Martial God Asura – Chapter 3537 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3537 | Baca Novel Online

Netherworld Tanpa Batas

Setelah tubuhnya diselimuti oleh cahaya, Chu Feng tidak bisa bergerak sama sekali. Dia hanya bisa merasakan bahwa dia saat ini mengambang, dan dengan cepat didorong ke depan oleh kekuatan yang tidak berwujud.

Akhirnya, sinar cahaya menghilang, dan kaki Chu Feng mendarat di tanah.

Meskipun kekuatan yang mendorongnya ke depan sudah menghilang, kelembamannya masih ada.

Dengan demikian, Chu Feng tidak dapat berdiri tegak saat mendarat, dan mengambil beberapa langkah ke depan, kehilangan keseimbangan dan jatuh ke perutnya.

Orang harus tahu bahwa Chu Feng sekarang adalah ahli tingkat Mahakudus.

Kultivasinya, jika ditempatkan di Sembilan Provinsi Benua, akan membuatnya menjadi eksistensi yang mampu mengucapkan kehancuran.

Namun, bahkan dengan kemampuannya saat ini, Chu Feng masih tidak bisa berdiri tegak. Dari ini, orang bisa melihat seberapa cepat kecepatan yang dia tempuh.

Itu sangat cepat sehingga dia bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi.

menjadi formasi teleportasi. Jadi … semua orang aman? “

Meskipun Chu Feng tampak agak buruk berbaring tengkurap, dia bisa merasakan kondisi tubuhnya.

Dengan demikian, meskipun dia menemukan gerakannya sedikit menjauh, tubuhnya benar-benar tidak rusak.

Ini membuatnya sadar bahwa sinar cahaya dari sebelumnya bukanlah sesuatu yang akan membahayakan orang banyak. Sebaliknya, dia merasa bahwa mereka hanyalah formasi teleportasi.

“Tidak heran aku bisa merasakan kekuatan roh dari dalam cahaya itu.”

Chu Feng berdiri dan memeriksa sekelilingnya. p>

Aku masih di dalam Pohon Suci Void, meskipun aku bepergian dengan kecepatan cepat sebelumnya? Tampaknya tempat ini benar-benar seperti yang dikatakan Kepala Clan Lord, terlalu luas. “

Chu Feng menemukan bahwa dia masih di Void Sacred Tree.

Namun, segera, tatapan Chu Feng ditangkap oleh sesuatu di depan.

Ada buah di depan Chu Feng. Buahnya seukuran buah persik. Itu memiliki penampilan luar yang menyerupai semangka. Ini terutama benar dalam hal polanya; itu hanya identik dengan semangka.

Konon, buah itu bukan semangka biasa. Alasan untuk itu adalah karena itu adalah emas.

Chu Feng adalah seorang pembudidaya bela diri tingkat tinggi dan Spiritualis Dunia Saint-jubah. Namun, setelah dia melihat semangka, perasaan hormat muncul di hatinya.

Semangka emas itu benar-benar memancarkan Aura Penguasa yang menyebabkan bahkan Chu Feng memuja itu !!!

“Kudus, apa aku bermimpi?”

Pikiran pertama yang terlintas di benak Chu Feng adalah bahwa dia secara kebetulan bertemu dengan buah emas legendaris yang mampu memungkinkan orang untuk memasuki Balai Istana Suci.

Setelah memikirkan itu, dia langsung merasa tidak percaya. Bagaimanapun, semua ini hanyalah kebetulan belaka.

Dengan demikian, Chu Feng yang berhati-hati mulai mensurvei sekelilingnya lagi. Selain itu, dia menggunakan Mata Langitnya untuk membantu dalam survei untuk menentukan apakah lingkungannya nyata atau tidak.

Tetapi bahkan dengan penggunaan Mata Langitnya, Chu Feng tidak dapat menemukan sesuatu yang ilusi. < / p>

Tidak hanya pohon-pohon di sekitarnya tampak nyata, bahkan buah-buahan hijau tampak sangat nyata.

“Woosh ~~~”

Chu Feng memperpanjang tangannya dan meraih. Buah hijau tersedot ke tangannya. Chu Feng langsung membuka mulutnya dan mengambil beberapa gigitan dari buahnya. Setelah melakukannya, ia menemukan bahwa rasa dan sensasinya persis sama dengan buah yang ia makan sebelumnya.

“Tampaknya semuanya nyata. Lalu … menurut penjelasan Lord Clan Chief, buah-buah emas seharusnya sangat langka. “

” Mungkinkah legenda itu sangat tidak bisa diandalkan? “

Meskipun dia merasa heran, Chu Feng tidak berani ceroboh. Maka, dia mulai menggunakan Mata Langitnya untuk memeriksa buah emas dengan hati-hati.

Setelah mensurveinya untuk sementara waktu, dia masih tidak dapat menemukan sesuatu yang mencurigakan tentangnya.

, Chu Feng mengulurkan tangannya dan membuat gerakan meraih. Namun … meskipun buah emas itu jelas ada di sana, ia tidak dapat mengangkatnya dari jauh.

“Apakah itu bersikeras bahwa saya mengambilnya secara pribadi?”

Tanpa alternatif, Chu Feng maju ke depan untuk mengambil buah emas secara pribadi.

Namun, saat dia menyentuh buah emas itu, lingkungannya mulai berubah.

Dalam sekejap, dia merasa jika dia telah jatuh dari wilayah berhutan ke dunia bawah tanpa batas.

Magma memenuhi sekelilingnya. Itu hadir sejauh mata memandang. Itu seperti ada lautan magma.

Magma itu tidak hanya memancarkan aroma berbau busuk, tetapi juga ada banyak orang di dalam magma.

Jumlah mereka sangat banyak sekali. Mereka begitu padat sehingga Chu Feng bisa melihat ribuan orang di garis pandangnya.

Tubuh mereka semua tenggelam dalam magma. Ekspresi menyakitkan memenuhi wajah mereka ketika mereka mengeluarkan teriakan yang menyedihkan.

Itu tidak terlalu serius hanya jika satu orang berteriak kesakitan. Namun, jeritan menyakitkan bersama puluhan ribu orang hanya mengerikan.

Ketika Chu Feng melihat tangannya, dia menemukan bahwa buah emas telah menghilang, dan digantikan oleh batu merah berapi. < / p>

“Sebuah ilusi?”

Chu Feng pikir semua ini adalah ilusi. Namun, dia segera merasakan sakit dari tangannya. Ketika dia melihat ke bawah untuk melihat, dia menemukan bahwa telapak tangannya telah terbakar sangat parah sehingga hampir meleleh.

“Sensasi ini … sangat realistis?” Meskipun demikian, Chu Feng tidak melepaskan batu di tangannya. Alasan untuk itu adalah karena dia merasa bahwa semua ini adalah ilusi, dan apa yang dia pegang di tangannya bukan batu merah yang berapi-api, melainkan buah emas. Jika dia melepaskannya, dia mungkin akan berakhir kehilangan itu. Meskipun Chu Feng gigih, rasa sakit tumbuh lebih dan lebih intens. Apa batu itu terbakar bukan hanya tubuh fisik Chu Feng; itu juga membakar jiwanya. Yang paling penting, Chu Feng sebenarnya tidak dapat memulihkan daging dan tulangnya yang terbakar. Segera, telapak tangan yang dia pegang dengan batu telah terbakar habis tanpa ada yang tersisa. Menyaksikan itu, Chu Feng segera berbalik. Dia ingin meraih batu itu dengan tangannya yang lain. Namun, dia menemukan bahwa batu itu telah berubah menjadi seutas cahaya dan menghilang. Dengan situasi seperti itu, dia tidak punya pilihan selain mengaktifkan Mata Langitnya. Dia ingin menemukan keberadaan buah emas itu. Namun, bahkan dengan Mata Langitnya yang aktif, Chu Feng tidak dapat menemukan jejak buah emas itu sama sekali. Selain itu, lingkungannya tetap sama. Seolah-olah dunia bawah tanah yang tak terbatas dimana dia berada juga nyata. “Situasinya telah berubah sangat buruk,” Chu Feng mengerutkan kening. Jejak panik langka muncul di matanya.