Martial God Asura – Chapter 3589 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3589 | Baca Novel Online

Calon Optimal

Setelah Chu Feng naik ke Tahta Pohon Suci, api gas hijau-giok menelannya. Kerumunan hanya tidak dapat melihat situasi di dalam, dan tidak tahu apa yang dialami Chu Feng.

Namun, setelah mendengar kata-kata Kepala Klan Iblis Klan yang melahap Darah, orang banyak dapat menebak bahwa tidak mudah bagi Chu Feng untuk mendapatkan kekuatan Tahta Pohon Suci.

Setelah menyaksikan pendakian Chu Feng ke Tahta Pohon Suci, orang banyak berniat melanjutkan pelatihan mereka. Bagaimanapun, apakah Chu Feng berhasil atau tidak tidak ada hubungannya dengan mereka. Hanya kultivasi mereka sendiri milik mereka sendiri.

“Jadi, buah emas ini tidak berguna?”

Pada saat kerumunan siap untuk melanjutkan pelatihan, suara Chu Feng terdengar .

“Mendengar suara itu, tampaknya Chu Feng baik-baik saja.”

Kerumunan dapat mengatakan dari suara Chu Feng bahwa dia tampak sangat santai. Dengan demikian, orang-orang yang khawatir tentang dia semua meredakan pikiran mereka.

Namun, tindakan selanjutnya menyebabkan keributan besar.

“Nona Xia, Anda dapat memiliki ini.” p>

Suara Chu Feng terdengar lagi. Kemudian, cahaya keemasan terbang keluar dari Tahta Pohon Suci dan menembak langsung ke arah Xia Yun’er.

Xia Yun’er menangkap cahaya keemasan dengan tangannya.

Saat dia melihat benda yang dia tangkap, keheranan memenuhi wajahnya yang kecil dan lembut. Dia sama sekali tidak berani mempercayai apa yang dia saksikan benar.

Alasan untuk itu adalah karena apa yang dia pegang di tangannya adalah buah emas yang semua orang ingin dapatkan.

< "Chu Feng, ini, ini ... ini terlalu berharga. Saya ... "

” Saya memberikannya kepada Anda. Sudah diputuskan. Jika Anda tidak menginginkannya, Anda dapat membuangnya. “

Xia Yun ingin menolak buah emas. Namun, setelah Chu Feng mengatakan kata-kata itu, dia tidak dapat menolaknya lagi.

“Terima kasih,” Xia Yun berterima kasih pada Chu Feng dengan cara yang sangat berterima kasih. Bagaimanapun, hadiah seperti itu terlalu berharga.

Berharga. Tentu saja itu sangat berharga. Yang mengatakan, Chu Feng tidak berpikiran seperti itu.

Dia telah memutuskan untuk memberikan buah emas untuk Xia Yun’er sepenuhnya karena kemauan, dan tidak terlalu memikirkannya.

< p> Bagaimanapun juga, Chu Feng adalah seseorang yang tidak terlalu memikirkan tentang apa yang orang lain anggap sebagai harta.

Setelah berterima kasih kepada Chu Feng, Xia Yun’er melakukan sesuatu yang mengejutkan orang banyak.

Dia dengan hormat membungkuk ke segala arah berturut-turut.

Kerumunan awalnya bingung Baru setelah Xia Yun berbicara, mereka tiba-tiba menyadari.

“Usia, saya benar-benar minta maaf. Item ini adalah sesuatu yang memberi saya Chu Feng hadiah. Jika saya menjualnya, saya akan benar-benar mengecewakan niat baiknya. “

Jadi, aku tidak akan menjualnya. Saya harap para senior akan memaafkan saya. “

” Saya berharap para senior akan memahami keadaan saya. “

Xia Yun’er berbicara dengan nada yang sangat meminta maaf.

Ternyata, setelah Chu Feng memberikan buah emas kepada Xia Yun’er, banyak orang mulai mengirim transmisi suaranya untuk menyatakan keinginan mereka untuk membeli buah emas darinya menggunakan harga tinggi.

Xia Yun’er tidak ingin menjual buah emas. Namun, dia juga tidak ingin menyinggung orang-orang itu. Itulah sebabnya dia bereaksi seperti itu.

“Betapa tidak tahu malunya kalian semua?”

“Apakah Anda semua tidak memiliki perilaku senior?”

< p> Jangan menyulitkan nona kecil itu.?

Terdengar suara tidak senang. Itu adalah Tantai Yinjian.

Nona, jika ada yang berani mengirim transmisi suara untuk mengganggumu lagi, silakan beritahu orang tua ini. Saya akan berurusan dengan mereka sendiri, “katanya kepada Xia Yuner.

” Terima kasih, Tuan Tantai. Semua senior sudah sangat pengertian. Tidak ada yang mengirimi saya transmisi suara lagi. “

Xia Yun sangat cerdas. Meskipun jelas masih ada orang yang mengirimkan transmisi suaranya, dia mengatakan bahwa tidak ada yang mengirimnya transmisi suara lagi.

Perilakunya memenangkan banyak orang. Karena itu, banyak orang berhenti mengganggunya.

Tentu saja, masih ada banyak orang tak tahu malu yang masih mengirimkan transmisi suaranya bahkan setelah itu. Mereka berusaha membujuk, mengganggu, dan bahkan mengancamnya untuk menjual buah emas kepada mereka.

Xia Yun’er tahu betul bahwa selama buah emas itu berada dalam kepemilikannya, dia tidak akan aman .

Dengan demikian, dia membungkuk dengan hormat ke arah Chu Feng. Dia mengungkapkan rasa terima kasihnya kepadanya.

Kemudian, dia melonjak dan, seperti peri surgawi, terbang menuju kursi batu apung.

Dengan buah emas di tangan, Xia Yun ‘Secara alami dia berhasil naik ke kursi batu tanpa kecelakaan.

“Wanita kecil itu benar-benar orang yang beruntung.”

Pada saat itu, banyak orang menghela napas, dan merasa iri. Xia Yun’er.

Bagaimanapun, Xia Yun’er bukan seseorang dari Klan Surgawi Chu, dan dia juga belum melakukan apa-apa. Namun, dia berhasil mendapatkan buah emas begitu saja.

“Itu sebabnya sangat penting untuk berteman dengan orang yang tepat.”

Meskipun kerumunan merasa iri, mereka juga tahu bahwa itu sebenarnya kekayaan Xia Yun’er juga. Dia beruntung bisa berteman dengan Chu Feng.

Setelah Xia Yun naik ke kursi batu, hati orang banyak perlahan-lahan menjadi tenang. Kemudian, mereka mulai melanjutkan pelatihan mereka.

Yang mengatakan, apa yang tidak diketahui orang banyak adalah bahwa apa yang terjadi di Balai Istana Suci disaksikan oleh pria mayat hidup dan Wang Qiang.

Meskipun danau tidak lagi dapat mencerminkan pemandangan Chu Feng setelah mereka memilih untuk memasuki Balai Istana Suci melalui metode alternatif, danau itu dapat mencerminkan pemandangan Balai Istana Suci yang sebenarnya.

Dengan demikian, Wang Qiang dan lelaki mayat hidup itu berhasil menyaksikan dengan jelas semuanya setelah kerumunan memasuki Aula Istana Suci.

“S-tentu saja, kakak-ku sangat menakjubkan. A-bukankah aku bilang t-t-bahwa dia akan bisa naik ke singgasana Tr-tree S-suci b-omong kosong itu? ?

Wang Qiang sangat bersemangat. Seolah-olah dia adalah orang yang naik ke Tahta Pohon Suci.

Siapakah yang meratap dan merengek serta berpikir bahwa saudaranya akan mati? Bukankah itu kamu? “

” Dan sekarang, kamu berpikir adikmu luar biasa? “Tanya pria mayat hidup itu.

” B-apaan kau tahu? I-itu c-disebut mengkhawatirkan kakakku, oke? ?

A-semua orang itu berhasil memasuki A-sacred Palace Hall, tapi adikku wa-adalah satu-satunya tidak hadir. “

” B-lebih jauh lagi, klan C-chu Surgawi itu semuanya menangis dan mengatakan bahwa saudara laki-laki br-saudara saya sudah mati. K-karena itu, t-tidak peduli seberapa besar aku percaya pada kemampuan kakakku, aku akan tetap ragu, dan menjadi khawatir, “Wang Qiang membela dirinya dengan cara yang datar.

< "Oke, oke, oke, apa yang Anda katakan itu benar, oke?" pria mayat hidup itu menggelengkan kepalanya tanpa daya. Mengenal karakter Wang Qiang dengan baik, dia tidak punya keinginan untuk berdebat dengannya. Sebaliknya, dia mengalihkan pandangannya ke Balai Istana Suci.

Pandangannya masih tertuju pada Tahta Pohon Suci. Meskipun dia tidak dapat melihat apa pun, dia tampak sangat tertarik.

“Ngomong-ngomong, temanmu itu benar-benar luar biasa.”

“Dia jauh lebih kuat daripada kamu , Nak, “kata orang mayat itu.

” Tentu saja. Apakah t-ada kebutuhan bahkan untukmu t-untuk memberitahuku seberapa kuat kakakku? “Wang Qiang mengungkapkan ekspresi yang bahkan lebih bangga.

” Anak nakal yang berprestasi benar-benar langka. ”

“Jika aku tidak bertemu denganmu, aku akan benar-benar ingin meminjam tubuhnya,” kata pria mayat hidup itu.

“Si tua kentut, aku akan -m-memperingatkanmu. J-jangan-jangan berpikir untuk melakukan sesuatu pada saudaraku! “Wang Qiang menunjuk pria mayat hidup dengan ekspresi yang sangat serius.

” Yakinlah, tenanglah. Meskipun kemampuan Anda lebih rendah dari saudara lelaki Anda, tetap saja Anda memiliki Tubuh Ilahi Empat Iblis. Kamu masih kandidat paling optimal untukku, ?lelaki mayat hidup itu tertawa sangat dalam.