi pemenang terbesar dari pertemuan. Semua orang merasa bahwa sejak Chu Honfei menjadi yang pertama dalam kompetisi ini, peluang Chu Nanshan untuk mendapatkan posisi master keluarga bahkan lebih besar.

Pada kenyataannya, itu memang benar. Chu Yuanba secara pribadi memberikan hadiah karena menjadi yang pertama dalam kompetisi untuk Chu Hongfei. Dia bahkan membiarkan Chu Hongfei duduk di sebelahnya untuk menonton sisa detail pertemuan. Matanya tenggelam dalam cinta.

“Para junior dari keluarga Chu memang memiliki beberapa keterampilan, tapi sayangnya, itu hanya terbatas dalam keluarga Chu.” Tapi ketika keluarga Chu menyatakan akhir dari persaingan, sebuah suara yang dipenuhi dengan ejekan tiba-tiba terdengar.

Orang-orang memusatkan pandangan mereka dan semua orang tidak bisa menahan pandangan kosong Di daerah tertentu di kerumunan yang mengamati, seorang pemuda berdiri.

Pria itu baru berusia 17 atau 18 tahun tetapi sepasang matanya sangat serius. Dia saat ini menggunakan tatapan itu untuk menatap Chu Hongfei yang berada di sebelah Chu Yuanba.

“Siapa kamu? Beraninya kamu berperilaku begitu kejam dalam keluarga Chu saya ?! “Seseorang bertanya dengan keras.

” Saya adalah murid pengadilan dalam dari Sekolah Perubahan Seratus kelas satu. Xu Tianyi, putra Xu Qiang dari keluarga Xu Pear Tree Town. “

” Juga, saya di sini bukan untuk berperilaku kejam. Saya hanya ingin berdebat dan belajar sedikit dari teman-teman saya dari keluarga Chu. ?Xu Tianyi secara terbuka menantang generasi muda keluarga Chu yang menyebabkan para tetua dari keluarga Chu menjadi sangat tidak senang. Satu demi satu mereka mengkritik Xu Qiang.

“Mengapa kamu semua sangat gugup? Anak saya mengatakannya dengan sangat jelas. Ini hanya beberapa pembelajaran dari hemat dan bukan pertempuran hidup dan mati. “

” Tapi, jika Anda tidak percaya diri dan merasa bahwa generasi muda keluarga Chu Anda tidak memiliki kemampuan untuk menang melawan putraku Xu Tianyi, kita bisa pergi sekarang juga. ?Xu Qiang tersenyum samar dan berkata.

Kata-kata itu benar-benar menjebak keluarga Chu. Jika mereka tidak menerima tantangan, mereka akan direduksi menjadi bahan tertawaan di masa depan. Jadi, hanya ada satu jalan di depan mereka untuk dipilih.